Chapter 37 : Murid Jahat

Ye Tianxin melangkah lebih jauh ke belakang saat ketakutan di hatinya berangsur-angsur muncul, membengkak dengan cepat. Dia telah kehilangan rasa takut selama bertahun-tahun, tetapi rasa takut itu muncul lagi hari ini, sedemikian rupa sehingga dia benar-benar melupakan rencananya.

Lu Zhou bahkan tidak melihat para kultivator di bawah ranah  Brahma Sea. Adapun para ahli Divine Court yang sedang berjuang, hanya masalah waktu sebelum mereka dikalahkan. Bahkan sepuluh ahli Nascent Divinity Tribulation telah melarikan diri saat melihatnya, apalagi kelompok junior Divine Court ini.

Matanya tertuju pada Ye Tianxin sementara dia dengan ringan mengangkat tangan. Saat itu, kekuatan luar biasa mencengkeram Wang Fugui seperti tangan raksasa.

“AHH!”

Wang Fugui kehilangan kendali atas tubuhnya, dan lehernya digenggam di tangan Lu Zhou pada saat berikutnya.

“Semua orang di dunia tahu tentang token kekaisaran, jadi bagaimana mungkin Murong Hai tidak mengidentifikasinya? Kamu seharusnya tidak menghalangi. ”

Pria ini memang seorang pembunuh yang ditanam Ye Tianxin di kediaman Keluarga Ci. Ketika dia melihat Lu Zhou dan Little Yuan’er untuk pertama kalinya, dia tidak yakin apakah mereka penjahat dan kepala keluarga Gunung Golden Court. Namun, ketika dia mendapatkan token itu, dia mengkonfirmasi semuanya dan terus bertindak sesuai dengan rencana Ye Tianxin. Dia berpikir untuk membunuh Lu Zhou di tengah malam, tetapi dia selalu merasa bahwa lelaki tua ini bukanlah patriark Gunung Golden Court. Dia takut akan yang terakhir dan juga takut dia akan merusak rencana Ye Tianxin, jadi dia tidak melakukannya.

Kaki Wang Fugui terbelah dari tanah dan dia perlahan-lahan menjadi sesak, wajahnya memerah.

“Kamu… kamu… kamu tidak bisa… membunuh… aku…”

Setiap ahli Divine Court didukung oleh setidaknya satu atau lebih kekuatan, tetapi apakah itu penting? Apakah ada kekuatan di dunia ini yang dapat menakuti villain patriark? Tidak!

Retak!

Lu Zhou memasang ekspresi acuh tak acuh saat dia menutup jari-jarinya. Kepala Wang Fugui miring dan matanya berputar ke atas, lehernya patah.

“Ding! Anda telah membunuh orang jahat Divine Court dan diberi hadiah 200 poin prestasi! “

Imbalannya lebih kaya!

Pembunuhan itu mempercepat langkah Ye Tianxin, dan kereta terbang berwarna merah tua itu tiba-tiba melayang turun dari langit. Dia menahan keterkejutan di hatinya saat dia menjentikkan lengan bajunya dan berkata, “Dia tidak bisa bertahan terlalu lama! Jangan takut… ”

Bahkan saat dia mengatakan bahwa dia melompat ke kereta, memutarnya, dan melaju pergi.

Lu Zhou melihat sekeliling dan menemukan sekitar lima belas ahli Divine Court. Para kultivator lainnya, sekitar seratus orang, semuanya adalah kultivator Brahma Sea.

“Pan Zhong, aku memberimu kesempatan.”

“Ah …” Pan Zhong sangat ketakutan. Dia menggigil saat dia berkata, “Senior… Aku dibawah perintah dan tidak berniat menjadi musuhmu! Tolong selamatkan hidupku, Senior! ”

Pan Zhong tahu bahwa hampir tidak mungkin baginya untuk melarikan diri dari seorang ahli yang perkasa, dan bahwa dia mungkin memiliki kesempatan untuk hidup jika dia memohon belas kasihan, meskipun dia tahu penjahat jahat ini membunuh orang tanpa mengedipkan mata.

“Bunuh semua kultivator Brahma Sea dan aku akan memberimu Teknik Enam Yang,” kata Lu Zhou ringan. “Hidup atau mati… terserah padamu untuk memilih.”

Lu Zhou perlahan mengangkat tangan. Di atasnya, Whitzard turun dari langit, dilingkari secercah cahaya bintang.

‘Tunggangan legendaris!’  Pan Zhong merasa ngeri. Dikatakan bahwa villain patriark  Gunung Golden Court telah menguasai dunia selama hampir seribu tahun dan memiliki harta, teknik kultivasi, dan senjata yang tak terhitung jumlahnya. Baginya sekarang, tampaknya itu bukan sekadar rumor.

“Yuan’er, bawa ayahmu pergi dan tunggu aku kembali di Gunung Bluesun.”

“Aku mengerti, Guru!”

Little Yuan’er membawa ayahnya ke punggung Whitzard. Tungfangan itu berteriak dan menginjak awan keberuntungan, menghilang ke langit di bawah pengawasan semua orang.

Saat itu, Pan Zhong segera mengambil keputusan. Dia berlutut dan menangkupkan tinjunya saat dia berkata, “Aku bersedia melayani Senior!”

“Ding! Anda telah mendapatkan seorang bawahan dan diberi hadiah 100 poin prestasi. “

“Pan Zhong, ranah Divine Court, kesetiaan 5%, teknik kultivasi: Gaya Tiga Yin.”

“Baik sekali!” Lu Zhou menendang tanah dan melontarkan dirinya ke langit, auranya meledak seperti badai yang dahsyat. Para ahli Divine Court yang tersisa melihat ke langit dengan panik.

“Ye Tianxin telah melarikan diri! Sial!”

“Mundur!”

“Ye Tianxin telah menyakiti kami! Bagaimana dia bisa melakukan ini pada kita! ”

Beberapa saat kemudian mereka melihat kereta terbang merah sudah terbang jauh ke kejauhan.

Pada saat itu, mereka dengan cepat mengeluarkan avatar mereka untuk menahan tekanan yang dibawa oleh Lu Zhou. Sayangnya, avatar terkuat yang dapat diproduksi dengan basis kultivasi ranah Divine Court adalah avatar Ten World, yang bahkan tidak memiliki kesempatan untuk membuka daun. Tidak mungkin mereka bisa menahan energi ledakan Lu Zhou.

Avatar, Hundred Tribulations Insight!

Avatar yang berdiri setinggi seratus kaki dan berukuran lebar dua puluh kaki muncul. Semua hewan dan burung dalam jarak sepuluh mil melarikan diri dengan panik ketika mereka merasakan tekanan yang kuat. Saat itu, Lu Zhou menunjukkan jari-jarinya seperti pedang, dan berkas cahaya pedang mulai muncul.

‘Dia sangat kuat!’  Pan Zhong benar-benar kewalahan oleh kekuatan Lu Zhou. ‘Karena ada kesempatan, mengapa aku tidak mengetahuinya? Old Villain … tidak, basis kultivasi Senior sangat kuat! Kenapa dia berbohong padaku? ‘

Pan Zhong merasakan kepercayaan diri yang tinggi, dan ketika dia memikirkan apa yang terjadi di masa lalu, dia tertawa liar. ‘Karena dunia menertawakanku karena menjadi jahat, aku akan menjadi jahat!’

Setelah tertawa, matanya tiba-tiba berubah menjadi kejam dan energi meledak dari Gaya Tiga Yin miliknya. “Kalian semua akan mati!”

Dia adalah seorang ahli Divine Court, jadi sangat mudah baginya untuk berurusan dengan para kultivator Brahma Sea yang sudah dijatuhkan oleh ledakan energi Lu Zhou. Itu seperti elang yang menangkap anak ayam di tanah.

Untuk sesaat, tangisan dan jeritan sengsara berdering tanpa akhir. Mata para kultivator Brahma Sea itu tumbuh lebar saat ketakutan menusuk tulang mereka. Mereka tidak dapat mengerti mengapa ahli Divine Court, yang merupakan musuh old villain, tiba-tiba berbalik dan menyerang mereka.

Daging dan darah mengalir ke segala arah sementara anggota tubuh yang patah berserakan di tanah. Bau darah yang menyengat menyengat lubang hidung dan saraf Pan Zhong.

Para ahli Divine Court yang terbang mundur tidak punya waktu untuk membantu rekan mereka di bawah. Mereka hanya memiliki satu pikiran di benak mereka,  ‘Aku harus selamat dari ini!’

“Intervensi Divine yang Tidak Sempurna dari salah satu Teknik Divine!” Seorang kultivator dengan mata yang tajam mengenali gerakan Lu Zhou. Itu sangat mirip dengan pemandangan ketika sekte ortodoks mengepung Gunung Golden Court.

“Menyebar!”

“Menyebar!”

Teriakan dan teriakan menggema di sekitarnya.

Pada saat Lu Zhou melepaskan balok pedang, mereka tiba-tiba menjadi hitam, dan awan gelap bergulung di langit.

“Sword Devil’s Destiny”

Itu adalah Teknik Pedang Guiyuan, keterampilan pamungkas terkenal Yu Shangrong, salah satu penjahat Gunung Golden Court.

Sayangnya, sudah terlambat saat mereka menyadarinya. Balok pedang hitam itu terlalu cepat, dan mereka melesat seperti hujan deras yang tiba-tiba. Bahkan ahli Nascent Divinity Tribulations tidak akan bertahan di bawah serangan itu.

Tidak ada teriakan, tidak ada serangan balik, dan tidak ada ruang untuk membalikkan keadaan. Hujan balok pedang hitam menembus dada mereka seperti anak panah.

Lu Zhou telah menunjukkan dengan sempurna bahwa semua skema dan plot tidak berguna di hadapan kekuatan absolut.

“Ding! Anda telah membunuh 15 kultivator Divine Court dan diberi hadiah 3.000 poin prestasi. “

Wajah Lu Zhou tenang. Tidak perlu memverifikasi kematian mereka, dan tidak ada gunanya melakukannya.

Dia melihat ke depan saat sosoknya berkedip, dan dia menghilang bersama dengan avatar besar di saat berikutnya. Itu adalah salah satu kemampuan Great Divine, Soul Chase.

Alis Ye Tianxin mengerutkan kening saat dia mengerahkan seluruh energinya untuk menggerakkan kereta. Hanya sedikit di dunia ini yang bisa mengejar kereta saat itu terbang dengan kecepatan penuh, kecuali mereka yang mengetahui kemampuan Great Divine.

Namun, Ye Tianxin bukanlah kultivator biasa. Dia adalah master dari Derived Moon Palace, pemimpin sebuah kekuatan. Seseorang dengan statusnya selalu memiliki rencana cadangan.

“Mengapa orang tua itu lebih kuat dari saat dia berada di puncaknya?” Dia tidak bisa memahaminya.

Angin bertiup di telinganya dan membuat wajahnya menjadi merah. Dia telah melepaskan perisai energi sehingga kereta itu bisa terbang dengan kecepatan penuh. Dia menoleh ke belakang, khawatir. Yang dia lihat hanyalah langit biru yang kosong.

“Sepertinya orang tua itu baru saja melepaskan avatar Hundred Tribulations Insight.” Bibir Ye Tianxin berubah menjadi senyuman. “Masih ada waktu…”

Dia akan membuat kereta menukik ke bawah ketika dia mendengar suara mendengung. Itu adalah resonansi yang dihasilkan oleh kemunculan energi besar.

“Siapa disana?”

Ye Tianxin berbalik. Kereta itu menghilang dan gelombang energi membungkusnya seperti air.

Avatar Hundred Tribulations Insight Lu Zhou berada tepat di depannya, tinggi seratus kaki dan lebar dua puluh kaki, dengan delapan daun… tidak, dengan sembilan daun di bawahnya. Daun kesembilannya telah mekar!

“Kamu adalah murid yang jahat.” Lu Zhou melakukan gerakan mantera.

“Gu-Guru” mata Ye Tianxin membelalak tak percaya.

Di bawah tekanan avatar, segel tangan Lu Zhou berubah menjadi sangkar yang cerah dan jatuh ke arah Ye Tianxin.

“Segel tangan Fiend Monk’s!”

Ye Tianxin merasakan keputusasaan yang mendalam. ‘Berapa banyak kekuatan yang disembunyikan lelaki tua ini? Dia lebih kuat dari semua ahli yang pernah aku temui! ‘

Serangan pertamanya sudah menjadi langkah terkuat.

“Amorous Hoop!” Semangat gigih Ye Tianxin mendorongnya untuk melakukan serangan balik, dan senjata yang berkilau seperti bulan muncul.

Lu Zhou berkata dengan lemah, “Aku memberimu senjata itu, dan aku bisa mengambilnya kembali kapan pun aku mau!”

Segel Tangan Fiend Monk tiba-tiba berubah arah. Ye Tianxin bukanlah targetnya!

“Kembali!”

“Tidak!” Ye Tianxin berteriak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *