Chapter 43: Pencarian

Sambil melihat ke arah Klein, Leonard tersenyum dan mengangguk.

“Lalu, apakah kamu membutuhkan sesuatu dari mereka?”

Dia telah bekerja sama dengan Old Neil dan teman-temannya berkali-kali, jadi dia secara alami tahu bahwa ramalan membutuhkan media, terutama ketika orang yang diramal tidak ada.

Klein berpikir sejenak sebelum berkata pada Klee, “Aku butuh beberapa baju terbaru Elliott yang belum dicuci atau dikanji. Akan lebih baik jika Anda memiliki aksesori yang biasa dia pakai padanya. "

Dia mencoba memilih medium biasa, bukan sesuatu yang biasanya mengundang pertanyaan.

Tapi meski begitu, Klee terlihat bingung.

"Mengapa?"

Setelah pertanyaannya, dia menambahkan, "Aku memiliki foto Tuan Muda Elliott padaku."

Mengapa? Karena kita sedang mencari tahu lokasinya… Klein untuk sesaat kehilangan jawaban.

Jika dia menjawab dengan jujur, mengabaikan fakta bahwa itu melanggar klausul kerahasiaan, Klee kemungkinan besar akan segera keluar dan merobek kontrak sambil mengutuk, “Sekelompok curang ini! Jika berhasil, mengapa aku tidak menemukan Jiwa Medium paling terkenal di Kabupaten Awwa! ”

Di sampingnya, Leonard Mitchell terkekeh dan berkata, "Mr. Klee, rekanku, um — kolega memelihara hewan peliharaan yang unik. Indera penciumannya lebih tajam dari pada anjing pemburu. Itulah mengapa kita membutuhkan pakaian yang dikenakan Elliott kecil dan barang-barang yang biasa dia kenakan padanya untuk membantu kita menemukannya. Seperti yang Anda ketahui, petunjuk biasanya membawa Anda ke wilayah umum. "

“Adapun gambarnya, kami akan membutuhkannya juga. Kita berdua perlu tahu seperti apa Elliott kecil itu. ”

Klee menerima alasannya dengan mengangguk pelan.

“Apakah kamu akan menunggu di sini, atau akankah kamu pergi denganku ke kediaman Tuan Vickroy di kota?”

"Ayo pergi bersama. Ini menghemat waktu," jawab Klein sederhana.

Dia tidak hanya ingin mencoba kemampuannya sebagai Beyonder, tetapi dia juga ingin menyelamatkan anak itu.

"Baiklah, gerbongnya ada di bawah." Saat Klee berbicara, dia mengambil foto hitam-putih dan menyerahkannya kepada Leonard.

Itu adalah foto Elliott Vickroy sendirian. Dia berusia sekitar sepuluh tahun dengan rambut agak panjang yang hampir menutupi matanya. Ada bintik-bintik yang jelas di wajahnya dan dia tidak terlihat menonjol.

Leonard melihatnya sekilas dan menyerahkannya pada Klein.

Klein memperhatikan dengan cermat dan memasukkan foto itu ke dalam sakunya. Kemudian, dia mengambil tongkatnya dan memakai topinya. Dia mengikuti keduanya dari Perusahaan Keamanan Blackthorn dan naik kereta di lantai bawah.

Bagian dalam gerbong agak luas. Itu dilapisi dengan karpet tebal dan meja kecil untuk meletakkan barang-barang di atasnya.

Saat Klee ada di sekitar, Klein dan Leonard tidak mengucapkan sepatah kata pun. Mereka diam-diam menikmati pengalaman melintasi jalan-jalan pengumpulan dengan kereta.

"Pengemudi kereta cukup baik." Leonard memecah keheningan setelah beberapa saat dengan pujian dan senyuman.

"Ya." Klein menjawab dengan acuh tak acuh.

Klee memaksakan senyum dan berkata, “Pujian Anda adalah kehormatannya. Kami akan segera sampai… ”

Karena mereka takut memberi tahu para penculik, kereta itu tidak berhenti di kediaman Vickroy. Sebaliknya, ia berhenti di pinggir jalan terdekat.

Klee memegang payung dan kembali. Setelah menunggu beberapa lama, Leonard berbicara dengan Klein lagi.

“Dugaanku terakhir kali bukan tanpa gol. Aku hanya mencoba memberi tahumu bahwa notebook pasti akan muncul lagi. Mungkin, mungkin segera. ”

"Itu benar-benar bukan dugaan yang menyenangkan." Klein menggunakan dagunya untuk menunjuk ke arah pengemudi kereta di luar, menunjukkan bahwa dia tidak ingin mendiskusikan topik sensitif dengan orang luar di sekitarnya.

Leonard bersiul dan menoleh untuk melihat ke luar jendela. Dia melihat tetesan air hujan melintas di kaca, meninggalkan bekas kabur. Itu membuat dunia luar menjadi buram total.

Setelah beberapa saat, Klee kembali dengan membawa sekantong barang. Karena dia berjalan terburu-buru, ujung celananya kotor dan bagian depan kemejanya sedikit basah.

“Ini adalah pakaian yang dipakai Tuan Muda Elliott kemarin. Ini adalah Storm Amulet yang biasa dia pakai. "

Klein mengambilnya dan melihatnya sekilas. Dia menemukannya sebagai miniatur setelan formal pria — kemeja kecil, rompi, dasi kupu-kupu, dll.

Dan Storm Amulet terbuat dari perunggu. Itu diukir dengan simbol yang mewakili angin kencang dan gelombang laut, tetapi mereka tidak memicu persepsi Klein.

“Aku akan menceritakan secara rinci kejadian-kejadian yang mengarah pada penculikan Tuan Muda Elliott. Mudah-mudahan, ini akan membuatmu menemukannya lebih mudah… ” Klee duduk dan menggambarkan mimpi buruk yang terjadi di pagi hari, berharap bahwa pembantu yang dia pekerjakan dalam kesulitan besar akan membantu.

Klein dan Leonard tidak tertarik dengan spesifikasinya. Yang mereka pedulikan hanyalah jumlah penculik, jika sesuatu yang tidak biasa terjadi, atau jika mereka memiliki senjata.

"Tiga," "normal," "dipersenjatai dengan senjata api ..." Setelah mendapatkan informasi yang diinginkan, mereka mengucapkan selamat tinggal pada Klee dan menyewa kereta ringan beroda dua.

Tidak seperti gerbong umum, gerbong persewaan pribadi memiliki roda empat atau roda dua. Mereka dikenai biaya berdasarkan waktu atau jarak. Yang terakhir berada pada empat pence satu kilometer di dalam kota dan delapan pence satu kilometer di luar. Yang pertama harganya dua soli per jam atau sebagian darinya. Setelah satu jam pertama, ada biaya tambahan sebesar enam pence setiap lima belas menit. Dalam cuaca buruk atau jika pelanggan ingin pergi lebih cepat, tarifnya bisa lebih tinggi.

Klein telah mendengar dari Azik bahwa di ibukota, Backlund, para pengemudi kereta ini terkenal karena mengutip harga yang keterlaluan.

Baginya, naik kereta pribadi cukup mewah. Namun, dia tidak perlu mengkhawatirkan hal ini saat ini karena Leonard telah melemparkan dua uang kertas satu-soli kepada pengemudi kereta.

"Isi daya sesuai waktu." Setelah Leonard memberikan instruksinya, dia menutup pintu kereta.

"Kemana kamu pergi?" Pengemudi kereta sangat senang dan bingung saat dia memegang kedua catatan itu.

"Tunggu sebentar." Leonard mengarahkan pandangannya pada Klein.

Klein mengangguk sedikit dan mengeluarkan pakaian Elliott. Dia menyebarkannya ke lantai kereta dan kemudian melilitkan Storm Amulet di sekitar pegangan tongkatnya.

Dia memegang tongkat hitam bertatahkan perak dan menggantungnya tepat di atas pakaian Elliott.

Dia mengumpulkan bola cahaya di kepalanya saat pikirannya dengan cepat berubah diam. Mata cokelatnya dengan cepat berubah warna menjadi lebih dalam saat dia memasuki kondisi setengah Cogitation.

Dia merasakan "roh" tubuhnya berubah menjadi cahaya. Dia samar-samar melihat dunia roh di mana-mana. Dia diam-diam berkata, "Lokasi Elliott."

Setelah diulang tujuh kali, dia melepaskan cengkeraman tongkat hitamnya, tetapi tongkat itu tidak jatuh ke tanah. Itu tetap berdiri di depannya meskipun gerbongnya bergetar!

Gejolak menit tapi tak terlihat terjadi di sekitar Klein dan dia merasa seolah ada sepasang mata yang menatapnya.

Selama beberapa hari terakhir, Klein merasakan sensasi ini sesekali ketika dia dalam kondisi Cogitation atau Spirit Vision.

Dengan sedikit ketakutan, dia menatap tongkat dengan mata hitam pekatnya. Dia melafalkan sekali lagi di dalam hatinya, "lokasi Elliott."

Lokasi Elliott.

Setelah dia selesai mengatakan itu, tongkatnya jatuh dan mengarah lurus ke depan.

"Lurus." Klein memegang tongkat dan berkata dengan suara yang dalam.

Suaranya terdengar sedikit halus seolah bisa menembus dunia yang tidak dikenal.

Ini adalah salah satu kemampuan ramalan yang dia pegang. Itu disebut "Dowsing Rod Seeking." Alat pilihan harus dari kayu, logam, atau campuran keduanya.

Dalam keadaan biasa, dia akan membutuhkan dua tongkat dowsing asli. Batang dowsing berbentuk seperti dua kawat logam lurus yang meruncing ke pinggir. Dia akan berpegangan pada sisi yang lebih pendek dan memutarnya untuk memastikan arah yang benar. Tetapi sebagai seorang Peramal, Klein menyadari bahwa melalui latihan, dia dapat mencari orang secara langsung menggunakan metode ini. Dia juga bisa menggunakan tongkatnya sebagai pengganti tongkat dowsing. Arah dimana tongkat jatuh adalah arah benda yang dia cari.

Adapun buku catatan keluarga Antigonus, Klein sama sekali tidak dapat mengingatnya. Tanpa kesan sedikit pun, tidak ada cara baginya untuk menemukannya.

"Jalan lurus." Leonard menginstruksikan pengemudi kereta dengan keras. “Kami akan memberi tahu Anda ketika ada kebutuhan untuk berbalik.”

Pengemudi kereta tidak mengerti mengapa hal itu perlu, tetapi catatan di sakunya dan kesediaan penumpangnya untuk menyerahkan uang membuatnya diam. Dia memilih untuk mengikuti instruksi aneh.

Kereta berjalan perlahan, melewati jalan satu demi satu.

Di tengah jalan, Klein menggunakan Dowsing Rod Seeking untuk mengoreksi arah mereka.

Setelah kereta mengelilingi sebuah gedung sekali, dia akhirnya memutuskan bahwa Elliott ada di dalam. Baru tiga puluh menit berlalu sejak mereka mengucapkan selamat tinggal pada Klee.

Setelah melepaskan tongkatnya, Klein tidak melanjutkan menggunakan pakaian Elliott. Sebagai gantinya, dia menempatkan tongkat, terjalin dengan Storm Amulet langsung ke tanah.

Matanya berubah gelap sekali lagi saat tetesan hujan di sekitarnya tiba-tiba berputar di tempatnya.

Tongkat jatuh ke depan dengan miring. Klein menunjuk ke tangga dan berkata, "Di sana."

“Kadang-kadang, aku sangat iri pada Old Neil. Demikian pula, aku iri padamu sekarang. ” Setelah melihat adegan ini, Leonard tersenyum sambil menghela nafas.

Klein menatapnya sekilas dan menjawab dengan nada tenang, “Ini tidak sulit. Kalau kamu mau belajar, kamu pasti bisa menguasainya… Persepsi kamu harusnya sangat tinggi kan? ”

Leonard mengangguk dan tertawa.

"Itu bukan sesuatu yang bagus."

Dia mempercepat langkahnya dan berjalan ke gedung di tengah hujan yang berakhir.

Klein takut membasahi pakaian resminya, jadi dia berlari di belakangnya.

Bangunan itu hanya bertingkat tiga. Itu mirip dengan blok unit dari Bumi. Pintu masuk ke setiap lantai terletak di sepanjang tangga. Hanya ada dua unit di setiap lantai. Klein menggunakan Dowsing Rod Seeking di lantai pertama dan kedua, tetapi tongkat itu tetap diam sambil menunjuk ke atas.

Keduanya menenangkan langkah kaki mereka dan tiba di lantai tiga. Klein sekali lagi meletakkan tongkat hitam di lantai.

Suara mendesing!

Angin sepoi-sepoi bertiup melintasi tangga saat pupil matanya berubah warna. Kegelapan sepertinya bisa menyedot jiwa orang.

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Isak tangis terdengar di sekitar mereka.

Klein mengendurkan telapak tangannya saat tongkat dengan Storm Amulet yang terjalin secara ajaib berdiri tegak.

Dia diam-diam membaca "lokasi Elliott" lagi. Dia melihat tongkat hitamnya jatuh diam-diam saat menunjuk ke ruangan kanan.

“Mereka seharusnya ada di sana.” Saat Klein mengambil tongkatnya, dia mengetuk glabella dua kali.

Berbagai warna tersaturasi saat ia memandang ke kanan ruangan. Dia melihat segala macam aura di dalamnya.

“Satu, dua, tiga, empat… Tiga penculik dan satu sandera. Jumlahnya cocok… Salah satu aura mereka pendek. Sepertinya Elliott… Mr. Klee mengatakan bahwa mereka memiliki dua senapan berburu dan sebuah revolver… ”bisik Klein.

Leonard terkekeh.

"Biarkan aku membacakan puisi untuk mereka."

“Mengapa menjadi penculik? Mengapa kau tidak bisa dengan senang hati menjadi orang yang beradab? "

Dia meletakkan tas dengan pakaian Elliott dan mengambil dua langkah ke depan. Ekspresinya tiba-tiba berubah tenang dan melankolis.

Suaranya yang dalam dan magnetis perlahan terdengar.

“Oh, ancaman kengerian, harapan tangisan merah tua!

“Setidaknya satu hal yang pasti — bahwa Kehidupan ini terbang;

“Satu hal yang pasti, dan sisanya adalah Kebohongan;

“Bunga yang pernah mekar selamanya mati…”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *