Chapter 45: Kembali

Buku catatan Antigonus ada di apartemen di seberang para penculik!

Meski sangat kebetulan, Klein percaya bahwa intuisinya benar.

Dia segera turun dari tempat tidur dan dengan cepat mengganti pakaian lama yang biasanya dia pakai saat tidur. Dia mengambil kemeja putih di sampingnya dan memakainya, dengan cepat dikancingkan dari atas ke bawah.

Satu, dua, tiga… Dia tiba-tiba menyadari bahwa kancingnya "hilang". Sisi kiri dan kanan sepertinya tak cocok.

Melihat dengan cermat, Klein menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan saat mengancingkan kancing pertama, menyebabkan kemejanya melengkung.

Dia menggelengkan kepalanya tanpa daya sebelum menarik napas dalam-dalam dan perlahan menghembuskan napas, menggunakan beberapa teknik Cogitation untuk memulihkan ketenangannya.

Setelah mengenakan kemeja putih dan celana panjang hitamnya, dia nyaris tidak bisa memakai sarung ketiaknya dengan mantap. Dia mengeluarkan pistol yang dia sembunyikan di bawah bantal lembutnya dan menyarungkannya.

Tanpa waktu untuk mengikat dasi kupu-kupu, dia mengenakan setelan formal dan dengan topi dan tongkat di masing-masing tangan, dia berjalan ke pintu. Setelah memakai topinya yang dibelah dua, Klein dengan lembut memutar pegangan pintu dan berjalan ke koridor.

Dia dengan hati-hati menutup pintu kayu kamar tidurnya dan menyelinap ke bawah seperti pencuri. Dia menggunakan pulpen dan kertas di ruang tamu untuk meninggalkan catatan, memberi tahu saudara-saudaranya bahwa dia lupa menyebutkan bahwa dia harus bekerja lebih awal hari ini.

Saat dia keluar dari pintu, Klein merasakan angin sejuk dan seluruh dirinya menjadi tenang.

Jalan di depannya gelap dan sunyi tanpa pejalan kaki. Hanya lampu gas yang menerangi jalanan.

Klein mengeluarkan arloji sakunya dari sakunya dan membukanya. Saat itu baru pukul enam pagi dan cahaya bulan merah belum sepenuhnya memudar. Namun, ada rona matahari terbit di cakrawala.

Dia baru saja akan mencari gerbong sewaan yang mahal ketika dia melihat kereta dua kuda, roda empat mendekatinya.

Ada gerbong umum sepagi ini? Klein bingung saat dia maju dan melambai untuk menghentikannya.

"Selamat pagi Pak." Pengemudi kereta menghentikan kudanya dengan terampil.

Petugas tiket di sampingnya meletakkan tangan di mulutnya sambil menguap.

"Ke Jalan Zouteland." Klein meraup dua penny dari sakunya dan empat setengah penny.

"Empat pence," jawab petugas tiket tanpa ragu-ragu.

Setelah membayar tumpangan, Klein naik ke gerbong dan menemukannya kosong. Itu memancarkan kesepian yang jelas di tengah malam yang gelap.

“Kamu yang pertama,” kata pengemudi kereta sambil tersenyum.

Kedua kuda coklat itu memperlebar langkah mereka saat mereka melaju dengan cepat.

“Sejujurnya, aku tidak pernah membayangkan ada gerbong umum pagi-pagi sekali.” Klein duduk di dekat pengemudi kereta dan mengoceh untuk mengalihkan perhatiannya dan menenangkan pikirannya yang tegang.

Sopir kereta berkata dengan nada mencela diri sendiri, "Dari jam enam pagi sampai jam sembilan malam, tapi yang aku dapat hanya satu pon seminggu."

“Apakah tidak ada jeda?” tanya Klein dengan bingung.

"Kami mengambil giliran untuk istirahat seminggu sekali." Nada suara pengemudi kereta menjadi berat.

Petugas tiket di sampingnya menambahkan, “Kami bertanggung jawab atas jalanan dari pukul enam sampai sebelas pagi. Setelah itu kita makan siang dan istirahat sore. Menjelang jam makan malam, yaitu pukul enam sore, kami mengganti rekan kerja kami… Sekalipun kami tidak perlu istirahat, kedua kuda itu akan membutuhkannya. ”

“Dulu tidak seperti itu. Ada kecelakaan yang seharusnya tidak terjadi. Karena kelelahan, seorang pengemudi gerbong kehilangan kendali atas keretanya dan gerbong itu roboh. Itu mengakibatkan kami mengalami pergeseran ... Pengisap darah itu tidak akan pernah menjadi seperti ini begitu tiba-tiba sebaliknya! ” Sopir kereta itu mengejek.

Di bawah penerangan fajar, gerbong melaju menuju Zouteland Street dan mengangkut tujuh hingga delapan penumpang di jalan.

Setelah Klein tidak terlalu tegang, dia tidak berbicara lebih jauh. Dia menutup matanya dan mengingat pengalaman kemarin, berharap untuk memperhatikan jika dia telah melupakan sesuatu.

Pada saat langit cerah saat matahari benar-benar terbit, gerbong tersebut akhirnya tiba di Zouteland Street.

Klein menekan topinya dengan tangan kirinya dan dengan cepat melompat dari kereta.

Dia dengan cepat melangkah ke 36 Zouteland Street dan tiba di luar Blackthorn Security Company setelah menaiki tangga.

Pintunya masih tertutup dan belum terbuka.

Klein mengeluarkan cincin kunci di pinggangnya dan menemukan kunci kuningan yang sesuai dan memasukkannya ke dalam lubang kunci dan memutarnya.

Dia mendorong ke depan saat pintu perlahan terbuka. Dia melihat Leonard Mitchell yang berambut hitam dan bermata hijau mengendus rokok yang baru-baru ini populer.

“Sejujurnya, aku lebih suka cerutu… kamu sepertinya terburu-buru?” tanya Nighthawk yang seperti penyair dengan santai dan nyaman.

"Di mana Kapten?" Klein bertanya bukannya menjawab.

Leonard menunjuk ke partisi.

“Dia ada di kantor. Sebagai Sleepless lanjut, ia hanya membutuhkan waktu tidur dua jam dalam sehari. Aku yakin itu adalah ramuan yang paling disukai pemilik pabrik atau bankir. "

Klein mengangguk dan dengan cepat melewati partisi. Dia melihat bahwa Dunn Smith telah membuka pintu ke kantornya dan dia berdiri di depan pintu masuknya.

"Apa masalahnya?" Mengenakan jaket hitamnya, dia memegang tongkat bertatahkan emas dengan ekspresi serius dan tegas.

"Perasaan déjà vu datang kepadaku. Seharusnya itu buku catatannya. Buku catatan keluarga Antigonus. " Klein berusaha keras untuk membuat jawabannya jelas dan logis.

"Dimana itu?" Ekspresi Dunn Smith tidak menunjukkan perubahan yang jelas.

Namun, intuisi Klein memberitahunya bahwa suatu kehebohan yang jelas dan tak terlihat telah terjadi dalam dirinya. Ini mungkin kilatan semangatnya atau perubahan emosinya.

“Itu di tempat Leonard dan aku menyelamatkan sandera kemarin. Di seberang kamar penculik. Aku tidak menyadarinya saat itu sampai aku bermimpi dan menerima pencerahan,” Klein tidak menyembunyikan apapun.

“Dari kelihatannya, aku ketinggalan memberikan kontribusi yang besar.” Leonard, yang berjalan ke partisi, terkekeh.

Dunn mengangguk sedikit saat dia menginstruksikan dengan ekspresi serius, “Suruh Kenley mengganti gudang persenjataan Old Neil. Biarkan Old Neil dan Frye ikut dengan kita. "

Leonard berhenti bertindak sembrono saat dia segera memberi tahu Kenley dan Frye yang berada di ruang hiburan Nighthawks. Salah satunya adalah Sleepless dan yang lainnya adalah Corpse Collector.

Lima menit kemudian, gerbong roda dua yang berada di bawah yurisdiksi Nighthawks mulai melaju di jalan-jalan yang jarang di pagi hari.

Leonard mengenakan topi bulu, kemeja dan rompi. Dia berdiri sebagai pengemudi kereta, mengayunkan cambuk dari waktu ke waktu, mengeluarkan retakan tajam.

Di dalam gerbong, Klein dan Old Neil duduk di satu sisi. Menghadapi mereka adalah Dunn Smith dan Frye.

Kulit Corpse Collector sangat putih sehingga terlihat seperti sudah lama tidak terkena sinar matahari atau dia mengalami kekurangan darah yang parah. Dia tampak berusia tiga puluhan dengan rambut hitam dan mata biru. Dia memiliki batang hidung yang tinggi dan bibirnya sangat tipis. Dia memiliki sikap dingin dan gelap dan memiliki bau samar karena sering menyentuh mayat.

"Ulangi lagi situasi ini secara mendetail." Dunn menyesuaikan kerah jaket hitamnya.

Klein mengelus topaz yang tergantung di lengan bajunya saat dia mulai dari misi mereka hingga mimpi. Di sampingnya, Old Neil terkekeh.

“Nasibmu sepertinya terkait dengan buku catatan keluarga Antigonus itu. Aku tidak pernah mengharapkanmu untuk bertemu dengan cara seperti itu. "

Tepat sekali. Bukankah ini terlalu kebetulan !? Untungnya, Leonard baru saja menyebutkan bahwa tidak ada indikasi faksi tersembunyi dari kekuatan misterius yang berperan dari investigasi awal penculikan Elliott. Itu semata-mata kejahatan yang dimotivasi oleh uang. Kalau tidak, aku akan sangat curiga jika seseorang dengan sengaja mengatur ini terjadi… Klein menemukan situasinya agak aneh.

Itu terlalu kebetulan!

Dunn tidak mengungkapkan idenya karena dia sedang berpikir keras. Begitu pula dengan Corpse Collector Frye yang tetap bungkam dengan jaket hitamnya.

Hanya ketika kereta berhenti di gedung yang disebutkan oleh Klein, kesunyian itu pecah.

“Ayo naik. Klein, kamu dan Old Neil berjalan di belakang. Hati-hati, sangat hati-hati. " Dunn turun dari kereta dan mengeluarkan pistol aneh dengan laras yang jelas panjang dan tebal. Dia memasukkannya ke saku kanannya.

"Baik." Klein tidak berani mengambil poin.

Setelah Leonard menemukan seseorang untuk mengawasi gerbong tersebut, lima Beyonders berjalan dengan tertib ke dalam gedung. Dengan langkah kaki yang sangat ringan, mereka sampai di lantai tiga.

“Apakah ini tempatnya?” Leonard menunjuk ke apartemen di seberang para penculik.

Klein mengetuk glabella dua kali dan mengaktifkan Spirit Vision-nya.

Dalam keadaan ini, persepsi spiritualnya ditingkatkan lagi. Dia menemukan pintu itu tidak asing seolah-olah dia pernah memasukinya sebelumnya.

"Iya." Dia mengangguk menegaskan.

Old Neil juga mengaktifkan persepsi spiritualnya dan setelah mengamati dengan cermat, dia berkata, "Tidak ada seorang pun di dalam, juga tidak ada pancaran sihir spiritual."

Corpse Collector Frye menambahkan dengan suara seraknya, "Tidak ada roh jahat."

Dia bisa melihat banyak tubuh spiritual, termasuk roh jahat dan hantu gelisah, bahkan tanpa mengaktifkan Penglihatan Jiwa.

Leonard mengambil satu langkah ke depan dan, seperti kemarin, menekan kunci pintu.

Kali ini tidak hanya kayu di sekitarnya hancur, bahkan kunci pintu terbang dan jatuh dengan berisik ke tanah.

Klein sepertinya merasakan segel tak terlihat langsung menghilang. Segera setelah itu, dia mencium bau busuk yang menyengat.

"Mayat, mayat yang membusuk," Frye menjelaskan dengan dingin.

Dia tidak tampak mual.

Dunn mengulurkan tangan kanannya yang bersarung tangan hitam dan membuka pintu perlahan. Hal pertama yang mereka lihat adalah cerobong asap. Pada awal Juli, ada panas abnormal yang keluar dari ruangan.

Di depan cerobong asap ada kursi goyang. Duduk di atasnya adalah seorang wanita tua berpakaian hitam dan putih. Kepalanya menunduk.

Tubuhnya sangat besar. Kulitnya hijau kehitaman dan bengkak. Rasanya seperti dia akan meledak dari tusukan sederhana, memuntahkan bau busuk busuk dari dalam. Saat belatung dan parasit lainnya menggeliat di antara daging, darah, dan cairan busuk, atau pakaian dan kerutan, mereka tampak seperti titik cahaya di Spirit Vision. Mereka sepertinya menempel di dekat kegelapan yang padam.

Pa! Pa!

Bola mata wanita tua itu jatuh ke lantai dan berguling beberapa kali, meninggalkan guratan coklat kekuningan.

Klein merasa jijik dan tidak tahan lagi dengan bau busuk, dia membungkuk dan muntah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *