Chapter 4 : Teman

Youjitsu Vol 1 - Chapter 4 : TEMAN
Penerjemah : yukkimura.blogspot.com

"Kikyou-chan, apa kau mau mampir ke kafe dalam perjalanan pulang?"

"un, Baiklah, Ah, tapi tunggu sebentar, aku akan mengajak satu orang lagi."

Setelah mengundang salah satu teman perempuannya, Kushida berjalan menuju Horikita yang sedang meletakkan buku di tasnya.

"Horikita-san, aku pergi ke kafe bersama temanku kalau mau, apa kau ingin bergabung?"

"Aku tidak tertarik."

Horikita dengan cepat menebas undangan Kushida dengan beberapa patah kata.

Tidak bisakah kau berbohong bahwa kau berencana berbelanja atau bertemu dengan orang lain? Horikita terus terang menolak ajakannya. Namun, Kushida masih tersenyum.

Pemandangan ini bukanlah sesuatu yang baru. Sejak upacara masuk, Kushida telah secara berkala mencoba untuk mengundang Horikita. Kupikir akan baik-baik saja bagi Horikita untuk menerima sesekali, tapi itu mungkin sudut pandang dari seorang penonton. Meski begitu, belum ada yang bisa mengajak Horikita sukses.

"Begitukah … Yah, aku akan mengundang mu lain kali."

"Tunggu sebentar, Kushida-san."

Entah kenapa, Horikita memanggil Kushida. Ada kemungkinan, apakah dia akan merespon undangan Kushida?

"Tolong jangan mengundang aku lagi, ini merepotkan."

Dia berkata dengan nada dingin.

Namun, Kushida tidak terpengaruh dan terus tersenyum.

"Aku akan mengundangmu lain kali."

Kushida berlari kembali ke teman-temannya, dan mereka keluar dari lorong.

"Kikyou-chan, tolong berhenti mengundang Horikita-san, aku membencinya-"

Saat pintu ditutup, suara gadis itu bisa terdengar samar.

Kata-kata itu seharusnya didengar oleh Horikita di dekatnya, tapi tidak ada indikasi bahwa dia mendengarnya.

"Kau tidak mengatakan hal-hal yang tidak perlu seperti itu, bukan?"

"Ya, aku mengerti kau cukup baik, tidak ada gunanya."

"Itu bagus."

Horikita, yang selesai berkemas, keluar dari kelas dengan langkahnya sendiri.

Aku agak linglung di sekitar kelas untuk beberapa waktu, tapi aku bosan dan bangkit dari tempat dudukku. Waktunya pulang.

"Ayanokouji-kun, apa kau punya waktu?"

Aku berjalan ke Hirata, yang masih di sekolah. Dengan suara kecil, aku membalas Hirata. Aneh melihat Hirata berbicara dengan seseorang terlebih dahulu.

"Ini tentang Horikita. Aku bertanya-tanya apakah ada yang salah. Gadis-gadis itu membicarakannya lebih awal, dia selalu sendirian sampai akhir."

Menolak undangan Kushida, dia selalu sendiri.

"Tidak bisakah kau menyuruhnya bergaul dengan yang lain lagi?"

"Bukannya itu untuk orang itu sendiri? Juga, dia tidak mengganggu orang lain."

"Tentu saja aku mengerti, namun ada juga orang lain yang khawatir. Aku tidak ingin ada masalah tentang intimidasi yang muncul di kelas."

Bullying? Dia berbicara denganku tiba-tiba, tapi dengan kata-kata itu, kedengarannya seperti pertanda buruk. Jadi apakah kau memperingatkan aku? Hirata menatapku dengan niat murni.

"Kurasa lebih baik kau mengatakannya langsung padanya, daripada mengatakannya lewat aku."

"… Ya, aku rasa, maaf karena mengatakan sesuatu yang aneh."

Horikita selalu sendiri setiap hari. Jika itu berlanjut, dalam sebulan, dia mungkin akan menjadi tumor kelas.

Namun, karena ini adalah masalah pribadi Horikita, itu bukan sesuatu yang aku harus terlibat.

⁰ₒ⁰

Setelah meninggalkan sekolah, aku langsung menuju asrama. Kushida yang pergi lebih awal dengan seorang teman, sedang menunggu seseorang sambil bersandar di dinding. Melihatku, dia menatapku dengan senyum di wajahnya.

"Itu bagus, aku sedang menunggu Ayanokouji-kun, ada yang ingin aku bicarakan, apa kau punya waktu?"

"Ya, aku tidak punya pekerjaan lain …"

Ada kemungkinan, apakah itu sebuah pengakuan …? Tidak, ada kemungkinan 1 persen dari kejadian itu.

"Aku akan bertanya terus terang, Ayanokouji-kun, pernahkah kau melihat Horikita tersenyum sekali saja?"

"Eh? Tidak … aku tidak ingat."

Sepertinya Kushida mendekati ku untuk berbicara tentang Horikita. Juga, saat aku mengingat kembali, aku belum pernah melihat Horikita tersenyum. Sambil mencengkeram tanganku, dia menutup celah di antara kami. Apakah itu bau bunga? Bau yang menyenangkan masuk ke hidungku.

"Kau tahu… aku ingin berteman dengan Horikita-san."

"Perasaanmu sampai padanya. Awalnya, banyak orang mencoba untuk berbicara dengannya, tapi sekarang hanya kau yang tersisa."

"Ayanokouji-kun, kau sepertinya mengenal Horikita-san dengan cukup baik."

"Tentu saja kau bisa mengenal seseorang yang duduk di samping mu setiap hari."

Gadis-gadis perempuan, mereka sangat ingin membuat kelompok dari hari pertama sekolah. Mereka bahkan lebih sadar akan faksi dan kelompok daripada laki-laki, dan sekitar 4 orang memegang semua ‘kekuatan’ di antara 20 orang. Gadis-gadis itu mengatakan bahwa mereka baru mengenal banyak orang.

Namun, satu-satunya pengecualian untuk aturan ini adalah Kushida. Semua kelompok memiliki banyak orang, tapi hanya Kushida yang mulai populer secara besar-besaran. Tanpa pernah menyerah, dia terus berusaha berteman dengan Horikita. Ini bukan sesuatu yang biasa dilakukan oleh siswa biasa. Mungkin itulah sebabnya dia populer.

Dan juga, dia imut.

Bagaimanapun, kelucuan berkorelasi dengan popularitas.

"Apa kau tidak ditolak oleh Horikita? Aku tidak berpikir, apapun yang kau katakan padanya akan membuatnya mengerti."

Aku tahu bahwa dia bukan tipe yang meniru kata-katanya. Jika kau berbicara dengannya dengan ceroboh, dia mungkin akan menuangkan penghinaan kepadamu. Jujur saja, aku tidak ingin melihat Kushida terluka.

"Maukah kau…. menolong ku?"

"Yah…"

Aku tidak segera membalasnya. Biasanya, jika aku diminta untuk membantu oleh seorang gadis imut, aku akan setuju tanpa ragu-ragu. Namun, karena aku suka menghindari masalah, aku tidak bisa langsung menjawab ya. Itu karena aku tidak ingin melihat Horikita secara lisan menyakiti Kushida. Aku akan menolaknya dengan lembut.

"Aku mengerti perasaanmu, tapi …"

"Apa itu tidak baik …?"

Permintaan + imut + mata memohon = fatal.

"… Yah, itu tidak dapat membantu. Hanya kali ini saja, oke?"

"Ayanokouji-kun, terima kasih!"

Setelah aku setuju untuk membantunya, Kushida tersenyum senang di wajahnya.

… Imut. Karena aku mengatakan bahwa aku akan membantu, aku tidak bisa menjadi ruam dan melakukan sesuatu yang gila.

"Jadi, apa sebenarnya yang kita lakukan? Bahkan jika kau mengatakan ingin berteman dengan dia, itu tidak sesederhana itu."

Bagi seseorang seperti ku yang tidak punya teman, ini adalah masalah yang sulit yang tidak bisa aku jawab dengan mudah.

"Hmm … Langkah pertama adalah membuat Horikita tersenyum."

"Buat dia tersenyum, ya."

Membuat di tersenyum membutuhkan suasana hati dan suasana yang tepat agar kami bisa sukses.

Hubungan seperti itu bisa disebut "persahabatan".

Untungnya, Kushida sepertinya tahu bagaimana membuat orang tersenyum.

"Kau punya ide bagaimana membuatnya tersenyum?"

"Um … aku pikir kita bisa memikirkannya bersama-sama."

Dengan meminta maaf "Teehee", dia dengan ringan menepuk kepalanya.

Jika itu adalah wanita jelek, aku pasti segera memukulnya, tapi tidak apa-apa karena itu adalah Kushida.

"Tersenyum…"

Entah bagaimana, karena Kushida memintaku untuk membantu, tujuanku sekarang adalah membuat senyuman Horikita. Apakah tujuan itu mungkin? Sangat dipertanyakan.

"Bagaimanapun, sepulang sekolah, aku akan mencoba untuk mengundang Horikita. Ketika aku kembali ke asrama, aku mungkin tidak akan memiliki lengan atau kaki yang tersisa. Adakah tempat yang harus aku undang untuk dia?"

"Hmm, bagaimana dengan Pallet? Aku sering pergi ke Pallet, jadi dia mungkin akan mendengar kita membicarakannya."

Pallet mungkin merupakan kafe paling populer pertama atau kedua di kampus.

Pastinya, aku sering mendengar tentang Pallet kapan pun Kushida dan teman-temannya pergi sepulang sekolah.

Jika aku sering mendengarnya, Horikita juga tanpa disadari akan tau hal itu.

"Menurutmu, apakah ini akan berhasil jika kalian berdua masuk ke Pallet, memedan, lalu 'tiba-tiba' menabrak ku?"

"Tidak … aku pikir itu agak terlalu sederhana Bagaimana jika temanmu juga membantu?"

Yang keduan, Horikita memperhatikan Kushida, dia mungkin akan segera pulang. Jika memungkinkan, akan lebih baik menciptakan situasi dimana sulit untuk disadari Kukatakan pada Kushida ide yang baru kupikirkan.

"Oh ~ itu pasti terdengar seperti itu akan berhasil! Ayanokouji-kun, kau pintar!"

Kushida mendengarkanku dengan mata berkilau sambil menganggukkan kepalanya dan berkata "Un, un".

"Aku tidak berpikir itu ada kaitannya dengan kecerdasanku… Bagaimanapun, itulah rencananya."

"Ok, aku berharap banyak padamu, Ayanokouji-kun!"

Tidak, aku terganggu oleh harapanmu.

"Jika Kushida mengundang Horikita, dia mungkin akan menolakmu, jadi haruskah aku mengundangnya?"

"Baiklah, aku pikir Horikita-san mempercayaimu."

“Kenapa kau berpikir seperti itu?"

"Hmm, yah, bukankah memang seperti itu? Paling tidak, dia mempercayaimu lebih dari orang lain di kelas ini."

Itu tidak berarti bahwa aku adalah orang yang paling tepat untuk tugas itu…

"Itu karena aku bertemu dengannya secara kebetulan."

Aku menemuinya di bus secara kebetulan, dan aku duduk di sampingnya secara kebetulan.

Jika salah satu dari itu tidak terjadi, aku mungkin tidak akan berbicara dengan Horikita sama sekali.

"Bukankah kau bertemu setiap orang baru secara kebetulan? Kemudian mereka menjadi temanmu, sahabat terbaikmu… dan terkadang kekasih dan keluargamu."

"…Aku mengerti."

Aku rasa itu salah satu cara untuk melihatnya. Berbicara dengan Kushida juga merupakan hasil dari kebetulan.

Dengan kata lain, Kushida dan aku mungkin bisa menjalin hubungan lama.

⁰ₒ⁰

Pulang sekolah. Semua siswa pergi bersenang-senang setelah menjalani kehidupan sekolah saat mereka membicarakan kemana mereka harus pergi. Aku menatap Kushida dan memberi isyarat bahwa aku sudah memulai rencananya.

Horikita, sasarannya, telah memulai rutinitasnya yang biasa untuk bersiap pulang.

"Hei, Horikita, apakah kau senggang sekarang?"

"Aku tidak punya waktu luang, aku harus kembali ke asrama dan bersiap menghadapi hari esok."

Bersiap untuk besok, Aku cukup yakin dia hanya memiliki sekolah untuk mempersiapkan diri …

"Tapi aku ingin kau pergi ke suatu tempat bersamaku."

"… Apa yang sedang kau coba lakukan?"

"Apa menurutmu aku mengundangmu dengan tujuan tertentu?"

"Jika kau mengundang tiba-tiba, wajar jika aku meragukanmu. Namun, jika ada sesuatu yang konkret yang perlu kau bicarakan, aku tidak keberatan mendengarkannya."

Tentu saja, tidak ada hal seperti itu.

"Kau tahu ada sebuah kafe di kampus? Ada terlalu banyak perempuan, jadi aku tidak memiliki keberanian untuk masuk sendiri, rasanya seperti anak laki-laki yang dikecualikan."

"Pastinya proporsi anak perempuan tinggi, tapi tidak bisakah anak laki-laki juga masuk?"

"Ya, tapi tidak ada anak laki-laki yang masuk sendirian, mereka selalu pergi dengan gadis lain, hanya anak laki-laki yang pergi ke kafe."

Horikita mencoba mengingat informasi tentang Pallet saat dia merenungkannya.

"Itu benar, tidak biasa kalau Ayanokouji-kun punya pendapat yang masuk akal."

"Tapi aku masih tertarik dengan tempat itu, jadi aku pikir aku akan mengajakmu untuk ikut dengan ku."

"Tentu, karena… Kau tidak punya orang lain untuk diundang, bukan?"

"Itu cara yang kasar untuk mengatakannya, tapi ya."

"Dan kalau aku menolak?"

"Kalau begitu, itu tidak ada pilihan lain selain menyerah, aku tidak bisa memaksamu untuk menyerahkan waktu pribadimu, lagipula."

"…Aku mengerti, apa yang kau katakan terlihat masuk akal, aku tidak bisa menghabiskan terlalu banyak waktu, tidak masalah?"

"Ya, aku tidak akan lama berada di sana."

Aku menambahkan "mungkin" dalam pikiranku. Jika dia tahu bahwa Kushida terlibat, Horikita mungkin akan mencela ku.

Karena aku bisa berbicara dengan Kushida dan bisa mengajak Horikita, aku mulai berpikir bahwa aku mungkin bisa berteman dengan Horikita sendirian.

Lagi pula, entah itu klub atau kafe, Horikita ikut denganku, meski selalu mengeluh. Sungguh sebuah keajaiban mengingat aku sulit berteman.

Setelah pergi bersama, akhirnya kami sampai di cafe, Pallet, di lantai satu gedung sekolah.

Anak perempuan mulai berkumpul satu demi satu untuk bersenang-senang sepulang sekolah.

"Terlihat sangat ramai."

"Apa ini pertama kalinya kau di sini sepulang sekolah juga? Oh, benar, kau selalu sendiri."

"Apakah itu dimaksudkan untuk menjadi sarkasme (Majas untuk menyindir)? Kekanak-kanakan."

Itu hanya lelucon, tapi seperti biasa, Horikita secara verbal menghina ku.

Setelah memesan, kami minum minuman kami. Aku memesan pancake.

"Kau suka makanan manis?"

"Aku hanya ingin makan pancake."

Aku tidak terlalu suka atau tidak menyukai mereka, tapi aku hanya membuat alasan yang masuk akal.

"Tidak ada kursi …"

"Kurasa kita harus menunggu sebentar. Oh, lupakan, ada tempat duduk di sana."

Setelah melihat dua gadis bangkit dari tempat duduk mereka, aku segera mengamankan meja. Aku membiarkan Horikita melewati sisi yang jauh dari meja. Dengan meletakkan tasku di tanah, aku duduk dan memandang sekeliling dengan santai.

"Hei, aku baru sadar, jika seseorang melihat kita dari kejauhan, kita akan terlihat seperti pasangan … tidak."

Wajah Horikita tak berekspresi dan dingin seperti biasanya. Merasa gugup dengan lingkungan yang ramai, perutku mulai terasa sakit.

Aku mendengar kedua gadis di sebelah kami berkata "Ayo pergi" sambil memegangi minuman di tangan mereka.

Dan segera setelah itu, orang lain langsung duduk. Itu adalah Kushida.

"Ah, Horikita-san, kebetulan sekali! Ayanokouji-kun juga!"

"… ya."

Berpura-pura bahwa kami bertemu secara kebetulan, Kushida menyambut kami. Horikita menatap Kushida dengan mata menyipit, lalu berpaling padaku. Tentu saja, ini adalah sesuatu yang telah kami rencanakan sebelumnya. Kami memesan dua meja dengan empat teman Kushida, dan saat Horikita dan aku sampai di Pallet, aku memberi isyarat agar mereka memberi tempat untuk kami berdua. Setelah beberapa saat, dua lainnya akan pergi sehingga Kushida bisa datang.

Akibatnya, pertemuan kami tampak seperti sebuah kebetulan.

"Apa Ayanokouji-kun dan Horikita-san datang bersama?"

"Ngomong-ngomong, ya, apa kau datang sendiri?"

"Ya, hari ini aku -"

"Aku akan pulang."

"O-oi, kita baru sampai di sini."

"Kau tidak membutuhkan ku karena Kushida-san ada di sini, kan?"

"Tidak, kau bukan masalah, Kushida dan aku hanya teman sekelas."

"Kau dan aku juga hanya 'teman sekelas'. Selain itu …"

Dia menatapku dan Kushida dengan tatapan dingin.

"Aku tidak suka ini ! Apa yang kau rencanakan?"

Sepertinya dia melihat rencana kami.

"T-tidak, itu kebetulan saja!"

Jika memungkinkan, aku tidak ingin hasil ini terjadi.

Tindakan yang benar adalah mengangkat bahu kecil dan berkata, "Apa maksudmu?"

"Ketika kami duduk, kedua gadis di depan kami berasal dari kelas D. Dan kemudian, keduanya di sebelah kami juga berasal dari kelas D. Apakah itu hanya sebuah kebetulan?"

"Wow, kau memperhatikannya. Aku sama sekali tidak menyadarinya."

"Kemudian, kami langsung ke sini segera setelah sepulang sekolah. Tidak peduli seberapa cepat gadis-gadis lain bergegas ke sini, mereka mungkin sudah berada di sini paling tidak 1, 2 menit paling lama. Masih terlalu dini untuk kembali. Apakah aku salah? "

Horikita adalah orang yang jauh lebih teliti daripada yang aku duga.

Dia tidak hanya mengingat wajah teman sekelasnya, dia mengerti apa yang terjadi hampir seketika.

"Um …"

Merasa bingung, Kushida menatapku minta tolong.

Horikita melihat dia menatapku. Pertunjukannya sudah habis.

"Maaf Horikita, kami mengatur ini."

"Aku pikir begitu, situasinya membuat aku berpikir ada yang mencurigakan."

"Horikita-san, tolong jadilah temanku!"

Tidak lagi berusaha menyembunyikan apapun, Kushida langsung bertanya padanya.

"Aku sudah sering mengatakannya, tapi tinggalkan aku sendiri, aku tidak berniat repot-repot ke kelas, apa itu masalah?"

"… Selalu menghabiskan waktu sendiri akan menghasilkan kehidupan sekolah yang sepi dan menyedihkan, aku ingin bergaul dengan semua orang di kelas."

"Aku tidak mencoba untuk menolak keinginanmu, namun salah jika melibatkan orang lain melawan keinginan mereka. Aku tidak merasa sedih karena sendirian."

"T-tapi …"

"Juga, demi argumentasi, apakah menurutmu aku akan senang jika kau memaksa ku untuk menyesuaikan diri dengan mu? Menurutmu, ada pertemanan atau kepercayaan apa pun yang berasal dari hubungan paksa?"

Kata Horikita tidak salah. Bukannya dia tidak mau berteman, tapi dia merasa mereka tidak perlu. Kushida berpikir satu arah, tapi Horikita berpikiran lain.

"Kali ini, salahku karena tidak memberi tahu mu dengan jelas, jadi aku tidak akan menyalahkan mu, namun jika kau mencoba lagi, aku tidak akan memaafkan mu lain kali."

Dia meraih latte cafe yang tak tersentuh dan berdiri.

"Aku ingin bersama Horikita-san dengan cara apapun. Ketika pertama kali melihatmu, rasanya itu tidak seperti pertemuan pertama. Aku pikir Horikita-san juga merasakan hal yang sama."

"Ini buang-buang waktu saja, membuatku merasa tidak nyaman."

Horikita menyela sambil mengangkat suaranya. Kushida tanpa sengaja menelan ludah.

Meskipun aku setuju untuk membantu Kushida, aku tidak berniat mencampuri urusan. Namun--

"Bukannya aku tidak bisa mengerti cara berpikir Horikita. Aku juga mempertanyakan apakah teman diperlukan pada banyak kesempatan seperti sekarang atau tidak?"

"Kau berkata seperti itu? Kau sudah menginginkan teman sejak hari pertama sekolah."

"Aku tidak menyangkal hal itu, namun aku adalah tipe orang yang sama denganmu. Paling tidak sampai aku lulus sekolah menengah, aku tidak akan pernah bisa berteman sampai aku memasuki sekolah ini. Aku tidak pernah mengenal orang lain. Alamat kontak, aku juga tidak pernah bermain dengan siapa pun sepulang sekolah, aku benar-benar sendirian. "

Kushida terkejut saat aku mengucapkan kata-kata itu.

"Kurasa karena itulah aku mulai banyak berbicara denganmu."

"Ini hal baru, namun jika kita memiliki sesuatu yang sama, semua yang terjadi setelah ini berbeda, kau tidak berteman bahkan jika kau menginginkan teman, aku tidak berteman karena tidak perlu. Mengatakan bahwa kita sama adalah salah, apakah aku salah? "

"… Mungkin, tapi mengatakan pada Kushida bahwa dia merasa tidak nyaman itu terlalu jauh, apa kau benar-benar tidak masalah dengan itu? Mengatakan bahwa kau tidak akan bergaul dengan seseorang sekarang berarti kau akan sendirian selama 3 tahun ke depan. Kesepian di masa depan. "

"AKu baik-baik saja karena akan menjadi tahun ke-9 berturut-turut. Ah, jika kau memasukkan jaman taman kanak-kanak, itu akan lebih lama lagi."

Apa dia dengan santai menjatuhkan sesuatu yang berat? Apa dia selalu tinggal sendirian karena dia sudah sendiri selama dia bisa mengingatnya?

"Bisakah aku pulang sekarang?”

Horikita mendesah dalam dan menatap lurus ke mata Kushida.

"Kushida-san, jika kau tidak akan yakin, aku tidak akan mengatakan apapun. Berjanjilah, karena kau tidak bodoh, kau tahu apa yang aku katakan, bukan?"

Horikita meninggalkan toko itu dengan "Baiklah". Dia meninggalkanku dan Kushida di belakang di kafe yang sibuk.

"Itu adalah kegagalan, aku mencoba membantu tapi tidak ada gunanya, dia terlalu terbiasa menyendiri."

Kushida yang tidak bisa berkata apa-apa, duduk dengan bunyi gedebuk. Namun, dia langsung pulih dengan wajahnya yang biasa tersenyum.

"Tidak, terima kasih Ayanokouji-kun, aku tidak bisa berteman dengan dia, tapi… aku harus belajar sesuatu yang penting, aku puas dengan itu. Maaf, Horikita-san mungkin membencimu karena kau membantuku."

"Jangan khawatir, aku juga ingin Horikita tahu tentang manfaat memiliki teman."

Karena kami memegang empat kursi di antara kami berdua, aku pindah ke meja Kushida.

"Meski begitu, aku terkejut, ketika kau mengatakan bahwa kau tidak memiliki teman, apakah itu benar, sepertinya tidak seperti itu? Kenapa kau sendiri?"

"Hmm, ya, benar, Sudou, Ike dan temanku adalah teman pertama yang aku buat, aku tidak tahu apakah itu salah ku atau hanya karena lingkungan tempat aku dibesarkan."

"Apa kau senang akhirnya kau bisa berteman? Apa ini menyenangkan?"

"Ya, kadang menjengkelkan, tapi juga sangat menyenangkan."

Mata Kushida berkilau saat dia menganggukkan kepala sambil berkata "Un, un"

"Horikita memiliki pemikiran dan tujuan di dalam pikirannya. Tidak ada yang bisa kita lakukan untuk mewujudkannya."

"Apa begitu? Apa memang tidak mungkin untuk dia berteman?"

"Kenapa kau merasa begitu putus asa? Bukankah kau sudah punya banyak teman? Tidak ada alasan untuk terobsesi dengan Horikita."

Meskipun dia tidak bisa bergaul dengan semua orang di kelas, bukan berarti dia harus berusaha berteman dengan Horikita.

"Aku ingin berteman dengan semua orang … Bukan hanya kelas D, tapi juga semua kelas lainnya. Namun, jika aku tidak bisa bergaul dengan satu gadis di kelas, maka aku sudah gagal …"

"Pikirkan saja Horikita sebagai orang istimewa, lalu tunggu sampai kebetulan yang sebenarnya terjadi."

Bukan sesuatu yang terpaksa, tapi kebetulan yang nyata.

Bila itu terjadi, jadilah pertemanan mungkin bisa dilakukan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *