Chapter 46: Potret

Eugh! Eugh!

Klein berjongkok disana, muntah tanpa sadar. Dia segera selesai muntah karena dia tidak makan sarapan.

Pada saat itu, termos persegi berwarna timah yang tampak seperti kotak rokok muncul di depannya.

Mulut yang telah kehilangan sumbatnya mengeluarkan campuran bau yang mirip dengan tembakau, desinfektan, dan daun mint. Itu membersihkan hidung Klein dan meremajakannya.

Bau yang menyengat terus bertahan, tapi Klein tidak lagi merasa mual. Dia segera berhenti muntah.

Dia menelusuri botol kecil itu dan melihat sebuah tangan pucat yang sepertinya bukan milik tubuh yang hidup. Dia melihat mulut lengan jaket hitam dan melihat Corpse Collector Frye dengan sikap dingin dan gelapnya.

"Terima kasih." Klein pulih sepenuhnya dan dengan tangan di lutut, dia berdiri kembali.

Frye mengangguk tanpa ekspresi apapun.

“Ini akan baik-baik saja setelah kau terbiasa.”

Dia meletakkan kembali tutup botolnya dan memasukkannya ke dalam sakunya dan berbalik, berjalan ke mayat yang sangat membusuk. Tanpa sarung tangan, dia mulai memeriksa wanita tua itu. Adapun Dunn Smith dan Leonard Mitchell, mereka mondar-mandir perlahan di sekitar ruangan, sesekali menyentuh permukaan meja atau koran.

Old Neil mencubit hidungnya dan berdiri di luar pintu, menggerutu dengan suara teredam, “Serius menjijikkan. Aku akan meminta bayaran tambahan bulan ini! ”

Dunn menoleh dan menyentuh dinding di samping cerobong asap dengan tangan kanannya yang bersarung tangan. Saat melakukannya, dia bertanya pada Klein, "Apakah tempat ini terlihat familier?"

Klein menahan napas dan membuat jam saku perak di benaknya untuk menenangkan diri.

Dengan dia sudah dalam kondisi Spirit Vision, dia langsung merasa berbeda. Pemandangan yang datang dari relung terdalam dari ingatannya melintas di matanya.

Cerobong asap, kursi goyang, meja, koran, paku berkarat di pintu, kaleng bertatahkan perak…

Pemandangannya gelap dan kusam, seperti film dokumenter dari Bumi. Namun, itu bahkan lebih kabur dan ilusi.

Adegan itu dengan cepat bertumpuk dengan apa yang dilihat Klein. Perasaan déjà vu dan pernah berada di sini sebelumnya muncul dengan jelas. Jeritan ilusi dan halus sepertinya melewati dinding yang tak terlihat:

“Hornacis… Flegrea… Hornacis… Flegrea… Hornacis… Flegrea…”

“Rasanya sedikit familiar.” Klein menjawab dengan jujur ​​sementara otaknya merasakan sakit yang menusuk. Untungnya, dia dengan cepat mengetuk glabella dua kali.

Hornacis… Pegunungan Hornacis yang muncul di buku harian asli Klein?

Itu adalah konten yang diuraikan dari buku catatan keluarga Antigonus…

Murmur itu sangat mirip dengan yang sebelumnya. Ini melibatkan kata 'Hornacis' Apakah ini bentuk bujukan?

Klein dicekam oleh keterkejutan karena dia tidak berani berpikir lebih dalam, takut dia akan menempatkan dirinya pada lintasan kehilangan kendali.

Dunn mengangguk sedikit dan berjalan ke lemari. Dia tiba-tiba mengulurkan tangannya dan membuka pintu kayunya.

Roti di dalamnya berjamur dan ada sekitar tujuh tikus mati yang kaku dan berwarna abu-abu.

"Leonard, turun ke bawah untuk mencari polisi yang berpatroli dan jelaskan situasinya di sini," perintah Dunn.

"Baik." Leonard berbalik dan meninggalkan apartemen.

Setelah itu, Dunn membuka pintu ke dua kamar tidur lainnya dan melakukan pencarian dengan cermat.

Setelah yakin bahwa tidak ada petunjuk dan juga tanda-tanda dari buku catatan keluarga Antigonus, Frye juga berdiri. Dia menyeka tangannya dengan sapu tangan putih yang dibawanya dan berkata, “Waktu kematian sudah lebih dari lima hari yang lalu. Tidak ada luka luar juga tidak ada tanda-tanda yang jelas bahwa itu adalah akibat dari kekuatan Beyonder. Penyebab pasti kematian akan membutuhkan postmortem. "

“Apakah kau menemukan sesuatu?” Dunn berpaling untuk melihat Old Neil dan Klein.

Keduanya yang tidak lagi dalam kondisi Spirit Vision menggelengkan kepala serempak.

“Selain jenazah, semuanya normal. Sebenarnya, tidak, pada awalnya ada energi tak terlihat yang menyegel apartemen itu. Seperti yang kau tahu, biasanya akan ada proses serupa ketika kita menggunakan sihir ritual, ” pikir Old Neil beberapa detik sebelum menambahkan.

Dunn baru saja akan mengatakan sesuatu ketika dia melihat ke luar pintu. Beberapa detik kemudian, Klein dan Old Neil merasakan sesuatu dan berbalik untuk melihat tangga.

Beberapa detik kemudian, langkah kaki samar semakin keras saat Leonard berjalan dengan seorang polisi.

Ekspresi polisi itu berubah setelah dia mencium bau yang berbahaya. Dia segera bekerja sama dengan "rekan" nya dari Departemen Operasi Khusus dan mulai mengetuk pintu penghuni di lantai dua untuk memahami situasi di lantai tiga.

Beberapa saat kemudian, kopral dengan dua tanda pangkat peraknya memandangi mayat di atas kursi goyang.

“Katy Stefania Bieber. Berusia antara 55 dan 60 tahun. Janda. Telah menyewa apartemen ini bersama putranya, Ray Bieber selama lebih dari sepuluh tahun. ”

“Suaminya dulunya pengrajin permata. Putranya berusia sekitar tiga puluh tahun dan masih lajang. Dia mewarisi perdagangan ayahnya dan menghasilkan sekitar satu pound dan lima belas soli seminggu. Menurut tetangga mereka, mereka sudah lebih dari seminggu tidak melihat mereka. "

Sebelum polisi melanjutkan, Klein sudah mengetahui titik kritis yang mengikutinya.

Hilang. Lebih tepatnya, tidak diketahui ke mana Ray Bieber pergi!

Buku catatan kuno itu mungkin saja ada padanya!

“Apakah Anda memiliki foto Ray Bieber?” Dunn menatap petugas polisi itu. Dia berperan sebagai inspektur berpangkat tinggi.

Namun, itu tidak benar-benar berakting karena dia memang seorang inspektur berpangkat tinggi dalam daftar departemen kepolisian. Gajinya dan berbagai tunjangan juga dibayarkan sesuai dengan pangkatnya. Tentu saja, itu tidak termasuk gajinya dari Gereja.

Petugas polisi itu menggelengkan kepalanya dengan gugup dan berkata, “Aku tidak yakin… aku harus kembali ke kantor untuk mencarinya. Tidaklah biasa bagi kami untuk memiliki foto setiap orang. "

"Oke. Lanjutkan menanyai warga di lantai pertama. Tanya mereka secara detail. " Dunn memberi perintah.

Saat dia melihat petugas polisi pergi, dia menutup pintu dan menoleh ke Old Neil.

“Aku akan menyerahkan sisanya padamu. Jika tidak, kita harus membuat semua penghuni tidur dan mendapatkan penampilan Ray Bieber. Ya, aku tidak terlalu mempercayai sketsa berdasarkan deskripsi verbal. "

Old Neil mengangguk. Dia mengeluarkan beberapa botol seukuran ibu jari dari saku dengan jubah klasik hitamnya dan menebarkan cairan dalam urutan tertentu.

Segera setelah itu, dia mengeluarkan segumpal bubuk dan menyebarkannya dalam lingkaran di sekelilingnya.

Anehnya, bau yang menyengat menyebar dan tidak dipengaruhi oleh bau yang tidak sedap di dalam kamar. Klein juga tiba-tiba menyadari bahwa ada medan gaya tak terlihat di sekelilingnya. Itu memisahkan dia dari lingkungan dan orang lain. Itu seperti ruangan di keadaan sebelumnya.

Old Neil setengah menutup matanya saat bibirnya menggumamkan mantra lembut dan tak terlihat. Tanpa persiapan, Klein samar-samar mendengar kata-kata, “Dewi, beri aku kekuatan,” “Kami menantikan perlindungan Malam…”

Bersenandung! Angin tiba-tiba menerobos jendela dan meniup bedak.

Jantung Klein bergetar tiba-tiba saat dia merasa merinding di sekujur tubuhnya. Dia merasa sulit untuk menggambarkannya. “Bau” menakutkan yang membuatnya takut melihat langsung menyebar dengan cepat.

Dia bingung saat dia tegang, tidak bisa rileks. Rasanya seolah-olah dia telah terjun ke keadaan yang mirip dengan apa yang akan dialami seseorang setelah mengerjakan masalah matematika yang sangat maju.

Tiba-tiba, mata Old Neil terbuka, matanya hitam pekat.

Dia mengeluarkan pulpen dari sakunya dan mulai menggambar di selembar kertas bekas di atas meja. Dia sangat cepat sehingga seluruh tubuhnya gemetar.

Klein memfokuskan pandangannya dan melihat wajah dengan mata tersembunyi dan batang hidung tinggi dengan cepat muncul.

Ketika rambut pendek keriting alami selesai, Old Neil menulis satu baris di bawah potret.

“Rambut hitam, mata biru tua. Bagian kiri mulutnya adalah implan gigi keramik. "

PADA! Pulpen di tangan Old Neil jatuh ke atas kertas saat tubuhnya mengejang beberapa kali.

"Ini adalah gambar Ray Bieber menurut apa yang tersisa di ruangan itu." Old Neil berbisik saat warna matanya pulih dengan cepat.

Kemudian, dia kembali ke tempat aslinya dan perlahan memutarnya. Medan kekuatan tak terlihat yang mengisolasi benda-benda segera menghilang dalam bentuk angin sepoi-sepoi.

"Puji dewi." Old Neil menepuk dadanya di empat titik, membentuk bentuk bulan merah tua.

Saraf tegang Klein mengendur saat dia melakukan pengamatan yang lebih tajam. Ia menemukan bahwa tidak ada yang istimewa dari fitur wajah Ray Bieber. Dia memiliki bantalan yang relatif ringan. Satu-satunya hal adalah bahwa filtrumnya merosot dengan jelas.

“Aku akan mencoba menggunakan Dowsing Rod Seeking.” Dia mengambil potret itu dan menemukan pakaian pria di kamar tidur dan menyebarkannya ke tanah.

Dunn, Leonard, dan Old Neil tidak menghentikannya saat mereka melihatnya meletakkan tongkat hitam di atas pakaian dan potret. Frye diam seperti biasanya.

Mata Klein berubah dari coklat menjadi hitam saat dia menyelesaikan pelafalannya, hanya untuk melepaskan cengkeramannya.

Tongkat hitam berdiri diam seperti tertanam di tanah.

“Lokasi Ray Bieber.” Klein mengulang kembali dalam hati.

Dengan suara angin yang menderu-deru, tongkat itu jatuh namun terus berganti arah saat jatuh. Akhirnya, ia mulai berputar-putar sedikit.

Tanpa bantuan dari luar, tongkat hitam itu berdiri dengan kokoh lagi.

Klein mengulangi beberapa kali dengan hasil yang sama. Yang bisa dia lakukan hanyalah menggelengkan kepalanya pada Dunn dan Old Neil.

Kekuatan aneh mengganggu "ramalan ..." nya

Dunn melepas sarung tangan hitamnya dan berkata kepada Leonard dan Klein, “Ambil foto Ray Bieber dan tanyakan kepada penghuni untuk konfirmasi akhir. Setelah itu, kami akan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya atas pembunuhan ibunya. "

"Baik." Klein memegang tongkatnya dan membungkuk untuk mengambil potret itu.

Setelah para tetangga memastikan bahwa potret itu memang Ray Bieber, Dunn menginstruksikan Leonard dan petugas polisi untuk menyelesaikan prosedur di kantor tersebut. Dia dan Frye pergi ke beberapa bar di Kota Tingen untuk mencari bantuan melalui cara lain.

Klein dan Old Neil kembali ke Perusahaan Keamanan Blackthorn dengan kereta umum. Bahkan belum pukul delapan pada saat mereka tiba; Rozanne bahkan belum masuk.

Setelah menutup pintu, Klein memiringkan kepalanya ke Old Neil dan, berharap untuk belajar dan menjawab pertanyaannya, bertanya kepadanya, "Mengapa aku mengirim buku catatan keluarga Antigonus ke rumah Ray Bieber?"

Ini benar-benar arah yang berbeda dari Iron Cross Street tempat Welch tinggal.

Old Neil berjalan ke sofa dan tertawa.

“Bukankah sudah jelas? Siapa yang tahu kekuatan apa di dalam buku catatan yang kau gunakan; mungkin kau melakukan beberapa ritual yang dijelaskan karena penasaran dan akhirnya memicu keberadaan aneh yang seharusnya tidak kau miliki. Motif keberadaan ini adalah agar buku catatan itu dikirim ke Ray Bieber dan memutuskan semua petunjuk, untuk mencegah siapa pun menemukannya. "

“Karena itu, selain kau yang terpilih, Welch dan Naya bunuh diri; tentangmu… Terus terang, aku masih tidak tahu bagaimana kau bisa bertahan. ”

“Aku juga ingin tahu…” Klein duduk dan dengan sengaja menjawab dengan senyum masam. “Aku juga telah memikirkan tebakan yang kau miliki tentang proses tersebut. Namun, ada satu hal yang tidak kumengerti. Mengapa aku harus menyerahkan buku catatan itu kepada Ray Bieber? ”

Old Neil mengangkat bahu dan berkata, “Mungkin Jalan Hidup Nomor 1 sesuai dengan persyaratan, atau mungkin dia salah satu keturunan terakhir dari keluarga Antigonus. Singkatnya, ada terlalu banyak kemungkinan… Dan mengapa notebook itu dijual ke Kota Tingen memiliki alasan yang sama. ”

"Aku tidak berpikir itu karena dia keturunan." Klein tiba-tiba merasa tercerahkan sebelum dia menghela nafas. "Sayangnya, aku tidak segera mengetahui bahwa Ray Bieber dan buku catatan itu telah menghilang."

Old Neil tertawa.

“Ini adalah sesuatu yang harus dikhawatirkan Dunn. Bagimu, itu sesuatu yang baik. "

"Mengapa engkau berkata begitu?" Klein mengerutkan kening karena bingung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *