Chapter 42: Pelayan Klee

Permintaan misi ... Kau mungkin datang ke tempat yang salah ... Papan nama perusahaan keamanan ini sebenarnya hanyalah papan nama ...

Klein segera menahan keinginannya untuk mengejek ketika dia mendengar tamu itu. Betapa dia merindukan ada papan pesan dan layar baginya untuk membagikan pemikirannya.

Tetapi dia segera menyadari bahwa dia pernah mengajukan pertanyaan serupa. Jawaban kaptennya adalah bahwa mereka dapat mengambil pekerjaan jika mereka bebas. Uang yang diperoleh dapat digunakan sebagai dana untuk rekening kas kecil tim dan bonus untuk para peserta.

Mata Rozanne melihat sekeliling saat dia berpikir sejenak sebelum berkata, “Personel keamanan kami semua sedang menjalankan misi. Waktu tercepat yang mereka butuhkan untuk kembali adalah satu jam. Jika masalah Anda tidak mendesak, Anda dapat mempertimbangkan layanan kami. ”

Di antara enam anggota resmi Nighthawk, Kapten Dunn Smith telah diundang ke katedral oleh uskup untuk beberapa diskusi yang tidak diketahui. Leonard Mitchell menjaga Gerbang Chanis di tempatnya.

Corpse Collector Frye dan Sleepless Royale Reideen sudah menuju ke Golden Indus Borough untuk membantu polisi dalam penyelidikan kasus perampokan dengan firasat kultus. Kenley White yang tidak bisa tidur sedang cuti, sementara Penyair Tengah Malam Seeka Tron pergi ke Pemakaman Raphael di pinggiran utara untuk patroli harian.

Adapun dua Beyonders tersisa, Old Neil lemah dan terlalu maju di usianya. Dia sudah lama tidak mengambil misi apa pun. Klein masih seorang pemula dan benar-benar tidak memadai dalam berbagai aspek.

“Mereka semua keluar…” Dengan satu tangan memegang payungnya, ekspresi pria kurus berubah suram saat dia melepas topinya. Dia membungkuk dan berkata, “Maaf mengganggu. Selamat tinggal."

Dia berbalik dan berjalan keluar. Dia menuruni tangga dan meninggalkan 36 Zouteland Street di tengah hujan deras dan angin kencang.

"Sayang sekali." Rozanne memperhatikan pria itu pergi dan mendesah dengan menyesal.

Meskipun dia tidak akan mendapat bagian dari komisi, dia pasti bisa mengambil bagian dalam makanan mewah.

“Tidak ada yang bisa kita lakukan tentang itu. Gerbang Chanis membutuhkan seseorang yang mengawasinya sepanjang waktu. " Klein meletakkan peralatan makannya dengan puas. Meski tidak menyukai campuran sup lobak dan sayuran, dia tetap meminumnya sampai bersih. “Jangan bilang kamu ingin Bredt mengambil misi? Atau dirimu sendiri? ”

Rozanne memutar matanya dan terkikik.

“Bredt tidak akan melakukannya, tapi kamu bisa. Tuan Peramal kami… ”

Saat dia menyelesaikan kalimatnya, dia segera menyadari apa yang baru saja dia katakan. Dia menutup mulutnya karena terkejut karena pintunya belum tertutup sepenuhnya. Jika seseorang berjalan melewati luar atau mendengar sesuatu tentang Beyonders, itu akan dianggap sebagai kebocoran.

"Syukurlah Kapten tidak ada ..." Rozanne melihat ke luar pintu dan diam-diam menjulurkan lidahnya. "Atau aku harus mengaku dosa lagi!"

Bredt dan Klein tertawa serempak saat mereka bertukar pandang sebelum mulai menyingkirkan peralatan makan.

Setelah semuanya selesai, Klein yang tidak membawa payungnya memutuskan untuk tinggal di Blackthorn Security Company karena hujan yang terus turun.

Dia mengeluarkan beberapa koran dan duduk di sofa yang empuk tapi goyang saat dia dengan santai memulai 'istirahat sore'.

“Rute pesawat dari Backlund ke Desi Bay sekarang beroperasi…”

“Antologi lengkap dari Detektif Besar Manseng akan segera diterbitkan…”

“Iklan untuk Senjata Lagolas? Sebuah revolver model standar yang membawa enam peluru harganya tiga pound dan sepuluh soli, satu senjata laras ganda harganya dua pound… ”

Klein membuka-buka Kertas Jujur Kota Tingen ketika sebuah berita tertentu tiba-tiba menarik perhatiannya.

“… Tersangka yang bertanggung jawab membunuh Tuan Welch dan Nona Naya telah ditangkap. Kami percaya ini adalah penangguhan hukuman yang sangat dibutuhkan dari kengerian yang mencengkeram North Borough, Golden Indus Borough, dan East Borough… Ayah Welch, Tuan McGovern, yang merupakan seorang bankir, telah mengantar mayat putra bungsunya kembali ke Constant City di mana seorang penguburan besar akan diadakan… ”

Setelah membacanya beberapa kali, Klein tiba-tiba menghela nafas.

Dari kelihatannya, ayah Welch telah membeli penjelasan polisi dan tidak menyewa penyelidik swasta untuk menyelidiki masalah tersebut ...

Kesedihannya karena kehilangan putra bungsunya tidak bisa lebih besar dari kesedihan orang tuaku yang kehilangan putra satu-satunya ...

Dalam suasana hati yang cemberut, Klein duduk diam untuk waktu yang lama.

Dia tidak merasa aneh bahwa dia tidak diundang ke pemakaman Welch dan Naya, juga tidak merasa tertekan.

Setelah semuanya tenang, aku akan menemukan kesempatan untuk menawarkan buket bunga ke kuburan mereka… Klein hendak tidur siang di ruang istirahat ketika ketukan datang dari pintu ruang resepsi lagi.

"Silakan masuk." Rozanne, yang sedang tertidur, tiba-tiba tersentak bangun.

Pintu yang setengah tertutup dibuka lagi. Pria kurus dari sebelumnya masuk sekali lagi.

“Bolehkah aku menunggu di sini? Tentara bayaranmu, tidak— petugas keamanan harus segera kembali, kan? ” Dia bertanya dengan tulus, mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan ekspresi cemasnya.

"Tentu. Silahkan duduk." Rozanne menunjuk ke sofa di dekatnya.

Klein bertanya dengan rasa ingin tahu, “Dari mana Anda mendengar tentang perusahaan keamanan kami? Siapa yang memperkenalkanmu di sini? ”

Dia telah melakukan dua perjalanan meskipun badai sore yang deras sementara masih bersedia menunggu?

Iya. The Nighthawks pasti dengan mudah menyelesaikan misi yang mungkin tampak sangat sulit bagi orang lain. Mereka pasti memiliki reputasi yang cukup ...

Pria itu meninggalkan payungnya di luar pintu dan saat dia berjalan ke sofa, dia menjawab dengan senyum sedih, “Aku telah melakukan perjalanan di jalan-jalan terdekat dan mengunjungi semua tentara bayaran, eh — perusahaan keamanan dan penyelidik swasta. Kamu adalah satu-satunya harapanku. Yang lain tidak memiliki tenaga untuk mengambil misi tambahan… Terus terang, jika bukan karena pelayan yang mengantarkan makanan, aku benar-benar tidak membayangkan ada perusahaan keamanan lain di sini. ”

… Ini benar-benar berbeda dari yang kubayangkan… Klein tertegun.

Rozanne menyela dengan sebuah pertanyaan, “Mereka sangat sibuk? Apakah ada banyak misi? "

Pria itu duduk dan menghela nafas.

“Anda adalah tim tentara bayaran, bukan — perusahaan keamanan. Aku yakin Anda pasti pernah mendengar tentang pembunuhan perampokan bersenjata di Howes Street? "

Howes Street… Pembunuhan perampokan bersenjata… Baiklah, sayangnya, aku salah satu orang yang terlibat… Klein mengangguk dengan hati yang agak berat.

"Iya."

“Karena kehadiran penjahat yang ganas dan kejam, orang-orang kaya yang tinggal di jalan-jalan tetangga, dan bahkan di seluruh Kota Tingen, ketakutan. Selain meningkatkan jumlah petugas keamanan, mereka juga mempekerjakan lebih banyak lagi petugas keamanan dan detektif swasta. Ini mengakibatkan kekurangan pasokan di bidang pekerjaan Anda, ”pria jangkung dan kurus itu menjelaskan dengan jelas.

Reaksi berantai standar… Klein dan Rozanne saling bertukar pandang dan melihat senyum mencela diri sendiri dari wajah masing-masing.

Industri keamanan telah memasuki zaman keemasan. Namun, Perusahaan Keamanan Blackthorn tidak terpengaruh sama sekali. Tampak jelas betapa menyedihkannya perusahaan itu dijalankan.

Tentu saja, sampai batas tertentu, itu juga membuktikan keberhasilan para Nighthawk dalam menyembunyikan diri.

Setelah menunggu lebih dari dua puluh menit lagi, Klein bersiap untuk pergi karena hujan akan reda. Dia berencana untuk berlatih di Klub Menembak.

Pada saat itu, Leonard Mitchell yang berambut hitam dan bermata hijau berjalan keluar dari partisi. Dia melihat ke arah sofa dengan rasa ingin tahu.

"Ini adalah?"

“Seorang klien. Apakah Kapten kembali? ” Rozanne bertanya senang.

"Kembali?" Pria kurus itu terkejut ketika mendengar itu.

Dia telah duduk di sana, menatap pintu. Bagaimana dia tidak menemukan kembalinya seseorang?

Ekspresi Rozanne langsung membeku saat dia terkekeh.

“Sebagai perusahaan keamanan, kami tidak hanya menggunakan pintu depan.”

Angka. Pria kurus itu mengangguk karena pencerahan.

Dia juga tidak terkejut dengan istilah 'Kapten'. Perusahaan keamanan adalah tim tentara bayaran atau guild tentara bayaran skala kecil. Itu normal untuk 'Kapten' digunakan.

Leonard tidak menyelipkan kemeja putihnya. Rompi hitamnya juga dibungkus dengan santai. Dia melirik pria kurus itu ketika dia tiba-tiba menjentikkan jarinya dan berkata, “Aku anggota personel keamanan di Blackthorn. Bagaimana aku bisa menyapamu? Apa yang bisa aku bantu? ”

Mungkin itu karena dia sudah lama mendengar tentang karakter tentara bayaran yang tidak terkendali sehingga dia tidak merasakan kemarahan karena dipermalukan. Sebaliknya, dia menghela napas lega.

Dia melihat Leonard duduk, dan mengatur kata-katanya.

“Namaku Klee, kepala pelayan Tuan Vickroy, seorang pedagang tembakau. Putra satu-satunya, Elliott kecil, diculik pagi ini. Kami sudah memberi tahu polisi dan masalah ini telah mendapat prioritas tinggi. Namun, Tuan Vickroy tetap gelisah. Dia ingin melalui saluran yang dimiliki tentara bayaran, eh — personel keamanan, serta pemahaman Anda tentang Tingen, untuk menyelidiki kasus ini dari sudut yang berbeda dan memastikan bahwa Elliott kecil diselamatkan dengan aman. ”

“Jika Anda dapat menemukan di mana para penculik bersembunyi, Tuan Vickroy akan bersedia membayar Anda 100 pound. Jika Anda memiliki sarana untuk berhasil menyelamatkan Tuan Muda Elliott, dia bersedia membayar dua kali lipat. 200 pound. "

Leonard Mitchell tersenyum santai.

"Pak. Vickroy sepertinya hanya berharap kita menemukan tempat persembunyian para penculik? Jika tidak, dia tidak akan berpikir bahwa putra satu-satunya itu bernilai seratus pound. Seorang pedagang tembakau yang memiliki hubungan dekat dengan perkebunan selatan tidak hanya akan menawarkan dua ratus pound. "

“Tidak, Tuan Vickroy hanyalah pedagang biasa. Dia tidak dianggap kaya. Selain itu, dia yakin polisi akan lebih profesional dalam menyelamatkan anaknya, ” jawab Klee terus terang.

"Baik. Tidak masalah." Leonard menjentikkan jarinya lagi.

Mata hijaunya mengalihkan pandangan mereka ke Rozanne.

"Nona cantik, tolong buat kontrak."

“Jangan selalu bertingkah seperti penyair. Faktanya, yang kamu lakukan hanyalah melafalkan karya orang lain. " Setelah melupakan kehadiran kliennya, Rozanne menyindir. Dia terbiasa bertukar snipes dengan Leonard.

Tentu saja, Perusahaan Keamanan Blackthorn tidak terlalu peduli dengan kliennya. Sangat menyenangkan memiliki mereka, tapi tidak masalah juga tidak memilikinya.

Rozanne meninggalkan meja resepsionis dan memasuki kantor staf. Segera, terdengar suara mengetik keluar dari kantor.

Sudut mulut Klein bergerak-gerak sedikit. Dia menganggap mereka terlalu tidak profesional.

Tidak ada templat standar untuk kontrak!

Ini sungguh tragis ...

Dan yang lebih menyedihkan adalah kenyataan bahwa aku bekerja di perusahaan yang tidak profesional…

Saat pikiran ini muncul dalam dirinya, Rozanne menyelesaikan kontrak sederhana yang hanya memiliki beberapa klausul. Kemudian, Klee dan Leonard Mitchell menandatanganinya.

Setelah Klee mencapnya, dia mengambil kontrak itu dan kembali ke ruang akuntansi dan meminta Nyonya Orianna untuk mencapnya dengan logo Perusahaan Keamanan Blackthorn — sesuatu yang sebenarnya tidak berguna. Dunn biasanya menyerahkannya ke Orianna untuk diamankan. Pada hari Minggu, itu akan diserahkan ke Rozanne dan teman-temannya.

"Aku akan menunggu kabar baikmu." Setelah menerima satu salinan kontrak, Klee berdiri dan membungkuk dengan topi lepas.

Leonard tidak menanggapi. Dia sepertinya sedang berpikir keras.

Dia tiba-tiba menoleh ke arah Klein dan menunjukkan senyuman.

"Aku membutuhkan bantuanmu."

"Ah?" Klein tercengang.

"Maksudku, kau dan aku bisa menyelesaikan misi ini bersama-sama. Sudut mulut Leonard sedikit melengkung saat dia menjelaskan, “Aku pandai bertempur, menembak, memanjat, merasakan, dan chanting, dan mengambil beberapa peran pendukung. Tapi itu belum termasuk mencari orang. Kau tidak mengharapkan Old Neil pergi dalam cuaca seperti itu, bukan? ”

Ketika dia mengatakan 'merasakan,' suaranya diturunkan menjadi gumaman yang hampir tidak bisa didengar Klein.

"Baik." Klein benar-benar ingin mencoba 'kemampuan' barunya, sementara juga merasa sedikit waspada terhadap Leonard Mitchell.

Fiuh. Mari berharap ini akan diselesaikan dengan sukses ... Aku ingin tahu seberapa berguna kemampuan Pelihatku nantinya ... Dia bertanya-tanya dengan antisipasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *