Chapter 42 : Yang Lebih Tua, Yang Bijaksana

Lu Zhou tidak memilih untuk menyimpan kartu pengalaman bentuk puncak terakhir. Pada hari dia menjadi Ji Tiandao, keputusannya telah dibuat: Dia ditakdirkan untuk terus menempuh jalan ini.

Tidak ada tempat yang aman di dunia kultivasi yang berbahaya ini. Gunung Golden Court adalah tempat berlindung dan fondasinya, dan dia tidak akan mengizinkan siapa pun untuk mengambilnya darinya.

Dia memiliki dua niat lagi: Dia ingin mengambil kesempatan ini untuk memperingatkan dunia dan mereka yang mengincar Gunung Golden Court bahwa dia tidak bergantung pada obat rahasia tetapi kekuatannya sendiri. Hanya kekuatan yang benar-benar miliknya yang bisa meletus terus menerus. Tidak ada obat rahasia, kekuatan eksternal, atau tipuan di dunia yang dapat melakukan itu.

Murid dari Sekte Righteous dan Heavenly Sword menjadi bisu. Di bawah pencegahan avatar Hundred Tribulations Insight sembilan daun, mereka sepertinya lupa bagaimana bergerak. Selain memperkuat kekuatan kastor, avatar memiliki efek pencegahan tertentu terhadap musuh. Selain itu, semakin besar jarak antara basis kultivasi, semakin kuat efeknya.

Akibatnya, para kultivator di bawah ranah Divine Court semua berbaring telungkup di tanah, gemetar. Bahkan Fang Jinshan, yang terkuat di antara semuanya, tidak bisa menahan diri untuk tidak menelan dan mundur selangkah. Dia ketakutan dan panik, ingin melarikan diri. Dia memiliki shield Dragonheart, dan itu bisa membantunya melarikan diri, tetapi dia harus terlebih dahulu menemukan kesempatan.

Lu Zhou melayang di langit dan menatap kerumunan sebelum matanya tertuju pada Duanmu Sheng, “Duanmu Sheng!”

“Ya guru!” Duanmu Sheng gemetar.

“Bagian terakhir dari Teknik Divine One mencakup teknik pedang dan teknik tombak. Aku akan menunjukkannya kepadamu sekarang, tetapi hanya sekali. Perhatikan baik-baik! ”

Duanmu Sheng sangat gembira saat mendengarnya. Dia bergabung dengan sekte itu sangat awal, tetapi kemajuannya lebih lambat dari murid lainnya. Meskipun Ji Tiandao telah mengajarinya Teknik Divine yang lengkap, dia gagal menguasai bagian terakhir bahkan setelah mengolahnya selama bertahun-tahun. Dia telah mempelajarinya sendiri, yang tidak berbeda dengan berjalan dalam kegelapan total, menghasilkan kemajuan yang lambat.

Lu Zhou menggunakan jari-jarinya sebagai pengganti pedang, dan sinar pedang yang terkondensasi dari energi muncul di atasnya. “Gunakan jarimu untuk memadatkan energi menjadi pedang… Intervensi Divine yang Tidak Sempurna!”

Kekuatan mengerikan meledak dari antara telunjuk dan jari tengahnya, disertai dengan cahaya yang menyilaukan. Kemudian, serangan pedang ditembakkan langsung ke arah Fang Jinshan.

“TIDAK!” Mata Fang Jinshan melebar saat dia berteriak di bagian atas paru-parunya. Sebuah energi yang kuat meledak keluar darinya, dan pada saat yang sama, harta karun tingkat surga langsung terpicu, dari situ mengeluarkan seberkas cahaya keemasan.

“Itu adalah shield Dragonheart!”

Fungsi utama dari shield Dragonheart adalah sebagai pertahanan, melindungi Fang Jinshan dari kekalahan. Itu juga alasan mengapa pemimpin sekte dari Sekte Righteous mengirimnya ke sini, karena dia bahkan bisa melawan ahli Nascent Divinity Tribulations. Bahkan jika dia tidak bisa menang, dia masih memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

“Elder Kedua!” kultivator di sekitar menyaksikan serangan pedang jatuh dan meledak menjadi cahaya yang menyilaukan yang memaksa mereka untuk menutup mata.

LEDAKAN!

Sebelum para kultivator dapat mengetahui tentang akibat dari serangan itu dan apakah Fang Jinshan masih hidup atau tidak, suara lama tapi kuat Lu Zhou terdengar lagi, “Gunakan telapak tanganmu sebagai dasar dan padatkan energimu! Thousand Waves!(Ribuan Gelombang) ”

Ini adalah hasil ketika Teknik Divine digunakan dalam bentuk teknik tombak. Itu adalah serangan jarak jauh, dan seperti yang tersirat dari namanya, itu tumpang tindih dengan aliran energi menjadi ribuan gelombang, yang kemudian disodorkan seperti seribu tombak. Itu juga merupakan gerakan pamungkas kunci dari Teknik Divine.

Saat melihat serangan itu, semua kultivator Divine Court ternganga sementara ekspresi mereka berubah secara drastis.

“Tidak baik! Lari!”

Mereka dengan cepat berhenti membentuk array yang konyol dan berbalik untuk melarikan diri. Serangan itu begitu mengerikan sehingga bahkan ahli Nascent Divinity Tribulations tidak akan berani menghadapinya.

Namun, itu tidak ditargetkan pada kelompok kultivator. Sebaliknya, itu jatuh di tempat yang sama di mana Fang Jinshan berada.

LEDAKAN!

Tidak ada yang tahu apakah dia masih hidup setelah serangan itu, karena penglihatan mereka terhalang awan debu. Tidak ada yang tahu apakah dia bisa menahan serangan sekuat itu bahkan dengan Shield of the Dragonheart.

Tabrakan tersebut menghasilkan ledakan kuat yang menyebar ke segala arah, menjatuhkan dan melemparkan semua kultivator Divine Court ke tanah. Untuk sesaat, jeritan dan jeritan yang menyedihkan memenuhi udara. Bahkan Zhou Jifeng, seorang jenius dalam kultivasi, terkena ledakan dan harus memblokirnya dengan energinya sendiri sehingga dia bisa berdiri diam.

‘Dia lebih kuat daripada ketika sepuluh ahli teratas mengepung Gunung Golden Court! Apakah karena avatar Hundred Tribulations Insight sembilan daunnya? ‘  pikir Zhou Jifeng. Dia yakin tentang satu hal: Ji Tiandao menjadi lebih kuat!

Namun, dia tidak mengerti mengapa Lu Zhou menggunakan langkah yang begitu kuat untuk menghadapi Fang Jinshan, yang hanyalah seorang kultivator Divine Court. Rasanya seperti menggunakan palu godam pada agas. Tidak mungkin Shield of Dragonheart bisa menahan serangan itu. Dia tidak ragu bahwa harta karun tingkat surga sudah hancur ketika terkena serangan pertama. Dia memperhitungkan bahwa alasan Lu Zhou terus menyerang adalah untuk melampiaskan amarahnya atau untuk membimbing muridnya.

Setelah dua serangan itu, angin mereda, awan memudar, dan ledakan debu dan energi yang menutupi langit secara bertahap menghilang juga.

Lu Zhou memasang ekspresi tenang saat dia menggenggam tangan di belakang punggungnya. Dia melihat sekilas waktu di panel sistem dan melihat bahwa itu baru tiga menit. Akan rugi jika dia hanya menggunakan kartu pengalaman bentuk puncak terakhir untuk menangani kelompok kultivator ini. Faktanya, apa yang dia rencanakan lebih dari itu.

“Apakah kamu memperhatikan mereka dengan jelas?”

Duanmu Sheng berlutut dan berkata, “Ya, terima kasih, Guru! Lebih baik melihat Guru memperagakan teknik daripada berlatih sendiri selama sepuluh tahun. “

“Bagus sekali!”

Saat debu berangsur-angsur mengendap, lubang besar terungkap di tanah di bawah avatar, tetapi Fang Jinshan tidak dapat ditemukan. Dia benar-benar pergi!

Saat itu, para kultivator mulai melarikan diri ke segala arah dengan panik.

“Guru!” Little Yuan’er menjadi cemas. Jika dia tetap tidak membiarkannya menyerang, mereka akan segera kabur!

Kelompok kultivator mencoba untuk meniru pendekatan yang mereka gunakan selama pengepungan terakhir Gunung Golden Court.

Lu Zhou sangat tangguh, tetapi dia tidak memiliki tiga kepala dan enam lengan, dan dia tidak dapat mengkloning dirinya sendiri. Selama mereka melarikan diri secara terpisah, dia tidak akan bisa menangkap mereka semua. Itu adalah strategi sempurna yang mereka pikirkan ketika mereka datang, mengorbankan beberapa orang untuk menyelamatkan nyawa mayoritas.

Karena mereka tidak bisa mengalahkannya, mereka akan lari!

“Aku sudah bilang kalian semua harus tinggal di sini, dan itu artinya tidak ada di antara kalian yang bisa lari dariku!”

Avatar sembilan daun Hundred Tribulations Insight berkedip-kedip dan muncul di atas Gunung Golden Court. Kemudian, Lu Zhou mengarahkannya ke mata jajaran pegunungan yang membatasi.

“Guru…” Duanmu Sheng tertegun. Dia tidak tahu apa yang akan dilakukan gurunya. Little Yuan’er juga mendongak dengan bingung. Sementara itu, para kultivator tidak berani melihat ke belakang dan terus berlari mati-matian.

Sayangnya, mereka bukanlah kultivator  Nascent Divinity Tribulations, dan mereka tidak dapat menggunakan kemampuan ilahi yang hebat untuk melarikan diri.

Saat itu, Lu Zhou menuangkan semua energi di Dantiannya ke mata array!

“Guru sedang memperbaiki shieldnya?”

“Ini… bagaimana ini mungkin?”

Shield Gunung Golden Court dibangun oleh generasi ahli senior. Ini menyerap banyak energi dan bekerja sesuai dengan cuaca dan posisi geografis. Sebelumnya, ketika Lu Zhou menghukum murid ketiga, keempat, dan kelima untuk memperbaikinya, dibutuhkan setidaknya tiga tahun untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut. Selain itu, dibutuhkan setidaknya sepuluh tahun bagi satu orang untuk memperbaiki shield!

‘Guru sudah tua. Bukankah seharusnya dia menghemat kekuatannya? Mengapa dia melakukan itu? ‘

Ini adalah niat sebenarnya Lu Zhou, juga niat keduanya!

Karena kartu pengalaman bentuk puncak dapat terus mengisi dantiannya, dan tidak membutuhkan terlalu banyak waktu untuk menyelesaikan Fang Jinshan, dia berpikir mengapa dia tidak bisa menggunakan waktu yang tersisa untuk memperbaiki shield? Bagaimana dia bisa menyia-nyiakan kesempatan bagus?

Saat sejumlah besar energi mengalir ke mata array, shield seperti kaca segera muncul di sekitar gunung, menghalangi para kultivator yang melarikan diri! Duanmu Shen baru sadar saat itu. ‘Guru ingin menjebak mereka semua dengan shield dan kemudian menangkap mereka satu per satu!’

Pepatah lama terbukti benar: semakin tua, semakin bijak!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *