Chapter 53 : Kekuatan Tak Terlukiskan

“Memenuhi Syarat pantatku!”

Itu mengejutkan semua orang ketika mereka melihat Duanmu Sheng menyala. Bahkan Lu Zhou tidak menyangka bahwa murid ketiganya, yang tenang, mantap, dan berperilaku sebagai kakak senior yang baik di depannya, akan berubah menjadi pria yang kasar!

Setelah berteriak sekali, Duanmu Sheng hanya menyuntikkan energinya ke rantai yang mengikatnya dan mengayunkannya dengan cepat dan keras. Untungnya, aula besar itu cukup luas, atau akan dihancurkan olehnya.

Bam! Bam! Bam!

Dia melompat ke depan dan menyeret Zuo Xinchan ke dalam pertempuran sengit lainnya, mengisi udara dengan gelombang energi lagi. Meskipun serangan sengit, bagaimanapun, semua orang tahu bahwa ada celah antara basis kultivasi mereka, dan bahwa Zuo Xinchan dengan sengaja menggunakan Duanmu Sheng untuk menunjukkan kehebatannya.

Sementara itu, Lu Zhou menyaksikan mereka bertarung dalam diam. Dia tidak mengatakan apa-apa, juga tidak bermaksud menghentikan mereka. Dengan melihat mereka bertarung, dia bisa belajar lebih banyak tentang kekuatan dan basis kultivasi murid-muridnya sambil memperhatikan kekuatan Zuo Xinchan, yang merupakan wakil kepala Kuil Iblis.

Meskipun Ji Tiandao telah mengalahkan para ahli dari sekte lurus berkali-kali dan menunjukkan kepada dunia kehebatannya yang luar biasa, setiap kultivator lurus tahu bahwa dia akan menjadi tua dan lemah suatu hari nanti. Sejauh ini, tidak ada seorang pun di dunia kultivasi yang dapat menembus batasan ini.

Kuil Iblis, di sisi lain, adalah sekte paling ambisius di dunia kultivasi saat ini. Itu telah membangun kekuatannya dengan melahap sekte lain. Di masa lalu, itu bahkan bentrok dengan Sekte Nether, tetapi tidak pernah ada konflik berskala besar karena mereka berdua takut akan kekuatan satu sama lain.

Serangannya terhadap para kultivator wanita dari Derived Moon Palace hanyalah sebuah alasan, dan tujuan sebenarnya adalah mengunjungi Gunung Golden Court, membentuk aliansi, dan memamerkan kekuatannya.

Namun, apakah Lu Zhou benar-benar membutuhkan sekutu? Dan apa yang membuat Kuil Iblis berpikir bahwa mereka memenuhi syarat untuk menjadi sekutunya?

Ada banyak kekuatan di dunia yang sangat besar ini. Kuil Iblis bukanlah satu-satunya yang ingin bergandengan tangan dengan Golden Court Mountain, dan itu tidak sebaik yang lain dalam hal status, kualifikasi, dan kekuatan. Agak konyol ketika mengusulkan aliansi dengan hanya wakil kepala yang menempati peringkat ketiga di Black Roll.

Oleh karena itu, Lu Zhou tidak menghentikan murid-muridnya untuk marah.

Saat pertempuran berlangsung, perbedaan antara basis kultivasi mereka menjadi semakin jelas. Kemudian, Zuo Xinchan memukul mundur Duanmu Sheng dengan pukulan kuat dan melemparkannya ke pelukan Pan Zhong.

Bam!

Kekuatan tumbukan mengirim Pan Zhong beberapa langkah mundur, membuat lengannya mati rasa. “Tuan Ketiga, Kamu tidak harus melawan dia lagi!” dia mendesak.

Pada titik ini, Duanmu Sheng akhirnya menyadari bahwa jarak antara basis kultivasi mereka tidak dapat diimbangi oleh perlawanannya yang luar biasa.

Mingshi Yin melompat ke tengah aula besar lagi. Pertarungan antara dua ahli Nascent Divinity Tribulation terbukti lebih semarak karena mereka perlu mencari cara untuk mengalahkan lawan sambil mengontrol serangannya, agar tidak menimbulkan kerusakan besar pada bangunan.

Sama seperti Duanmu Sheng, penderitaan bertahun-tahun dari Ji Tiandao telah membuat Mingshi Yin lebih kuat dari lawan manapun dengan tingkat kultivasi yang sama dengannya. Namun, lawannya kali ini adalah ahli Nascent Divinity Tribulations dengan avatar empat daun.

Pertempuran itu telah membuat Zuo Xinchan menjadi begitu sombong sehingga dia melupakan dirinya sendiri. Di bawah peningkatan avatar empat daunnya, dia berteriak dengan suara yang dalam, “Pahami pikiran dan lihat wataknya!” Kemudian, dia meletakkan satu telapak tangan di atas yang lain di atas Dantiannya dan membiarkan pikirannya kosong. Gerakan itu disebut Dhyana Mudra, yang merupakan salah satu gerakan terkuat dari ajaran Zen.

Begitu segel itu muncul, segel itu menekan semua gelombang energi di sekitarnya dan menjatuhkan Mingshi Yin terbang mundur.

“Kakak Senior!” Little Yuan’er tampak khawatir.

Hasilnya membuat Zhou Jifeng dan Pan Zhong ngeri juga. Mereka tidak percaya bahwa wakil kepala Kuil Iblis, Zuo Xinchan, begitu kuat. Pada saat yang sama, mereka akhirnya mengerti mengapa Kuil Iblis bisa menjadi kekuatan yang menakutkan di antara sekte jahat hanya dalam tiga tahun yang singkat.

Pertempuran telah usai, tetapi Zuo Xinchan tidak menarik avatarnya yang berwarna tinta, dia juga tidak menyingkirkan Dhyana Mudra. Dia sangat puas dengan hasil saat dia melihat ke atas dan berkata, “Apakah Tuan Ketiga  puas dengan hasil dari pertempuran?”

“…”

Aula besar sunyi, dan tidak ada yang menjawab pertanyaannya.

“Bagaimana Kamu bisa memiliki pipi untuk dipamerkan? Kamu adalah seorang kultivator Nascent Divinity Tribulations, dan kamu memiliki avatar empat daun! ” Kata Little Yuan’er, tidak yakin.

“Tuan Ketiga dan Tuan Keempat bukanlah kultivator biasa. Aku terpaksa menggunakan Dhyana Mudra. Ya, aku akui bahwa aku menindas mereka dengan menggunakan keterampilan ini, dan aku mohon maaf. “

Little Yuan’er belum pernah melihat orang yang begitu tidak tahu malu sebelumnya. “Jika Kakak Tertua dan Kakak Kedua ada di sini, mereka pasti akan mengalahkanmu bahkan jika kau memiliki avatar enam daun!” Kata Yuan’er dengan marah.

Zuo Xinchan tahu bahwa itu hanya ucapan yang menyelamatkan muka, jadi dia tidak memasukkannya ke dalam hati.

Saat itulah Lu Zhou berbicara lagi, dengan suara yang tua namun kuat, “Zuo Xinchan!” Itu segera menarik perhatian semua orang. “Kamu telah menggunakan Dhyana Mudra mu dengan cerdik.”

“Aku berterima kasih kepada Old Senior Ji atas pujiannya. Jika memungkinkan, aku ingin berlatih pertarungan dengan Senior Ji. “

Itu mengejutkan Duanmu Sheng, Mingshi Yin, Little Yuan’er, Zhou Jifeng, dan Pan Zhong.

Keempat pria di belakang Zuo Xinchan juga tampak sedikit terkejut. Itu bukan bagian dari rencana! Bahkan ahli puncak Nascent Divinity Tribulations yang memiliki tujuh atau delapan daun avatar tidak akan berani membuat permintaan seperti itu! Mereka bertanya-tanya apa tujuan wakil kepala kuil mereka melakukan ini. Dia telah mencapai tujuannya setelah mengalahkan Duanmu Sheng dan Mingshi Yin, jadi mengapa dia harus melakukan tindakan yang tidak perlu?

Mata Lu Zhou acuh tak acuh dan ekspresinya tenang. Dia tidak terkejut dengan permintaan tersebut.

Di tengah aula besar, Dhyana Mudra bersinar seperti tinta sementara avatar mempertahankan bentuk ilusinya, menunjukkan kepada semua orang kekuatannya yang luar biasa. Mereka sepertinya menunggu Lu Zhou untuk melawan mereka.

Zuo Xinchan meninggikan suaranya dan berkata, “Senior Ji tidak perlu khawatir. Dhyana Mudra miliku dapat memblokir keterampilan pamungkas! Jika Senior Tua bisa mengalahkanku dalam waktu kurang dari sepuluh langkah, aku akan siap membantumu![TL/n] ” Nadanya bangga dan agak arogan.

(TL/n: ane kurang ngerti maksudnya, engnya : I’ll be at your disposal, yah jadi dikira2 aja:v)

Lu Zhou perlahan bangkit dan mengistirahatkan matanya pada Zuo Xinchan. “Evil Sky Pavilion tidak lagi sekuat dulu …” suara kuatnya semakin keras saat dia berkata, “… tapi itu masih bukan tempat di mana makhluk jahat sepertimu bisa bertindak sembarangan!”

Setelah selesai, dia mengulurkan tangan dan merentangkan jari-jarinya, menghadap telapak tangan ke luar. Sementara itu, kartu serangan mematikan membentuk pusaran kecil di telapak tangannya. Berputar berlawanan arah jarum jam, pusaran tiba-tiba mengembang dan meledak menjadi cahaya yang menyilaukan. Ketika cahayanya mencapai level paling terang, Lu Zhou dengan lembut mengibaskan lengan bajunya.

Segel tangan berukuran super terbang menuju Zuo Xinchan, tampak seperti telapak tangan Buddha!

“Great Seal of the Fearless?” Zuo Xinchan berteriak. Dhyana Mudra-nya kecil jika dibandingkan dengan itu.

“Wakil Kepala!” keempat pria itu berteriak pada saat bersamaan.

‘Kekuatan yang tak terlukiskan’ telah membuat takut semua orang yang hadir!

Bagaimana telapak tangan Buddha menahan monyet? Itu persis seperti Great Seal of the Fearless! [1]

Berdengung!

Dalam sekejap mata, Great Seal of the Fearless melahap Dhyana Mudra. Zuo Xinchan melebarkan matanya saat dia mengangkat kedua lengannya dan menghasilkan ribuan Dhyana Mudra sementara kekuatan avatar empat daunnya meledak!

Terlepas dari semua usahanya, Great Seal of Fearless terus menekan, tanpa hambatan, dan menelan semua Mudra kecil. Kemudian, dengan ledakan keras, segel berukuran super itu menabrak dada Zuo Xinchan dan menjatuhkannya ke belakang, melemparkannya ke halaman di luar Evil Sky Pavilion.

Bam!

Kerumunan itu terkejut melihat betapa kuatnya dia, karena dia berhasil selamat dari serangan Villainous Patriarch itu!

Ketika Zuo Xinchan terlempar ke halaman, dia melakukan backflip dan menjatuhkan dirinya dengan kedua kakinya, memecahkan lempengan batu yang membuka tanah saat dia mendarat!

Dia berhasil berdiri teguh dan tegak, tetapi matanya penuh ketakutan.

Catatan kaki:

Referensi ke ‘The Journey to the West’, sebuah novel Cina yang diterbitkan pada abad ke-16 selama Dinasti Ming dan dikaitkan dengan Wu Cheng’en. Ini adalah salah satu dari Empat Besar Novel Klasik sastra Tiongkok.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *