Chapter 40 : Siapa yang Memberimu Keberanian

Little Yuan'er  melompat dari Whitzard dan datang ke depan Ye Tianxin, hanya untuk menemukan kakak perempuannya agak aneh. Dia melihat ke atas dan ke bawah sebelum berbicara dengan terkejut, "Di mana basis kultivasimu?"

"Hancur," kata Ye Tianxin dengan sedih.

“Hancur? Lalu kenapa kamu masih galak? ”

“Little Junior, ini adalah hasil kerja dari guruma yang terhormat. Dengarkan aku, jika dia terus seperti ini, cepat atau lambat dia akan mendorong kalian semua ke dalam jurang. Dia tua. Berapa lama lagi dia bisa melindungimu? ” Ye Tianxin terus mengipasi api.

“Aku tidak akan mempercayaimu. Kamu adalah pengkhianat! Memberimu hak untuk menghancurkan basis kultivasimu. Hmph! ” Little Yuan'er membuat wajah.

Melihat itu, alis Ye Tianxin sedikit berkerut.

'Sejak kapan Little Junior Sister begitu tunduk pada si tua? Obat apa yang dia berikan padanya? '

“Lihat dia sekarang, Little Junior, dia seperti orang tua biasa. Percayalah dan tampar dia. ” Meskipun Ye Tianxin telah kehilangan basis kultivasinya, dia bisa merasakan bahwa keadaan Lu Zhou saat ini sama sekali berbeda dari waktu itu sekarang. Dengan kata lain, obat rahasia yang tidak dikenalnya telah kehilangan efeknya.

Little Yuan'er tercengang. Dia mendengus dan berkata dengan marah, “Bah! Aku tidak akan mendengarkan pengkhianat! "

Dia tidak berani menyerang gurunya bahkan jika itu hanya untuk latihan.

Di sisi lain, Lu Zhou melihat ke langit dan menemukan bahwa sudah hampir waktunya.

“Guru, aku telah mengirim ayahku kembali ke kediamannya bersama Whitzard. Kita bisa pergi sekarang, ”kata Little Yuan'er  sambil tersenyum.

Lebih baik demikian, karena tambahan orang akan menjadi beban. Lu Zhou senang bahwa Yuan'er melepaskan kesempatan untuk bersatu kembali dengan orang tuanya dan kembali untuk mendukungnya. Dia adalah yang paling teliti dari sembilan muridnya.

"Ayo pergi!" dia melambai dan berkata, bertindak seolah-olah dia telah melupakan Ye Tianxin.

Pada saat itu, Whitzard meraung keras. Tunggangan legendaris itu seperti raja di hutan. Ketika muncul, semua burung dan hewan harus merangkak dan mengalah. Namun, ia berlutut dengan patuh di samping Lu Zhou dan membiarkannya naik ke punggungnya.

Hanya pada saat inilah Ye Tianxin menemukan bahwa binatang itu adalah tunggangan legendaris. 'Kapan tunggangannya berubah menjadi Whitzard?'  Sebelum dia bisa mengetahuinya, bagaimanapun, Little Yuan'er telah menangkapnya dan melompat ke punggung Whitzard. Selanjutnya, tunggangan itu menginjak ringan di udara dan terbang ke angkasa.

Kultivator memiliki akses tidak terbatas ke Gunung Golden Court karena perisai belum diperbaiki. Ada kultivator di mana-mana. Mereka berada di kaki gunung, di gazebo di tengah gunung, dan di tangga yang menuju ke Evil Sky Pavilion.

Tidak ada orang di sini!

Atau timur!

Barat juga sama!

"Ini aneh. Di mana villain Golden Court Mountain bersembunyi? "

"Terus mencari! Lord Elder berkata kita harus menemukan Ji Tiandao dan Mingshi Yin hari ini! ”

Di hutan dan langit, para kultivator mencari dua pria dengan pedang di tangan mereka. Selain Sekte Righteous, banyak kultivator dari Sekte Heavenly Sword membantu juga. Seluruh gunung berantakan.

Di dalam Evil Sky Pavilion…

Elder dari Sekte Righteous, Fang Jinshan, duduk di kursi sambil menatap dengan mata cerah ke Duanmu Sheng, yang diikat dengan rantai. Di kiri dan kanannya berdiri tiga kultivator Divine Court, yang juga memelototi Duanmu Sheng.

Ini adalah murid ketiga dari old villain yang ditakuti semua orang. Mereka tidak akan menangkapnya jika dia tidak terluka.

"Duanmu Sheng, selama kau memberitahuku keberadaan old Villain itu, aku akan mengampuni hidupmu," kata Fang Jinshan dengan suara yang dalam.

Duanmu Sheng berkata dengan tidak setuju, “Fang Jinshan, kamu mengaku sebagai kultivator yang lurus, tetapi kamu memanfaatkan situasi gentingku. Jika kamu punya nyali, lepaskan aku dan kita akan bertarung tiga ratus ronde dengan adil. "

Fang Jinshan mendengus dingin dan berkata, “Aku tidak percaya kamu masih begitu sombong saat terluka… Apakah kamu pikir kamu memenuhi syarat untuk melawanku? Bahkan villain tua itu harus bersembunyi di lubang seperti tikus ketika aku sampai di sini, belum lagi kamu. "

Duanmu Sheng tertawa mengejek. Dia sepertinya teringat sesuatu tiba-tiba, dan dia berkata, "Bahkan saudaramu Dhuta Fang harus menundukkan kepalanya dengan hormat ketika dia melihatku …"

Bam!

Dia mengangkat kedua tangan dan memblokir pukulan. Darah dan Qi mendidih sementara rasa sakit membasuhnya.

Fang Jinshan tertawa saat dia melihat Duanmu Sheng yang basah kuyup. "Kamu pikir kamu siapa? Bagiku, Kamu hanyalah seekor anjing tanpa tuannya! Beritahu aku keberadaan villain tua dan Mingshi Yin. Kalau tidak, hari ini tahun depan akan menjadi peringatan kematianmu! "

Para kultivator di sebelahnya menghunus pedang mereka.

Duanmu Sheng tidak bisa bergerak karena terluka dan diikat, tetapi kebanggaan pada tulangnya tidak bisa ditekan hanya dengan luka daging. Dia tertawa riang dan berkata, "Kamu boleh mencoba dan menyerangku …"

“Kamu terlalu sombong!” Fang Jinshan meremukkan sandaran tangan kursi dengan satu tangan. Dia akan menyerang ketika salah satu pria di sampingnya buru-buru berkata, "Kamu tidak bisa melakukan ini, Lord elder!"

“Kita tidak bisa membunuh penjahat ini!”

“Target kami adalah Evil Sky Pavilion dan villain tua. Tuan Pemimpin Sekte berkata bahwa dia ingin mereka hidup. "

“Tolong pikirkan dua kali, Elder Fang! Balas dendam adalah hidangan yang paling enak disajikan dingin! "

Fang Jinshan mencoba membalas dendam saudaranya dengan membunuh Duanmu Sheng sekarang!

Dia memutar matanya dan berkata, “Kamu tidak akan bahagia terlalu lama. Karena pemimpin sekte tidak membiarkan aku membunuhmu … Baik! Tentunya kamu belum merasakan perasaan dipenjara di penjara bawah tanah tanpa harapan melihat sinar matahari besok, bukan? "

Swoosh!

Seorang kultivator terbang ke Evil Sky Pavilion dengan pedang terbang.

"Elder Zhou!" Para kultivator di kiri dan kanan Fang Jinshan menangkupkan tinjunya padanya.

Fang Jinshan hanya menatapnya ke samping dan berkata, “Zhou Jifeng, baguslah kamu datang sekarang. Sudahkah kamu menemukan di mana Mingshi Yin berada? ”

Zhou Jifeng membungkuk dan berkata, "Elder Kedua, aku telah memerintahkan seluruh gunung untuk digeledah, namun sejauh ini tidak ada yang ditemukan."

"Tidak ada? Kamu dan aku melihat dengan mata kepala sendiri bahwa Mingshi Yin terluka parah. Aku tidak percaya dia bisa melarikan diri terlalu jauh dengan luka-lukanya! Aku ingin kamu menemukannya! "

“Aku juga berharap bisa menemukannya secepat mungkin.”

"Aku hampir lupa! Villain tua itu membunuh Luo Changfeng, pemimpin sekte Heavenly Sword dan juga gurumu yang terhormat. "

Zhou Jifeng memaksakan senyum saat dia mengangguk dan berkata, "Dengan Elder Kedua, mereka tidak bisa melarikan diri."

Fang Jinshan menepuk bahu Zhou Jifeng dan berkata, “Meskipun kamu berasal dari Sekte Heavenly Sword, kamu sangat patuh. Kamu lebih bijaksana dari mereka. ”

"Kamu menyanjungku, Elder Kedua!"

"Baik sekali! Sekarang, aku memerintahkanmu untuk menginterogasi Duanmu Sheng dengan siksaan! " Fang Jinshan menunjuk ke Duanmu Sheng.

"Ini…"

Fang Jinshan tertawa saat melihat Zhou Jifeng ragu-ragu. “Tidak heran Sekte Heavenly Sword tidak menginginkanmu. Kamu hanyalah seekor anjing yang kehilangan tuannya. Aku tidak tahu apa yang Pemimpin Sekte lihat dalam dirimu dan mengapa dia menjadikanmu elder. Keluar dari sini!"

Dia mendorong Zhou Jifeng menjauh saat dia mengangkat kaki dan menendang. Duanmu Sheng memblokir tendangan dengan kedua tangan dan mundur beberapa langkah lagi.

“Kamu masih bisa melawan?” Fang Jinshan bingung saat dia perlahan mengangkat tangan, memanggil energinya kali ini. Sebagai ahli puncak Divine Court, dia memiliki kekuatan yang luar biasa seperti saudaranya Dhuta Fang.

Saat itu, segumpal aura keberuntungan menyelimuti awan di utara Gunung Golden Court. Kultivator yang mencari di gunung dan terbang di udara dengan pedang terbang semua memandanginya.

"Apa itu?"

“Itu adalah tunggangan legendaris! Seorang ahli yang maha kuasa ada di sini! "

“Beri tahu para elder! Seharusnya ahli Righteous yang datang untuk mendukung kita! "

Sesepuh dan murid dari Sekte Righteous berhenti mencari dan menatap ke langit.

The Whitzard mengeluarkan raungan dalam yang menggema di seluruh gunung, dan itu segera diikuti oleh suara tua namun kuat, "Siapa yang memberimu keberanian untuk melewati Gunung Golden Court ku?"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *