Chapter 45 : Serangan Adalah Pertahanan Terbaik

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan melihat ke bawah.

Kartu impeccable?

‘Kartu Impeccable: Memberikan 10 detik kekebalan kerusakan. 500 poin prestasi. ‘

“Kartu ini tidak buruk. Ini hampir seperti tak terkalahkan, tapi sepuluh detik terlalu singkat… Aku masih akan terancam setelah itu. Jika tidak ada serangan balik yang bagus, aku lebih suka menggunakan kartu yang dapat membantuku melarikan diri. Meskipun demikian, ini tetap merupakan kartu yang bagus, tetapi harus digunakan berdasarkan situasi sebenarnya. ”

Lu Zhou tidak terburu-buru untuk membelinya tetapi terus melihat kartu lain.

‘Deadly Strike Card: Memberikan kekuatan yang tak terkatakan untuk memberikan pukulan fatal ke target. 500 poin prestasi. ‘

Lu Zhou melihat deskripsi kartu ini dengan hati-hati.

Sebagai penggemar game online di kehidupan sebelumnya, dia tahu bahwa jika item yang dia dapatkan dari membunuh monster memiliki kemampuan serangan yang mematikan, biasanya kemungkinannya sangat rendah untuk dipicu. Namun, kartu ini tidak memiliki batasan seperti itu.

Dia melihat ke kanan dan kemudian ke kiri tetapi tidak menemukan deskripsi atau batasan lain.

“Kekuatan yang tak terkatakan… Apa artinya?” Lu Zhou melamun. “Tidak peduli kekuatan apa itu, kartu ini seharusnya tidak buruk berdasarkan deskripsinya. Aku mungkin akan membelinya nanti… ”

‘Kartu Pertahanan Kelas Atas. Kurangi kerusakan hingga 90% selama 30 detik. 500 poin prestasi. ‘

‘Kartu Pertahanan Kelas Dua. Mengurangi kerusakan hingga 60% selama 30 detik. 300 poin prestasi. ‘

Lebih dari selusin kartu setelah itu semuanya adalah kartu defensif. Karena basis kultivasi Lu Zhou saat ini hanya di alam Sense Condensing, mereka hampir tidak berguna baginya. Lagipula, bahkan setelah sembilan puluh persen kerusakannya berkurang, sepuluh persen sisanya masih lebih dari cukup untuk membunuhnya.

Dia menggelengkan kepalanya. “Kartu-kartu ini kurang berguna dibandingkan dengan kartu yang sempurna. Tunggu sebentar! Mengapa kebanyakan dari mereka adalah kartu defensif? Apakah sistem mencoba membuatku jadi pengecut? Apakah aku ingin  membiarkan orang lain memukuliku seperti samsak tanpa melawan? Ini bukan gaya bertarung dari Villainous Patriarch! “

Dia melihat lebih jauh ke bawah. Hanya ada beberapa kartu yang menunjukkan tanda tanya dan bahkan tidak memiliki deskripsi. Dia menduga bahwa sistem pasti menyembunyikan deskripsi dan harganya, seperti yang terjadi pada avatar Thousand Realms Whirling dan Myriad Supreme. Semua penggemar game online tahu bahwa itu artinya mereka lebih unggul dan bertenaga.

Setelah memeriksa semua kartu, Lu Zhou memilih tiga kartu yang sempurna dan tiga kartu pemogokan yang mematikan. Kombinasi tersebut memberinya serangan dan pertahanan.

Tiba-tiba, dia mendapat ide yang buruk: Apa yang akan terjadi jika dia menyerang kartu yang impeccable dengan kartu deadly strike card? Apakah itu akan sama dengan kisah tentang tombak terkuat dan perisai terkuat? Bagaimana dia bisa mencobanya? Dia merasa sedikit malu hanya dengan memikirkannya.

Bagaimanapun, dia memilih untuk mengabaikan sisa kartu pertahanan karena serangan adalah pertahanan terbaik. Hanya dalam sekejap mata, dia telah menghabiskan tiga ribu poin prestasi. Namun, kartu-kartu ini memang sepadan dengan harganya, jadi tidak ada yang perlu diperdebatkan.

“Bagaimana aku harus menggunakan empat ribu lima ratus empat puluh poin prestasi yang tersisa? Haruskah aku membeli beberapa kartu pembalikan untuk memulihkan umurku? ”

Tubuhnya adalah kunci untuk memulihkan basis kultivasinya, tetapi poin prestasi yang tersisa hanya cukup untuk membeli sembilan kartu pembalikan dan memberinya sekitar dua ribu tujuh ratus hari kehidupan. Itu masih jauh lebih pendek dari umur yang dia miliki sebelumnya, yaitu sekitar seribu tahun.

Perlu dicatat bahwa kartu pembalikan berfokus pada ‘pembalikan’, yang berarti dapat membalikkan pertumbuhan tetapi tidak menambah umur ekstra pada tubuh lamanya.

“Bagaimana dengan… undian?” Dia tidak tahu apa yang salah dengan kepalanya, tetapi kata ‘undian’ tiba-tiba muncul. Dengan pengalaman undian berhadiah putaran terakhir, Lu Zhou tahu bahwa permainan tersebut dapat menelan semua poin prestasi dan tidak memberinya apa-apa jika dia kurang beruntung.

“Aku harus menggunakan poin prestasi yang tersisa untuk meningkatkan basis kultivasiku, karena itu adalah akar dari segalanya …”

Lu Zhou memikirkan adegan ketika dia terakhir kali membuat avatar Hundred Tribulations Insight. Dia memperhatikan bahwa delapan daun teratai emas di bawahnya telah berubah menjadi sembilan daun. Dia telah menggunakan beberapa kartu pengalaman bentuk puncak, dan semuanya sama, jadi mengapa hasilnya berbeda?

“Apakah karena Heaven Writing?” Dia bertanya-tanya teknik kultivasi seperti apa itu. Itu berbeda dari teknik mana pun dalam ingatannya: tidak ada gerakan yang sebenarnya, tidak ada metode pernapasan, dan tidak ada kitab suci yang mengatur energi.

“Yah, basis kultivasiku memang akar dari segalanya, tapi sebelum itu … izinkan aku mencoba beberapa undian.”

Markas besar Sekte Nether terletak di Gunung Pingdu di utara Yu, sebuah provinsi di bagian barat Great Yan.

Di dalam aula besar dari Sekte Nether…

“Tuanku, aku telah menemukan segalanya. Sang patriark sendiri yang menangkap tuan istana dari Derived Moon Palace, dan tidak ada satupun ahli Sekte Righteous dan Heavenly Sword yang menyerbu Gunung Golden Court yang selamat. “

Ada singgasana di depan pembicara, diselimuti awan kabut hitam yang menghalangi pandangan.

“Begitu,” sebuah suara serak keluar dari kabut.

“Tuanku, kepala istana dari Derived Moon Palace adalah adik perempuanmu. Serangannya terhadap patriark dengan para kultivator lurus gagal total. Sekte Yun, Sekte Tian, ​​dan Sekte Luo sangat marah, dan mereka bersumpah untuk membunuh semua orang di Derived Moon Palace sebagai penghormatan kepada murid-murid mereka yang telah meninggal. Apa menurutmu kita perlu membantunya? ”

Aula besar terdiam. Setelah beberapa saat hening, suara itu terdengar dari kabut, “Dia pantas mendapatkannya. Kami tidak perlu melakukan apa pun. “

“Dimengerti, Tuanku.” Pria itu menangkupkan tinjunya dan membungkuk sebelum melanjutkan, “Ada satu hal lagi.”

“Katakan padaku.”

“Mata-mata yang kami tanam di rumah kekaisaran melaporkan bahwa Lady Jade berencana untuk melenyapkan Gunung Golden Court, dan dia bahkan mencoba meyakinkan kaisar untuk memobilisasi pasukan kekaisaran.”

“Dan?”

“Kaisar menghukumnya dengan melarang dia meninggalkan kamarnya selama tiga bulan.”

Kabut hitam terdiam seolah pembicara di belakangnya sedang mempertimbangkan sesuatu. Sesaat kemudian, suara itu berkata, “Great Yan selalu berperang, dan tentara kekaisaran adalah kekuatan yang menjaga ibu kota. Bagaimana itu bisa ditransfer dengan mudah? Lady Jade telah menembak kakinya sendiri kali ini. Tapi … “suara itu berhenti dan kemudian melanjutkan,” … dia berasal dari Wilayah Barat dan sama sekali bukan salah satu dari kita. Awasi dia baik-baik. “

“Aku akan melakukan apa yang Anda minta, Tuanku!”

“Juga…” suara itu terdengar lagi, “Sword Freak suka menantang orang lain. Karena Clarity Sect memiliki banyak ahli, kirim dia ke sana … Katakan padanya untuk menghindari Evil Sword. (Pedang Iblis) “

“Aku akan melakukannya sekarang.”

Duanmu Sheng, Little Yuan’er, dan yang lainnya menunggu dengan cemas di halaman. Matahari sudah terbenam, tapi guru mereka belum juga muncul.

“Itu normal bagi Guru untuk tenang dan memulihkan diri setelah pertempuran. Little Daudari, berhenti mondar-mandir. Kamu membuat kepalaku berputar, ”kata Duanmu Sheng sambil menggosok pelipisnya dengan ibu jari.

Sementara itu, Zhou Jifeng berkata dengan hormat, “Senior Tua adalah ahli yang hebat, dia akan baik-baik saja. Lihatlah betapa terangnya shield ini! “

Little Yuan’er memelototinya dan berkata, “Idiot!”

Ye Tianxin tidak berpikir demikian, dan dia berkata dengan suara lemah, “Jika aku jadi kamu, aku akan masuk ke dalam dan melihat-lihat … Dia sudah sangat tua dan segala sesuatu mungkin terjadi padanya …”

Saat itu, suara mekanis dari pintu rahasia yang bergerak datang dari dalam Evil Sky Pavilion, disertai dengan suara yang sangat mereka kenal, “Masuk, kalian semua!”

Semua orang termasuk Ye Tianxin gemetar, dan kelelahan mereka sepertinya menghilang dalam sekejap.

Little Yuan’er berjalan dengan senyuman saat dia meraih bahu Ye Tianxin dan berkata, “Mari kita lihat bagaimana Guru akan menghukummu!”

Lu Zhou telah keluar dari ruang rahasia dan berdiri di luar dengan tangan tergenggam di belakang punggungnya.

“Salam, Guru!”

“Salam, Senior Tua!”

Ye Tianxin terlempar ke tanah. Dia mengangkat kepalanya, ingin melihat wajah lelaki tua itu, tapi yang dia lihat hanyalah punggungnya.

Lu Zhou tidak menjawabnya. Sebaliknya, ia mondar-mandir dari kiri ke kanan sambil mengelus jenggotnya.

“Guru?” Little Yuan’er memanggil dengan hati-hati.

Saat itu, dia mendengar Lu Zhou bergumam pelan, “Mengapa aku tidak bisa menarik bahkan satu hadiah pun …”

“Ah?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *