Chapter 39 : Rencana Ye Tianxin?

Ini adalah fenomena yang sangat aneh.

Meskipun para kultivator bisa hidup lebih lama dari orang biasa, basis kultivasi mereka akan menurun dalam beberapa dekade atau abad sebelum kematian mereka.

Mulai dari alam Body Tempering, tubuh adalah kunci pencapaian kultivator. Alam Mystic Enlightening, Sense Condensing, dan Brahma Sea semuanya terkait dengan tubuh.

Ketika tubuh menua, meridian, Dantian, dan Laut Qi akan kehilangan vitalitas dan potensi mereka untuk terus berkembang, mengakibatkan stagnasi basis kultivasi. Pada saat itu, pengalaman tempur, pengalaman hidup, skema, dan plot, serta kekuatan eksternal menjadi kunci bagi seorang kultivator untuk mempertahankan kekuatannya.

Masalahnya adalah Ji Tiandao sudah sangat tua, tetapi mengapa dia lebih kuat dari sebelumnya?

Ye Tianxin tidak bisa mengetahui alasannya tidak peduli seberapa keras dia memeras otaknya.

“Mengapa?” Dia mengangkat kepalanya dan mengumpulkan keberaniannya saat dia menatap tajam ke arah Lu Zhou, yang terlihat percaya diri dan tenang. “Aku akui bahwa aku telah salah menilai Anda, tapi… Anda akan mengalami kesulitan setelah menangkap aku!”

Begitu saja, mereka terbang melewati gunung, sungai, dan hutan…

“Sudahkah kamu mengatakan cukup?”

“Ah?”

Lu Zhou mencabut perisai energi, kecuali bagian di depannya.

Swoosh!

Angin segera bertiup ke wajah Ye Tianxin, membuatnya tidak bisa membuka matanya, memotong kulitnya seperti pisau tajam dan membuatnya kesakitan.

Sementara itu, di sudut hutan yang tidak diketahui …

Murid kedelapan Zhu Honggong terjatuh ke tanah dan terus menyeka keringat dari wajahnya. Seorang pria berdiri di depannya, yang memiliki sepasang mata tajam dan kipas bulu di tangan.

“Untung kau datang tepat waktu, Kakak Ketujuh. Kalau tidak… aky akan menjadi umpan meriam, ”kata murid kedelapan dengan rasa takut yang masih ada di dalam hatinya.

Pria tampan dan anggun itu adalah murid ketujuh Ji Tiandao, Si Wuya.

“Adik Kedelapan, Kamu selalu mendengarkan nasihatku. Mengapa Kamu tiba-tiba berkolusi dengan Kakak Senior Keenam? ” Si Wuya bertanya sambil menggelengkan kepalanya.

Zhu Honggong menghela nafas dan berkata, “Aku mengalami mimpi buruk tentang Guru yang memukulku baru-baru ini. Aku ketakutan…”

“Kenapa kamu begitu pengecut?”

“Bagaimana kalau… Aku menggabungkan Geng Tiger Ridge ku dengan Crouching Dragon Darknet-mu?” Murid kedelapan menampar pahanya.

Si Wuya tidak melihatnya tetapi melambaikan kipas bulunya dan berkata, “Lupakan! Kamu sebaiknya mempertahankan geng kecilmu. ”

“Mengapa? Kamu melihat avatar Guru. Kakak Senior Keenam pasti akan menjualku, dan aku akan tamat! ” Zhu Honggong menunjukkan wajah sedih.

“Ye Tianxin mengira dia bisa mengetahui kartu truf Guru dengan kelompok ahli Golden Court ini. Ini hanyalah mimpi semata. Jika Guru benar-benar semakin lemah, dia tidak akan mendapat kesempatan untuk menyerangnya. ”

Dia bukan satu-satunya orang di dunia yang mengawasi Gunung Golden Court.

“Kakak Ketujuh, apakah kamu melihat berapa banyak gerakan yang Guru gunakan untuk membunuh lima belas kultivator Divine Court?” Murid kedelapan menelan dan bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Aku tidak tahu.”

“Kenapa? Kamu sangat pintar! ”

“Hentikan. Kamu menyebut dirimu Evil King, namun kamu juga tidak tahu, bukan? “

Sejujurnya, tidak ada yang berani mendekat ketika avatar sembilan daun itu menjulang di langit.

“Yah, aky bisa menakut-nakuti orang lain dengan gelarku, tetapi aku tidak akan pernah berani pamer di depan saudara-saudara seniorku,” kata Zhu Honggong.

Si Wuya menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia mulai merasa sedikit menyesal telah membujuk Zhu Honggong untuk meninggalkan Gunung Golden Court. Orang bodoh ini benar-benar membosankan.

Ketika dia mengetahui bahwa hari sudah larut, dia berkata, “Mulai sekarang, kamu harus memutuskan hubungan dengan Derived Moon Palace.”

“Ah? Mengapa?”

“Ye Tianxin memimpin kultivator ortodoks untuk menyerang Guru. Dia gagal total, tapi dia tidak membawa siapa pun dari Derived Moon Palace miliknya. Apa yang akan dipikirkan oleh kekuatan di balik para kultivator itu? “

Zhu Honggong mengangguk dan berkata, “Aku mengerti sekarang.”

Si Wuya menghela nafas dan melanjutkan, “Ketika Guru mengejar Kakak Senior Keenam, aku secara singkat memeriksa array yang dia tempatkan. Aku menemukan sesuatu yang salah dengan pola array. “

“Apa yang salah dengan polanya?”

“Jika tebakanku benar, Kakak Senior Zhao Yue menjadi dingin,” kata Si Wuya.

“Kakak Senior Zhao Yue juga ada di sana?”

Si Wuya mengangguk dan berkata, “Ketika dia meninggalkan Gunung Golden Court, aku sudah menerima informasi. Dia pergi ke Derived Moon Palace. Dengan temperamen Kakak Senior Keenam, dia pasti telah menarik Kakak Senior Kelima ke sisinya. Kakak Senior Zhao Yue adalah kandidat terbaik untuk mengontrol array …”

Murid kedelapan menjadi bisu ketika mendengar itu.

“Juga, Pan Zhong adalah pembelot dari Clarity Sect. Dia baru saja mempelajari Gaya Tiga Yin dan menderita rasa dingin yang pahit yang memenuhi tubuhnya. Kakak Senior Keenam menggunakan dia sebagai umpan untuk memikat Little Junior, yang kemungkinan besar akan membuat Sekte Clarity tidak senang. “

“Bagaimana dengan Wang Fugui itu?” tanya Zhu Honggong.

Si Wuya tertawa. “Ini adalah langkah cerdas dari Kakak Senior Keenam. Nama asli Wang Fugui adalah Shen Yuan. Dia adalah seorang ahli di bawah Lady Jade, permaisuri Kaisar Great Yan. Lady Jade juga merupakan adik perempuan dari putri Barat, yang dinikahi oleh kaisar! “

“Ini …” Murid kedelapan mengingat semuanya sekarang. Putri dari Barat dibunuh oleh kakak laki-laki kedua mereka, tapi semua orang menyalahkan guru  mereka.

“Apa yang Guru lakukan mungkin tidak menyenangkan kaisar Great Yan, dan itu bahkan dapat memicu perselisihan antara dua negara, yang mengakibatkan perang. Rakyat akan menderita hanya karena dendam di antara beberapa orang, ”kata Si Wuya.

“Selain itu, lima belas kultivator Divine Court berasal dari tiga sekte berbeda di wilayah selatan Great Yan. Bertahun-tahun yang lalu, senjata tingkat bumi dan di bawah ketiga sekte itu semuanya dihancurkan oleh senjata tingkat surgawi Guru. Mereka tidak pernah membalas dendam, dan sekarang dengan para ahli mereka terbunuh, ada permusuhan yang sama sekali baru. Menurutmu apa yang akan dilakukan oleh ketiga sekte itu? “

“Ini semua adalah bagian dari rencana Kakak Senior Keenam?” Zhu Honggong merasa sulit untuk percaya bahwa bahkan dia adalah bagian dari rencananya.

Si Wuya menggelengkan kepalanya tanpa daya saat dia tersenyum dan berkata, “Sayangnya, tidak peduli seberapa bagus rencananya, itu tidak ada artinya di depan kekuatan absolut. Ye Tianxin tidak dapat mengharapkan bahwa Guru dapat terus menggunakan Soul Chase. Dikatakan bahwa kereta terbang merahnya lebih cepat daripada ahli Nascent Divinity Tribulations yang terbang dengan kecepatan penuh. Aku ingin tahu apakah ini nyata atau tidak. “

Cara Lu Zhou terus menggunakan Soul Chase telah mengubah persepsinya menjadi terbalik. Yang membuatnya semakin bingung adalah gaya bertarungnya begitu cepat sehingga Ye Tianxin memiliki sedikit kesempatan untuk menyusun rencananya.

Murid kedelapan tiba-tiba berkata, “Tidak, aku tidak ingin menjadi pemimpin geng lagi. Aku ingin kembali ke kampung halamanku! Aku bukan pemain yang bagus seperti kalian semua, tapi aku selalu bisa bersembunyi! ”

“…”

Ketika Lu Zhou melihat Gunung Bluesun dan merasakan aura Whitzard, dia menukik. Begitu dia mendarat, dia melihat Little Yuan’er terbang, mengendarai Whitzard.

“Guru!” Little Yuan’er berteriak. Dia terkejut melihat Ye Tianxin di samping gurunya, dan dia berkata, “Kakak Senior? Bah! Kamu bukan kakak perempuanku! Kamu pengkhianat… ”

Ye Tianxin membuka matanya dengan susah payah. Sulit baginya untuk menjadi bugar dengan Dantiannya yang rusak. Dia tampak layu, seolah jiwanya telah hilang.

“Awasi dia.” Lu Zhou mendorong Ye Tianxin ke Little Yuan’er.

“Aku mengerti, Guru!”

Waktunya tepat. Saat dia mendorongnya keluar, efek dari kartu pengalaman bentuk puncak menghilang.

Lu Zhou menjadi tenang dan dengan cepat menyesuaikan diri dengan kondisinya saat ini. Mungkin itu memberinya beberapa indikasi, saat Ye Tianxin mencibir, “Aku tidak pernah berpikir old villain yang perkasa akan mengalami saat yang menyedihkan.”

Little Yuan’er membantahnya, “Kamu tidak tahu apa-apa! Guru semakin tua. Tidak bisakah dia istirahat? ” Detik berikutnya, dia menyadari bahwa dia seharusnya tidak mengatakan itu, dan dia mengerucutkan bibirnya dan berkata, “Guru, aku tidak bermaksud untuk …”

Lu Zhou melambaikan tangan dan berkata, “Itu tidak masalah.”

Ye Tianxin tertawa. “Jika aku jadi kamu, aku akan segera kembali ke Gunung Golden Court. Bukankah kamu mengatakan bahwa tidak ada yang berani menggertak Gunung Golden Court selama kamu masih hidup? Ha ha! Sayangnya, Golden Court Mountain akan berganti pemilik hari ini! ”

“Kamu berbicara omong kosong!” Kata Little Yuan’er dengan marah.

“Juga, Wang Fugui yang kamu bunuh adalah seorang ahli di bawah Lady Jade, dan lima belas kultivator Pengadilan Ilahi adalah murid dari tiga sekte di bagian selatan dari Great Yan. Guru, apakah Anda menyesal menyerangku sekarang? Jangan lupa bahwa aku masih memiliki seribu saudara perempuan di Derived Moon Palace. Jika aku tidak kembali, mereka pasti akan bergabung dengan keluarga kekaisaran dan tiga sekte untuk menyerang Gunung Golden Court! “

Ye Tianxin merasa jauh lebih baik setelah memberi tahu Lu Zhou segalanya.

Suaranya menjadi sangat ringan, tetapi sorot matanya menjadi tegas. “Jika kamu menyesal, biarkan aku pergi. Setidaknya, aku masih pemilik Derived Moon Palace. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *