Chapter 50 : Meminta Suaka

Mingshi Yin sudah tidak sabar untuk menunjukkan kehebatan barunya. Dia melepaskan energinya saat dia menuruni gunung, sangat ingin mencapai kaki sesegera mungkin. Ketika dia tiba dan melihat para kultivator di luar perisai, dia menyeringai jahat dan berkata, “Hundred Tribulations Insight!”

Dia adalah ahli Nascent Divinity Tribulations. Meskipun avatarnya hanya setinggi dua puluh kaki, kehebatannya bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan kultivator Divine Court.

Jadi, segera setelah kelompok kultivator wanita di luar perisai melihat avatar tersebut, ekspresi mereka berubah.

“Avatar? Hundred Tribulations Insight? ” kultivator wanita terkemuka mengerutkan kening.

“Lari!” Seseorang ingin melarikan diri.

“Tunggu… Avatar Hundred Tribulations Insight ini lebih kecil. Dia harus menjadi kultivator Nascent Divinity Tribulation tahap awal. Avatar Villainous Patriarch itu tingginya lebih dari seratus kaki. Ini bukan dia! “

“Selain itu… kemana kita bisa lari?”

Bahkan saat para kultivator wanita berdiskusi dengan cemas, avatar setinggi dua puluh kaki telah tiba di atas mereka.

Mingshi Yin menatap mereka dan berkata dengan dingin, “Siaapa kalian? Berani-beraninya kalian melewati Gunung Golden Court! “

Semua kultivator wanita berlutut.

“Hmm?” Mingshi Yin sedikit mengerutkan alisnya, karena ini bukan yang dia harapkan. Adegan yang dia bayangkan adalah bahwa dia akan memaksa mereka untuk menyerah, tetapi mereka akan menolak dan dia akhirnya membunuh mereka semua dengan keterampilan tertinggi. Dia tidak mengerti mengapa mereka berlutut memohon belas kasihan begitu dia muncul.

Kultivator wanita terkemuka mengumpulkan keberaniannya dan menatap Mingshi Yin, yang melayang di udara di atas mereka. Dia menemukan bahwa dia tidak mengenal pria ini. Namun, dia yakin bahwa dia bukan Villain patriark  Gunung Golden Court.

“Kami adalah murid dari Derived Moon Palace! Tolong bantu kami, Senior! ”

“Tolong selamatkan kami, Senior!”

Semua kultivator wanita membungkuk dan berteriak serempak.

Mingshi Yin terkejut dan merasa malu. Ternyata para kultivator wanita ini tidak ada di sini untuk menyerang Gunung Golden Court, tetapi untuk adik perempuan keenamnya.

Guru mereka telah menghancurkan basis kultivasi Ye Tianxin dan menguncinya di Gua Refleksi, sehingga murid-murid dari Istana Bulan Turunan telah kehilangan pemimpin mereka. Sementara itu, karena tiga sekte di bagian selatan Great Yan tidak ingin berbenturan dengan Gunung Golden Court, mereka akan melampiaskan amarah mereka pada Derived Moon Palace. Masalahnya adalah, bahkan jika mereka membutuhkan bantuan, mereka seharusnya tidak datang ke Gunung Golden Court.

Mingshi Yin bingung dan dia dengan cermat mempelajarinya. Ada sekitar seratus kultivator perempuan yang tampak kusut: beberapa dengan rambut acak-acakan, beberapa terluka parah, dan beberapa bahkan tidak bisa berdiri sendiri.

Dia menghela nafas dan menarik avatarnya saat dia turun dari udara.

“Atas kejahatannya karena meninggalkan sekte dan mengkhianati Guru, Adik perempuan Keenam dikurung di belakang gunung. Seharusnya, kalian semua dari Derived Moon Palace harus dihukum juga. Aku tidak mengerti mengapa kalian ada di sini. Apakah kamu lelah hidup? ” Mingshi Yin menatap mereka dengan mata jahat, membuat ketakutan di hati mereka.

Ketenaran para penjahat di Gunung Golden Court bukannya tanpa dasar.

“Senior, tolong selamatkan kami demi Tuan Istana kami!” Kultivator perempuan itu memohon.

Ini di luar dugaan Mingshi Yin. Dia bertanya-tanya apakah Derived Moon Palace benar-benar putus asa dan tidak punya tempat lain untuk dituju.

“Tidak.” Dia berpaling dari mereka.

‘Apakah kamu bercanda? Kelangsungan hidupmu tidak ada hubungannya denganku. Kau seharusnya menganggap dirimu beruntung karena aku memilih untuk tidak membunuhmu … ‘

Dia akan pergi ketika dia mendengar bel aneh melayang dari kejauhan.

“Oh?” Mingshi Yin sedikit mengernyit dan berbalik untuk melihat langit di kejauhan. Langit sepertinya diselimuti awan gelap, dari mana terdengar bel berbunyi.

Mendengar itu, para kultivator wanita dari Derived Moon Palace menjadi pucat karena ketakutan dan dengan cepat bangkit untuk berlari menuju shield. Sayangnya, hanya orang-orang di Gunung Golden Court yang dapat melakukan perjalanan dengan bebas melalui shield. Tidak peduli bagaimana mereka mencoba, shield berdiri di depan mereka seperti dinding bata yang kokoh, menghalangi mereka di luar gunung.

Mingshi Yin mengabaikan kelompok kultivator wanita dan memfokuskan semua perhatiannya pada awan gelap. Intuisinya mengatakan kepadanya bahwa itu datang dengan niat buruk. Apalagi seseorang yang bisa bepergian dengan cara ini haruslah sosok yang perkasa.

“Orang-orang dari Kuil Fiend ada di sini!”

“Itu adalah Kuil Fiend!”

“Tolong, Senior, biarkan kami lewat!”

“Kami bersedia melayanimu!”

‘Apakah mereka benar-benar kultivator wanita dari Derived Moon Palace di bawah kepemimpinan Ye Tianxin yang menggemparkan dunia?’  pikir Mingshi Yin saat dia melirik mereka dan merasa sedikit kecewa.

Ketika sebuah kekuatan kehilangan ahli Nascent Divinity Tribulations mereka, para kultivator Divine Court yang tersisa hanyalah bawahan yang tidak mampu mencapai apa pun, tidak peduli seberapa kuat mereka.

“Kuil Fiend?” Mingshi Yin merasa aneh. Dia pikir Derived Moon Palace harus diserang oleh tiga sekte dari bagian selatan Great Yan. Lalu ada apa dengan Kuil Fiend?

Dia melirik para kultivator wanita lagi dan merasa tidak senang saat melihat mereka gemetar ketakutan.

‘Ini konyol! Bagaimana bisa ada kekuatan lain yang lebih menakutkan dari Gunung Golden Court? Mengapa mereka takut pada Kuil Fiend tetapi tidak pada Gunung Golden Court? ‘

Baru setelah awan gelap cukup dekat, Mingshi Yin berhasil melihat apa itu sebenarnya. Itu bukan awan gelap, tetapi susunan persegi dengan banyak kultivator membentuk cincin di sekitarnya, yang semuanya mengenakan jubah hitam. Di tengah barisan itu ada kereta naga besar berwarna tinta.

“Menarik!” Mingshi Yin menggenggam tangannya di belakang punggungnya dan menunggu dengan tenang.

Tiga pria yang menduduki peringkat teratas Black Roll adalah Ji Tiandao, Yu Zhenghai, dan Zuo Xinchan.

Peringkat Black Roll ditentukan oleh perbuatan jahat yang dilakukan oleh para kultivator dan bukan tingkat basis kultivasi mereka. Namun, secara umum, mereka yang berada di peringkat dalam Gulungan Hitam sangat kuat atau sangat licik.

Orang di kereta itu adalah Zuo Xinchan, yang menduduki peringkat ketiga di Gulungan Hitam dan juga ahli nomor satu Kuil Fiend, kedua setelah pemimpin sekte mereka.

Yang membuat Mingshi Yin merasa aneh adalah pertanyaan mengapa mereka tiba-tiba menyerang Derived Moon Palace. Kuil Fiend  dan Golden Court Mountain selalu memikirkan urusan mereka sendiri.

Ding!

Bel dari kereta naga berwarna tinta terasa tidak enak di telinga.

Akhirnya, kereta berhenti sekitar seratus meter dari shield, melayang di udara sementara bel juga berhenti berdering. Mingshi Yin tidak bergerak saat dia mengamati kereta dan para kultivator di sekitarnya, yang menurutnya cukup menakutkan.

Setelah hening beberapa saat, seorang kultivator Divine Court terbang keluar dari kereta. Dia berhenti di tengah-tengah antara kereta dan Shield dan membungkuk, menangkupkan tinjunya saat dia berkata dengan sopan, “Kuil Temple tidak berniat menyinggung Gunung Golden Court. Tuan Keempat, bisakah kamu membiarkan kami memiliki kelompok kultivator wanita ini? “

(TL/n: Tuan Keempat panggilan Mingsi Yin dari pihak luar, Karena dia murid Keempat di golden court. Ditambahin Tuan untuk kesopanan.)

Mingshi Yin melirik ke arah para kultivator wanita yang gemetar dan berpikir,  ‘Aku pikir aku akan terlihat lebih menakutkan jika aku berpakaian seperti pria ini …’

“Terserah dirimu!” katanya sambil berbalik dan melangkah melewati perisai.

“Terima kasih, Tuan Keempat! Kami pasti akan kembali suatu hari nanti untuk mengungkapkan rasa terima kasih kami, ”kultivator berpakaian hitam itu memberi isyarat. Atas isyarat itu, para kultivator di sekitar kereta mengerumuni kelompok kultivator wanita seperti belalang.

“Tahan!” Saat itu, Mingshi Yin keluar lagi.

“Apakah ada yang lain, Tuan Keempat?”

“Aku hampir melupakan rutinitas baru Guru … Dia suka memperlakukan orang dengan baik hari ini.” Tepat saat dia mengatakan itu, dia mengangkat tangan. Shield di sampingnya bergoyang, dan kemudian para kultivator wanita terhuyung-huyung dan jatuh melaluinya.

Dari mulut kultivator berpakaian hitam, kelompok kultivator wanita menemukan bahwa pria ini adalah murid keempat Gunung Golden Court. Jadi, setelah mereka melewati shield, mereka berlutut dan berteriak, “Terima kasih telah menyelamatkan kami, Tuan Keempat!”

Sementara itu, kultivator berpakaian hitam sedikit mengernyit. “Tidakkah menurutmu buruk untuk menarik kembali kata-katamu, Tuan Keempat?” dia bertanya dengan suara tidak senang dan serak.

Sementara itu, di Evil Sky Pavilion…

Lu Zhou bersandar di kursi saat dia sedang beristirahat ketika dia mendengar perintah sistem, ‘Ding! Anda telah menerima penyembahan yang taat dan diberi hadiah 1.450 poin prestasi. ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *