Chapter 48: Hanass Vincent

Di Klub Ramalan yang terletak di lantai dua Jalan 13 Howes, Borough Utara Kota Tingen.

Klein melihat wanita cantik yang memperhatikan pengunjung sekali lagi.

Rambutnya yang panjang kuning kecoklatan masih melingkar, membuatnya terlihat dewasa dan anggun. Sulit untuk mengetahui usianya.

“Halo, Tuan Glacis tidak ada di sini hari ini. Apakah Anda ingin mengubah peramal hari ini? ” kata wanita cantik sambil tersenyum.

Mendengar itu, Klein, yang baru saja melepas topi sutranya dan mengenakannya kembali, langsung terkejut.

"Kau masih mengingatku?"

Itu sudah lima hari yang lalu!

Wanita itu mengerutkan bibirnya untuk tersenyum.

“Anda adalah pelanggan pertama yang mencari layanan Tuan Glacis. Anda juga satu-satunya sampai hari ini. Sulit bagiku untuk tidak memiliki kesan yang dalam padamu. "

Apakah ini gambaran tentang dia yang bijak, bodoh sekali? Klein mencerca dirinya sendiri saat mempertimbangkan sebuah pertanyaan.

“Kapan terakhir kali Tuan Glacis datang ke klub?”

Wanita itu meliriknya dan menjawab seakan-akan mengingat, “Sejujurnya, kami tidak dapat memahami kapan anggota kami akan datang dan pergi. Mereka memiliki keinginan bebas dan urusan pribadi untuk diurus. Yah, aku yakin Tuan Glacis belum datang ke klub sejak dia meramal nasibmu hari itu. "

Aku mendoakan yang terbaik untuknya. Semoga Dewi memberkatinya… Klein berdoa dan tidak bertanya lebih jauh. Sebaliknya, dia bertanya sambil tersenyum, “Aku tidak di sini untuk diramal kali ini. Aku berencana untuk bergabung dengan klub.”

"Betulkah? Itu kesenangan kami. " Wanita itu mengungkapkan ekspresi terkejut yang tepat waktu. “Untuk tahun pertama sebagai anggota, iuran keanggotaan adalah lima pound. Itu akan menjadi satu pon setahun setelahnya. Aku yakin aku tidak perlu menjelaskan secara detail lagi? "

Klein mengeluarkan uang lima pound yang baru-baru ini dia terima saat dia melihat potret Henry Augustus I meninggalkannya.

Setelah memeriksa tanda air anti-pemalsuan dengan serius, wanita itu menyimpan catatan itu dengan serius dan menyerahkan formulir kepada Klein.

“Silakan lihat informasi rinci Anda. Biarkan aku menyiapkan tanda terima untuk Anda.”

Ada tanda terima? Kau harus menagihnya ke Perusahaan Keamanan Blackthorn… Klein terhibur oleh pikirannya sendiri saat dia mengambil pulpen di atas meja. Dengan tinta biru kehitaman, ia mengisi nama, umur, alamat, dan informasi perusahaan.

Namun, dia sengaja membiarkan tanggal lahirnya kosong. Untuk seorang Peramal, itu memberikan misteri yang mendalam tentang tubuhnya melalui Nomor Jalan Hidupnya.

Setelah menerima tanda terima dan menyelesaikan pendaftarannya sebagai anggota, wanita itu mengulurkan tangan kanannya.

“Selamat telah bergabung dengan Klub Ramalan Kota Tingen. Aku Angelica Barrehart, server pekerja keras Anda. Ini adalah kancing manset anggota Anda. Ada tulisan khusus di atasnya yang akan mengidentifikasi Anda sebagai anggota."

"Halo, Madam Angelica." Klein menjabat tangannya dan mengambil kancing manset emas gelap itu.

Dia menyadari bahwa prasasti khusus itu ditulis dengan akar kata untuk 'peramal' di Hermes.

Angelica menarik tangan kirinya dan berpikir selama beberapa detik.

“Bolehkah aku bertanya seni ramalan apa yang paling kamu kenal? Atau apakah kamu lebih suka mempelajari beberapa metode ramalan dari klub? Kami akan mempertimbangkan untuk mengundang peramal terkenal dari domain yang sesuai untuk memberikan kelas. Kami juga akan memperkenalkanmu anggota dengan keahlian serupa sehingga kamu dapat bersenang-senang berinteraksi dengan mereka. ”

“Aku tahu sedikit tentang setiap seni ramalan. Tidak perlu memberiku pertimbangan khusus." Klein menjawab dengan beberapa hiasan. Selain itu, dia bertanya, “Bisakah aku mulai meramal nasib orang lain? Aku bukan pemula total. ”

Dia di sini untuk bertindak sebagai Peramal dan tidak mempelajari metode ramalan yang bisa dipelajari orang biasa.

Angelica mempertahankan senyum sopan saat dia berkata, “Kamu bisa meramal nasib orang-orang kapan saja di klub. Namun, sebelum kami mengonfirmasi keahlianmu, kami tidak akan mempromosikanmu ketika pelanggan kami bertanya. Berapa banyak yang kamu rencanakan untuk ditagih untuk ramalanmu? "

"Dua pence." Klein memutuskan untuk mendapatkan keuntungan dengan harga sementara dia masih belum diketahui.

"Kami akan menggunakan standar mengambil yang kedelapan, jadi kami akan mengambil seperempat pence untuk biaya ..." Angelica mengulangi berbagai aturan terlebih dahulu sebelum menulis informasi Klein ke dalam album peramal yang dapat dipilih pelanggan.

Setelah semua ini selesai, dia menunjuk ke ruang pertemuan di ujung koridor sambil tersenyum.

"Tuan Hanass Vincent saat ini sedang menjelaskan ramalan astrolabe. Kamu dapat menemukan tempat yang tenang untuk mendengarkan. Kamu juga dapat mengajukan pertanyaan jika ada pertanyaan. ”

"Baik." Klein berjalan menuju ruang pertemuan dengan minat yang terusik. Dia ingin mengetahui perbedaan antara apa yang dikatakan Hanass Vincent dan Old Neil.

Pada saat itu, Angelica mengejar dan berbisik, “Tuan. Moretti, apakah kamu ingin kopi atau teh? Kami menyediakan teh hitam Sibe, kopi Southville, dan kopi Desi. ”

Klein, yang telah membaca koran secara teratur, tahu bahwa kopi dan teh hitam ini dianggap sebagai salah satu varietas yang lebih rendah, tetapi dia juga tahu bahwa kualitasnya pasti lebih baik daripada yang dia miliki di rumah. Setelah berpikir beberapa lama, dia berkata, “Secangkir kopi Southville. Tiga sendok teh gula tanpa susu. "

Southville Kerajaan Loen terkenal dengan bir dan anggur merahnya; banyak tokoh penting yang menyukai mereka. Namun, kopi mereka relatif tidak dikenal.

“Baiklah, aku akan mengirimkannya padamu sebentar lagi.” Angelica menunjuk ke arah ruang pertemuan.

Klein berjalan perlahan ke pintu yang setengah tertutup dan mendengar suara dengan aksen Awwa yang kental menjelaskan, "Ramalan Astrolabe adalah salah satu yang relatif lebih kompleks di antara seni ramalan ..."

Tapi itu hanya untuk orang biasa… Klein diam-diam menandai kalimat untuk pembicara. Dia melihat sekitar lima meja ditempatkan dalam lingkaran di dalam ruang rapat. Itu mengelilingi seorang pria paruh baya dengan jubah hitam klasik, Hanass Vincent.

Pria itu memiliki lingkaran hitam yang jelas. Rambut cokelatnya tebal dan keras. Setiap helai berdiri kokoh seperti paku landak.

Selain itu, tidak ada yang unik dari dirinya.

Setelah melihat Klein masuk, Hanass Vincent mengangguk dengan lembut tanpa menghentikan kelasnya. Dia hanya memperlambat pidatonya.

Klein memiliki satu tangan di sakunya sementara tangan lainnya memegang tongkatnya. Dia menemukan tempat duduk di samping dan duduk, bersandar dengan nyaman dalam proses itu. Dia mengamati lingkaran enam anggota. Ada empat pria dan dua wanita.

Beberapa dari mereka dengan penuh perhatian membuat catatan, berbisik, atau membalas senyum sedih Klein.

Setelah meletakkan tongkatnya ke bawah, Klein menyesuaikan topinya yang dibelah dua dan mengetuk glabella dua kali dalam prosesnya.

Dia mengarahkan pandangannya pada Hanass dan melihat perbedaan warna, kecerahan, dan ketebalan auranya.

"Merah gelap. Dia agak cemas… Sebenarnya setiap bagian tubuhnya sehat kecuali bagian itu. Aku ingin tahu ada apa… ”Klein mendengarkan kelas sambil bergumam pada dirinya sendiri.

Pada saat itu, dia menggenggam tangan kanannya dan menutup mulutnya agar tawanya tidak terdengar. Dia tiba-tiba merasa seperti dukun.

Dia agak senang dengan kemampuan Spirit Vision-nya. Meskipun dia hanya bisa membuat penilaian umum dan bukan detailnya, itu sudah cukup untuk memberinya banyak informasi berguna.

Setelah mengamati sekelilingnya, dia mengetuk glabella dua kali lagi seolah-olah dia sedang memikirkan apa yang baru saja dikatakan Hanass.

Ramalan astrolabe adalah salah satu metode ramalan astromancy. Namun, orang biasa juga bisa mencoba menafsirkan sesuatu. Misalnya, horoskop kelahiran yang paling dasar adalah untuk menentukan nasib si penanya dengan menentukan posisi matahari, bulan, bintang biru dan merah pada saat kelahiran mereka, titik yang sesuai di langit, mencocokkan simbol perwakilan dengan astrolab, dan yang sesuai. situasi konstelasi yang berbeda.

Ini membutuhkan peramal untuk dapat menghitung keadaan planet dan konstelasi yang agak rumit. Tentu saja, ada publikasi yang membantu orang mencari nilai-nilai. Beberapa bahkan menyederhanakannya dengan membuat pembacaan samar-samar hanya dengan konstelasi.

Klein mendengarkan dengan diam tanpa menyela atau mengajukan pertanyaan apapun. Dari waktu ke waktu, dia akan membelai topaz gantung di lengan bajunya atau menyesap kopi Southville yang dibawakan Angelica.

Setelah beberapa waktu, Hanass mengusap glabella-nya dan berkata, “Mungkin Anda perlu mencoba membuat astrolab Anda sendiri. Tanya aku jika Anda memiliki pertanyaan. Aku akan berada di Moonstone. "

Setelah dia pergi, seorang pria muda dengan kemeja putih dan rompi hitam bangkit dengan senyuman dan berjalan ke sisi Klein.

"Senang bertemu denganmu. Aku Edward Steve. "

"Dengan senang hati. Aku Klein Moretti. ” Klein berdiri dan mengembalikan busurnya.

“Astrolab terlalu rumit. Setiap kali aku mendengarnya, aku selalu tertidur, ”kata Edward mencela diri sendiri.

Klein menyeringai dan berkata, “Itu karena Tuan Vincent tidak bisa tidak meneruskan pengetahuan yang dia pegang kepada kita. Ini seperti memberi kita pesta Intis. Itu hanya tidak bisa dicerna. ”

“Aku bisa menyelesaikan pesta Intis. Mereka biasanya menggunakan piring besar untuk menyajikan sedikit makanan. ” Edward terkekeh dan duduk. Dia bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apakah kamu orang baru? Aku tidak melihatmu selama dua tahun aku di sini. "

“Aku baru bergabung dengan klub hari ini,” jawab Klein terus terang.

“Apa yang kau kuasai? Aku yang terbaik dalam ramalan tarot dan poker, "Edward dengan santai bertanya.

"Aku tahu sedikit tentang segalanya, tapi hanya sedikit." Klein memberikan deskripsi yang biasa dia berikan untuk dirinya sendiri.

Dia tidak bersikap rendah hati karena ada terlalu banyak pengetahuan misterius yang belum dia pahami dalam domain ramalan.

Saat anggota lain berpikir untuk membicarakan ramalan horoskop, Angelica berjalan ke ruang pertemuan.

"Tuan. Steve, seseorang ingin kamu menceritakan nasibnya. ”

"Baik." Edward berdiri sambil tersenyum.

“Aku dapat mengatakan bahwa kau adalah peramal yang hebat,” kata Klein saat dia menatapnya.

"Tidak, itu karena hargaku yang paling cocok," kata Edward dengan cekikikan lembut. “Ketika orang biasa datang untuk diramal, mereka sama sekali tidak akan memilih yang paling mahal. Dan kecuali kepala mereka ditendang oleh keledai, mereka pasti tidak akan memilih sedikit yang termurah. Paling mudah untuk mendapatkan peluang jika kau berada di tengah. "

Aku salah satu dari mereka yang kepalanya ditendang oleh keledai… Ketika dia melihat Edward pergi, Klein tiba-tiba menggelengkan kepalanya dengan senyum masam.

Sepertinya harga yang aku tetapkan bermasalah…

Dia berdiri, mengambil tongkatnya, dan meninggalkan ruang pertemuan. Dia menemukan Angelica lagi.

“Aku ingin mengubah harga ramalanku. Uh, setel ke delapan pence. "

Angelica melihatnya lebih dalam dan berkata, "Kami akan memenuhi permintaanmu, tetapi kami juga akan memberi tahu pelanggan bahwa kamu baru saja bergabung dengan klub."

"Tidak masalah." Klein tidak keberatan saat dia mengangguk.

Terkadang, misteri juga merupakan elemen penting bagi seorang Peramal untuk menarik pelanggan.

Setelah mengubah detailnya, Klein kembali ke ruang rapat.

Pada saat itu, dia melihat Hanass Vincent keluar dari Moonstone. Dia memegang cermin berlapis perak.

Peramal terkenal ini berkata kepada lima anggota di ruang pertemuan, “Aku baru-baru ini mempelajari seni ramalan baru. Ramalan cermin ajaib. Apakah ada yang mau belajar? ”

Ramalan cermin ajaib? Itu tidak aman… Klein berhenti di luar ruang pertemuan dan mengerutkan kening.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *