Chapter 37: Klub

Di bawah terik matahari sore, Klein meninggalkan rumahnya.

Karena dia harus berjalan jauh dari Iron Cross Street ke tempat Welch, dia mengenakan kemeja linen alih-alih pakaian formal berupa topi dan sepatu bot kulit. Dia mengenakan mantel coklat yang serasi, topi bulat dari kain flanel, dan sepasang sepatu kulit tua. Dengan begitu, dia tidak perlu khawatir bau keringatnya akan mengotori setelan yang lumayan mahal itu.

Saat dia menyusuri Daffodil Street, dia berjalan menuju Iron Cross Street. Ketika dia melewati alun-alun di tikungan, dia tanpa sadar melirik.

Tenda sudah lenyap. Rombongan sirkus sebelumnya telah pergi setelah menyelesaikan pertunjukan mereka.

Klein awalnya membayangkan pelatih hewan yang membantunya meramal nasib menjadi ahli tersembunyi. Dia percaya dia sengaja muncul untuk membimbingnya setelah menemukan sesuatu yang unik tentang dia dan bahwa dia akan bertemu dengannya dan memberikan petunjuk untuk masa depan. Namun, semua itu tidak terjadi. Dia pergi untuk perhentian berikutnya dalam tur bersama rombongan sirkus.

Bagaimana bisa ada begitu banyak kiasan klise… Klein menggelengkan kepalanya sambil menyeringai. Dia berbalik menuju Iron Cross Street.

Iron Cross Street tidak bercirikan hanya satu jalan. Seperti namanya, itu dibentuk oleh dua jalan yang saling bersilangan.

Dengan persimpangan pada intinya, itu dibagi menjadi Jalan Kiri, Jalan Kanan, Jalan Atas, dan Jalan Bawah. Klein, Benson, dan Melissa sebelumnya tinggal di Lower Street.

Namun, warga yang tinggal di bekas apartemennya dan sekitarnya tidak menganggap kawasan itu sebagai Jalan Bawah. Sebaliknya, mereka menciptakan istilah Middle Street. Dengan melakukan itu, mereka membuat perbedaan yang jelas antara mereka yang tinggal di sana dan orang miskin yang tinggal dua ratus meter jauhnya dari jalan.

Di sana, sebuah kamar tidur ditempati oleh lima atau enam orang, dan terkadang bahkan hingga sepuluh orang.

Klein berjalan di sepanjang pinggiran Left Street sambil membiarkan pikirannya berkelana. Dia mengingat buku catatan keluarga Antigonus dan bagaimana buku itu hilang. Dia memikirkan pentingnya hal itu bagi Nighthawks dan memikirkan kematian yang diakibatkannya.

Jantungnya perlahan berubah berat saat wajahnya berubah pucat.

Pada saat itu, suara yang akrab terdengar.

"Nak."

"Oh…" Klein menoleh dengan rasa ingin tahu dan mendapati dirinya berada di dekat pintu masuk Smyrin Bakery. Nyonya Wendy dengan rambut beruban menyapanya dengan melambai dan tersenyum hangat.

“Kamu tidak terlihat… sangat bahagia?” Tanya Wendy ramah.

Klein mengusap wajahnya dan berkata, "Sedikit."

“Terlepas dari kekhawatiranmu, besok akan selalu datang,” kata Nyonya Wendy sambil tersenyum. “Ini, cobalah es teh manis aku yang baru dibuat. Aku tidak yakin apakah itu sesuai dengan selera penduduk setempat. "

“Penduduk setempat? Bukankah Anda salah, Nyonya Smyrin? ” Klein menggelengkan kepalanya karena geli.

Mencoba sesuatu berarti gratis, bukan?

Wendy Smyrin sedikit mengangkat dagunya dan berkata, “Tebakanmu benar. Aku sebenarnya orang Selatan. Aku datang ke Tingen dengan suamiku, tetapi itu sudah lebih dari empat puluh tahun yang lalu. Heh heh, saat itu Benson belum lahir. Bahkan orang tuamu tidak saling mengenal.

“Aku selalu sedikit tidak terbiasa dengan preferensi makanan orang Utara dan aku selalu merindukan makanan kampung halamanku. Aku rindu sosis babi, roti kentang, pancake panggang, sayuran yang digoreng dengan lemak babi, dan daging panggang dengan saus khusus. "

“Oh, dan aku juga merindukan es teh manis…”

Klein tersenyum lebar saat mendengar itu.

"Nyonya. Smyrin, ini pasti topik yang membuatku lapar… Tapi aku merasa jauh lebih baik. Terima kasih banyak."

“Makanan yang lezat selalu bisa menyembuhkan kesedihan.” Wendy memberinya secangkir cairan merah kecoklatan. “Ini adalah es teh manis yang ku buat sesuai dengan ingatanku. Cobalah dan beri tahu aku jika itu enak. "

Setelah berterima kasih padanya, Klein menyesapnya dan menemukannya menyerupai es teh merah dari Bumi. Namun, itu tidak begitu menstimulasi. Rasa tehnya lebih kuat dan terasa lebih menyegarkan. Itu langsung mengeluarkan panas yang dibawa oleh matahari yang terbakar.

“Ini luar biasa!” dia heran.

"Itu membuatku nyaman." Wendy tersenyum dengan mata menyipit saat dia melihatnya menghabiskan secangkir teh dengan ramah.

Setelah mengobrol dengan Nyonya Smyrin tentang kepindahannya, Klein kembali ke jalan yang paling dikenalnya.

Ada jauh lebih sedikit pedagang kaki lima pinggir jalan di sore hari. Mereka berkumpul lagi setelah pukul setengah lima. Orang-orang yang tertinggal tampak mengantuk dan lesu.

Saat dia memasuki area tersebut, hati Klein tiba-tiba terasa diliputi oleh kegelapan. Hatinya terasa berat, sedih, dan muram karena alasan yang tidak bisa dijelaskan.

Apa yang terjadi? Dia dengan tajam merasakan sesuatu yang salah tentang dirinya sendiri. Dia segera berhenti dan mengamati sekelilingnya, tetapi tidak melihat sesuatu yang aneh.

Setelah berpikir beberapa saat, Klein mengangkat tangannya dan mengetukkan glabella-nya seperti sedang berpikir.

Jangkauan visinya segera berubah. Aura para pedagang asongan dan pejalan kaki semuanya muncul.

Sebelum Klein bisa mengamati warna kesehatan mereka, perhatiannya ditarik oleh warna yang mewakili kesuraman.

Dia tidak dapat menentukan pemikiran yang tepat dari yang diamati, tetapi kesan putus asa, apatis, dan suram terukir di dalam hatinya.

Saat dia mengamati daerah itu, dia menyadari bahwa matahari pun tidak dapat menyebarkan warna-warna gelap itu.

Itu adalah rasa kesuraman yang menodai mereka dari tahun-tahun penindasan.

Setelah melihat ini, Klein langsung mengerti alasannya.

Seperti yang dikatakan Old Neil, mengaktifkan Spirit Vision-nya dengan mudah menariknya ke lingkungan yang tidak dikenalnya dan membuatnya merasa tidak nyaman. Ia juga mudah dipengaruhi oleh emosi orang lain.

Prinsip serupa dapat digunakan pada kemampuan seperti persepsi. Ini adalah kemampuan yang dia peroleh tanpa latihan tambahan setelah menjadi Seer. Itu adalah perasaan pasif yang tidak bisa ditolak. Itu memungkinkan dia untuk secara langsung merasakan keberadaan sesuatu yang tidak normal.

Pasti ada tingkat interaksi ketika mengamati sesuatu; oleh karena itu, di mata Beyonder seseorang seperti Jiwa Medium, intensitas persepsi setiap orang jelas. Ini seperti api di malam hari. Oleh karena itu, orang dengan persepsi tinggi secara alami dipengaruhi oleh suasana intens dari segala sesuatu yang tidak normal. Itu hanya bisa dipraktekkan berulang kali untuk memahami, mengontrol, dan beradaptasi dengan hasil seperti itu.

“Warna yang tertekan seperti itu mungkin terbentuk dalam waktu yang lama, kan?” Klein menghela nafas sambil menggelengkan kepalanya, merasa agak terpengaruh.

Dia mengetuk glabella dua kali lagi dan berusaha keras untuk menyatukan spiritualitasnya.

Tap. Tap. Tap. Klein berjalan menuju apartemen dan merasakan keberadaan abnormal atau koneksi kecil sembari mencari buku catatan keluarga Antigonus yang disembunyikan oleh “dia”.

Jalanannya sama seperti biasanya. Ada air kotor dan sampah di jalanan. Itu hanya beres ketika dia mencapai pintu masuk apartemen.

Klein membuka pintu yang setengah tertutup dan mengitari lantai pertama dalam kegelapan yang tidak bisa dijangkau oleh sinar matahari.

Tangga kayu berderit terus-menerus saat dia menaikinya.

Lantai dua tetap redup seperti biasanya. Klein melepaskan persepsinya dan melihat ke dalam kegelapan.

Namun, dia tidak hanya gagal menemukan petunjuk apapun mengenai buku catatannya, dia bahkan gagal melihat tubuh spiritual yang tidak terlihat.

“Jika begitu mudah untuk menemui mereka, kebanyakan orang biasa tidak akan pernah merasakan adanya hal-hal luar biasa…” Klein mendesah dalam refleksi.

Ia sudah memahami bahwa kebanyakan “roh” tidak ada dalam bentuk tubuh spiritual, tetapi dalam bentuk spiritualitas. Hanya Jiwa Medium yang dapat berkomunikasi secara efektif dengan mereka.

Setelah mengitari lantai tiga sekali, Klein meninggalkan apartemen dan menelusuri kembali jejak ingatannya menuju tempat Welch.

Dia berjalan selama satu jam penuh tetapi tidak menemukan apa pun di sepanjang jalan.

Berdiri di luar bungalo berkebun, Klein melihat ke gedung melalui gerbang besi yang terkunci dan bergumam pada dirinya sendiri, "Aku tidak perlu mencari-cari di tempat Welch, bukan? Kapten dan Madam Daly pasti telah melakukan pencarian karpet di tempat itu…"

“Lagipula, aku tidak punya kuncinya. Mereka tidak bisa mengharapkanku memanjat tembok, kan…

“Aku akan mencoba jalan lain besok…”

“Aku sudah berjalan begitu banyak hari ini, tapi tidak ada peringkat penghitung langkah…”

Saat mengejek, Klein kembali ke distrik terdekat. Dia berencana naik gerbong umum ke Perusahaan Keamanan Blackthorn untuk mengambil jatah harian tiga puluh peluru. Dia perlu memanfaatkan waktu dan latihannya.

Kurangnya sarana ofensif yang cepat dan efektif dari seorang Seer hanya bisa dilakukan dengan revolver dan tongkatnya!

Distrik di sekitar tempat Welch relatif bersih. Toko-toko dengan jendela bersih dan cerah berjejer di kedua sisi jalan.

Di belokan jalan, Klein baru saja akan mencari halte kereta ketika pandangannya melewati beberapa papan nama di lantai dua.

Toserba Harrods.

Kekacauan Veteran Militer.

Klub Ramalan.

Klub Ramalan ... Klein diam-diam mengulangi nama itu dan mengingat bahwa dia harus 'bertindak' sebagai Seer (peramal).

Ya, aku harus melihat… dan mencari ide baru…

Di tengah pikirannya yang campur aduk, Klein pergi ke seberang jalan dan pergi ke lantai dua. Dia memasuki serambi utama untuk melihat seorang pelayan wanita cantik.

Wanita dengan rambut kuning kecoklatan melingkar seukuran Klein sebelum berkata sambil tersenyum, "Tuan, apakah Anda ingin nasibnya diceritakan, atau Anda ingin bergabung dengan klub kami?"

“Apa syarat untuk masuk?” tanya Klein dengan santai.

Wanita itu menjelaskan dengan sangat akrab, “Isi keterangan Anda dan bayar biaya keanggotaan tahunan. Tahun pertama adalah lima pon dan tahun-tahun berikutnya akan menjadi satu pon setahun. Jangan khawatir, kami tidak seperti klub politik atau bisnis yang mengizinkan masuk melalui rekomendasi dari anggota formal.

“Anggota dapat dengan bebas menggunakan ruang pertemuan klub dan berbagai ruang dan peralatan ramalan. Mereka bisa menikmati kopi dan teh yang kami sediakan dan membaca koran serta majalah langganan kami secara gratis. Mereka dapat membeli makan siang, makan malam, dan minuman beralkohol dengan harga mahal, serta materi pendidikan dan materi yang dibutuhkan untuk ramalan.

“Selain itu, kami mengundang setidaknya satu peramal terkenal untuk memberi ceramah setiap bulan untuk menjawab pertanyaan apa pun.

“Yang terpenting, Anda dapat menemukan banyak teman dengan hobi yang sama dan bertukar pikiran dengan mereka.”

Kedengarannya bagus, tapi… Aku tidak punya uang… Klein memberikan senyuman yang mencela diri sendiri sebelum bertanya, “Lalu bagaimana jika aku ingin nasibku diceritakan?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *