Chapter 52: Spectator

“Berhenti memikirkan tentang IOU yang berdarah. Mari kita bahas sihir ritualistik.” Old Neil menyingkirkan lilin, kuali, pisau perak, dan item lainnya dengan ekspresi santai.

Klein benar-benar ingin mengangkat bahu seperti orang Amerika di kehidupan sebelumnya, tapi akhirnya tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukan sesuatu yang tidak sopan.

Dia mengalihkan fokusnya pada sihir ritual dan melemparkan pertanyaan rinci yang membuatnya bingung, menerima jawaban dari mereka. Misalnya, mantera memiliki format tertentu. Selama mereka puas dan makna kuncinya diungkapkan dalam Hermes, sisanya bisa diserahkan kepada kreativitas seseorang. Tentu saja, penistaan ​​atau deskripsi yang tidak sopan dilarang keras.

Kelas mistisisme berlangsung sampai tengah hari sebelum Old Neil terbatuk dua kali.

"Kita harus kembali ke Zouteland Street."

Dengan mengatakan itu, dia mengomel dengan cara yang tidak jelas, "Untuk mendapatkan materi berdarah ini, aku melewatkan sarapan tercinta."

Klein melihat sekeliling dengan geli dan bingung.

“Tuan Neil, apa kamu punya koki? Atau pelayan yang bertugas memasak? ”

Gaji mingguan sebesar dua belas pound bisa mempekerjakan beberapa pelayan!

Menurut surat kabar, dengan papan dan penginapan yang disediakan, menyewa koki biasa membutuhkan biaya antara dua belas hingga lima belas soli seminggu. Ia bahkan tidak membutuhkan satu pon pun. Seorang pelayan untuk melakukan tugas-tugas lain-lain bahkan lebih murah. Gaji mingguan mereka berkisar antara tiga soli enam pence hingga enam soli. Tentu saja, tidak ada harapan dari mereka untuk memiliki keterampilan kuliner.

Uh, itu tidak benar. Dengan hutang Tuan Neil sebesar tiga puluh pound, wajar saja dia tidak mempekerjakan koki atau pelayan ...

Sepertinya aku telah mengajukan pertanyaan lain yang seharusnya tidak aku tanyakan…

Sementara Klein menyesali pertanyaannya, Old Neil menggelengkan kepalanya tanpa mempedulikannya.

“Aku sering mencoba sihir ritual, meneliti benda-benda luar biasa, dan membaca dokumen terkait di rumah, jadi aku tidak juga tidak mungkin mempekerjakan orang biasa sebagai koki, kepala pelayan atau pelayan. Aku hanya mempekerjakan seseorang untuk membersihkan tempat itu secara teratur. Dan jika mereka bukan orang biasa, apakah menurutmu mereka akan bersedia melakukan pekerjaan seperti itu?”

“Sepertinya aku menanyakan pertanyaan konyol. Mungkin karena aku tidak akan melakukan apapun yang melibatkan mistisisme di rumah,” jelas Klein dengan sikap mencela diri sendiri.

Old Neil sudah lama berdiri, mengenakan topinya yang berbentuk bulat, dan saat berjalan keluar pintu, mengoceh terus.

“Sepertinya aku mencium foie gras goreng ... Setelah IOU benar-benar diselesaikan, aku pasti akan memesan satu set! Untuk makan siang, Aku pasti akan makan babi panggang yang dilapisi jus apel. Tidak, itu belum cukup. Aku pasti punya sosis yang dicampur dengan kentang tumbuk… ”

Kamu membuatku lapar… Klein menelan ludahnya saat dia mengejar Old Neil dan menuju halte kereta umum terdekat.

Setelah kembali ke Zouteland Street, Old Neil tiba-tiba mendengus setelah turun dari gerbong.

"Apa yang kulihat? Dewi, apa yang aku lihat? "

Dia tiba-tiba cekatan seperti anak laki-laki berumur tujuh belas atau delapan belas tahun. Dia dengan cepat datang ke pinggir jalan dan mengambil sebuah barang.

Klein mendekat karena penasaran dan melihat dengan hati-hati. Dia menyadari itu adalah dompet dengan pengerjaan yang bagus.

Dengan kurangnya pengalaman, dia hampir tidak tahu apakah dompet coklat tua itu terbuat dari kulit kerbau atau kulit domba, tetapi dia melihat logo kecil biru muda tersulam di sisi dompet — seekor merpati putih melebarkan sayapnya seolah siap untuk lepas landas.

Itulah kesan pertama Klein. Hal kedua yang dia perhatikan adalah tumpukan kertas di dompet yang menggembung.

Ada lebih dari dua puluh uang kertas abu-abu yang dicetak dengan tinta hitam — pound emas!

Old Neil membuka dompet dan mengeluarkan catatan itu. Ketika dia melihatnya dengan hati-hati, dia segera tertawa.

“Uang kertas sepuluh pound. Pendiri dan Pelindung yang terhormat, William I. Wow, Dewi, total ada tiga puluh nada. Ada juga beberapa uang kertas lima pon, uang kertas satu pon dan uang lima soli. "

Lebih dari tiga ratus pound? Itu jumlah uang yang sangat besar dalam setiap arti kata! Aku bahkan mungkin tidak mendapatkan sebanyak itu dalam sepuluh tahun… Napas Klein menjadi berat tanpa sadar.

Karena jumlah pound emas sangat besar, mengambil dompet seperti itu setara dengan mengambil koper uang kertas di kehidupan sebelumnya.

“Aku ingin tahu pria mana yang menjatuhkannya… Dia tidak mungkin menjadi orang biasa,” analisis Klein dengan tenang.

Dompet seperti itu jelas bukan milik wanita.

"Tidak perlu peduli siapa dia," kata Old Neil sambil terkekeh. “Ini tidak seperti kita berusaha untuk menjadi suci dan mengambil uang yang bukan milik kita. Kita harus menunggu disini sebentar. Aku yakin pria itu akan segera kembali mencarinya. Itu bukan sesuatu yang bisa dilepaskan tidak peduli siapa itu. "

Klein menghela nafas lega. Dia memiliki pemahaman baru tentang moral Old Neil.

Dia agak khawatir bahwa dia akan menggunakan penganugerahan Dewi sebagai alasan dan melunasi utangnya. Dia masih bertanya-tanya bagaimana cara mencegahnya dan membujuknya sebaliknya.

Apakah ini "lakukan seperti yang Anda inginkan, tapi tidak membahayakan?" Klein tiba-tiba belajar sesuatu yang baru.

Duo itu tidak menunggu lebih dari satu menit di jalan ketika sebuah kereta roda empat yang mewah meluncur mendekat. Sisi sampingnya memiliki logo biru muda dengan burung merpati melebarkan sayapnya.

Kereta berhenti, dan seorang pria paruh baya mengenakan setelan formal hitam dengan dasi kupu-kupu dengan warna yang sama turun. Dia melihat dompet itu, melepas topinya, dan berkata dengan sopan, "Tuan-tuan, itu seharusnya dompet majikanku."

"Logo Anda adalah bukti segalanya, tapi aku perlu melakukan verifikasi tambahan. Ini menjadi tanggung jawab semua pihak. Bolehkah aku bertanya berapa banyak uang yang ada di dompet? " jawab Old Neil dengan sopan.

Pria paruh baya itu terkejut saat dia berkata dengan nada mencela diri sendiri dengan segera, “Sebagai kepala pelayan, aku tidak tahu berapa banyak uang yang tuanku miliki di dompetnya. Maaf. Izinkan aku untuk bertanya. "

"Sesuai keinginanmu." Old Neil memberi isyarat agar dia melakukan apa yang dia suka.

Pria paruh baya berjalan ke sisi gerbong dan melalui jendela, bercakap-cakap dengan orang di dalamnya.

Dia mendekati Klein dan Old Neil lagi dan tersenyum.

“Lebih dari 300 pound, tapi kurang dari 350 pound. Tuanku tidak ingat nomor pastinya.”

Tidak ingat ... Itu benar-benar orang kaya yang kotor. Jika aku memiliki uang sebanyak itu, aku pasti akan menghitungnya lagi dan lagi… Klein dipenuhi dengan rasa iri.

Old Neil mengangguk dan mengembalikan dompetnya.

“Dengan Dewi sebagai bukti, ini milikmu.”

Pria paruh baya itu mengambil dompetnya dan membuat perkiraan sebelum mengeluarkan tiga uang kertas sepuluh pound.

“Tuanku adalah Sir Deweyville. Dia ingin memuji moral Anda. Inilah yang seharusnya diterima oleh orang yang jujur. Tolong jangan menolaknya.”

Sir Deweyville? Orang yang mendirikan Deweyville Trust? Sir Deweyville yang menyediakan apartemen sewa murah untuk kelas pekerja? Klein langsung teringat namanya.

Dia adalah seorang ksatria yang dihormati oleh saudaranya tetapi tidak percaya pada kenyataan.

“Terima kasih, Sir Deweyville. Dia adalah pria yang baik dan murah hati. " Old Neil tidak berdiri di upacara saat dia menerima tiga catatan.

Setelah melihat gerbong Sir Deweyville berangkat, dia menoleh ke arah Klein ketika dia melihat tidak ada orang di sekitarnya. Dia menjentikkan catatan dan terkekeh.

“Tiga puluh pound. IOU diselesaikan. Aku katakan itu akan diselesaikan dengan cara yang masuk akal. Ini adalah kekuatan sihir.”

… Sialan kekuatan raja sihir! Itu benar-benar berhasil !? Klein sekali lagi terperangah.

Beberapa menit kemudian, dia memasuki tangga gedung dan saat menuju ke perusahaan keamanan, dia bertanya dengan bingung, "Tuan Neil, kenapa kamu tidak meminta lebih banyak uang? ”

“Jangan serakah. Seseorang harus berhati-hati agar tidak serakah saat melakukan sihir ritual. Temperance adalah sifat kritis yang dibutuhkan oleh setiap Mystery Pryer jika mereka ingin berumur panjang,” jelas Old Neil dengan gembira.

Di sebuah ballroom besar, lilin menyala di beberapa tempat lilin, memancarkan keharuman yang menenangkan pikiran orang. Dengan banyaknya lilin, mereka menghasilkan cahaya yang tidak kalah dengan lampu gas.

Ada meja panjang dengan foie gras goreng, steak panggang, ayam panggang, ikan lidah goreng, tiram desi, sup daging kambing, sup krim, dan makanan lezat lainnya. Selain itu, ada botol Mist Champagne, anggur anggur Aurmir, dan anggur merah Southville. Mereka semua berkilau dengan cahaya menggoda di bawah cahaya.

Para pelayan dengan rompi merah membawa nampan dengan cangkir kristal dan bolak-balik di antara pria dan wanita yang berpakaian elegan atau cantik.

Audrey Hall mengenakan gaun berkerah, berpinggang tinggi, dan putih pucat dengan pakaian dalam. Korsetnya sangat pas, sementara lapisannya yang tebal dibalut dengan sempurna dengan sangkar crinoline.

Rambut pirangnya yang panjang diikat dengan sanggul yang elegan dan anting-anting, kalung, dan cincin yang dikenakannya berkilau cerah. Di kakinya ada sepasang sepatu dansa putih yang dijahit dengan mawar dan berlian.

Berapa banyak rok yang aku pakai? Lima? Enam? Mengenakan sarung tangan sutra putih, Audrey membelai crinoline-nya dengan lembut dengan tangan kanannya.

Tangan kirinya sedang memegang segelas sampanye bening.

Audrey tidak seperti dirinya yang biasanya, biasanya menempatkan dirinya di tengah panggung jamuan makan dan menjadikannya fokus perhatian. Sebaliknya, dia menghindari kesibukan dan diam-diam berdiri dalam bayang-bayang tirai gantung di dekat jendela Prancis.

Dia menyesap sampanye ketika dia melihat kerumunan itu seolah-olah dia bukan bagiannya.

Putra bungsu Count Wolf sedang mengobrol dengan putri Viscount Conrad. Dia suka menggerakkan lengan bawahnya untuk memperkuat apa yang dia katakan. Hmm, semakin besar gerakan lengannya, semakin sulit dipercaya kata-katanya. Itu adalah sesuatu yang diperoleh dari pengalaman… Dia tidak bisa berhenti mencoba meninggikan dirinya sendiri dengan merendahkan orang lain. Namun, dia tidak bisa tidak merasa bersalah. Itu bisa dilihat dari cara dia berbicara dan bahasa tubuhnya…

Duchess Della berulang kali menutup mulutnya sambil tertawa dengan tangan kirinya hari ini. Ah, begitu. Dia memamerkan safir biru lautnya yang murni ...

Suaminya, Duke Negan, sedang mendiskusikan situasi saat ini dengan beberapa bangsawan Konservatif. Sejak jamuan makan dimulai, dia pernah mencari Duchess Della…

Mereka hampir tidak pernah melakukan kontak mata. Mungkin mereka tidak jatuh cinta seperti yang mereka bayangkan…

Baron Larry telah membuat Madam Parnes tertawa tujuh kali. Itu sangat normal, tidak ada yang aneh tentang itu, tetapi mengapa dia menatap suaminya dengan mata bersalah? Oh, mereka telah berpisah ... Itu tidak benar, arah yang mereka tuju mengarah ke taman ...

Dalam perjamuan yang mewah, Audrey melihat banyak detail yang tidak pernah dia sadari sebelumnya.

Ada momen di mana dia hampir percaya bahwa dia sedang menonton opera.

Setiap orang adalah aktor opera yang baik… Dia menghela nafas dalam hati saat matanya tetap jernih.

Pada saat itu, dia tiba-tiba merasakan sesuatu dan menoleh. Dia mengalihkan pandangannya ke sudut gelap di balkon besar di luar.

Dalam bayang-bayang ada seekor anjing golden retriever yang duduk diam di sana. Dia melihat ke dalam pada Audrey sementara separuh tubuhnya tersembunyi di kegelapan.

Susi… Sudut mulut Audrey bergerak-gerak saat ekspresinya langsung berubah. Dia tidak bisa lagi mempertahankan statusnya sebagai Spectator.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *