Chapter 48 : Lanjutkan Undian

‘Ding! Pengundian ini membutuhkan 50 poin prestasi. Terima kasih telah mencoba, Anda telah menerima 1 poin keberuntungan. ‘

Lu Zhou sedikit mengernyit. “Keberuntunganku tidak berubah. Apakah karena aku menggunakan postur tubuh yang salah untuk mengundi? “

Dia perlahan bangkit dan melanjutkan mengundi, tetapi dia mendapatkan hasil yang sama empat kali berturut-turut.

“Ini penipuan!”

Ternyata posturnya tidak ada hubungannya dengan hasil.

Meskipun dia berulang kali mengeluh dalam pikirannya, wajah Lu Zhou tetap lurus, yang sudah sangat gelap.

“Enam puluh enam poin keberuntungan … Akankah mereka memberiku keberuntungan yang lebih baik?”

Wanita memiliki indra keenam sedangkan pria memiliki intuisi yang tajam. Dia yakin dia akan mendapatkan sesuatu kali ini.

“Undian!”

‘Ding! Pengundian ini membutuhkan 50 poin prestasi dan 66 poin keberuntungan. Anda telah menerima 1 kartu pembalikan. ‘

“…”

Lu Zhou hampir menjadi marah. Tapi, dia menarik napas dalam-dalam dan melihat ke kejauhan yang gelap dengan matanya yang dalam dan tua.

“Fuc… Sudahlah. Mengumpat bukanlah gaya seorang Villainous Patriarch, juga tidak konsisten dengan statusku. ” Setelah menghabiskan begitu banyak poin prestasi dan poin keberuntungan, dia hanya mendapatkan kartu pembalikan untuk dirinya sendiri. Dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia ingin mengeluh tentang sistem, tetapi kepada siapa dia harus melampiaskannya? Dia belum pernah begitu marah sebelumnya, bahkan ketika dia gagal lima belas kali berturut-turut saat mencoba membuat senjata di game online di kehidupan sebelumnya.

Lu Zhou melirik poin prestasi yang tersisa. Dia masih memiliki seribu seratus sembilan puluh poin.

Tampaknya permainan undian itu berbahaya. Haruskah dia berhenti bermain sekarang karena dia masih memiliki beberapa poin?

“Undian.”

‘Ding! Pengundian ini membutuhkan 50 poin prestasi. Anda telah menerima senjata: Tanpa nama. Anda telah menerima tunggangan: Bi An. ‘

Lu Zhou, “???”

Hasil imbang yang menghabiskan enam puluh enam poin keberuntungannya hanya memberinya kartu pembalikan, tetapi hasil imbang ini, yang menghabiskan nol poin keberuntungannya, telah memberinya senjata dan tunggangan. Lu Zhou tidak tahu harus berkata apa.

“Tanpa nama.”

Senjata itu diberi nama secara sembarangan, tapi itu tidak masalah. Dia telah menghabiskan begitu banyak poin prestasi untuk itu! Tentunya itu lebih baik dari pada tumpukan besi tua di ruang rahasia ini, bukan?

Saat Lu Zhou menyebut namanya, objek yang bersinar samar dan berbentuk tidak beraturan perlahan muncul di telapak tangannya. Bentuknya bulat saat ini dan lonjong di saat berikutnya.

Benda apa ini? Lu Zhou mengerutkan kening. Dia mencoba untuk meminta beberapa petunjuk dari sistem, tetapi sistem tidak menjawabnya. Dia melambaikan tangan dan benda hitam itu menghilang. Kemudian, dia melihatnya muncul di menu item sistem seperti batu hitam. Dia meliriknya dan melihat deretan kata-kata kecil di bawahnya: Tanpa nama dapat berubah menjadi senjata apa pun sesuai dengan pikiran Anda, dan semakin tinggi basis kultivasi Anda, semakin kuat jadinya.

“…”

Tampaknya itu adalah barang yang luar biasa, dan minat Lu Zhou terangsang. Dia mengangkat tangan kanannya dan senjata muncul di telapak tangannya. Kali ini, itu adalah pedang, pedang pendek yang sangat indah yang lebih terlihat seperti belati. Setelah itu diubah menjadi pedang, tombak, gada, kapak, dan banyak senjata lainnya.

“Aku mengerti sekarang.” Itu adalah senjata yang bisa mengambil bentuk berbeda sesuka hati. Meskipun itu hanya senjata, itu lebih baik dari sepuluh senjata. Dia telah mendapatkan jackpot!

Mari kita coba kekuatannya selanjutnya.

Sementara itu, Mingshi Yin tiba di Gua Refleksi. Ketika dia melihat Ye Tianxin yang tampak sedih, dia berkata, “Saudari Junior … apakah kamu ingin melihat avatar Hundred Tribulations Insight miliku?”

Ye Tianxin, “???”

Dia sedikit mengernyitkan alisnya dan menatap Mingshi Yin, yang tiba-tiba muncul, “Jika kamu di sini untuk membunuhku atas perintah orang tua, lakukan saja. Kamu tidak perlu pamer… ”

Mingshi Yin menggaruk kepalanya dan berkata dengan malu, “Yah, aku tidak bermaksud begitu.”

“Aku tidak peduli jika kamu ingin membunuh atau menyiksaku, cepat saja.” Ye Tianxin memalingkan muka.

Mingshi Yin menggelengkan kepalanya sambil menghela nafas dan berkata, “Saudari Junior, jika Guru ingin membunuhmu, dia akan melakukannya.”

“Lalu kenapa dia mengirimmu ke sini?”

“Dia tidak melakukannya. Aku datang ke sini atas kemauanku sendiri. Bagaimanapun juga, Anda adalah adik perempuanku, dan aku tidak bisa membiarkannu tersesat, ”kata Mingshi Yin.

Ye Tianxin tertawa. “Tersesat? Kamu adalah orang-orang yang tersesat… ”

“Apakah kamu masih menyimpan dendam terhadap Guru atas insiden itu?”

Ye Tianxin berpaling darinya lagi, wajah dan matanya menjadi dingin. Dia tidak ingin menyebutkan masa lalu. Mingshi Yin berjalan dan duduk di sampingnya. Dia melambaikan tangan dan gua itu langsung menyala.

“Aku bergabung dengan sekte lebih awal darimu dan menderita lebih darimu. Apakah aku pernah mengeluh tentang sesuatu? ” Kata Mingshi Yin.

“Bah! Sepertinya aku ingat bahwa kamu adalah orang yang paling mengutuk di belakang punggungnya. “

“Batuk! Batuk!” Mingshi Yin buru-buru melihat ke luar gua dan berkata dengan malu-malu, “Waktu telah berubah. Guru sangat baik sekarang. “

“Baik? Kakak Senior Keempat, lelucon ini tidak lucu sama sekali, “kata Ye Tianxin sambil menggelengkan kepalanya sebelum melihat ke bawah pada penampilannya yang basah kuyup. Apa yang dia coba katakan padanya sudah jelas.

“Aku tidak bercanda.” Mingshi Yin berdiri dan menangkupkan tangan di belakang punggungnya sambil berkata dengan nada serius, “Setelah hidup lama, pikiran Guru menjadi jernih. Sikapnya saat ini sangat berbeda dari sebelumnya. “

“Terus?”

“Kenapa kamu tidak bisa mengerti aku?” Mingshi Yin berkata dengan marah. “Guru bahkan tidak mengambil hati apa yang kami lakukan!”

“Tapi aku melakukannya! Selama benda tua itu masih hidup, hatiku tidak akan tenang! “

Pak!

Mingshi Yin tiba-tiba mengangkat tangannya dan menampar Ye Tianxin. Dia tidak menggunakan energi tentunya dan hanya menampar wajahnya seperti orang biasa. Tamparan itu mengejutkan Ye Tianxin, tapi dia menatap matanya dengan keras kepala.

Mingshi Yin mengangkat tangannya sekali lagi …

Swoosh!

Ye Tianxin menutup matanya.

Namun, telapak tangan berhenti satu kaki dari pipinya dan tidak memukulnya. Mingshi Yin menggelengkan kepalanya saat dia menghela nafas dan menepuk pundaknya.

“Kamu harus bertanya di depan Guru… Hanya itu yang ingin aku katakan. Kamu  sendirian sekarang! ”

Dia merasa bahwa dia tidak perlu membujuknya lebih jauh. Dia berbalik dan hendak pergi ketika Ye Tianxin berseru, “Tunggu sebentar!”

“Apa lagi yang ingin kamu katakan?”

“Saudariku di Derived Moon Palace pasti akan datang untuk menyelamatkanku. Jika memungkinkan, aku berharap Kakak Senior dapat menunjukkan belas kasihan kepada mereka, “suara Ye Tianxin menjadi lebih rendah dan terdengar seperti dia memohon padanya.

Ketika dia mendengar itu, Mingshi Yin tertawa dan berkata, “Kamu benar-benar menyanjung diri sendiri. Bagaimana mereka bisa menyelamatkanmu ketika mereka terperosok dalam masalah mereka sendiri sekarang? ”

“Maksudmu apa?”

“Sekte Yun, Sekte Tian, ​​dan Sekte Luo telah kehilangan begitu banyak ahli Divine Court. Apakah kamu pikir mereka akan menyalahkan Guru? Tidak! Target pertama mereka adalah Derived Moon Palacemu! “

Setelah mengatakan itu, tubuhnya berkedip, dan dia menghilang dalam sekejap. Keheningan menyelimuti Gua Refleksi sementara Ye Tianxin tampak tertegun dan bingung.

Pada saat Lu Zhou membuat Unnamed, dia mendengar perintah sistem.

(TL/n: sebelumnya “Tanpa Nama” ane TL ke indo, tapi keknya bagusan “Unnamed” aka deh biar ga bingung/aneh nyebutnya:v)

‘Ding! Anda telah mendisiplinkan Ye Tianxin dan diberi hadiah 100 poin prestasi.’

Dia tidak mengharapkan itu. “Yah, tidak peduli murid mana yang mendisiplinkannya, setidaknya itu menunjukkan bahwa Ye Tianxin masih memiliki nilai.”

Dia mengendalikan pedang Unnamed dan membuatnya berputar cepat di telapak tangannya sebelum berhenti dan meraih gagangnya.

“Dengan basis kultivasiku di alam Sense Condensing, aku masih tidak bisa mengendalikannya sesuka hati.”

Pedang itu menebas pedang yang diletakkan di rak senjata di sampingnya.

Bam!

Percikan api terbang kemana-mana. Pedang itu utuh, dan begitu pula pedang Unnamed.

Ini adalah item yang dia dapatkan dari undian berhadiah ketika dia tidak memiliki poin keberuntungan.

“Ini memang sampah!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *