Chapter 40: Kurikulum Mistisisme

Trik yang menarik?

Klein bertanya dengan rasa ingin tahu yang ekstrim.

Old Neil terkekeh dan berkata, “Aku akan menyelesaikan patroli gudang persenjataan, gudang, dan arsipku. Gunakan dua cangkir di atas meja untuk membuat dua cangkir kopi. Di salah satu cangkir, taruh sesuatu yang tidak enak. Adapun apa itu, kamu bisa memutuskan sendiri. Gunakan imajinasimu. Satu-satunya permintaan dariku adalah jangan terlalu banyak membuang bubuk kopi. Itu adalah biji kopi yang ditanam di dataran tinggi Feynapotter dan digiling oleh tanganku! "

"Baik." Meskipun Klein tidak yakin apa yang Neil Tua lakukan, dia dengan senang hati menyetujuinya.

Dia mengawasinya membuka gerbang besi ke gudang senjata dengan kunci tembaga dan kemudian mendengar langkah kaki yang bergema di dalam. Perlahan, dia meletakkan cangkirnya dan memastikan bahwa masih ada air panas di dalam ketel.

Dia membuka tutup kaleng perak dan menggunakan sendok kecil dengan kilau logam, Klein menyendok satu sendok bubuk kopi yang kaya aromatik ke dalam masing-masing dari dua cangkir. Kemudian, dia menuangkan air panas dan mengaduknya.

Sebagai transmigrator yang datang dari jaman yang kaya akan sumber daya, ia sudah tidak asing lagi dengan kopi. Namun, itu hanya sebatas kopi instan.

Setelah menyelesaikan tugasnya, Klein merenung sejenak dan duduk. Dia menyilangkan kaki kanannya dan mengambil sebagian dari lumpur yang telah menodai bagian bawah sepatu bot kulitnya dan menaruhnya di cangkir kiri.

Kemudian, dia dengan hati-hati mengaduknya lagi sampai warna dan aroma kedua cangkir kopi itu hampir tidak bisa dibedakan.

Beberapa menit kemudian, Old Neil keluar dari gudang senjata sambil mengayunkan kuncinya. Dia kemudian menutup gerbang besi dengan dentang.

"Apakah kamu sudah selesai?" Dia membalikkan matanya yang agak keruh merah tua dan melihat ke arah Klein di seberang meja.

“Ya,” jawab Klein dengan anggukan.

Old Neil terkekeh dan melepas rantai perak di sekitar pergelangan tangannya dan duduk.

Ekspresinya dengan cepat berubah tenang. Dia mengulurkan tangan kirinya yang memegang rantai dan membiarkannya menggantung di atas cangkir kopi di sebelah kanannya. Batu bulan itu hampir menyentuh cairan itu.

Di tengah ketenangan yang menenangkan, batu bulan itu tiba-tiba bergetar. Itu mulai memutar rantai dengan cara berlawanan arah jarum jam.

"Cawan ini yang tidak menyenangkan," kata Neil Tua pasti.

Tanpa menunggu Klein mengkonfirmasi, dia melepaskan rantai perak itu dan mengambil secangkir kopi lainnya dan menyesapnya.

“Apakah kamu suka kopi pahit? Aku terbiasa makan satu sendok makan gula dan satu sendok makan susu. ”

Klein tidak menjawab tapi malah bertanya dengan rasa tertarik, “Ramalanmu pasti akurat. Apakah karena moonstone? Itu batu bulan, kan? ”

“Ini dikenal sebagai pendulum dowsing dalam ramalan. Ini juga disebut dowsing roh. Itu bergantung pada koneksi Proyeksi Astralmu sendiri dengan dunia roh dan ruang untuk berkomunikasi dengan kecerdasan spiritual melalui bantuan bahan-bahan alami seperti kristal, permata, atau logam khusus. Hal-hal baik dan buruk dapat diramalkan… Mari kita bicara tentang dua cangkir kopi. Gerakan berlawanan arah jarum jam menyiratkan buruk, sedangkan gerakan searah jarum jam berarti baik. Jika tidak bergerak, itu tidak baik atau buruk. Anda bisa menulis pernyataan itu di selembar kertas. Perhatikan, ini adalah pernyataan dan bukan pertanyaan. " Old Neil meletakkan secangkir kopi dan menjelaskan secara rinci.

Klein bertanya seolah-olah dia sedang berpikir, "Apakah itu berarti seseorang harus menggunakan kalimat bertanya?"

“Ya, kamu tidak dapat menggunakan kata 'yang ini dan-begitu bersedia menjadi tunanganku,' tetapi kamu harus menggunakan 'si ini dan itu bersedia menjadi tunanganku.' Tuliskan di selembar kertas dan letakkan di atas meja. Kemudian gunakan tangan dominanmu untuk memegang rantai pendulum. Perhatikan, gunakan tangan dominanmu, ” kata Old Neil sambil terkekeh. “Saat melakukannya, pertahankan lenganmu tetap lurus. Sesuaikan panjang rantai dan buat batu bulan menggantung tepat di atas selembar kertas hingga hampir menyentuh apa yang kita tulis. Kemudian, tutup matamu dan ulangi kalimat itu tujuh kali di benakmu. Buka matamu setelah selesai dan lihat apakah pendulum roh berputar atau tidak. Jika tidak, tutup matamu lagi dan ulangi prosesnya sampai bergerak. "

Klein mengangguk sedikit dan bertanya, “Berlawanan arah jarum jam berarti 'tidak', dan searah jarum jam berarti 'ya?'”

"Itu juga bisa diartikan sebagai sukses atau gagal," Old Neil mengoreksi. Dia mengajari Klein penggunaan lain dan detail ramalan pendulum roh.

Klein merenungkan masalah tersebut dan menemukan bahwa itu adalah trik ramalan yang sangat berguna. Misalnya, dia dapat dengan cepat menggunakannya di lingkungan yang tidak dikenalnya untuk menentukan apakah makanan yang ditawarkannya beracun atau tidak. Dia tidak membutuhkan pengetahuan tambahan tentang biologi lapangan.

Tentu saja, metode ramalan seperti itu terlalu sederhana. Jawaban yang dapat dia terima dibatasi pada dua atau tiga. Tidak ada cara untuk investigasi atau interpretasi yang lebih dalam. Misalnya, meskipun sesuatu bisa berbahaya bagi tubuh, itu bisa menjadi sangat bermanfaat setelah beberapa proses pengolahan. Contohnya adalah makanan tertentu. Mereka memang merusak tubuh, tapi tidak ada yang serius. Jika seseorang berada di ambang kelaparan, memakannya tidak akan menjadi masalah besar. Ini adalah hal-hal yang tidak dapat ditentukan oleh roh dowsing.

“Aku harus segera menabung untuk membeli kristal atau perak murni untuk membuat pendulum roh…” Klein mendesah.

Old Neil menatapnya dengan bingung.

“Kamu bisa langsung melamar. Ini adalah masalah standar untuk Beyonders, terutama Beyonders seperti kami yang mengambil peran pendukung. Masih ada pendulum roh topaz dan perak murni di gudang senjata. "

“Tapi aku masih bukan anggota resmi tim…” Jantung Klein berdebar-debar karena kegirangan, tapi dia merasa sedikit ragu-ragu.

Old Neil terkekeh dan berkata, "Untuk Beyond, terlepas dari apakah mereka anggota formal atau bukan, mereka harus diberikan kemudahan di bidang lain karena tidak ada kenaikan gaji."

“Mungkin kata 'merembes' lebih cocok. Aku akan melamar dengan Kapten nanti! " Klein mengepalkan tinjunya secara diam-diam saat dia mengambil keputusan.

Bagaimana dia tahu jika Captain akan menyetujui permintaannya tanpa mencoba?

"Baiklah," kata Neil Tua sambil tersenyum. “Kami secara resmi dapat memulai kurikulum mistisisme kami. Dasarnya terdiri dari simbolisme. Tahukah kamu apa arti simbolisme? "

Klein mengingat potongan-potongan yang telah dia dengar dan hal-hal yang telah dia lihat dan dengar dari dunia roh dan kabut kelabu. Dia mempertimbangkan dan berkata, “Terlepas dari dunia roh atau ruang bintang ilusi, serta alam yang tidak diketahui, mereka berada di luar dunia sensorik kita. Itu bukanlah sesuatu yang dapat dijelaskan secara akurat dengan informasi yang diperoleh telinga, hidung, dan mata kita. Apa yang kita peroleh hanyalah pengalaman yang tak terlukiskan dan wahyu langsung. Mereka juga muncul sebagai karakter abstrak atau simbol bergambar. Simbol-simbol ini mewakili item yang berbeda dan arti yang berbeda. "

"Sangat akurat. Seperti yang diharapkan dari seorang Peramal. " Old Neil mengangguk dengan serius. “Hanya dengan memahami kemampuan menafsirkan simbol-simbol kamu dapat benar-benar mengambil langkah selanjutnya ke dunia mistisisme. Ya, gambar pada kartu tarot dan masing-masing elemen pada gambar tersebut adalah simbol. Itu adalah simbol buatan manusia yang membantu kita memahami dan menafsirkan wahyu primordial. "

Dia mengeluarkan selembar kertas dan mengambil pulpen di sampingnya. Dia menggambar kurva pendek.

Setelah itu, dia menambahkan beberapa garis vertikal di bawah kurva. Dia menatap Klein dan bertanya, "Tahukah kamu apa yang dilambangkan oleh simbol ini?"

Klein melihatnya cukup lama sebelum berkata dengan ragu-ragu, "Bulu mata?"

"..." Neil tua menghembuskan napas. “Ini adalah simbol konstelasi Bumper Harvest. Ini adalah konstelasi Guntur, dan ini adalah konstelasi Frost… "

Dia dengan santai menggambar beberapa simbol lagi.

Saat Klein menghafalnya, dia mau tidak mau berkomentar, “Nama-nama konstelasi ini benar-benar… sangat sederhana. Ya, tidak canggih! ”

Sungguh norak dan primordial…

Old Neil mengungkapkan senyuman.

“Kaisar Roselle berpikiran sama saat itu. Dia selalu berniat mengubah nama konstelasi menjadi hal-hal seperti Virgo, Cancer, dan Scorpio. Sayangnya, dia tidak memiliki kekuatan untuk melawan tradisi. Paling tidak, nama lama rasi bintang ini dan tanggalnya mewakili panduan bertani dan panen. "

“Aku harus mengatakan bahwa Kaisar Roselle benar-benar orang yang memiliki gagasan.” Klein kehilangan kata-kata.

Ya, Kaisar Roselle sepertinya adalah orang yang baik ketika dia masih hidup ...

Neil Tua tidak dapat memahami humor Klein saat dia terus menjelaskan berbagai simbol dasar, seperti berbagai konstelasi, matahari, bulan merah, bintang coklat, bintang merah, dan bintang biru.

Sambil berbicara tentang ini, dia akan mengajari Klein cara menggambar ramalan astrolabe dan menunjukkan hal-hal apa yang harus diperhatikan. Dia juga mengajarkan materi dan pembuatan bola kristal, serta pilihan mantra. Ajaran membuat Klein kewalahan.

Jika bukan karena penemuannya bahwa ramuan Seer telah meningkatkan ingatannya sedikit, dia akan lama meminta Old Neil berhenti untuk membantunya mencerna informasi.

“Sekian untuk kelas mistik hari ini. Pikirkan sendiri dan tanya aku jika kamu memiliki pertanyaan. " Old Neil mengeluarkan arloji saku emas dan membukanya dengan sekejap untuk memeriksa waktu. “Jangan lupa membaca dokumen sejarah yang aku siapkan untukmu. Terus terang, aku merasa takut melihat mereka. "

"Baik." Klein mengambil potongan kertas yang diberi sketsa simbol oleh Old Neil. Dia dengan cepat mempelajari pengetahuan mistisisme yang dia pelajari hari ini untuk mencegah dirinya melupakannya.

Old Neil menyesap secangkir kopi yang baru diseduh dan berkata, "Memori itu sendiri tidak akan berhasil. Kamu harus menggunakannya jika sering. Dengan begitu, kamu bisa menjadikan pengetahuan itu naluriah. Juga, Cogitation harus dilakukan setiap hari. Hanya lebih banyak latihan dan penggunaan yang akan memungkinkanmu untuk memahami kekuatan ramuan, menggali misteri yang disembunyikannya dan menghilangkan efek tidak menyenangkannya.

Dengan kenaikan ini, Klein mengingat akting dan Klub Ramalan. Dia menyelidiki, “Kemampuan ramuanku berhubungan dengan ramalan. Berlatih sendiri tidak akan berhasil. Aku perlu melakukan kontak dengan banyak orang dan ilahi agar mereka dapat segera menangkapnya. Aku berencana bergabung dengan Klub Ramalan setelah memiliki sejumlah uang cadangan — yang ada di Howes Street di North Borough — untuk menjadi Peramal sejati. ”

Ini bukanlah sesuatu yang bisa dia sembunyikan dari Nighthawk di masa depan. Lebih baik mempersiapkan mereka.

“Idemu sangat mirip dengan Daly. Dia selalu berseru untuk menjadi Jiwa Medium yang sebenarnya.” Neil tua menggelengkan kepalanya dan tertawa. “Tetapi mengapa kamu harus menunggu sampai kamu memiliki sisa uang tunai? Kamu dapat melamar ke Dunn dan membuatnya menyetujui biayanya! ”

“Organisasi seperti Klub Ramalan mungkin juga memiliki pemuja atau anggota organisasi jahat di dalamnya. Sebagai anggota staf sipil Nighthawks dan Beyonder standar, keanggotaanmu memudahkan kami untuk memantaunya. Itu bagian dari pekerjaan! Kami secara teratur memantau tempat-tempat ini, tetapi karena kami kekurangan tenaga kerja, kami tidak dapat mengawasinya lama-lama. Sekarang, itu bisa ditangani untukmu. "

Aku bisa melakukan itu? Saat dia melihat ekspresi serius Old Neil, Klein tercengang.

Ini membuat klaim pengeluaran untuk urusan pribadi!

Aku tidak tahu apa-apa tentang hal-hal seperti itu…

Memang, aku hanya seorang pejuang keyboard ...

“Kamy ingin menggunakan uangmu sendiri untuk melakukan ini?” Old Neil tersenyum saat dia menambahkan ketika dia melihat wajah Klein.

Klein segera menggelengkan kepalanya saat dia menjawab dengan tegas, "Aku berencana melaporkannya ke Kapten!"

Old Neil mengangguk puas dan memandang secangkir kopi dengan hal yang tidak menyenangkan di dalamnya. Itu belum dicurahkan.

“Apa yang kamu taruh di sana?”

Klein tersenyum malu.

“Itu hanya kotoran di bawah sepatu bot miliku. Warnanya dan bubuk kopimu terlihat hampir sama. ”

Old Neil tercengang saat dia tiba-tiba menutup mulutnya dan meraung, "Kenapa kau belum menuangkannya !?"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *