Chapter 46 : Turun Untuk Keberuntungan

"Apa yang sedang kamu bicarakan, Guru?" Little Yuan'er bertanya.

"Tidak ada." Lu Zhou menjernihkan pikirannya saat dia perlahan berbalik dan melirik semua orang yang hadir. Dia merasa bahwa siapa pun yang dia lihat, mereka semua mengatakan kepadanya:  'Terima kasih sudah mencoba!'

Yuan'er kecil tahu bahwa gurunya tidak senang, jadi dia tertawa bercanda dan berkata, “Jangan marah, Guru, aku telah membunuh semua penyusup. Jika kamu masih tidak senang, aku bisa kembali dan menusuk tubuh mereka beberapa kali lagi dengan pisauku. ”

Zhou Jifeng, “???”

Lu Zhou mengangkat tangan dan berkata dengan ringan, "Di mana Saudara Keempatmu?"

“Adik Keempat terluka parah, tapi itu juga memberinya kesempatan langka. Dia sekarang dilindungi oleh hutan dan tidak bisa datang menemuimu, Guru, ”jawab Duanmu Sheng sambil menyeret rantai bersamanya.

Lu Zhou terkejut sebelum berkata, "Tak seorang pun akan berada di dekat hutan selama tujuh hari." Mingshi Yin membutuhkan tujuh hari untuk menerobos di bawah perlindungan hutan, dan jika prosesnya terganggu, dia tidak akan pernah bisa melangkah ke ranah Nascent Divinity Tribulations lagi.

Ye Tianxin menatap mata Lu Zhou dan berkata dengan tidak setuju, “Kamu tidak harus menjadi seorang munafik. Aku cukup yakin kamu akan menyelinap padanya di tengah malam dan memberinya tamparan. ”

Lu Zhou mengabaikannya dan berkata dengan suara acuh tak acuh, "Yuan'er!"

"Ya guru?"

"Letakkan dia di belakang gunung dan biarkan dia menghadap dinding untuk merenungkan kesalahannya."

"Ya guru!" Little Yuan'er berjalan dan meraih Ye Tianxin.

Ye Tianxin menggigil memikirkan lingkungan yang dingin dan sepi di belakang gunung. Dia ingin melawan, tetapi Dantiannya kosong, dan dia bahkan tidak bisa mengumpulkan sedikit pun energi.

Setelah itu, mata Lu Zhou tertuju pada Zhou Jifeng, yang langsung berlutut dan berkata dengan hormat, “Senior Tua, aku bersedia bergabung dengan Gunung Golden Court. Tolong jadikan aku sebagai muridmu! "

Lu Zhou tidak berpikir untuk mengambil seorang murid sejak dia melakukan perjalanan ke dunia ini. Dari apa yang dia pelajari, villain tua itu berada di puncak basis kultivasinya ketika dia mulai menerima murid. Dengan basis kultivasinya saat ini, sulit baginya untuk memastikan bahwa dia tidak akan menerima beberapa orang yang ambisius dan pengkhianat sebagai murid. Selain itu, sembilan murid saat ini sudah membuatnya sakit kepala, dan dia tidak memiliki energi ekstra untuk mengajar orang lain.

'Bulan cerah bersinar di atas laut; dari jauh kita berbagi momen ini bersama … 'dia memikirkan puisi yang digunakan villain  tua untuk mencari murid. Ada satu tempat terakhir yang harus diisi. Dia bertanya-tanya mengapa penjahat tua itu tidak mengisinya, tetapi itu tidak lagi penting.

“Kamu memiliki bakat yang hebat, tapi sayang sekali kamu telah mengembangkan Pedang Dao dari Sekte Heavenly Sword. Jika kamu beralih ke teknik kultivasi lain sekarang, Kamy hanya akan mendapatkan setengah hasil dengan usaha dua kali lipat, ”kata Lu Zhou.

Pesannya jelas: dia tidak akan menjadikan Zhou Jifeng sebagai muridnya.

"Senior Tua …" Zhou Jifeng mencoba memohon dengan ekspresi bersemangat.

Lu Zhou perlahan mengangkat tangan dan memotongnya, sebelum dia mengambil sebuah buku dari meja di sampingnya dan dengan ringan melemparkannya ke hadapannya. “Ini adalah Teknik Pedang Kuno dari Sekte Heavenly Sword. Dengan bakatmu, Kamu seharusnya tidak mengalami kesulitan untuk menguasainya. "

Mata Zhou Jifeng membelalak saat dia melihat buku itu dengan penuh semangat. Dia adalah murid tertua dari Sekte Heavenly Sword, dan dia pasti mengerti arti dari buku ini. Teknik Pedang Kuno selalu diajarkan oleh guru kepada para murid. Itu diajarkan tingkat demi tingkat, dan hanya ketika para murid telah belajar tingkat pertama, guru akan mengajar tingkat kedua. Meskipun Zhou Jifeng hampir sepenuhnya menguasainya, Luo Changfeng tidak pernah mengajarinya semua teknik pedang. Fenomena ini tidak hanya ada di Sekte Heavenly Sword, tetapi juga di sekte lurus lainnya di dunia. Semua orang mengira itu adalah tradisi dan murid mengira itu normal, jadi tidak ada yang pernah mempertanyakannya.

Dia tidak pernah berpikir bahwa Lu Zhou akan memberinya teknik pedang, yang dianggap sebagai harta berharga oleh Sekte Heavenly Sword, seolah-olah itu adalah sesuatu yang tidak berharga. Bagaimana mungkin dia tidak bersemangat? Dengan teknik pedang, dia tidak perlu khawatir bahwa dia tidak akan mencapai ranah Nascent Divinity Tribulations!

“Terima kasih, Senior Tua! Terima kasih!" Zhou Jifeng memegang buku itu dengan kedua tangan dan bersujud, menyentuh dahinya di lantai sehingga mengeluarkan suara yang keras.

Duanmu Sheng berkata, "Karena kamu bukan murid Paviliun Evil Sky, kamu akan menangani Paviliun Tuanku mulai sekarang."

"Ya aku mengerti!" Zhou Jifeng berkata dengan hormat.

“Ada banyak akomodasi di Evil Sky Pavilion. Selain Paviliun Timur dan Paviliun Selatan, Anda dapat memilih di mana saja untuk menginap. ”

"Aku mengerti."

“Kamu boleh meninggalkan kami sekarang.”

Dengan buku di tangannya, Zhou Jifeng membungkuk dan mundur dari Paviliun Evil Sky. Lu Zhou mengangguk sedikit. Jelas bahwa Duanmu Sheng lebih berpengalaman dalam mengelola murid.

Ketika Zhou Jifeng pergi, Duanmu Sheng membungkuk dan berkata, "Guru, Zhou Jifeng ini adalah murid dari Sekte Heavenly Sword …"

Lu Zhou butuh waktu lama untuk menjelaskannya, dan dia harus memberi tahu Duanmu Sheng tentang orang tua Zhou Jifeng dan pembunuhan ayahnya. Itu terlalu merepotkan, jadi dia hanya melambaikan tangan dan berkata, "Aku punya rencana sendiri."

"Aku mengerti, Guru." Duanmu Sheng tidak berani mengatakan dia tidak mengerti.

Lu Zhou melihat rantai di sekitarnya sebelum berbalik dan berjalan menuju bagian dalam Paviliun Evil Sky.

Duanmu Sheng hendak mengatakan sesuatu ketika dia samar-samar mendengar gurunya bergumam, "… keberuntungan seharusnya berubah …"

Dia segera berlutut dan berkata, "Selamat istirahat, Guru." Pada saat dia mendongak, gurunya sudah pergi.

Dia menyeka keringat di pipinya dan menarik rantai di sekelilingnya. Dia berpikir untuk meminta Lu Zhou melepaskan rantai itu, tetapi sepertinya dia harus membawanya untuk saat ini. Dia menyadari bahwa sikap acuh tak acuh gurunya terhadap murid-muridnya tidak berubah sama sekali.

Setelah mengunci Ye Tianxin di belakang gunung, Little Yuan'er kembali ke Paviliun Evil Sky. Dia tidak melihat gurunya, tetapi hanya melihat kakak laki-laki ketiganya, yang mendesah dengan wajah sedih. "Apa yang terjadi padamu, Kakak Senior?" dia bertanya.

Duanmu Sheng melambaikan tangannya dan berkata, “Tidak ada. Aku hanya merasa bahwa Guru tampak sedikit linglung. ”

"Linglung? Apakah Guru memintamu untuk melakukan sesuatu sekarang? ”

"Tidak, dia tidak melakukannya, tapi dia mengatakan sesuatu."

"Apa itu?"

“Tuan tampak pusing,” kata Duanmu Sheng. [1]

Pusing?

Little Yuan'er  mengangguk dan berkata, “Guru pasti pusing karena semua kegiatan menunggang kuda dan terbang bersama Whitzard. Bagaimanapun, dia sudah tua. "

"Itu masuk akal."

"Kakak Senior, bagaimana kita harus menangani pengkhianat itu?"

“Kita akan berdiskusi setelah Saudara Keempat mengatasi kesengsaraan, karena dia yang paling pintar di antara kita. Jika pengkhianat seperti itu tidak dihukum, bagaimana kita bisa menghadapi Guru lagi? " Duanmu Sheng berkata dengan tegas.

"Ada satu hal yang tidak bisa aku pahami, Kakak. Dia sudah meninggalkan sekte itu, tapi mengapa dia masih ingin membunuh Guru? " Little Yuan'er  merasa marah memikirkannya.

Duanmu Sheng menghela napas. "Junior Sister Tianxin sebenarnya adalah gadis malang …"

"Malang?" Littlr Yuan'er  mengangkat kedua tangannya dan mengarahkan jari telunjuknya ke satu sama lain saat dia berkata, "Aku juga sangat mlang …"

Duanmu Sheng tidak bisa berkata-kata. “Aku akan menyembuhkan lukaku. Aku akan menyerahkan tempat ini padamu. "

“Oh! Hati-hati, Kakak Senior! "

Lu Zhou melihat poin prestasi yang tersisa pada antarmuka sistem. Dia telah menghabiskan tiga ribu poin untuk undian, yang menyisakan seribu lima ratus empat puluh poin. Poin keberuntungannya telah terkumpul menjadi enam puluh juga. Dia bertanya-tanya apakah dia harus mencoba lagi. Dia benar-benar kurang beruntung.

"Undian."

“Ding! Pengundian ini membutuhkan 50 poin prestasi. Terima kasih telah mencoba, Anda telah menerima 1 poin keberuntungan. ”

Dia memiliki enam puluh satu poin keberuntungan sekarang.

"Baik sekali!"

Lu Zhou berada dalam kondisi pikiran yang tenang. Dia memutuskan untuk berhenti sekarang, berpikir bahwa dia harus mencuci tangannya sebelum mencoba lagi. Tiba-tiba, dia memikirkan riak yang dia lihat ketika dia membaca Heaven Writing di kediaman Keluarga Ci, dan dia berkata pada dirinya sendiri, "Aku akan membaca Heaven Writting untuk mengubah keberuntunganku …"

Catatan kaki:

Apa yang dikatakan Lu Zhou adalah 'Keberuntungan ku seharusnya berubah / berubah.' Dalam bahasa Cina, perubahan atau giliran adalah 'zhuan', keberuntungan adalah 'yun'. Namun, spin juga berarti 'zhuan' dan pusing adalah 'yun'. Ketika Duanmu Sheng mendengarnya, dia mengira itu 'berputar sampai pusing'.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *