Chapter 50: Metode Pembayaran Old Neil

Pukul setengah tujuh malam, di sekitar meja makan keluarga Moretti.

“Klein, kenapa kau harus bekerja sedini mungkin sebagai konsultan? Apakah masalah darurat di perusahaan keamanan lebih berbahaya? ” Benson mengambil kentang dari sepiring daging sapi rebus kentang saat dia mengangkat masalah tersebut.

Klein dengan hati-hati meludahkan tulang dari hidangan yang digoreng dan memberikan jawaban yang telah disiapkannya.

“Sekumpulan dokumen sejarah membutuhkan pengiriman segera ke Backlund. Aku harus hadir untuk menangani serah terima dan memastikan tidak ada yang hilang. Seperti yang bisa kau tebak, sekelompok bajingan yang mengayunkan tinju tidak mengenal Feysac."

Setelah mendengar jawabannya, Benson, yang telah selesai mengunyah makanannya, tidak bisa menahan nafas.

“Pengetahuan sangatlah penting.”

Memanfaatkan kesempatan ini, Klein mengambil sisa uang kertas lima pound dan menyerahkannya kepada Benson.

“Ini adalah pembayaran tambahan yang aku terima hari ini. Sudah waktunya kau mendapatkan pakaian yang layak juga.”

"Lima pound?" Benson dan Melissa berkata serempak.

Benson mengambil catatan itu dan melihatnya berulang kali. Dia berkata dengan kaget dan ragu, "Perusahaan keamanan ini benar-benar murah hati ..."

Gaji mingguannya adalah satu pound sepuluh soli, yang berarti enam pound persis setiap empat minggu. Dia hanya mendapatkan satu pound tambahan dari pembayaran tambahan ini!

Dan dengan gaji itu, dia berhasil menghidupi saudara-saudaranya, memberi mereka tempat tinggal yang layak dan memungkinkan mereka makan daging dua hingga tiga kali seminggu. Setiap tahun, mereka bisa mendapatkan beberapa baju baru!

“Apakah kau meragukanku?” Klein dengan sengaja membalas dengan sebuah pertanyaan.

Benson terkekeh. "Aku ragu kau memiliki kemampuan atau nyali untuk merampok bank."

"Kamu bukan orang yang bisa berbohong," jawab Melissa dengan serius setelah menurunkan garpu dan pisaunya.

A-Aku sekarang orang yang biasa berbohong ... Klein langsung merasa sedikit malu.

Meskipun itu adalah akibat dari keadaan di dunia nyata, kepercayaan saudara perempuannya padanya membuatnya melankolis.

“Itu relatif mendesak dan penting hari ini. Aku juga memainkan peran penting… yang menjadi alasan mengapa aku naik lima pound,” jelas Klein.

Di satu sisi, apa yang dia katakan adalah kebenaran.

Adapun lima poundsterling yang akan dia ganti — yang akan dia gunakan untuk bergabung dengan Klub Ramalan — dia berencana menyembunyikannya. Pertama, jika dia membawa pulang lima pound lagi, dia akan benar-benar menakuti saudara-saudaranya, membuat mereka curiga dia melakukan sesuatu yang ilegal. Kedua, dia harus menabung untuk membeli materi tambahan untuk berlatih menjadi seorang Seer dan untuk lebih memahami pengetahuan mistisisme.

Benson menggigit roti gandum dengan puas dan berpikir selama lebih dari sepuluh detik.

“Pekerjaan yang aku ikuti tidak membutuhkan pakaian yang layak. Yah, tepatnya, pakaian di rumah sudah cukup.”

Tanpa menunggu Klein membujuknya, dia menyarankan, “Dengan penghasilan tambahan ini, kami benar-benar memiliki tabungan. Aku berencana membeli beberapa buku tentang akuntansi dan belajar. Klein, Melissa, aku tidak ingin gaji mingguanku tetap di bawah dua pound dalam lima tahun. Heh, seperti yang kau tahu, bos dan manajerku tidak punya otak. Mulut mereka bau begitu mereka membukanya. "

“Ide bagus,” Klein menyetujui. Dia juga menggunakan kesempatan itu untuk mengarahkan percakapan. “Mengapa kau tidak membaca beberapa buku tata bahasa di kamarku? Untuk menjadi benar-benar bermartabat dan mendapatkan bayaran yang lumayan, itu adalah sesuatu yang agak kritis. "

Mungkin di masa yang akan datang, ujian PNS akan muncul di Kerajaan Loen. Mempersiapkan sebelumnya akan memberinya keuntungan ...

Mata Benson berbinar ketika mendengar itu.

“Aku memang lupa tentang itu. Di sini, mari bersulang untuk masa depan yang indah. ”

Dia tidak minum bir gandum hitam. Sebagai gantinya, dia menuangkan sup tiram bening ke dalam tiga cangkir dan menuangkan cangkirnya dengan saudara-saudaranya.

Usai meminum kuah bening, ia memandangi adiknya yang sedang bergulat dengan ikan tumis. Dia terkekeh dan berkata, "Selain buku Benson, aku pikir Melissa membutuhkan gaun baru juga."

Melissa mendongak dan menggelengkan kepalanya tanpa henti.

“Tidak, menurutku itu yang terbaik…”

“Untuk menyimpannya.” Klein menyelesaikan kalimat untuknya.

"Ya." Melissa mengangguk setuju.

“Padahal, jika tidak mencari kain terbaik dan desain terbaru, tidak terlalu mahal. Kami dapat menghemat sisa uang, ”kata Klein dengan sikap yang tidak memungkinkan terjadinya perselisihan.

Benson menambahkan, "Melissa, apakah kau berencana mengenakan gaun tua itu lagi ke pesta ulang tahun keenam belas Selena?"

Selena Wood adalah teman sekelas dan teman baik Melissa. Dia berasal dari latar belakang keluarga yang cukup baik. Kakak laki-lakinya adalah seorang pengacara yang berpraktik dan ayahnya adalah karyawan senior cabang Tingen Bank Backlund.

Namun, yang disebut pesta itu hanyalah undangan makan malam untuk teman-teman di mana mereka mengobrol dan bermain kartu.

"Baik." Melissa menundukkan kepalanya dan menggumamkan jawaban. Kemudian, dia dengan kejam memotong sepotong daging sapi rebus.

Setelah keheningan singkat, dia tiba-tiba teringat sesuatu dan mendongak tiba-tiba.

"Nyonya Shaud dari sebelah meminta pelayannya untuk mengirimkan kartu telepon. Dia ingin melakukan kunjungan resmi pada hari Minggu, pukul empat sore besok. Dia ingin mengenal tetangga barunya. "

"Nyonya Shaud? ” Klein memandangi saudara-saudaranya dengan bingung.

Benson mengetuk sisi meja dengan jari-jarinya dan tampak sedang berpikir.

"Nyonya Shaud dari 4 Daffodil Street? Aku bertemu suaminya sebelumnya. Dia pengacara senior. "

"Pengacara senior ... Mungkin dia kenal saudara Selena," kata Melissa dengan sedikit nada senang.

Kami berada di 2 Daffodil Street… Klein mengangguk sedikit.

“Kita harus mengenal tetangga kita, tapi seperti yang kalian ketahui, aku masih harus berada di perusahaan pada hari Minggu. Aku hanya punya waktu libur pada hari Senin. Tolong sampaikan permintaan maafku kepada Nyonya Shaud. "

Dengan itu, dia tiba-tiba teringat akan tetangga di kehidupan sebelumnya ketika dia masih muda, serta tetangga di apartemen dari Iron Cross Street. Dia geli saat dia mendesah ringan.

“Untuk melakukan kunjungan resmi… Bukankah tetangga harus saling mengenal melalui interaksi alami?”

“Haha, Klein, itu karena kau tidak menyadarinya. Kau telah membaca banyak surat kabar akhir-akhir ini, tetapi kau belum membahas majalah yang ditujukan untuk keluarga dan wanita paruh baya. Mereka menempatkan keluarga dengan pendapatan tahunan seratus hingga seribu pound sebagai kelas menengah. Mereka mempromosikannya sebagai kerangka kerja seluruh kerajaan dan memuji bagaimana kelas menengah tidak memiliki kesombongan bangsawan dan orang kaya, juga tidak sekasar kelompok berpenghasilan rendah. "

Benson dengan ringan dan gembira menjelaskan, “Majalah-majalah ini menyampaikan banyak upacara sederhana yang dipraktikkan oleh bangsawan dalam interaksi mereka. Karena itu, ia menjadi incaran kelas menengah. Dengan demikian, hal ini menghasilkan perbedaan antara panggilan intim, panggilan semi-formal, dan panggilan formal. ”

Saat dia berbicara, dia menggelengkan kepalanya dan tertawa.

“Biasanya, tuan-tuan, nyonya, dan wanita yang memandang diri mereka sendiri di kelas ini akan sangat berhati-hati tentang detail. Mereka akan mengunjungi tetangga dan teman mereka dari pukul dua sampai enam sore. Ini dikenal sebagai panggilan pagi. ”

"Panggilan pagi?" Klein dan Melissa bertanya dengan heran.

Mengapa kunjungan dari pukul dua sampai enam sore merupakan panggilan pagi?

Benson meletakkan garpu dan pisaunya, mengangkat tangan, dan tersenyum.

“Aku juga tidak tahu mengapa. Yang aku lakukan hanyalah membaca majalah yang dibawa rekan perempuanku. Ya, mungkin itu karena mereka memakai gaun pagi mereka untuk menelepon… ”

Gaun pagi adalah salah satu bentuk pakaian formal yang dikenakan pada saat Misa atau acara kumpul-kumpul. Belakangan, itu dianggap sebagai pakaian formal untuk hari itu, berbeda dengan pakaian formal untuk acara malam.

"Baik. Ingatlah untuk membeli bubuk kopi dan daun teh yang enak di sore hari. Belilah muffin dan tart telur lemon dari Ny. Smyrin. Kita tidak harus memperlakukan tetangga kita dengan buruk." Klein terkekeh sambil mencelupkan sisa rotinya ke dalam saus daging, mengambil beberapa kentang dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Pagi berikutnya adalah hari Minggu pagi.

Klein menghabiskan seteguk teh inferior terakhirnya, meletakkan korannya, dan mengenakan topinya yang dibelah dua. Mengambil tongkat hitam bertatahkan peraknya, dia berjalan pelan keluar pintu dan naik kereta umum ke Zouteland Street.

Dia menyapa Rozanne yang berencana tidur di ruang istirahat setelah menyelesaikan tugas malamnya. Setelah itu, dia pergi jauh-jauh ke ruang bawah tanah.

Setelah berbelok di sudut, dia bertemu dengan anggota Nighthawk, Sleepless Royale Reideen.

Dia tampak seperti wanita yang dingin. Alisnya panjang dan ramping, duduk di atas mata yang besar. Rambutnya hitam sehalus sutra.

"Selamat pagi, Madam Reideen," sapa Klein sambil tersenyum.

Royale menggunakan mata birunya untuk meliriknya dan mengangguk sebagai balasannya.

Keduanya dengan cepat melewati satu sama lain ketika Royale berhenti dan berkata dengan mata terlatih ke depan, "Sihir ritual adalah hal yang sangat berbahaya."

Ah… Klein tercengang. Pada saat dia berbalik, yang dia lihat hanyalah kepergiannya.

"Terima kasih." Dia mengerutkan kening dan berteriak di punggung Royale Reideen.

Setelah mengambil jalur kiri, dia dengan cepat bertemu Old Neil di dalam gudang senjata, serta Bredt yang seharusnya tidak ada di sana.

“Ayo pergi ke tempatku. Aku sudah menerima materi yang sesuai. Bredt setuju untuk mengawasi gudang persenjataan itu untukku,” kata Old Neil sambil terkekeh.

Klein langsung terkejut.

“Kami tidak melakukannya di sini?”

Old Neil memegang peti perak dan mengajari.

“Tidak ada tempat di sini untuk mempraktikkan sihir ritual.”

Klein tidak bertanya lebih jauh. Dia mengikuti Old Neil ke jalan-jalan dan naik kereta umum ke pinggiran North Borough.

Tempat Old Neil adalah sebuah bungalo. Taman di depannya dipenuhi dengan mawar, mint emas, dan "bahan" lainnya.

Saat dia masuk, ada serambi berkarpet. Ada dua kursi dengan sandaran tinggi dan rak payung.

Melalui foyer ada ruang tamu yang luas. Dindingnya diplester dengan wallpaper berwarna terang. Lantainya berwarna coklat tua. Di tengah ruangan ada karpet kecil dengan cetakan bunga dan ditempatkan di atasnya adalah meja bundar yang berat.

Di sekeliling meja ada bangku panjang yang nyaman, kursi tunggal, dan piano.

"Istriku yang sudah meninggal menyukai musik." Old Neil menunjuk ke piano dan berkata sambil lalu, "Sofa dan meja kopi ada di kamar tidur ... Ayo lakukan sihir ritual di ruang tamu."

“Baiklah,” jawab Klein hati-hati.

Setelah Old Neil meletakkan peti perak itu, dia tertawa dan berkata, “Izinkan aku menunjukkan kepadamu sihir ritualistik. Pastikan untuk mengamati dan mengingat ritualnya. "

Saat dia berbicara, dia mengeluarkan perkamen kulit kambing palsu dari dada. Itu dibuat secara khusus dan memiliki gambar aneh yang digambar di atasnya dengan tinta hitam yang memancarkan keharuman yang tenang.

Klein terus menonton dan akhirnya menemukan bahwa Old Neil tampaknya, kemungkinan besar, menggambar IOU!

Ketika Old Neil mengisi kolom yang sesuai dengan angka "30" dan simbol "£" yang sesuai, Klein tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya dengan kebingungan dan kebingungan, "Tuan Neil, sihir ritual seperti apa yang kamu lakukan? "

Old Neil terbatuk dan menjawab dengan sangat serius, "Aku akan menggunakan sihir untuk melunasi hutang tiga puluh pound hari ini."

Kamu bisa melakukannya? Mata Klein melebar saat mulutnya menganga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *