Chapter 41: Audrey dan Susie-nya

Setelah menuangkan kopi dan kembali ke gudang senjata untuk mengambil tumpukan tebal bahan sejarah dan transkrip penjelasan dari Old Neil, Klein mengikuti dinding lampu menaiki tangga menuju Perusahaan Keamanan Blackthorn.

Tap. Tap. Tap. Langkah kakinya menggema di ruang bawah tanah yang tertutup dan sunyi.

Setelah Klein meninggalkan tangga spiral, dia membuka pintu dan mengidentifikasi arahnya sebelum menuju ke kantor kedua di seberangnya.

Setelah membiasakan diri selama dua hari, dia memiliki pemahaman umum tentang tata letak Perusahaan Keamanan Blackthorn.

Pintu masuk membawa pengunjung ke aula resepsi besar dengan sofa dan meja. Melalui partisi, ada wilayah bagian dalam. Di sebelah kiri koridor ada tiga kamar. Dari yang terdekat hingga yang terjauh, ada ruang rekening Nyonya Orianna, kamar kecil dengan beberapa tempat tidur sofa, dan tangga yang menuju ke bawah tanah.

Di sebelah kanan ada tiga ruangan. Dari yang terdekat hingga yang terjauh adalah kantor Kapten Dunn Smith, kantor staf sipil dengan mesin tik, dan ruang hiburan untuk anggota resmi tim Nighthawks.

Klein sebelumnya pernah melihat Leonard Mitchell bermain kartu dengan dua rekan satu tim lainnya di ruang hiburan. Dia menebak bahwa mereka sedang bermain Fighting the Landlord. Tentu saja, Kaisar Rochelle telah memberinya nama baru — Memerangi Kejahatan. Namun, cara memainkannya identik dengan apa yang diketahui Klein.

Bredt berhak tidur satu hari setelah shift malam. Rozanne ada di meja resepsionis. Sopir kereta yang bertugas menyediakan kebutuhan dan mengumpulkan perbekalan, Cesare Francis, keluar seperti biasa. Ketika Klein membuka pintu ke kantor staf sipil, ketiga meja di dalamnya kosong. Hanya mesin tik yang duduk diam di sana.

"Mesin ketik Model 1346 Perusahaan Akerson ..." Klein, yang telah melihat benda serupa di kantor mentornya dan tempat Welch, bergumam. Dia merasa bahwa mekanisme rumit di dalamnya dipenuhi dengan keindahan mesin.

Dia berjalan ke meja dengan mesin tik. Setelah mempersiapkan diri, dia mencoba mengetik sesuatu di udara.

Pada awalnya, secara naluriah dia sering mengubah bahasa daerah menjadi bahasa China 'pinyin'. Hanya setelah dia terbiasa dengannya dia 'mencerna' bagian memori asli Klein yang sesuai dan tidak lagi membuat kesalahan.

Tap! Tap! Tap!

Ketukan ritmis pada mesin tik terdengar seperti melodi yang disusun dari perkawinan berat antara metal dan industri. Di bawah melodi ini, Klein dengan cepat mengetik aplikasi pengeluaran.

Namun, dia tidak terburu-buru untuk menemui Dunn Smith. Sebaliknya, dia memfokuskan pikirannya dan membaca materi yang disediakan oleh Old Neil dengan serius. Itu adalah revisi dan materi baru.

Ketika hampir tengah hari, dia meregangkan lehernya dan menyimpan dokumen-dokumen itu. Dia kemudian membaca dan mengkonsolidasikan apa yang telah dia pelajari tentang mistisisme di pagi hari.

Baru setelah semua itu dia membawa lamarannya ke kantor sebelah dan mengetuk pintu dengan lembut.

Dunn sedang menunggu makan siang diantarkan. Ketika dia melihat Klein menyerahkan dokumen itu padanya, sudut mulutnya melengkung ke atas.

“Apakah Old Neil mengajarimu ini?”

"Iya." Klein tidak ragu untuk mengkhianati Old Neil.

Dunn mengambil pulpen merah tua dan menandatanganinya.

“Aku kebetulan mengajukan permohonan dana untuk bulan Juli, Agustus, dan September dari Gereja dan departemen kepolisian. Aku akan menambahkan uangmu. Jika disetujui, dapatkan uang dari Ny. Orianna. Kamu bisa menggambar pendulum roh di sore hari."

“Baiklah,” jawab Klein sederhana dan penuh semangat.

Nada dan matanya jelas dipenuhi dengan kegembiraan.

Sebelum mengucapkan selamat tinggal kepada Dunn, dia bertanya dengan santai, “Bukankah anggaran untuk Juli, Agustus, dan September harus diajukan sebelum Juni?”

Mengapa Anda mengajukan anggaran Juli hanya pada bulan Juli?

Dunn terdiam beberapa detik sebelum menyeruput kopinya.

“Kami menemukan tiga kasus pada bulan Juni. Aku sangat sibuk sampai-sampai aku lupa. "

Seperti yang diharapkan dari Captain dan ingatannya yang buruk ... Klein tahu dia telah mengajukan pertanyaan yang seharusnya tidak dia tanyakan. Dia terkekeh sebelum segera pergi.

Dengan itu, ia memulai gaya hidup yang sederhana namun teratur. Dia akan menghabiskan setengah jam di pagi hari Cogitating. Dia akan mendapat dua jam pelajaran mistisisme di pagi hari dan satu setengah jam mempelajari dokumen sejarah. Setelah makan siang, dia akan tidur sebentar di ruang istirahat untuk memulihkan energinya.

Setelah itu, dia akan menarik peluru dan menuju ke Shooting Club. Setelah menyelesaikan latihannya, dia akan berjalan-jalan ke tempat Welch yang jaraknya tidak terlalu jauh. Dia kemudian akan mengubah rute dan kembali ke Iron Cross Street. Dengan begitu, dia bisa menghemat biaya kereta. Jika dia punya waktu, dia akan mempraktikkan Spirit Vision dan Spirit Dowsing. Dalam perjalanan, dia akan membeli bahan makanan.

Di laboratorium kimia swasta yang dilengkapi dengan peralatan dan barang.

Audrey berambut pirang tinggi sedang melihat cangkir di tangannya. Ada gelembung yang tak terhitung jumlahnya dan itu membuat suasana tenang.

Akhirnya, cairan di dalam cangkir mengendap menjadi zat perak yang lengket.

“Haha, aku memang berbakat dalam mistisisme. Aku berhasil dalam satu percobaan! Aku khawatir akan kegagalan dan menyiapkan dua set materi! ” gadis itu bergumam pada dirinya sendiri dengan gembira.

Dia menyimpan barang-barang yang dia ambil dari lemari besi keluarganya atau menukarnya dengan orang lain. Dia menarik napas dalam-dalam dan bersiap memejamkan mata untuk meminum ramuan Spectator.

Saat itu, gonggongan terdengar dari luar laboratorium. Audrey langsung mengernyit.

Dia menyembunyikan cangkir cairan perak di sudut gelap, berbalik dan menuju ke pintu.

"Susie, siapa di sini?" Audrey memutar kenop pintu dan bertanya pada golden retriever yang duduk di depan pintu.

Susie mengibas-ngibaskan ekornya dengan sikap patuh. Pelayan pribadinya, Annie, muncul di koridor di dekatnya.

Audrey keluar dari laboratorium dan menutup pintu. Dia memandang Annie dan berkata, "Bukankah sudah kubilang? Jangan ganggu aku saat aku menjalankan eksperimen kimia. "

Annie yang kesal menjawab, "Tapi ada undangan dari Duchess, Duchess Della."

"Istri Duke Negan?" Audrey mengambil beberapa langkah ke depan dan bertanya pada Annie.

"Iya. Dia telah berhasil menyewa jasa tukang roti istana, Nyonya Vivi, dan berencana untuk mengundang Anda dan Nyonya untuk minum teh sore, ” Annie menceritakan undangan tersebut.

Audrey menepuk pipinya dengan hati-hati dan berkata, "Beri tahu ibuku bahwa aku sakit kepala. Mungkin aku sedikit dehidrasi karena terik matahari. Tolong minta dia untuk menyampaikan permintaan maafku kepada Madam Della. "

Saat dia berbicara, dia bertindak lemah.

“Nona, ini bukan hanya teh sore, tapi salon sastra,” tambah Annie.

“Tapi itu tidak akan mengobati pusingku. Aku butuh istirahat, ” Audrey menolak dengan tegas.

Bersamaan dengan itu, dia bergumam jauh di lubuk hatinya. Jika mereka bersikeras, aku akan pingsan agar kalian semua melihatnya. Guru etiket berkata bahwa aku bisa melakukannya dengan sangat sempurna… aku rasa aku mendengar sesuatu?

"Baiklah," Annie menghela napas dan berkata. “Apakah Anda membutuhkan saya untuk membantu Anda kembali ke kamar Anda?”

“Tidak perlu. Aku akan membersihkan laboratorium dulu. ” Audrey sangat ingin segera kembali mengkonsumsi ramuan tersebut.

Namun, dia menahan ketidaksabarannya. Dia baru kembali ke pintu masuk laboratorium ketika dia melihat Annie pergi.

Tiba-tiba, dia menemukan bahwa golden retriever, Susie yang menunggu di luar, telah pergi. Selanjutnya pintu laboratorium dibuka setengahnya.

“Aku lupa bahwa Susie bisa membuka pintu dengan gagang… Bunyi apa itu? Tidak baik!" Audrey mendengar suara tajam datang dari dalam. Tiba-tiba, dia menyadari saat dia masuk ke laboratorium.

Yang bisa dilihatnya hanyalah cangkir-cangkir itu pecah di lantai. Susie sedang menjilat tetes terakhir cairan perak.

Audrey berdiri terpaku di pintu masuk seperti patung.

Susie segera duduk dan menatap pemiliknya dengan polos sambil mengibas-ngibaskan ekornya.

Di laut di luar Pritz Harbour, ada sebuah pulau yang selalu diliputi badai. Sebuah perahu layar kuno berlabuh di pelabuhannya.

Seorang pria berambut pirang berjubah dengan pola kilat sedang melihat Alger Wilson di hadapannya. Dia bertanya, bingung, “Alger, Kau bisa saja kembali ke kerajaan dan menjadi kapten dari tim Punisher yang Diamanatkan atau uskup yang memiliki reputasi baik. Mengapa kau memilih untuk berlayar ke laut dan menjadi kapten Blue Avenger? ”

Alger memasang ekspresi tabah di wajahnya yang kasar. Dia menjawab dengan sungguh-sungguh, “Laut adalah milik Badai. Ini adalah kerajaan Dewa. Aku bersedia untuk mematuhi kehendak Dewa dan memantau wilayah kerajaan-Nya ini. "

"Baik." Pria berambut pirang itu mengepalkan tinjunya dan memukul dadanya. “Semoga Badai menyertaimu.”

“Semoga Badai menyertaimu.” Alger menjawab dengan hormat standar yang sama.

Dia berdiri di geladak bersama beberapa pelaut dan menyaksikan teman-temannya meninggalkan perahu, berjalan ke kejauhan.

“Sainz, kamu tidak mengerti karena kamu tidak cukup tahu…” Alger bergumam dalam hati.

Sementara itu, Audrey menghabiskan ramuan keduanya dalam keadaan panik.

Melihat ramuan perak itu tidak terlihat berbeda dari sebelumnya, dia hampir meneteskan air mata.

Meneguk. Dia dengan cepat meminum ramuan Spectator.

Jumat. Badai menimpa Tingen. Hujan deras mengguyur jendela setiap rumah.

Di dalam Perusahaan Keamanan Blackthorn, Klein, Rozanne, dan Bredt duduk di sofa di ruang resepsi dan menikmati makan siang.

Karena hanya ada ketel untuk merebus air, tidak ada cara untuk memanaskan sisa makanan. Klein tidak bisa makan roti gandum hitam setiap hari atau membawanya pulang setiap hari. Jika dia melakukan itu, dia harus berjalan dari Iron Cross Street ke tempat Welch pada sore hari dan mempertimbangkan untuk naik kereta kembali. Itu hanya membuang-buang uang; Oleh karena itu, dia mulai bergabung dengan Rozanne dan rekan-rekannya dalam makan apa yang disebut 'jatah kantor.'

Old Wills Restaurant di dekatnya akan mengirim pelayan tepat waktu pada pukul setengah sepuluh setiap hari. Dia akan meminta pesanan mereka dan setelah menentukan jumlahnya, dia akan mengirimkannya pada pukul setengah dua belas. Makanan itu ditampung di dalam apa yang menyerupai kotak makan. Pukul tiga, dia akan kembali untuk mengambil pesanan mereka untuk makan malam dan mengambil kembali peralatannya.

'Ransum' itu termasuk daging, sayur, dan roti. Meskipun jumlahnya kurang, itu hampir tidak cukup untuk mengisi seseorang. Biaya makan berkisar antara tujuh hingga sepuluh pence tergantung pada tingkat premium yang berbeda.

Klein selalu mempertebal kulitnya dan memesan makanan seharga tujuh pence. Biasanya, ada setengah pon roti gandum, sepotong kecil daging yang dimasak dengan cara berbeda, sesendok sup kental dengan sayuran, dan sedikit mentega atau margarin.

"Kami sebenarnya hanya memiliki satu Nighthawk di sini hari ini ..." kata Rozanne sambil mengantarkan sesendok sup kental ke mulutnya.

“Aku mendengar bahwa kasus dengan elemen pemujaan sedang terjadi di Golden Indus. Karena itu, departemen kepolisian telah meminta dua Nighthawk… ” kata Bredt sambil meletakkan rotinya.

Klein menggunakan sisa roti gandum dan mengoleskannya ke dalam potongan terakhir sari daging sebelum memasukkannya ke dalam mulutnya. Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Di bawah lengan kirinya, ada rantai perak dengan topaz digantung.

Pada saat itu, ketukan terdengar di luar pintu utama yang setengah tertutup.

"…Silakan masuk." Rozanne tercengang saat dia meletakkan sendoknya. Dia dengan cepat menggunakan saputangan untuk menyeka mulutnya dan berdiri.

Pintu dibuka saat seorang pria bertopi dua bagian masuk. Bahu kiri setelan formal hitamnya basah kuyup.

Sisi rambutnya telah beruban. Dia menyingkirkan payungnya dan berkata kepada Klein dan teman-temannya, "Apakah ini mantan pasukan tentara bayaran kecil?"

"Bisa dibilang begitu," jawab Rozanne seperti jarum jam.

Pria kurus itu terbatuk dan berkata, "Aku punya permintaan misi."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *