Chapter 43 : Apa yang Harus Dilakukan Tanpa Kartu Truf?

Zhou Jifeng juga dikejutkan oleh energi yang menakutkan dan tidak terbatas. Sebelumnya, ketika dia memimpin kultivator lain untuk menghancurkan shield, dia telah menggunakan semua kekuatannya, namun itu tidak mau bergerak. Dia tidak pernah menyangka Ji Tiandao bisa memperbaikinya sendiri.

Pada saat itu, Lu Zhou tidak berhenti tetapi terus menuangkan energinya. Shield itu belum benar-benar diperbaiki, dan dia perlu menghubungkan mata dengan array di tempat yang berbeda. Hanya ketika mereka membentuk koneksi berkelanjutan, energi dapat mengalir melalui seluruh shield tanpa gangguan.

Sejujurnya, Lu Zhou sendiri juga terkejut dengan bug dari kartu pengalaman bentuk puncak, yang memberinya energi tak terbatas. Jika bukan karena batas waktu, kartu ini akan benar-benar tak terkalahkan. Dengan itu, dia tidak perlu lagi meningkatkan basis kultivasinya.

Dia tidak tahu sudah berapa kali dia mengosongkan Dantiannya, dan dia sudah kehilangan hitungan, karena itu akan langsung terisi setiap kali itu terjadi.

Secara total, dia membutuhkan dua puluh lima menit untuk memperbaiki perisai, yang akhirnya stabil. Ketika dia menyentuhnya, dia bisa melihat riak yang cerah dan mengerikan menyebar seperti ombak di lautan.

Lu Zhou menarik napas dalam-dalam saat dia melihat sekeliling sebelum melirik panel sistem. Dia masih punya tiga menit. “Yuan’er, bunuh yang lainnya,” dia memberi perintah dengan suara tenang.

Little Yuan’er saja sudah cukup untuk menangani mereka. Dia tidak perlu melakukannya sendiri.

“Aku mengerti, Guru!”

Fang Jinshan telah hancur berkeping-keping. Di antara para kultivator Divine Court, yang terkuat hanya berada di tahap Dao-Controlling.

Ranah Divine Court dibagi menjadi tiga tahap: Dao-Shaping, Dao-Controlling, dan Dao-Transforming. Ada celah besar di antara setiap tahap, dan jarak yang lebih besar antara satu dengan harta berharga dan yang tidak. Namun, para kultivator ini tidak akan pernah cocok dengan sembilan murid Gunung Golden Court, bahkan jika basis kultivasi mereka berada pada level yang sama.

Pada saat itu, Little Yuan’er akhirnya bisa melampiaskan amarahnya yang terpendam. Dia memanfaatkan sepenuhnya  Seven Stars Cloud Treading Steps (Tujuh Langkah Menginjak Awan Bintang), membunuh seorang kultivator Brahma Sea dengan setiap langkah sementara para kultivator Divine Court itu telah menjadi target pengejarannya.

Tidak ada yang lebih normal daripada penjahat Gunung Golden Court yang membunuh orang. Beberapa kultivator yang ketakutan mampu menahan serangannya, tapi itu hanya sesaat. Mereka seperti domba yang menunggu untuk disembelih di dalam kandang, sedangkan Little Yuan’er adalah pemburu dengan pisau di tangan.

Keputusasaan dan ketakutan menyelimuti udara.

Lu Zhou tidak ikut berperang. Dengan lambaian tangannya, avatar besar itu menghilang saat dia terbang kembali ke Evil Sky Pavilion.

“Guru!” Jejak darah menetes di sudut mulut Duanmu Sheng karena dia tidak tahan lagi.

Lu Zhou meliriknya dan melihat kesetiaannya mencapai 80%, yang mengejutkannya. Dia hanya mengajarinya Teknik Divine. Meskipun demikian, adalah hal yang baik untuk memiliki satu murid yang lebih setia.

Cederanya seharusnya berasal dari pertarungannya dengan Dhuta Fang dari Sekte Righteous. Sungguh menakjubkan bahwa dia bisa menanggungnya begitu lama. Tentu saja, itu juga karena penyiksaan Ji Tiandao di masa lalu sehingga dia menjadi begitu tangguh hari ini. Seorang kultivator biasa pasti sudah roboh ke tanah sekarang.

“Di mana Saudara Keempatmu?” Lu Zhou bertanya dengan samar.

“Adik Keempat bertempur sengit dengan Fang Jinshan dan yang lainnya, tetapi dia kalah jumlah dan akhirnya melarikan diri setelah mereka melukainya.” Dia berhenti sejenak dan menambahkan dengan tergesa-gesa, “Aku … Aku tidak tahu di mana dia sekarang.”

Lu Zhou melambaikan tangan. Pada isyarat itu, Whitzard menggendong Ye Tianxin, yang sedang koma, dan mendarat di halaman di dalam Evil Sky Pavilion. Setelah menempatkannya di tanah, dia terbang di udara lagi dan menghilang ke langit.

“Keenam … Adij Muda Keenam?” Duanmu Sheng tampak terkejut.

Ye Tianxin memiliki Amorous Hoop, senjata kelas surga, dan menduduki peringkat kesembilan di Black Roll. Meski begitu, dia terluka parah, sesuatu yang sulit dipercaya.

Saat ini, para murid di sana semuanya terluka kecuali Little Yuan’er, yang membunuh para kultivator seperti serigala yang tidak bermoral, mengisi telinga Lu Zhou dengan petunjuk sistem yang memberitahunya tentang poin prestasi yang dia dapatkan.

Lu Zhou berbalik perlahan, dan Zhou Jifeng gemetar sebelum berjalan cepat ke arahnya dari jarak yang tidak jauh. Dia berlutut sekitar lima meter dan berkata, “Aku ingin bergabung dengan Gunung Golden Court dan melayani Anda!”

“Ding! Anda telah mendapatkan seorang bawahan, Zhou Jifeng, seorang kultivator Divine Court. Anda diberi hadiah 100 poin prestasi. “

Lu Zhou meliriknya ke samping. Dia tidak mengangguk atau menggelengkan kepalanya, tapi hanya berkata dengan nada lemah, “Rapikan tempat itu.”

Dia tidak punya waktu untuk mendengarkan penjelasan Zhou Jifeng, dan dia tidak ingin tahu apa yang terjadi setelah dia meninggalkan Sekte Heavenly Sword, jadi dia hanya memberinya perintah.

“Ya, Senior!” Zhou Jifeng sangat gembira, dan dia menghunus pedangnya. Dengan tatapan tajam di matanya, dia melompat ke arah para kultivator Brahma Sea yang melarikan diri itu. Sementara itu, Lu Zhou berbalik dan berjalan ke Paviliun Evil Sky.

Bagian dalam paviliun adalah tempat kultivasi terpencil yang dibangun khusus oleh Ji Tiandao. Bahkan seorang kultivator Nascent Divinity Tribulations perlu menggunakan waktu yang sangat lama untuk memecahkannya dengan paksa.

Lu Zhou menekan tombol rahasia, menyebabkan pintu berdengung dan bergeser terbuka ke kiri. Dia melangkah melewatinya dan menutupnya lagi.

Dunia terdiam, dan efek dari kartu pengalaman bentuk puncak berakhir pada waktu yang sama. Jumlah energi yang sangat besar di Dantiannya surut seketika seperti pasang surut.

Bagaimanapun, Lu Zhou cukup tenang.

Bagian dalam paviliun itu remang-remang, dengan hanya cahaya redup yang bersinar melalui langit-langit. Tempat ini sangat cocok untuk berkultivasi.

Lu Zhou tidak perlu memperhatikan apa yang sedang terjadi di luar. Dia perlu memilah pikirannya dan mengatur ulang kartu trufnya sekarang.

Nama: Lu Zhou

Ras: Manusia

Basis Kultivasi: Tahap Qi Refining dan Soul Forming dari ranah Sense Condensing

Poin prestasi: 6.674

Avatar: Three Condensing Flowers

Sisa hidup: 5.506 hari

Item: Kartu Blok Kritis (pasif) x 7

Teknik Kultivasi: Three Scrolls Heaven Writing

Senjata: Amorous Hoop (Pemilik: Ye Tianxin. Perlu disempurnakan lagi sebelum bisa digunakan)

Kartu pengalaman bentuk puncak memang hilang, dan dia hanya memiliki tujuh kartu blok penting yang tersisa. Musuh yang kuat bisa menyerang sepuluh atau bahkan seratus kali dalam rentang nafas, jadi tujuh blok tidak berarti banyak.

Sekarang dia tidak memiliki kartu truf lagi, apa yang harus dia lakukan? Sebagai penjahat terhebat di Gunung Golden Court, dia adalah target dari banyak kultivator di luar sana.

Lu Zhou duduk bersila di antara berkas cahaya, tenggelam dalam pikirannya.

Shield telah diperbaiki, dan itu bisa menghentikan musuh yang tangguh selama sepuluh hari hingga setengah bulan. Selain itu, setelah menggunakan dua kartu pengalaman bentuk puncak berturut-turut, Lu Zhou telah mengejutkan para kultivator Righteous. Tidak peduli betapa bodohnya mereka, mereka tidak akan berani menyerang Gunung Golden Court lagi seperti ini.

Perjalanan ke Anyang telah memberinya lebih dari enam ribu poin prestasi. Sepanjang jalan, dia telah mendengar banyak perintah sistem, dan diharapkan dia akan mengumpulkan begitu banyak poin prestasi. Penculikan Keluarga Ci, penyerahan Pan Zhong, penangkapan Ye Tianxin, semua ini memberinya poin prestasi. Adapun orang-orang yang telah dia bunuh, dia tidak berminat untuk menghitungnya.

Berbicara tentang senjata, Lu Zhou tidak menyangka bahwa harta kelas surga yang dia sita dari muridnya dapat digunakan lagi. Namun, tidak mudah untuk memurnikan harta kelas surga, karena sangat sulit untuk mengubahnya setelah mengenali seorang master. Faktanya, itu lebih sulit daripada mengubah pikiran seseorang.

“Ding! Seorang kultivator Divine Court terbunuh. Anda diberi hadiah 100 poin prestasi. “

“Ding! Seorang kultivator Brahma Sea terbunuh. Anda diberi 10 poin prestasi. ”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Mereka hanya terpisah satu ranah, namun hadiahnya sepuluh kali berbeda.

Sekarang dia memiliki banyak poin prestasi, dia perlu memikirkan tentang bagaimana dia harus menggunakannya. Haruskah dia mencoba undian? Baginya, itu seperti berjudi. Meskipun dia bisa mengumpulkan poin keberuntungan melalui undian, apa yang harus dia lakukan jika dia kurang beruntung dan terus kalah?

Dia pikir dia harus menunggu sedikit lebih lama sampai Little Yuan’er  dan Zhou Jifeng membunuh para kultivator yang tersisa. Memikirkan itu, dia bangkit dan melihat sekeliling.

Dia sepertinya sudah lama tidak masuk ke ruang rahasia, jadi ada banyak hal yang terlupakan di sini. Meskipun ruangan itu remang-remang, dia masih bisa melihat dengan kasar.

Banyak teknik kultivasi dari sekte lurus disimpan di sini, seperti Teknik Satu Pedang  Kuno, Mantra Tenang, Dao Sutra Hati, dan banyak lainnya. Dari apa yang dia ketahui, itu tidak dilakukan oleh muridnya.

Dia bisa mengerti alasannya, karena teknik ini tidak sebagus yang diberikan oleh sistem.

Selain teknik kultivasi, ada juga beberapa senjata. Kebanyakan dari mereka hanya  Mystic-grade dan Yellow-grade, yang merupakan senjata yang sangat rendah di mata para kultivator Nascent Divinity Tribulations. Itu sama untuk Lu Zhou, dan dia kehilangan minat setelah sekilas melirik mereka. Semuanya tertutup lapisan debu tebal, artinya sudah lama tidak disentuh. Kebanyakan dari mereka sudah tua, dan Lu Zhou tidak dapat mengingat dari mana asalnya atau bagaimana menggunakannya.

Sementara itu, di halaman Evil Sky Pavilion…

Ye Tianxin terbangun karena rasa sakit yang menyiksa di perutnya. Dia membuka matanya dengan susah payah dan melihat sekelilingnya.

“Ini adalah … Paviliun Evil Sky?” Itu adalah tempat di mana upacara dia bergabung dengan sekte diadakan beberapa tahun yang lalu, dan dia langsung mengenalinya. Segala sesuatu di sini tidak asing baginya, setiap pohon, dinding, bahkan garis di dinding…

Saat itu, suara yang agak lemah terdengar. “Keenam … Saudari Muda Keenam?”

Ye Tianxin tercengang. Dia buru-buru berbalik ke arah suara itu dan melihat Mingshi Yin terhuyung ke arahnya. Rambutnya acak-acakan, wajah kotor, dan dadanya berlumuran darah.

“Kakak Keempat?”

Mingshi Yin duduk di sampingnya dan menunjukkan senyum lelah saat dia berkata, “Saudari Junior, benar untuk kembali …”

“Apa?” Ye Tianxin sedikit mengernyit. Dia tidak mengerti apa yang dia maksud.

“Biasakan saja… Itu semua trik… Batuk! Batuk!” Mingshi Yin terbatuk dan menyeka darah dari sudut mulutnya dengan punggung tangannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *