Chapter 41 : Penjahat Tua Telah Kembali

Suara itu mengancam, jadi semua orang terkejut. Mereka menilai bahwa pembicara haruslah orang tua yang tidak mungkin menjadi ahli berdasarkan energi yang terkandung dalam suara tersebut. Namun demikian, itu cukup kuat untuk menggema ke seluruh gunung.

Para kultivator yang menghiasi gunung semua melihat ke atas dengan heran saat Whitzard mendekati awan. Tunggangan legendaris itu langka, apalagi yang datang dengan aura keberuntungan. Siapa pembicaranya?

Di dalam Evil Sky Pavilion, Duanmu Sheng yang dirantai adalah orang pertama yang mengenali suara tuannya, dan dia berteriak keras, "Selamat datang kembali, Guru!"

Suaranya terdengar seperti guntur dan membuat takut semua kultivator yang saleh, menyebabkan mereka gemetar ketakutan dan panik. Segera, semua ladang kosong di gunung dipenuhi oleh para kultivator.

Duanmu Sheng berdiri tegak dan melangkah keluar Paviliun Evil Sky. Ketika dia melihat Whitzard, yang sedang menyelam dengan cepat dari langit, kegembiraannya mencapai puncaknya. Pada saat itu, dia merasa bangga dan percaya diri.

"Tidak baik! Itu villain tua! "

“Jangan panik! Menurut intelijen internal, villain tua itu berada di ujung tambatannya. Dia mengandalkan obat rahasia Primal Fiend! "

“Bentuk arraynya! Aku ingin semua ahli Divine Court dan di atasnya berkumpul sekarang! "

Lebih dari selusin kultivator Divine Court segera berkumpul di atas Paviliun Evil Sky. Sesaat kemudian, Fang Jinshan dan Zhou Jifeng juga datang. Semua orang melihat aura keberuntungan yang berputar-putar di langit di atas Evil Sky Pavilion dengan tidak percaya.

Lu Zhou berdiri di punggung Whitzard saat dia melirik seluruh Gunung Golden Court. Seperti yang dikatakan Ye Tianxin, gunung itu diserang oleh sekelompok Kultivator yang bodoh.

Bibir Ye Tianxin berubah menjadi senyuman. Dia ingin tertawa terbahak-bahak, tetapi dia tidak bisa. Rasa sakit yang luar biasa dari kehancuran Dantiannya telah menghilangkan kekuatannya untuk berbicara. Alasan mengapa dia bisa tetap terjaga sampai sekarang adalah karena dia ingin melihat bagaimana orang tua itu akan menghadapi situasi ini.

Lu Zhou sedang memikirkan bagaimana dia akan menghadapi situasi ini. Dia memiliki dua opsi: yang pertama adalah menggunakan kartu pengalaman bentuk puncak terakhir. Namun, itu adalah kartu truf terbesarnya, dan dia tidak akan memiliki metode lain untuk melindungi dirinya sendiri setelah menggunakannya. Pilihan kedua adalah melarikan diri dari Gunung Golden Court dengan Whitzard. Bagaimanapun, Duanmu Sheng dan Mingshi Yin adalah murid yang jahat, dan kematian mereka tidak akan mengganggunya.

Haruskah dia menggunakan kartu pengalaman bentuk puncak terakhir atau kabur?

Dia telah menggunakan satu kartu pengalaman bentuk puncak untuk menangkap Ye Tianxin saja, yang dia anggap sebagai kerugian. Satu-satunya penghiburan adalah bahwa dia diberi banyak poin prestasi setelah pertempuran.

Ye Tianxin dapat melihat bahwa Lu Zhou sedang berpikir, jadi dia berkata dengan susah payah, "Biarkan … aku … pergi … Kamu … Kamu tidak memiliki kartu truf lagi!"

Little Yuan'er  mempererat cengkeramannya pada Ye Tianxin dan mendengus, "Dalam mimpimu!"

Para kultivator dari Sekte Righteous telah berkumpul, siap menghadapi musuh yang tangguh. Kultivator di bawah ranah Brahma Sea cukup pintar untuk bersembunyi di balik yang lebih kuat.

Lu Zhou melirik kerumunan itu. Dia melihat melalui Eye of Truth bahwa para kultivator yang hingar-bingar semuanya memusuhi dia.

'Tunggu, apakah itu Zhou Jifeng? Loyalitasnya 15%? Itu telah meningkat 5% dibandingkan ketika dia meninggalkan Sekte Heavenly Sword? '  Lu Zhou tidak mengerti.

Fang Jinshan mendongak dan berkata dengan suara dingin, “Aku pikir beberapa musuh yang tangguh ada di sini, tapi ternyata itu adalah villain tua Gunung Golden Court. Duanmu Sheng telah ditangkap olehku, dan Mingshi Yin terluka parah oleh kami. Gunung Golden Court milik Sekte Righteous sekarang! Turun sekarang untuk menghadapi kematianmu! "

"Turun!"

"Turun!"

"Turun!"

Mereka menghadapi tunggangan legendaris, yang hanya bisa ditangkap oleh para ahli Nascent Divinity Tribulations. Fang Jinshan mencoba menjatuhkan Lu Zhou. Selama villain tua itu turun ke tanah, mereka akan memiliki kesempatan untuk menangkapnya.

'Ini adalah keputusan yang sulit untuk dibuat. Betapa aku berharap aku bisa menyimpan kartu pengalaman bentuk puncak. '

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata dengan suara yang dalam, "Baiklah …"

Bam!

Saat itu, Zhou Jifeng bergerak secepat kilat dan menyodorkan pedang ke arah Fang Jinshan, menyebabkan percikan api terbang ke segala arah. Saat sinar itu menusuk ke jantung Fang Jinshan, itu diblokir oleh benda aneh. Pada saat yang sama, kekuatan kekerasan melemparkan Zhou Jifeng ke belakang dan membuat lengannya mati rasa, mengguncang Qi dan darahnya.

'Mengapa Fang Jinshan begitu kuat?'

"Apa yang kamu lakukan, Zhou Jifeng!" Seseorang berteriak kaget.

Fang Jinshan melakukan jungkir balik dan menghindari pukulan fatal saat dia menatap dengan marah ke arah Zhou Jifeng dan berkata, "Mengapa kamu melakukan ini padaku?"

Zhou Jifeng tidak menyangka bahwa pembunuhan itu akan gagal dalam jarak sedekat itu.

Sementara itu, Lu Zhou masih melayang di langit saat dia menyaksikan dengan penuh minat dan ekspresi terkejut.

"Aku tidak berharap Kamu dapat memblokir seranganku," kata Zhou Jifeng.

Fang Jinshan tertawa. "Tidakkah ada yang memberitahumu bahwa ada celah besar antara seorang kultivator dengan senjata tingkat surga dan yang tidak?"

"Senjata tingkat surga?"

Zhou Jifeng sangat yakin dengan serangan yang telah dia lakukan sejak lama. Jika dia berhasil menjadi cukup dekat, bahkan ahli Nascent Divinity Tribulations mungkin tidak dapat memblokirnya. Namun, dia tidak menyangka bahwa targetnya akan memiliki harta sekelas surga.

Senjata macam apa itu?

"Menurutmu mengapa Pemimpin Sekte hanya mengirimku, seorang kultivator Divine Court, ke Gunung Golden Court?" Fang Jinshan mencibir.

Little Yuan'er menjadi cemas saat dia melihat. “Guru, mereka membuatku sangat marah! Aky tidak percaya sekelompok kultivator Divine Court bisa begitu ceroboh! "

Lu Zhou menggelengkan kepalanya saat dia melihat ke arah Fang Jinshan dan berkata, "Shield Dragonheart … Aku tidak berpikir itu bisa dianggap sebagai harta kelas surga."

Fang Jinshan kaget. “Bagaimana kamu tahu itu adalah Shield Dragonheart?”

Ekspresi Lu Zhou tetap sama. Dia tidak harus berdebat dengan seorang junior; itu hanya akan menurunkan statusnya.

Little Yuan'er  mendengus dan berkata, “Apa yang aneh tentang itu? Kamu masih bermain dengan lumpur saat guruku menguasai dunia. "

Dia mengatakan yang sebenarnya. Ketika Ji Tiandao menjadi terkenal di seluruh dunia, tidak ada orang yang lahir. Di hadapan penjahat tua itu, mereka semua adalah anak-anak bodoh yang belum pernah melihat dunia.

“Aku memberimu semua kesempatan untuk hidup. Letakkan senjata di tanganmu, perbaiki kerusakan yang telah Kamu lakukan pada Gunung Golden Court, dan layani aku di gunung selama tiga tahun. Jika kamu setuju, aku bisa melupakan semua yang telah kamu lakukan hari ini. "

Dia berbicara tidak terlalu lambat maupun cepat, dan suaranya ringan dan tenang.

Mendengarnya, Fang Jinshan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, dan kemudian selusin kultivator Divine Court di depannya juga tertawa. Seolah-olah mereka telah mendengar lelucon paling lucu di dunia.

Villain tua itu akhirnya menyerah pada kejahatan dan kembali ke kebaikan! Alih-alih membunuh orang, dia sekarang ingin membiarkan orang hidup, dan yang harus mereka lakukan hanyalah memperbaiki Gunung Golden Court dan melayaninya selama tiga tahun? Bukankah ini lucu?

Itu terlalu lucu!

“Aku telah memberimu kesempatan. Karena kamu tidak menghargainya, kamu sebaiknya tinggal di sini selamanya! ”

Saat itu, Ye Tianxin mengangkat kelopak matanya yang berat dan melihat pemandangan yang mengejutkan saat aura villain tua itu mekar sekali lagi. Kepalanya miring saat dia ingin mengangkatnya agar bisa melihat lebih baik. Sayangnya, dia hanya melihat teratai emas berdaun sembilan muncul di samping villain tua itu sebelum dia pingsan.

Itu adalah avatar Hundred Tribulations Insight berdaun sembilan.

Warna dunia sepertinya telah berubah pada saat itu. Dalam sekejap mata, langit di atas Evil Sky Pavilion ditempati oleh avatar kolosal, menyebabkan para kultivator melongo karena terkejut.

Mengapa gerakan pertamanya merupakan keterampilan pamungkas? Bukankah seharusnya dia menyerang dengan beberapa skill normal sebelum menggunakan itu?

“Guru adalah orang terkuat di dunia!” Ada ekspresi kekaguman di wajah Duanmu Sheng.

Sementara itu, Zhou Jifeng berkeringat. Dia buru-buru meletakkan pedang di tangannya dan berlutut saat dia berteriak, "Senior Tua adalah orang terkuat di dunia!"

Loyalitas kedua pria tersebut meningkat 5% pada saat yang bersamaan.

Lu Zhou tidak memilih untuk melarikan diri; sebaliknya, dia menghancurkan kartu pengalaman bentuk puncak terakhir. Saat Laut Qi-nya yang lemah dan kering terisi, dia tahu bahwa dia telah kembali ke puncak sekali lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *