Chapter 5 : Akhir dari hari-hari Biasaku

Youjitsu Vol 1 - Chapter 5 : AKHIR DARI HARI-HARI BIASAKU
Penerjemah : yukkimura.blogspot.com

"Hahahahaha, kau terlalu lucu, bodoh!"

Selama kelas kedua pelajaran matematika, Ike ngobrol keras bersama Yamauchi. Sudah tiga minggu sejak upacara masuk; Pada saat itu, keduanya yang selalu bersama dengan Sudou diberi nama "trio bodoh".

"Ne ne, apa kau mau nyanyi di karaoke?" "Ya, ayo pergi-"

Di dekatnya, sekelompok gadis sedang membuat rencana sekolah.

"Meskipun orang-orang merasa gugup untuk sementara waktu, sepertinya semua orang saling terbuka satu sama lain dengan cepat …"

"Ayanokouji-kun, apa kau juga tidak mencari lebih banyak teman?"

Tanya Horikita saat dia menuliskan catatan dari papan tulis.

"Eh, sedikit."

Meski awalnya cemas, aku tahu Sudou dari pertemuan di toserba, dan Ike dan Yamauchi dari kejadian di kolam renang. Kami sesekali makan siang bersama juga.

Meskipun aku jauh dari memiliki teman ‘dekat’, aku senang memiliki beberapa teman.

Namun, hubungan manusia adalah hal yang misterius, jadi tidak jelas kapan mereka menjadi temanku.

"Yo."

Di tengah kelas, Sudou menerobos pintu kelas dengan keras.

Mengabaikan fakta bahwa itu adalah kelas menengah, dia menjatuhkan diri di kursinya dengan menguap besar.

"Hei, Sudou, Ah, apa kau mau makan siang nanti?"

Ike berkata dengan suara keras dari seberang ruangan.

Guru melanjutkan pelajaran tanpa mengatakan apapun tentang Sudou. Sepotong kapur pasti sudah dikirim terbang di kelas yang normal, tapi guru ini tampaknya benar-benar toleran terhadap tingkah lakunya. Pada awalnya, kelas jauh lebih sepi dan pendiam, namun akhir-akhir ini semua orang terlalu rileks.

Tentu saja, ada beberapa orang seperti Horikita yang rajin belajar dan memperhatikan.

Kantongku bergetar, menunjukkan bahwa aku menerima pesan teks. Ini adalah obrolan kelompok. Sepertinya mereka memutuskan untuk pergi ke ruang makan saat makan siang.

"Hei Horikita, mau makan siang bersama?"

"Tidak, terima kasih, kalian semua juga sangat kasar."

"… Tidak bisa menyangkalnya."

Lagi pula, saat anak laki-laki sendirian yang mereka bicarakan hanyalah tentang anak perempuan atau lelucon kotor. Siapa yang imut, siapa yang berkencan dengan siapa, dan semua itu. Mungkin buruk jika menambahkan cewek ke percakapan seperti ini.

"Wow … dia sudah melakukannya dengan dia? Menakjubkan."

Dari percakapan mereka, sepertinya Hirata berkencan dengan Karuizawa. Melihatnya dari kejauhan, jelas sekali bahwa dia sedang mengirim tatapan cinta.

Dia pasti imut, tapi dia memiliki udara yang sulit didekati. Tentangnya yang bukan merupakan indikasi dari seorang pemula yang sedang jatuh cinta. Dengan kata lain, dia adalah tipe cewek ‘gal’
(Gal, mudahnya cabe-cabean)

Di sekolah menengah, dia mungkin pergi dengan ikemen seperti HIrata. Ini adalah lompatan besar, tapi aku yakin aku tidak terlalu jauh. Ups, aku sengaja menghujatnya.

Aku meminta maaf kepadanya di kepalaku.

"Aku benci ekspresi itu di wajahmu."

Horikita menatapku dengan tatapan dingin. Sepertinya dia melihat pikiranku.

Apa yang harus kau lakukan agar bisa menjadi pasangan setelah upacara masuk? Aku saja masih kesulitan berteman.

Jika aku pergi ke Horikita dan berkata, "Maukah kau pergi bersamaku?" Aku akan segera dipukul.

Selain itu, jika aku ingin mendapatkan pacar, aku ingin seseorang lebih halus dan lembut.

Jam ketiga, sejarah. Kelas Chiyabashira-sensei. Dia masuk saat lonceng menandakan dimulainya kelas berdering. Sikap siswa tidak berubah.

"Semua orang, diamlah. Kelas hari ini akan lebih serius."

"Apa maksudmu ~ Sae-chan-sensei ~"

Dia sudah diberi julukan dari kelas.

"Ini adalah akhir bulan, kita akan melakukan tes singkat, berikan ini ke belakang."

Dia menyerahkan kertas ke baris pertama. Akhirnya, tes itu sampai di mejaku. Tes tersebut memiliki beberapa pertanyaan dari masing-masing dari 5 topik utama.

"Eh ~ aku tidak mendengar apapun ~ aku tidak mau mengambilnya ~"

"Tenanglah, tes ini hanya untuk referensi di masa depan, tidak akan ditulis di kartu laporan kalian, tidak ada risiko, jadi santai saja, namun kecurangan itu secara alami dilarang."

Ada ungkapan yang sedikit aneh yang disertakan dalam kata-katanya. Biasanya, nilai hanya tertulis dalam rapor. Namun, kata-kata Chiyabashira-sensei sedikit berbeda. Sepertinya dia menyiratkan bahwa nilai ini tidak akan dilaporkan pada rapor kami, namun akan dilaporkan dengan cara lain. Yah … mungkin aku terlalu mengkhawatirkannya. Karena tidak akan disertakan dalam rapor, tidak ada yang perlu diwaspadai.

Begitu ujian dimulai, aku melihat-lihat pertanyaannya. 20 pertanyaan, 4 per bagian, dan 5 poin per pertanyaan untuk total 100 poin. Namun, pertanyaannya sangat mudah dan karena itu, ini terasa antiklimaks.

Pertanyaan pada tes ini adalah sekitar 2 tingkat di bawah soal ujian masuk. Semuanya di sini terlalu sederhana.

Aku pikir seperti itu, tapi sekitar 3 pertanyaan dalam tes ini lebih sulit dari yang lain. Masalah matematika terakhir mungkin tidak bisa dipecahkan tanpa menggunakan formula yang rumit.

"Tidak… Kenapa masalah ini begitu sulit…"

Ini jelas bukan untuk siswa sekolah menengah pertama. Tiga pertanyaan terakhir bersifat berbeda. Tidak mengherankan jika mereka gagal karena kesalahan.

Kenapa mereka mengukur kemampuan kita dengan tes ini?

Nah, aku hanya akan memecahkan masalah ini dengan cara yang sama seperti yang aku lakukan di ujian masuk.

Chiyabashira-sensei memonitor para siswa saat dia berjalan mengelilingi kelas. Aku melirik Horikita, memerhatikannya yang dengan cepat mengisi jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu. Sepertinya dia akan mendapatkan nilai sempurna.

Aku terus melihat tesnya sampai bel terakhir berbunyi.

⁰ₒ⁰

"Hei, jika kau memberi tahu ku dengan jujur, aku akan memaafkan mu, oke?"

"Apa yang kau maksud dengan 'jujur'?"

Setelah selesai makan siang, aku mengobrol dengan Sudou dan yang lainnya di depan mesin penjual otomatis.

Tiba-tiba, Ike mendekat.

"… Kita adalah teman, kan? Teman yang akan bertahan selama 3 tahun ke depan?"

"Uh … ya, itu benar, tapi …"

"Kalau begitu… kau akan memberi tahu kami kapan kau punya pacar?"

"Hah? Pacar? Nah, kalau itu pernah terjadi."

Ike meletakkan tangannya di pundakku.

"Kau berkencan dengan Horikita, bukan? Kami tidak akan memaafkan mu jika kau mencuri waifu pada kami."

"… Ha?"

Aku melihat bahwa Sudou dan Yamauchi menatapku curiga.

"Bodoh, kita tidak berkencan, sama sekali, tidak, serius."

"Lalu apa yang kalian bicarakan diam-diam di kelas? Itu adalah sesuatu yang tidak boleh kami dengar, bukan? Tentang kencan, atau tentang kencan, atau tentang janji untuk berkencan, benar? Aahh, aku cemburu!"

"Tidak, tidak, Horikita bukan gadis seperti itu."

"Aku tidak tahu itu, kita tidak pernah punya kesempatan untuk berbicara, jika bukan karena Kushida, kita mungkin tidak tahu namanya, dia tidak punya kehadiran dan sama sekali tidak berbicara."

Apa begitu? Yah, aku juga tidak pernah melihatnya berbicara dengan orang lain selain aku atau Kushida.

"Bahkan tidak tahu namanya, itu kejam."

"Lalu kau tahu semua nama teman sekelasmu?"

…Aku mencoba mengingat, tapi aku hanya bisa mengingat setengah dari nama teman sekelasku. Mengambil poin.

"Wajahnya imut, kan? Jadi kami memperhatikannya."

Mereka menganggukkan kepala.

"Kepribadiannya sulit, aku tidak suka cewek seperti itu."

Kata Sudou setelah minum kopi.

"Ya, kepribadiannya, bagaimana aku mengatakannya… keras dan tajam? Aku ingin berkencan dengan seseorang yang bisa aku ajak bicara dengan baik, tentu saja seseorang yang lucu, seperti Kushida-chan."

Tentu saja, favorit Ike masih Kushida.

"Ah ~ Kencan Kushida-chan.. lalu melakukan hal-hal ecchi!"

Teriak Yamauchi.

"Bodoh, kau pikir kau bisa berkencan dengan Kushida-chan? Fantasi juga dilarang!"

"Kau juga bermimpi berkencan dengannya, bukan begitu Ike? Dalam mimpiku, aku sudah tidur dengan Kushida-chan!"

"Apa!? dia berpose seksi dengan cosplay dalam mimpiku!"

Keduanya bertengkar karena delusi mereka. Hei, hei. kalian bisa berfantasi apa pun yang kalian inginkan sebagai siswa sekolah menengah, tapi itu tidak menghormati Kushida.

"Sudou, siapa yang kau incar? Adakah desas-desus tentang gadis-gadis imut di klub bola basket?"

"Hah? Oh, tidak ada siapa-siapa. Tidak banyak tempat untuk cewek di klub."

"Benarkah …? Sebaiknya jangan bersembunyi kalau kau berkencan dengan seseorang, sama sekali tidak boleh!"

"Ya, ya."

Dia hanya menganggukkan kepalanya pada kata-katanya yang menjijikkan. Berbicara tentang pacar, aku teringat Hirata.

"Hei, bukankah Hirata berkencan dengan Karuizawa sekarang?"

"Oh, benar. Suatu hari aku melihat mereka berdua berpegangan tangan di aula utama. "

"Sialan, kedua orang itu benar-benar berpacaran. Berjalan dengan bahu saling."

"Jadi mereka, ya, aku ingin tahu apakah mereka sudah melakukan hal-hal ecchi."

"Tentu saja, Ah, aku sangat cemburu ~!"

Rasanya luar biasa bahwa siswa SMA tahun pertama sudah menjadi ecchi. Tapi kurasa itu benar.

…Aku merasa malu karena berpikir dengan cara yang sama seperti orang-orang ini.

"Hei, lebih baik kau mendengarkan apa yang akan kukatakan. Aku yang paling berpengalaman dalam hal semacam itu."

Yamauchi tergeletak di tanah dan mulai berbicara.

"Mari kita dengarkan dari Hirata."

"Apa menurutmu Hirata akan memberitahu kita dengan jujur ​​saat kita bertanya? 'Bagaimana payudaranya, apakah dia perawan, atau apa kau suka itu?' Apa kau mengira dia akan menjawabnya? "

Pengalaman seperti apa yang ingin kalian dengar tentang …

Aku pergi ke mesin penjual terdekat untuk membeli minuman. Yamauchi memanggil dengan permintaan.

"Ambilkan aku kakao-"

"Jangan menyuruhku! Beli itu sendiri."

"Tidak, aku sudah hampir menghabiskan semua poinku, aku punya sekitar 2.000 poin lagi."

"… Bagaimana kau menggunakan lebih dari 90.000 poin dalam 3 minggu?"

"Itu karena aku membeli semua yang aku inginkan. Sini, lihat, bukankah ini hebat?"

Yamauchi mengeluarkan perangkat game genggam.

" Aku pergi untuk membeli ini dengan Ike, itu adalah PS Viva, sebuah Viva PS. Sungguh menakjubkan bahwa sekolah juga menjual barang-barang ini."

"Berapa harganya?"

"Sekitar 20k poin. Termasuk dengan semua pilihan, sekitar 25k."

Hei, jangan habiskan poinmu dengan cepat …

"Biasanya aku tidak bermain game, tapi karena sekarang kita tinggal di asrama, aku bisa bermain dengan orang lain. Juga, kau tahu pria bermana Miyamoto di kelas kita, bukan? Dia sangat hebat dalam permainan."

Miyamoto adalah anak laki-laki yang sedikit gemuk di kelas kami. Aku tidak pernah berbicara dengannya, tapi sepertinya dia berbicara tentang game dan anime setiap saat.

"Kau juga harus membelinya dan bergabung dengan kami. Sudou mengatakan bahwa dia akan membelinya begitu mendapat tunjangan bulan depan."

Mereka mulai mengeroyok ku. Yamauchi menyerahkan konsol permainannya untuk aku mencobanya. Ini jauh lebih ringan dari yang aku kira. Di monitor, ada seorang tentara membawa katana besar sambil membelai seekor babi. Dunia yang sangat aneh…

"Eh, jujur ​​saja, aku tidak terlalu tertarik, apakah ini … permainan bertarung?"

"Bagaimanapun, tidakkah kau pernah mendengar tentang Hunter Watch? Sudah terjual 4,8 juta kopi di seluruh dunia! Sejak aku masih kecil, aku selalu memiliki rasa permainan yang sangat bagus, jadi aku telah digaji oleh orang luar di luar negeri. Walaupun Aku sudah menolak tawaran itu. "

Aku tidak yakin apakah 4,8 juta adalah sesuatu yang menakjubkan atau tidak. Ada sekitar 7 miliar orang di dunia.

Dengan kata lain, orang-orang yang telah membeli akun game ini kurang dari 0,1% dari populasi.

"Lagipula, kenapa gadis mungil itu mengenakan semua alat berat itu? Apakah semua barang itu terbuat dari plastik? Jika terbuat dari besi, malah Sudou akan bermasalah dengan itu."

"… Ayanokouji, kau sepertinya menginginkan aspek realistis pada permainanmu.”

Apa kau orang asing? Lalu, apakah kau tidak masalah dengan regen kehidupan otomatis? Apakah kau menyukai permainan Barat di mana kau ditembak seseorang, bersembunyi di suatu tempat, dan langsung mendapatkan staminamu kembali? Permainan itu bahkan lebih tidak realistis. "

Aku tidak mengerti apa yang Yamauchi katakan.

"Orang-orang mengatakan bahwa itu terlihat meyakinkan, kan? Beli dan bermain bersama kami. Ok? Ok? .. Kapan kau mulai bermain, kita akan menemukan material bersamamu. Mengumpulkan madu juga susah, kau tahu? Jadi, bisakah kau membelikan aku kakao~ "

"Kesedihan yang bagus …"

Aku tidak benar-benar membutuhkan madu atau apapun, tapi aku baru saja membeli kakao untuk menenangkannya.

"Inilah persahabatan! Terima kasih ~!"

Aku tidak menginginkan persahabatan seperti ini. Melontarkan botolnya ke arahnya, Yamauchi menangkapnya dengan perutnya.

Nah, apa yang harus aku minum? Karena aku ragu-ragu, aku melihat sebuah tombol.

"Oh, jadi ini juga ada di sini."

Ada pilihan untuk air mineral, gratis.

"Ada yang salah?"

"Ah, tidak, Hei, apakah kafetaria menawarkan makanan siap saji yang gratis?"

"Apa kau berbicara tentang set sayuran? Itu gratis Ah, aku tidak ingin kehidupan sekolah hanya makan sayuran dan minum air ~"

Sambil meminum kakaonya, Yamauchi tertawa.

Setelah menghabiskan semua poinnya, dia tidak punya pilihan selain makan sayur dan minum air putih setiap hari.

Namun, ini adalah situasi yang mudah dihindari jika kau berhati-hati. Jika kau tidak menghabiskan semua uangmu seperti Yamauchi.

"… Hei, ada beberapa orang yang makan makanan gratis."

Karena aku sering pergi ke kafetaria, aku ingat pernah melihat banyak siswa makan sayuran.

"Mungkin karena ini akhir bulan."

"Kalau begitu, tidak apa-apa …"

Merasa sedikit cemas, aku memutuskan untuk mendapatkan susu. Aku mengambil botol dari slotnya.

"Kenapa bulan depan tidak bisa berjalan lebih cepat lagi, aku ingin kehidupan sekolah impianku kembali!"

Mereka bertiga berteriak frustrasi.

⁰ₒ⁰

"Hei, kami akan nongkrong dengan Kushida-chan dan teman-temannya nanti, kau mau ikut juga?"

Di salah satu kelas sore, aku secara tidak sadar menuliskan catatan dari papan tulis saat aku menerima sebuah teks.

Oh … apakah ini yang mereka sebut sebagai kehidupan siswa yang muda? Ini adalah pertama kalinya aku diundang ke suatu tempat setelah pulang sekolah oleh teman-teman. Aku tidak memberikan alasan untuk menolak, tapi aku bertanya siapa yang akan pergi.

Jika ada banyak orang yang tidak aku kenal, aku mungkin tidak akan pergi. Ini akan agak canggung.

Aku cepat mendapat jawaban. Tentu saja, Ike, Yamauchi, dan Kushida pergi. Lalu, termasuk aku, lima orang lainnya. Orang yang aku tidak tahu. Jika begitu, maka aku rasa tidak apa-apa. Aku menjawab, mengatakan bahwa aku akan pergi, dan jawaban lain segera kembali.

"Kushida-chan milikku, jadi jangan menghalangi! Ike-sama"

"Tidak, tidak, Kushida-chan adalah targetku, jadi kau mundur, Yamauchi"

"Haa? kau mengatakan bahwa kau juga membidikinya? Apa kau mencoba berkelahi dengan ku? Ike-sama"

Kuharap mereka berhasil, tapi mereka mulai memperebutkan Kushida.

Aku pikir nongkrong sepulang sekolah pasti menyenangkan, tapi sekarang sepertinya merepokant.

Ketika kelas berakhir, aku meninggalkan sekolah bersama Ike dan Yamauchi.

Karena kampusnya begitu besar, aku masih belum banyak menjelajahi halaman sekolah.

"Kita berada di kelas yang sama, tapi kita tidak bisa pergi bersama Kushida …"

"Dia harus berbicara dengan salah satu temannya di kelas lain. Lagipula, Kushida-chan adalah orang yang populer."

"Mungkin … dia sedang berbicara dengan anak laki-laki?"

"Tidak apa, Ike, sudah dikonfirmasi. Dia sedang berbicara dengan seorang gadis."

"Bagus."

"Apa kalian serius pergi ke Kushida?"

"Tentu saja, dia benar-benar adalah keinginan hatiku."

Yamauchi pasti punya pendapat yang sama, karena dia terus mengangguk setuju.

"Nah, kau akan pergi ke Horikita, bukan? Dia cantik, aku akan memberimu itu."

"Tidak, tidak ada yang terjadi di sana. Serius."

"Benarkah? Di kelas, bukankah kalian saling melirik dan berpegangan tangan? Acara pahit dan menyebalkan itu?"

Saat Ike mendesakku untuk mendapatkan jawaban, aku melihat Kushida berlari mendekat.

"Maaf karena terlambat, terima kasih sudah menunggu!"

"Oh, kita sedahm menunggu Kushida-chan. tunggu, kenapa Hirata disini !?"

Ike yang dengan penuh semangat melompat-lompat, tiba-tiba mundur selangkah dan jatuh tersungkur. Sungguh aneh.

"Oh, dia bergabung dengan kami dalam perjalanan. Dia bertanya apakah mereka bisa bergabung. Ada yang salah?"

Kushida membawa Hirata, (seperti yang terlihat) pacarnya, Karuizawa dan dua gadis lainnya. Kedua gadis itu adalah Matsushita dan Mori yang selalu bergaul dengan Karuizawa.

"Hei, adakah metode untuk menolak Hirata dan mengirimnya kembali?"

Ike memeluk bahuku dan berbisik ke telingaku.

"Kurasa tidak ada alasan untuk mengusirnya."

“Jika ikemen itu ada juga, keberadaan kita akan tipis! Apa yang akan kau lakukan di acara yang sial jika Kushida-chan jatuh cinta dengan Hirata? Jika kita membuat ikemen menjauh darinya, tidak mungkin kejadian itu bisa terjadi? "

"Tidak, aku tidak akan tahu … Juga, bukankah Hirata berkencan dengan Karuizawa? Jangan khawatir."

"Hanya karena kau punya pacar tidak menjamin apapun. Jika kau membandingkan cewek bekas, kotor, dan mencolok seperti Karuizawa dengan malaikat cantik Kushida-chan, semua orang pasti memilih Kushida-chan!"

Sambil terus berbicara, ludahnya masuk ke telingaku. Terasa menjijikkan. Ada beberapa kata menjijikkan yang keluar dari mulutnya juga.

Pastinya, Karuizawa terlihat mencolok, tapi dia masih imut.

"Tapi Ike … kau tahu, tidak ada jaminan bahwa cewek imut seperti Kushida-chan masih perawan kan?"

Yamauchi bergabung dalam percakapan bisikan kami dengan suara cemas.

"Uu, itu… itu mungkin benar… t-tidak, Kushida-chan pasti perawan!"

Anak laki-laki terus melakukan apa yang mereka inginkan saat mereka menikmati fantasinya. Aku ingin tahu apakah kalian bisa menyebut diskriminasi ini terhadap wanita. Jika memungkinkan, aku lebih suka tidak terlibat dalam percakapan ini.

"Um, jika kita mengganggu, kita bisa pergi sebagai kelompok yang terpisah."

Hirata berkata pada Ike dan yang lainnya dengan nada tertata. Dia mendengar bisikan kami.

"T-tidak, tidak apa-apa! Benar, Yamauchi?"

"Y-ya, mari nongkrong bersama, itu lebih baik kan?"

Kalian berdua sangat menjengkelkan! Mereka tidak bisa melakukan apa-apa, karena jika mereka mencoba menendang Hirata dan kelompoknya keluar, Kushida mungkin juga akan kecewa dengan mereka.

"Wow, itu jawaban yang lumayan normal kenapa kau berbisik-bisik sendirian?"

Kata-kata Karuizawa masuk akal, tapi aku terkejut karena dia mengelompokkan aku dengan mereka.

"Ok, ini dia, aku berpikir seperti ini Jika kita mengecualikan Hirata dan Karuizawa, jumlah anak laki-laki dan perempuan adalah sama. Dengan kata lain, ini terlihat seperti kencan tiga kali. Ayanokouji, ini juga kesempatanmu tahu?"

"Yamauchi, kau baik-baik saja dengan Matsushita, kan? Aku akan bicara dengan Kushida-chan."

"Hei, itu lelucon? Aku membidiknya! Kita akan menikah dan memberi sumpah di bawah pohon sakura besar! Takdir menunggu untuk terjadi!"

"Sudah lama aku memikirkan ini, tapi yang kau katakan hanyalah kebohongan!"

"Ha, semuanya benar!"

Jika kau percaya pada semua hal yang Yamauchi Haruki katakan, dia akan menjadi gamer yang sangat baik, telah digaji secara internasional oleh para profesional, pemain pingpong tingkat nasional di sekolah dasar, ace tim bisbolnya di sekolah menengah dan tidak diragukan lagi merupakan calon calon pro . Pria yang sangat tinggi.

Belum ada bukti untuk pengakuannya.

Aku tidak tahu ke mana kami pergi, jadi aku tetap di belakang dan mengikuti dengan tenang.

Ike dan Yamauchi terlalu asyik dengan fantasi mereka, sementara Hirata dikelilingi di kedua sisinya.

"Biarkan aku bertanya terus terang, Hirata, apa kau berkencan dengan Karuizawa?"

Untuk melihat apakah Hirata adalah saingannya, Ike bertanya tanpa memukul-mukul sekitar semak.

"Eh … dimana kau dengar itu?"

Hirata tampak terkejut dan bingung pada saat bersamaan.

"Oh, sepertinya kata itu keluar. Kami berkencan."

Sebelum Hirata bahkan bisa merespons, Karuizawa datang dan memeluk lengan Hirata.

Sambil menyerah, Hirata menggaruk pipinya dengan jarinya karena malu, mengakui kebenaran hubungan mereka.

"Serius, aku sangat iri bahwa kau bisa berkencan dengan gadis imut seperti Karuizawa!"

Yamauchi berkata dengan iri palsu dalam suaranya. Berbohong tanpa sadar akan hal itu sangat mengejutkan.

"Kushida-chan, apa kau punya pacar?"

Sementara pada topik itu, Ike mengalihkan topik kepada Kushida. Pintar.

"Aku? Tidak, aku tidak berkencan dengan siapa pun."

Ike dan Yamauchi bersukacita dalam pikiran mereka dan ekspresi mereka terangkat. Kegembiraanmu bocor keluar …

Dia mungkin menyimpan rahasia, tapi untuk sementara Kushida dikonfirmasi sebagai single. Aku juga sedikit senang.

"Oh tidak, aku menangis …!"

"Jangan menangis, Yamauchi! Harapan kita tepat di depan mata kita sekarang!"

Ini bukan lagi gunung yang tak dapat diatasi, melainkan jalan yang benar-benar curam…

Hirata, Karuizawa, Ike, dan Yamauchi semua berjalan bersama, mengelilingi Kushida. Matushita dan Mori tidak bersama anggota kelompok lainnya.

Mereka berjalan di belakang mereka. Aku berjalan lebih jauh lagi, sendirian.

"Hei Ike, kemana kau pergi?"

Sebuah suara memanggil, bertanya tentang tujuannya. Ike melihat ke belakang dan dengan kasar menjawabnya.

"Karena belum banyak waktu yang berlalu sejak upacara masuk, kami hanya memeriksa fasilitasnya."

Tidak ada tujuan yang jelas. Dengan kata lain, perasaan canggung ini mungkin akan berlanjut untuk sementara waktu …

Harapanku hancur dengan cara yang tak terduga.

"Ne ne, Matsushita-san, Mori-san, apakah kalian berdua punya sesuatu yang ingin kalian lihat?"

Sementara Ike dan Yamauchi dengan senang hati saling berbicara, Kushida terjatuh dan berbicara dengan kedua gadis itu.

"Eh? Oh, um, aku selalu ingin pergi ke bioskop setidaknya satu kali."

"Ya, karena sekolah usai, aku juga ingin pergi."

"Oh, benar, aku selalu ingin pergi, tapi belum. Karuizawa-san, bagaimana dengan kalian? Ke mana saja kalian mau pergi?"

Kushida mulai mengatur tiga kelompok. Seperti yang diharapkan darinya. Aku mungkin tidak bisa melakukan hal yang sama bahkan jika aku mencobanya. Juga, dia kadang-kadang berbalik dan tersenyum padaku. Aku tidak melihat itu datang.

Meskipun aku mencoba untuk mengabaikannya, aku merasa terganggu karena dia terus menatap ku. Aku mencoba untuk menyampaikan kepadanya bahwa aku tidak berusaha untuk mengabaikannya, tapi begitulah kepribadian dan cara berpikir ku. Jika Kushida tidak bisa membaca suasananya dan dia hanya suka berada di tengah-tengah barang, dia tidak akan bisa menerima pesanku.

Namun, ada juga tipe orang yang pergi "Apa, tidak bisakah kau membaca suasananya?" Setelah kau menolak undangan mereka untuk bernyanyi di karaoke meski kau hanya pergi tanpa pernah bernyanyi.

Lagipula, orang egois yang beranggapan bahwa nyanyian itu menyenangkan = semua orang suka bernyanyi bodoh. Mereka tidak bisa mengerti bahwa ada orang yang sama sekali tidak suka bernyanyi.

Sementara aku tersesat dalam monolog internal ku yang pahit, lingkungan sekitarnya menjadi ramai dan sibuk.

Entah bagaimana, kami berada di sebelah toko pakaian … sepertinya kami sampai di butik yang bergaya.

Semua orang sepertinya sudah berada di sini satu atau dua kali, jadi aku juga masuk tanpa ragu-ragu. Aku hanya pergi keluar selama hari kerja untuk sekolah dan tinggal di asrama ku untuk akhir pekan, jadi aku tidak pernah memiliki kebutuhan untuk membeli pakaian santai.

Ada banyak siswa di dalamnya, meski hanya beberapa di antara mereka adalah siswa kelas atas dan sisanya adalah tahun pertama. Mungkin itu karena ini pertama kalinya bagiku, tapi aku merasa tidak berpengalaman dan tidak pada tempatnya di dalam.

Setelah memeriksa beberapa pakaian, rombongan berjalan ke kafe terdekat.

Hirata menahan pembelian Karuizawa dari toko. Baju itu sekitar 30.000 poin.

"Apa kalian sudah akrab dengan sekolah?"

"Awalnya aku benar-benar bingung, tapi aku sudah terbiasa sekarang. Ini adalah sekolah impianku, aku tidak ingin lulus ~"

"Ahaha, sepertinya Ike-kun benar-benar menikmati kehidupan sekolahnya, huh."

"Aku berharap kita bisa mendapatkan lebih banyak poin, sekitar 200.000… 300.000 poin? Setelah membeli pakaian dan kosmetik, poinku habis dengan cepat."

"Tidakkah aneh bagi seorang siswa SMA yang mendapatkan 300.000 poin sebulan untuk uang saku mereka?"

"Jika kau mengatakannya seperti itu, maka 100.000 terdengar masuk akal, aku sedikit takut, jika kehidupan sekolahku berlanjut seperti ini, aku khawatir tentang bagaimana aku akan hidup setelah lulus."

"Apa kau berbicara tentang kehilangan rasa uangmu? Itu benar-benar terdengar menakutkan."

Para siswa sepertinya memiliki pendapat yang berbeda mengenai tunjangan 100.000 poin kami. Karuizawa dan Ike menginginkan lebih banyak poin, sementara Hirata dan Kushida takut akan kehidupan mereka setelah pengalaman sekolah mereka yang mewah berakhir.

"Bagaimana denganmu, Ayanokouji-kun? Menurutmu 100.000 itu terlalu banyak? Terlalu sedikit?"

Meskipun pada awalnya aku hanya mendengarkan, Kushida memasukkan ku ke dalam percakapan dengan mengajukan sebuah pertanyaan.

"Hmm… aku rasa aku belum mengerti dengan baik, aku tidak begitu tahu."

"Jawaban macam apa itu?"

"Kau tahu, aku bisa mengerti apa yang dikatakan Ayanokouji-kun, ini jauh dari kehidupan sekolah siswa biasa, tidak mungkin aku tahu tanpa perbandingan yang bagus."

"Yah, tidak ada gunanya mengkhawatirkannya, sangat baik kalau aku masuk, aku bisa membeli apapun yang aku mau, bahkan kemarin, aku baru saja membeli beberapa baju baru."

Ike menjalani kehidupan yang positif, tidak pernah melihat ke belakang sekali pun.

"Oh benar, Kushida-chan, Hirata, Ike, dan Karuizawa semua masuk, bukan? Bagaimana kau bisa masuk? Bukankah kau itu bodoh banget?"

"Yamauchi, kau juga tidak terlihat pintar."

"Aku mendapat 900 poin di APEC sebelumnya."

"APEC apa?"

"Kau bahkan tidak tahu apa itu? Itu tes bahasa Inggris yang sangat sulit."

"Eh, bukankah itu TOEIC, bukan APEC?"

Kushida memasukkan tsukkomi kecil. Ngomong ngomong, APEC adalah Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik.

"Mereka adalah hal yang saling berhubungan."

Aku sama sekali tidak berpikir mereka berhubungan…

"Yah, tujuan sekolah ini adalah memupuk potensi pemuda, jadi mungkin mereka tidak memilih orang hanya dengan nilai tes. Jujur saja, jika mereka menilai skor, aku tidak akan menerapkannya."

"Itu, itu 'pemuda dengan potensi'. Kata-kata itu menggambarkan kita dengan bagus."

Ike menyilangkan lengannya dan mengangguk.

Meskipun menjadi sekolah unggulan di Jepang dengan tingkat pekerjaan yang besar, penerimaan mereka tidak hanya didasarkan pada nilai ujian.

Tapi bagaimana mungkin sekolah melihat potensi di antara orang-orang ini?

Pertanyaan itu tiba-tiba muncul di kepalaku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *