Chapter 5 : Bentuk Puncak

Penerjemah: canovel.org

Lu Zhou tidak takut ditertawakan. Baginya, semua ini tidak penting selama dia bisa segera menyelesaikan krisis.

Dia mengangguk, dan matanya berpindah dari wajah murid ketiga, keempat dan kelima, dan akhirnya berhenti pada murid kesembilannya.

“Bagaimana denganmu, Yuan’er?”

“Gu… guru.” Little Yuan’er ragu-ragu.

“Tidak masalah… Katakan saja apa yang ingin kamu katakan. Aku telah hidup cukup lama untuk melihat semua jenis badai. Ketika Kakak Tertua dan Kedua Anda meninggalkan Gunung Golden Court, mereka jauh lebih bertekad daripada Anda. ” kata Lu Zhou dengan suara lemah.

Little Yuan’er  berlutut. “Guru, murid ini tidak berani.”

“Ding! Anda telah menyelesaikan quest sampingan ‘Keinginan orang lain bukanlah milik kita untuk dilihat’. Hadiahnya adalah Eye of Truth, dan efeknya permanen. “

Hal itu membuat Lu Zhou terdiam. Tiba-tiba, label khusus muncul di matanya atas beberapa murid jahat di depannya.

“Duanmu Sheng, ranah Devine Court. Loyalitas 23%, menolak… ”

“Mingshi Yin, ranah Devine Court. Loyalitas 15%, menolak… ”

“Zhao Yue, ranah Devine Court. Loyalitas 35%, menolak… ”

“Ci Yuan’er, ranah Devine Court. Loyalitas 60%, meningkat… ”

“Petunjuk: Ketika kesetiaan seorang murid di bawah 0%, dia akan mengkhianati sekte dan menjadi musuh. Ketika loyalitas lebih dari 80%, murid tidak akan mengkhianati, sementara lebih dari 90% adalah loyalitas absolut. “

Penurunan kesetiaan tiga murid pertama berada dalam harapannya, tetapi Lu Zhou sedikit terkejut dengan kenyataan bahwa kesetiaan Little Yuan meningkat.

“Dalam hal ini, aku tidak perlu terus berpura-pura …” kata Lu Zhou dengan sengaja. “Ya, aku terluka…”

Mata murid-muridnya berbinar. Sementara itu, para kultivator di luar shield sangat ingin segera masuk ke dalam shield dan merobek penjahat tua itu menjadi beberapa bagian seperti sekawanan serigala buas.

Lu Zhou memperhatikan bahwa kesetiaan dari tiga murid pertama telah berkurang 5%.

Tapi kemudian, nadanya berubah tiba-tiba.

“Tapi, ini tidak berarti kamu bisa mengangkat jari ke arahku!” Lu Zhou menghancurkan kartu pengalaman ‘Ji Tiandao’s Peak Form’. Dalam sekejap, meridian, Dantian, dan lautan Qi-nya yang mengering terisi ke tingkat maksimum.

Dengan dia di tengah, ledakan dahsyat meluncur ke segala arah!

“Ah!”

“Bagaimana ini mungkin?”

Duanmu Sheng, Mingshi Yin dan Zhao Yue terbang mundur, masing-masing mengeluarkan seteguk darah, sementara mata Little Yuan melebar saat dia menatap dengan tidak percaya pada tuannya.

Gelombang ledakan kuat mengalir keluar dan menghancurkan shield, yang sudah di ambang kehancuran. Dalam sekejap mata, perisai itu menghilang. Puluhan ribu kultivator menyaksikan dengan takjub, dan seluruh dunia terdiam.

“Bukankah dia terluka? Bagaimana dia masih bisa mengeluarkan ledakan sekuat itu? ”

“Aku jelas melihatnya berlari kembali ke perisai dengan panik!”

“Aku punya firasat buruk…”

“Berhenti mengatakan itu, aku bisa merasakan kakiku gemetar!”

Sepuluh ahli teratas juga menatap dengan marah ke arah Lu Zhou dan tampak tidak percaya. Di sisi lain, yang terakhir menarik napas dalam-dalam dan bahkan tidak melihat ketiga murid jahatnya.

Perasaan dari bentuk puncak sangat bagus. Dia merasa seolah-olah semuanya berada di bawah kendalinya, dan semua orang di depannya telah menjadi semut yang bisa dia hancurkan hanya dengan jentikan jari.

Segera setelah Duanmu Sheng dan dua murid lainnya jatuh ke tanah, mereka berguling dan berlutut sambil berkata serempak, “Murid ini memohon pengampunan Guru!”

Darah mengucur dari sudut mulut mereka dan jatuh di punggung tangan mereka. Jari-jari mereka terus gemetar, bahkan mereka tidak berani bernapas terlalu keras.

Lu Zhou memelototi mereka dan mengangkat tangan. Ledakan dahsyat mengalir ke arah ketiga murid itu seperti gelombang besar.

“Kamu tidak menaati aku, dan kamu akan dihukum!”

Bam! Bam! Bam! Tiga pancaran cahaya keemasan menabrak ketiga murid itu, menyebabkan mereka memuntahkan darah lagi.

“Aku akan berurusan denganmu saat aku kembali!”

Lu Zhou tidak menatap mata mereka tetapi melirik waktu yang tersisa: Dia masih punya waktu sekitar dua puluh sembilan menit. Dia tidak membutuhkan terlalu banyak waktu untuk memberi pelajaran kepada ketiga muridnya.

Sekarang, yang tersisa baginya untuk ditangani adalah puluhan ribu kultivator dan sepuluh ahli dari ranah Nascent Divinity Tribulation.

Menatap Luo Changfeng, yang berada di udara, Lu Zhou berkata, “Biarkan aku melihat seberapa kuat dirimu dalam sebulan terakhir!”

LEDAKAN!

Dia mendorong ke tanah dengan satu kaki, dan mendorong dirinya ke udara seperti misil dengan kecepatan kilat. Saat dia terbang ke atas, dia berteriak dengan suara keras dan jelas, “Avatar, Hundred Tribulation Insight!”

Sebuah avatar dengan tinggi lebih dari seratus kaki dan lebar dua puluh kaki muncul di langit, dikelilingi oleh cahaya keemasan. Sebuah teratai emas dengan delapan daun terlihat berputar cepat di bawahnya.

Saat melihatnya, Luo Changfeng dengan cepat bergerak mundur dengan ekspresi kaget di wajahnya.

“Hentikan dia!”

Sembilan ahli lainnya terbang ke udara dan menghasilkan avatar mereka juga.

Sepuluh avatar bergabung bersama untuk membentuk dinding sementara para kultivator lainnya dengan cepat mundur dan bersembunyi di belakang mereka.

Meski begitu, banyak kultivator yang lebih lemah yang tertegun dan jatuh ke tanah karena mereka tidak mundur tepat waktu, dan beberapa bahkan mati di tempat dengan darah menyembur dari tujuh lubang mereka.

“Surga! Aku tidak percaya dia langsung menggunakan gerakan terkuatnya! “

“Ini adalah salah satu jurus terkuat Ji Tiandao, avatar delapan daun Hundred Tribulations Insight!”

“Jangan panik! Meskipun Hundred Tribulations Insight sangat kuat, ia menghabiskan banyak energi. Selama kita bisa menahan serangan ini, dia akan dihabisi! “

Ini juga yang dipikirkan oleh sepuluh ahli teratas.

Dipimpin oleh Luo Changfeng, sepuluh avatar terus-menerus menahan korosi Hundred Tribulations Insight. Segala sesuatu dalam jarak seratus mil diterangi oleh cahaya terang dari sebelas avatar sementara binatang dan burung melarikan diri dengan panik untuk hidup mereka.

Setelah menggunakan kartu pengalaman bentuk puncak, semua keterampilan utama Ji Tiandao muncul di benak Lu Zhou. Avatar dari Hundred Tribulations Insight adalah salah satu skill terkuatnya.

Tapi, kenapa dia langsung menggunakannya?

Karena itu adalah kartu pengalaman yang akan hilang begitu waktunya habis. Jadi, dia mungkin juga menggunakannya tanpa keraguan!

“Karena kamu suka menggunakan pedang, aku juga akan menggunakan pedang!” Lu Zhou mengangkat tangan kanannya.

Cahaya putih menyala muncul di antara telunjuk dan jari tengahnya, membentuk pedang yang menyilaukan. Kemudian, energi berputar di sekitar bilah dan menyatu menjadi berkas pedang.

Divine Intervention yang Tidak Sempurna? Secara naluriah, Duanmu Sheng mendongak, dan tubuhnya gemetar. Bagaimanapun, gerakan ini adalah salah satu gerakan terkuat dari Teknik Divine One.

Teknik Divine terdiri dari gerakan pedang dan gerakan tombak. Duanmu Sheng selalu ingin mempelajari semua jurus pedangnya, tapi sayang sekali Ji Tiandao menolak untuk mengajari dia jurus terakhir.

Dia tidak pernah berpikir dia akan melihat langkah ini pada kesempatan seperti itu.

Duanmu Sheng salah, Mingshi Yin salah, dan Zhao Yue salah juga. Tuan mereka tidak hanya dapat menggunakan avatar Hundred Tribulations Insight dengan mudah, tetapi juga Divine Intervention yang Tidak Sempurna.

Gerakan itu, tentu saja, juga salah satu keterampilan terkuatnya.

Lebih mengerikan lagi, di bawah pengaruh avatar, kekuatan Divine Intervention yang Tidak Sempurna berlipat ganda.

Mata Luo Changfeng melebar dan bibirnya menggigil saat dia berkata, “Mundur!”

“Mundur?”

“Jika kita tidak mundur sekarang, sepuluh dari kita pasti akan terluka parah! Bukan hanya penjahat tua ini tidak terluka, tapi dia lebih kuat dari sebelumnya! ” Luo Changfeng berkata dengan enggan.

“Bagaimana ini bisa terjadi?” Chang Jian dari cabang Duanlin penuh dengan keraguan. Mereka tidak mengalami kesulitan melawan Ji Tiandao sebulan yang lalu, dan mereka yakin telah melukainya selama pertempuran.

Tapi sekarang, sepertinya… mereka juga salah.

Lu Zhou melayang di depan avatarnya, tampak seolah-olah keduanya telah bergabung menjadi satu. Kemudian, Divine Intervention yang Tidak Sempurna miliknya mendekati dengan tenang, seolah-olah itu telah membelah kehampaan.

Swoosh!

Sepuluh avatar memudar pada saat yang sama ketika sepuluh ahli teratas pindah kembali ke langit. Dan ketika mereka mundur, para kultivator lemah yang bersembunyi di balik avatar mereka yang menderita.

Detik berikutnya, sinar pedang kuat jatuh dari langit dan menebas kerumunan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *