Chapter 5: Ritual

 

Gratis? Hal-hal gratis paling mahal!

Zhou Mingrui diam-diam bergumam dan memutuskan bahwa dia tidak akan membeli layanan tambahan apapun itu. Dia dengan tegas akan menolak mereka semua.

Jika kau benar-benar mampu, cobalah meramal bahwa aku pindah ke sini!

Dengan pemikiran ini, Zhou Mingrui mengikuti di belakang wanita yang wajahnya dicat merah dan kuning, membungkuk rendah untuk memasuki tenda yang rendah.

Bagian dalam tenda sangat gelap, hanya diterangi oleh beberapa berkas cahaya yang berhasil meresap ke dalam. Sebuah meja yang ditutupi dengan kartu kertas bisa dibuat samar-samar dalam pencahayaan rendah.

 

Wanita bertopi lancip tidak terpengaruh sama sekali. Gaun hitam panjangnya meluncur seolah-olah bergerak di atas air saat dia berjalan ke meja. Dia duduk di sisi berlawanan dan menyalakan lilin.

Cahaya kuning redup berkedip-kedip, menyebabkan bagian dalam tenda tampak terang dan gelap pada saat bersamaan. Itu langsung menambahkan nuansa yang jauh lebih misterius ke atmosfer.

Zhou Mingrui duduk dengan tenang, pandangannya menyapu kartu tarot di atas meja di mana ia menemukan kartu yang sudah dikenal seperti "The Magician", "The Emperor," "The Hanged Man," dan "Temperance," dll.

Mungkinkah Roselle seorang 'senior' ... Aku ingin tahu apakah dia juga rekan senegaraku ... Zhou Mingrui bergumam pada dirinya sendiri tanpa sadar.

Sebelum dia selesai melihat kartu yang terbuka di atas meja, wanita yang mengaku memiliki ramalan yang akurat telah mengulurkan tangannya untuk mengumpulkan semua kartu menjadi satu. Dia menumpuknya ke dalam dek dan mendorongnya ke depannya.

"Kocok kartunya dulu dan potong deknya," kata peramal sirkus itu dengan suara pelan.

"Aku? Acak? ” Zhou Mingrui bertanya secara refleks.

Cat kuning dan merah di wajah peramal itu menggeliat saat dia mengungkapkan sedikit senyuman, berkata, “Tentu saja, takdir setiap orang hanya bisa terurai sendiri. Aku hanya melayani sebagai pembacanya.”

Zhou Mingrui segera menanyainya dengan hati-hati, "Bacaan ini tidak memerlukan biaya tambahan, kan?"

Sebagai folklorist keyboard, aku sudah melihat terlalu banyak trik seperti itu!

Peramal itu tampak terkejut sebelum akhirnya berkata dengan suara pelan, "Gratis."

Zhou Mingrui, lega, memasukkan pistol itu lebih jauh ke dalam sakunya. Setelah itu, dia dengan tenang mengulurkan kedua tangannya untuk mengocok dan memotong geladak dengan terampil.

"Selesai." Dia meletakkan kartu tarot yang sudah dikocok di tengah meja.

Peramal itu menggenggam kartu dengan kedua tangannya dan dengan hati-hati melihat kartu untuk beberapa saat. Kemudian, dia tiba-tiba membuka mulutnya dan berkata, "Maaf, aku lupa bertanya, tapi apa yang ingin Anda tanyakan?"

Kembali ketika dia merayu cinta pertamanya, Zhou Mingrui juga melakukan penelitian tentang kartu tarot. Dia bertanya tanpa ragu, "Dulu, sekarang, dan masa depan."

Ini adalah sejenis ramalan sebagai bagian dari interpretasi kartu tarot — tiga kartu yang dibuka secara berurutan melambangkan masa lalu, masa kini, dan masa depan seseorang.

Peramal itu mengangguk lebih dulu, lalu mengerutkan bibirnya untuk menunjukkan senyuman dan berkata, "Kalau begitu tolong kocok ulang dek. Anda hanya bisa benar-benar mendapatkan kartu yang Anda inginkan jika Anda tahu apa yang ingin Anda tanyakan."

Apakah kau membodohiku sekarang? Apakah kau harus sekecil ini? Bukankah aku hanya bertanya beberapa kali apakah ini akan menjadi layanan gratis? Pipi Zhou Mingrui berkedut sedikit. Dia menarik napas dalam-dalam dan mengambil geladak tarot kembali untuk dirubah dan dipotong.

“Tidak akan ada masalah kali ini, kan?” Dia meletakkan kembali dek yang sudah dipotong ke atas meja.

"Tidak masalah." Peramal itu mengulurkan jari-jarinya dan mengambil sebuah kartu dari atas tumpukan. Kemudian dia meletakkannya di sisi kiri Zhou Mingrui. Suaranya semakin rendah saat dia berbicara, "Kartu ini melambangkan masa lalumu."

“Kartu ini melambangkan hadiahmu.” Peramal itu meletakkan kartu kedua tepat di depan Zhou Mingrui.

Kemudian, dia mengambil kartu ketiga dan meletakkannya di sisi kanan Zhou Mingrui.

“Kartu ini melambangkan masa depan.”

“Baiklah, kartu mana yang ingin anda lihat pertama kali?” Peramal itu mengangkat kepalanya setelah menyelesaikan penempatan kartu dan menatap dalam-dalam ke Zhou Mingrui dengan mata biru keabu-abuan.

"Aku akan melihat 'hadiah' dulu," kata Zhou Mingrui setelah memikirkannya.

Peramal itu mengangguk perlahan dan membalik kartu tarot yang ada tepat di depan Zhou Mingrui.

Karakter berpakaian warna-warni tergambar di kartu ini, mengenakan tutup kepala compang-camping dengan tongkat di bahunya. Ada bindle yang tergantung di ujung tongkat dan seekor anak anjing mengikuti di belakangnya. Itu diberi nomor "0"

"The Fool", peramal itu dengan ringan membacakan nama kartu itu dengan mata biru keabu-abuan tertempel di Zhou Mingrui.

The Fool? Kartu "0" dari tarot? Awal? Awal yang baru dengan segala macam kemungkinan? Zhou Mingrui bahkan tidak dianggap sebagai penggemar tarot amatir, jadi dia hanya bisa membuat interpretasi kasar berdasarkan kesannya sendiri tentang tarot.

Tepat ketika peramal hendak mengatakan sesuatu, tirai tenda tenda tiba-tiba dibuka. Sinar matahari yang bersinar begitu menyilaukan sehingga menyebabkan Zhou Mingrui yang menghadap ke belakang secara naluriah menyempitkan matanya.

“Kenapa kamu meniru aku lagi! Itu tugasku untuk menangani ramalan untuk orang-orang!” suara seorang wanita menggeram dengan marah. “Cepat kembali ke posmu! Kamu harus ingat bahwa kamu hanyalah seorang pelatih hewan!”

Pelatih hewan? Mata Zhou Mingrui sudah beradaptasi dengan cahaya sekarang. Dia melihat seorang wanita berpenampilan serupa yang juga mengenakan topi runcing tajam dalam gaun hitam, dengan wajahnya dicat merah dan kuning juga. Satu-satunya perbedaan adalah dia lebih tinggi dan memiliki fisik yang lebih ramping.

Wanita yang duduk di depannya segera berdiri dan berkata dengan tidak puas, “Jangan pedulikan ini, hanya saja aku suka melakukan ini. Tetapi aku harus mengatakan, ramalan dan interpretasiku kadang-kadang bisa sangat akurat. Aku serius…”

Dia berbicara dan mengangkat gaunnya untuk berputar dari sisi meja sebelum dengan cepat berlari menjauh dari tenda.

“Tuan, apakah Anda ingin aku menafsirkan kartumu untuk Anda?” peramal sejati memandang Zhou Mingrui dan bertanya sambil tersenyum.

Bibir Zhou Mingrui berkedut dan bertanya dengan tulus, "Apakah gratis?"

"... Tidak," jawab peramal yang sebenarnya.

“Kalau begitu lupakan saja.” Zhou Mingrui menarik tangannya ke belakang dan memasukkannya ke dalam sakunya. Dia mencengkeram pistol dan uangnya sebelum membungkuk lagi untuk keluar dari tenda.

Sial! Dia benar-benar mendapatkan pelatih hewan untuk menjadi peramal?

Apakah pelatih hewan yang tidak ingin menjadi peramal bukanlah badut yang baik?

Zhou Mingrui dengan cepat melupakan masalah ini. Dia menghabiskan tujuh pence di pasar 'Selada dan Daging' untuk mendapatkan satu pon daging kambing yang tidak terlalu enak. Kemudian, ia juga membeli beberapa buncis empuk, kol, bawang bombay, kentang, dan barang-barang lainnya. Bersama dengan roti yang dia beli sebelumnya, dia menghabiskan total 25 penny tembaga, yang diubah menjadi dua soli dan satu pence.

“Sungguh tidak cukup untuk dibelanjakan. Benson yang malang…” Zhou Mingrui tidak hanya menghabiskan dua uang kertas yang dia bawa, tetapi juga perlu baginya untuk mengisinya dengan satu sen yang dia miliki di sakunya.

Dia hanya menghela nafas dan tidak memikirkannya lebih jauh saat dia bergegas kembali ke rumah.

Dengan makanan pokok, dia sekarang bisa melakukan ritual peningkatan keberuntungan!

Setelah penyewa lantai dua berangsur-angsur pergi, Zhou Mingrui masih tidak terburu-buru untuk melakukan ritual tersebut. Sebaliknya, dia menerjemahkan “Berkat yang Berasal dari Tuhan Surga dan Bumi yang Abadi” dan frasa terkait ke dalam bahasa Feysac kuno, serta bahasa Loen. Dia berniat untuk mencoba ritual itu lagi keesokan harinya dalam bahasa lokal itu jika mantera aslinya tidak berpengaruh!

Bagaimanapun, dia harus mempertimbangkan perbedaan antara kedua dunia. Di Roma, lakukan seperti yang dilakukan orang Romawi!

Untuk menerjemahkannya ke dalam doa ritual kuno yang menggunakan bahasa Hermes yang berdedikasi, Zhou Mingrui mengalami kesulitan untuk menyelesaikannya karena kurangnya kosa kata.

Setelah menyiapkan semuanya, dia akhirnya mengeluarkan empat roti gandum hitam. Dia menempatkan satu di sudut tempat kompor batu bara awalnya, satu di sisi dalam bagian bawah cermin pakaian, satu di bagian atas lemari tempat dua dinding bertemu, dan satu di sisi kanan meja belajar tempat barang-barang lain-lain berada. disimpan.

Dengan menarik napas dalam-dalam, Zhou Mingrui datang ke tengah ruangan dan menghabiskan beberapa menit untuk menenangkan dirinya sendiri. Kemudian, dia mengambil langkah serius ke depan dan pergi ke arah berlawanan arah jarum jam dalam bentuk persegi.

Ketika dia mengambil langkah pertama, dia meneriakkan dengan bisikan pelan, “Berkah Berasal dari Tuhan Surga dan Bumi yang Abadi.”

Langkah kedua, dia dengan tulus meneriakkan, "Berkah Berasal Dari Langit Penguasa Langit dan Bumi."

Langkah ketiga, Zhou Mingrui menghembuskan bisikan. “Berkat Yang Berasal Dari Pencarian Luhur di Langit dan Bumi.”

 

Pada langkah keempat, dia menghembuskan nafas kotor dan bermeditasi dalam konsentrasi. “Berkah Berasal dari Nilai Surgawi yang Layak di Langit dan Bumi.”

Ketika dia kembali ke tempat semula, Zhou Mingrui menutup matanya dan menunggu hasilnya. Dia memiliki beberapa antisipasi dalam dirinya, beberapa kegelisahan, beberapa harapan, dan beberapa ketakutan.

Bisakah dia kembali?

Apakah akan ada efeknya?

Mungkinkah ada situasi yang tidak terduga?

Hal yang tidak diketahui di depannya tercemar oleh cahaya merah harapan. Pikiran Zhou Mingrui berputar-putar di kepalanya dan merasa sulit untuk memadamkannya.

Pada saat inilah dia tiba-tiba merasakan udara di sekitarnya sepertinya berhenti, menjadi tebal dan misterius.

Segera setelah itu, bisikan pelan dapat terdengar di samping telinganya yang terdengar nyata, tajam, imajiner, memikat, terkadang gila, dan terkadang gila.

Dia jelas tidak memahami gumaman yang terjadi, tetapi Zhou Mingrui masih tidak bisa menahan diri untuk tidak ingin mendengarkannya dan membedakan apa yang dikatakannya.

Kepalanya terasa sakit lagi. Itu sangat menyakitkan sehingga rasanya seperti seseorang telah menancapkan batang bor baja ke dalamnya.

Zhou Mingrui hanya merasa kepalanya akan meledak. Pikirannya dipenuhi dengan warna-warna psychedelic.

Dia tahu ada yang tidak beres dan mencoba membuka matanya. Namun, dia bahkan tidak bisa menyelesaikan tindakan sesederhana itu.

Seluruh tubuhnya semakin ketat dan kencang dan rasanya dia bisa hancur kapan saja. Pada saat ini, pikiran mengejek diri muncul di benak Zhou Mingrui:

“Jika kau tidak mencari kematian, kau tidak akan mati…”

Dia tidak tahan lagi. Saat pikirannya akan hancur, gumaman suara-suara menghilang dan sekelilingnya menjadi sangat sunyi. Suasananya tidak menentu.

Bukan hanya mood; Zhou Mingrui merasakan tubuhnya sendiri mengalami sensasi yang sama juga.

Dia mencoba sekali lagi untuk membuka matanya, tugas yang sangat mudah kali ini.

Kabut kelabu muncul di matanya — kabur, kabur, dan tak berujung.

Ada apa dengan situasi ini? Zhou Mingrui tiba-tiba melihat sekelilingnya dan kemudian menundukkan kepalanya untuk menemukan bahwa dia mengambang di tepi kabut yang tak berujung.

Kabut mengalir seperti air dan dihiasi dengan banyak 'bintang' merah. Beberapa dari mereka sangat besar sementara yang lainnya kecil. Ada perasaan bahwa mereka tersembunyi di kedalaman yang dalam, sementara yang lain mengapung di atas permukaan kabut seperti air ini.

Melihat pemandangan yang tampaknya holografik, Zhou Mingrui mengulurkan tangan kanannya dengan cara setengah bingung, setengah menjelajah untuk mencoba menyentuh 'bintang' merah yang tampaknya mengambang di permukaan. Dia mencoba mencari cara untuk meninggalkan tempat ini.

Ketika tangannya menyentuh permukaan bintang itu, tanda air tiba-tiba muncul dari dalam tubuhnya dan mengguncang bintang-bintang menjadi semburan "merah Crimson". Itu tampak seperti nyala api yang seperti mimpi.

Zhou Mingrui ketakutan karenanya. Dia menarik tangan kanannya dengan panik, tapi secara tidak sengaja menyentuh bintang merah lainnya.

Hasilnya, bintang ini juga meledak dengan cahaya yang sangat bagus.

Sebaliknya, Zhou Mingrui merasa pikirannya kosong dan jiwanya menghilang.

Di ibu kota Kerajaan Loen, Backlund. Di dalam vila yang tampak mewah di distrik kerajaan.

Audrey Hall duduk di depan meja rias. Tanda-tanda di atasnya kuno dan ada cermin perunggu retak di permukaannya.

“Cermin, cermin, bangun…

"Atas nama keluarga Hall, aku perintahkan kamu untuk bangun!"

Dia beralih di antara banyak ucapan yang berbeda, tetapi tidak ada reaksi dari cermin sama sekali.

Setelah lebih dari 10 menit, dia akhirnya memilih untuk menyerah dan mencibir bibirnya dengan berduka. Dia berkata dengan gumaman lembut, “Ayah memang berbohong padaku. Dia selalu memberitahuku bahwa cermin ini adalah harta karun Kaisar Kegelapan Kerajaan Romawi, dan itu adalah benda yang luar biasa ...”

Suaranya menghilang. Cermin perunggu yang berada di atas meja rias tiba-tiba bersinar dengan cahaya merah yang menyelimuti dirinya sepenuhnya.

Di Laut Sonia, sebuah perahu layar dengan tiga tiang yang tampak seperti peninggalan yang terlihat jelas sedang berlayar melewati badai.

Alger Wilson berdiri di dek, tubuhnya bergelombang mengikuti arus di laut, menjaga keseimbangannya dengan mudah.

Dia mengenakan jubah bersulam pola petir, dan di tangannya ada botol kaca berbentuk unik. Gelembung kadang menggelembung di dalam botol, kadang-kadang embun beku berubah menjadi salju, dan tanda-tanda angin bertiup kadang terlihat.

"Kami masih kekurangan darah Hiu Hantu ..." gumam Alger.

Kemudian pada saat ini, semburan merah muncul di ruang antara botol kaca dan permukaan telapak tangannya. Dalam sekejap, itu menyelimuti sekitarnya juga.

Dalam kabut kabut kelabu, Audrey Hall mendapatkan kembali penglihatannya. Dia mulai memperhitungkan situasi dalam keadaan ngeri dan bingung ketika dia melihat gambar buram seorang pria di sisi berlawanan dari dirinya melakukan hal yang sama juga.

Segera setelah itu, mereka berdua menemukan orang misterius lain yang berdiri tidak jauh dari mereka yang diselimuti kabut abu-abu.

'Orang misterius' itu tidak lain adalah Zhou Mingrui. Dia juga tercengang.

“Tuan, dimana ini?”

Audrey dan Alger terkejut pada awalnya, terdiam dalam prosesnya. Kemudian, mereka segera mulai berbicara serempak.

"Apa yang kau rencanakan?"

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *