Chapter 53: Listener

Sebuah perahu layar kuno dengan tiga tiang sedang berlayar melalui badai yang kacau di laut.

Itu tidak cepat dan perpindahannya kurang. Dengan cuaca dan laut yang terlihat seperti pemandangan bencana, perahu layar seperti daun layu yang lepas dari pohonnya. Namun, terlepas dari bagaimana topan mengamuk atau seberapa mengerikan ombaknya, ia terus berlayar dengan damai tanpa ada tanda-tanda miring.

Alger Wilson berdiri di geladak kosong saat dia melihat ombak besar yang menyerupai pegunungan. Pikirannya adalah misteri.

Ini akan menjadi hari Senin lagi… dia bergumam dalam hati pada dirinya sendiri.

Itu adalah hari milik Ibu Pertiwi, awal dari serangkaian waxing and waning.

Namun, itu berarti berbeda bagi Alger. Itu milik keberadaan misterius yang selamanya diselimuti kabut putih keabu-abuan.

Setidaknya aku belum menjadi orang gila ... Dia berhenti melihat sekeliling saat dia tertawa mencela diri sendiri.

Pada saat ini, salah satu dari sedikit pelaut yang dia temui bertanya dengan hormat, "Yang Mulia, di mana kita akan berangkat saat ini?"

Alger mengamati sekelilingnya dan berkata dengan suara tenang, "Kejar Listener (pendengar) dari Aurora Order."

Badai mereda saat kabut memancar. Di atas perahu layar aneh dengan meriam di dalamnya, seorang bocah lelaki berusia delapan atau sembilan tahun dengan rambut kuning lembut sedang memandangi bajak laut di sekitarnya dengan ketakutan. Mereka tidak tertib — beberapa menikmati tong bir, beberapa diayunkan dengan tali, yang lain saling mengejek, dan beberapa bahkan berkelahi dengan tinju.

Dia berbalik untuk melihat seorang pria berjubah hitam berdiri di bayang-bayang. Dia menekan suaranya dan bertanya, "Ayah, kita akan pergi kemana?"

Lima hari yang lalu adalah pertama kalinya dia melihat ayahnya, seorang ayah yang menyatakan diri sebagai seorang petualang.

Jika bukan karena lukisan cat minyak yang ditinggalkan almarhum ibunya yang menegaskan identitas ayahnya dan fakta bahwa panti asuhan telah membukakan pintunya untuknya, dia sama sekali tidak ingin meninggalkan kampung halamannya dan mengikuti satu-satunya kerabatnya yang juga hampir menjadi orang asing.

Pria dalam bayang-bayang itu menundukkan kepalanya dan menatap putranya. Dengan ekspresi ramah, dia menjawab, "Jack, aku akan membawamu ke tempat suci, kediaman suci tempat tinggal Sang Pencipta."

“Apakah itu Kerajaan Dewa? Kita manusia fana hanya bisa masuk dengan memenangkan kasih karunia-Nya… ”Jack telah dididik dengan baik oleh ibunya dan mengetahui hal ini. Dia terkejut sekaligus takut tentang masalah ini.

Berdiri dalam bayang-bayang, pria itu memiliki garis rahang yang tak terlupakan seolah-olah dia adalah patung yang dipahat oleh pengrajin terbaik.

Dia meletakkan tangannya di telinganya dan membuat pose mendengarkan. Dia menjawab dengan nada yang terdengar seperti berbicara sambil tidur, “Jack, manusia adalah konsep yang salah. Sang Pencipta menciptakan dunia ini dan Dia ada di mana-mana. Dia ada di setiap makhluk hidup. Oleh karena itu, semua makhluk memiliki ketuhanan. Begitu ketuhanan mencapai tingkat tertentu, mereka bisa menjadi malaikat. Tujuh dewa palsu saat ini hanyalah malaikat yang kuat.

“Lihat, sekarang aku bisa mendengar ajaran Sang Pencipta. Ah, betapa luar biasa wahyu ini! Hidup hanyalah tur jiwa. Ketika roh cukup kuat dan tangguh, kita dapat menemukan keilahian kita dan menyatu dengan lebih banyak keilahian… "

Jack tidak dapat memahami deskripsi yang rumit. Dia menggelengkan kepalanya dan menanyakan pertanyaan lain yang sebelumnya tidak sempat dia lakukan.

“Ayah, aku mendengar dari Ibu bahwa setelah Sang Pencipta menciptakan dunia ini, Dia terpecah menjadi semua makhluk dan tidak ada dalam kenyataannya. Lalu, mengapa tempat tinggal suci-Nya ada? ”

Sebagai anak berusia tujuh hingga delapan tahun, dia logis.

Pria dengan wajah yang dipahat itu terkejut. Dia memalingkan muka seolah-olah dia mendengarkan lebih banyak gumaman.

Tiba-tiba, dia merosot, berlutut di dek. Kulitnya yang terbuka mengeluarkan pecahan hitam.

Dia mengepalkan kepalanya dengan kedua tangan saat ekspresinya melengkung dan dia berteriak kesakitan, "Mereka berbohong!"

Setelah makan siang, setelah Old Neil berjanji kepadanya bahwa dia akan membawanya ke pasar bawah tanah saat dia pergi lagi, Klein perlahan kembali ke Perusahaan Keamanan Blackthorn. Dia memilih dua pilihan untuk membaca dokumen di kantor staf dan melatih kemampuannya atau mengambil kesempatan untuk pergi keluar dan bertindak sebagai Peramal di Klub Ramalan sebelum Kapten Dunn menghentikannya.

Namun, sebelum dia bisa membuat keputusan, dia melihat Dunn Smith masuk. Dia mengenakan jaket hitam biasa dan topi atas yang dibelah dua.

"Kapten, ada pembaruan?" Klein memikirkan keberadaan buku catatan keluarga Antigonus saat dia bertanya dengan prihatin.

Tanpa menunjukkan tanda-tanda kelelahan di mata abu-abunya, Dunn berkata, “Fakta-fakta yang menguatkan bahwa buku catatan keluarga Antigonus ada di tangan Ray Bieber. Namun, dia telah lenyap sama sekali.”

“Aku telah memberi tahu berbagai tim Nighthawk tentang masalah ini melalui telegram. Mereka diminta memperhatikan berbagai dermaga dan stasiun lokomotif uap. Batch pertama dari potret cetak telah dikirim kemarin sore dan akan dicetak di berbagai surat kabar besar. ”

Alangkah baiknya jika ada telepon, mesin fax, kamera pengintai, dan data besar… Sayang sekali. Aku tahu bagaimana menggunakan semuanya dan bahkan mengerti sedikit logika dibaliknya… Klein menghembuskan nafas dalam diam.

“Namun terlepas dari itu, kami dapat menganggap diri kami telah menemukan buku catatan itu. Dan ini semua berkatmu. Tentu saja, masih perlu putaran konfirmasi lagi. Aku telah mengirim telegram ke keuskupan Backlund, meminta mereka untuk mengawal Sealed Artifact 2-049 di sini. Itu pernah menjadi barang berbahaya dari keluarga Antigonus. Ini dapat membantu kami mengetahui apakah Ray Bieber adalah keturunan dari keluarga Antigonus.”

Artefak Tertutup Tingkat 2… Berbahaya… Mereka dapat digunakan dengan hati-hati dan tidak berlebihan. Klein awalnya ingin bertanya tentang Artefak Tertutup, kemampuan khususnya, dan bahaya yang ditimbulkan karena penasaran, tapi dia langsung ingat bahwa dia tidak memiliki izin yang diperlukan. Dia tidak punya pilihan selain menyerah.

“Semoga Dewi memberkati kita.” Klein mengetuk empat titik di dadanya, membentuk tanda bulan purnama.

Dunn membuka pintu ke kantornya dan berkata dengan anggukan kecil, “Dewi selalu melindungi kita. Klein, jika kau tidak memilih Seer, Kau akan menjadi anggota resmi setelah masalah ini diverifikasi. Kau bisa saja memilih Sleepless, tapi sayang… Terus terang, aku masih bingung dengan pilihanmu. Meskipun Corpse Collector cukup mengecewakan, Kau telah melihat Daly juga. Kau harus tahu bahwa Spirit Medium memiliki kekuatan yang bervariasi. Sedangkan untuk Mystery Pryers, mereka juga pilihan yang bagus. Setidaknya, Kau memiliki Old Neil sebagai panutan, jadi dia akan memastikan risiko kehilangan kendali diminimalkan."

Sehubungan dengan pertanyaan ini, Klein sudah menyiapkan jawaban dari awal. Dia tidak pernah punya kesempatan untuk menggunakannya karena Dunn tidak memintanya. Dia hanya bisa menjawab secara sepintas.

Dia mengatur kata-katanya dan berkata, “Pertimbanganku berasal dari fakta bahwa Seers dan Mystery Pryers dianggap sebagai Beyond dengan peran pendukung. Mereka tidak perlu selalu menghadapi musuh karena itu terlalu berbahaya. Dan Anda dan Old Neil mengatakan bahwa dalam domain misteri dan Beyond, keingintahuan dan eksperimen biasanya membawa hasil yang menakutkan. Menggambarkan Misteri Pryers sebagai misteri yang membongkar membuatku khawatir, jadi… Heh, seperti yang Anda tahu, aku hanya lulusan biasa belum lama ini. Kurangnya nyali adalah satu-satunya alasanku membuat pilihan seperti itu."

"Aku harus mengatakan bahwa ini adalah jawaban yang sangat masuk akal yang melampaui harapanku." Dunn memijat pelipisnya dan terkekeh.

Dia berbalik setengah saat mata abu-abunya menaksir Klein.

“Lanjutkan keluar untuk saat ini. Jangan membatasi dirimu pada jalan yang mengarah dari tempat Welch ke Iron Cross Street. Mungkin kau bisa merasakan buku catatan itu dan membantu kami memastikan lokasi Ray Bieber. ”

"Baik." Klein menyadari bahwa dia tidak perlu lagi berada dalam dilema.

Dia mengucapkan selamat tinggal pada Dunn dan berbalik, jantungnya mulai menghitung.

Tiga, dua…

"Tunggu," teriak Dunn.

Klein menoleh dan tersenyum.

"Kapten, apakah ada yang lain?"

Dunn terbatuk sedikit dan berkata, “Yah, pendukung Beyonders harus melawan musuh mereka dari waktu ke waktu. Meskipun Seer terdengar seperti mereka dapat menghindari pertempuran seperti itu, mereka tidak bisa diabaikan. Kau harus mempertahankan keterampilan menembak dan berusaha meningkatkan kekuatanmu."

"Inilah yang sedang aku kerjakan dengan keras." Klein menunjuk ke luar. "Aku akan pergi."

"Baik. Eh, tunggu sebentar. ” Dunn berteriak untuknya sekali lagi. Saat dia merenung, dia berkata, “Mungkin aku harus mempertimbangkan untuk menyewa pelatih tempur untukmu. Tentu saja, masalah ini didasarkan pada premis bahwa kau menjadi anggota formal. "

Klein menjawab dengan singkat sebelum bertanya dengan hati-hati, “Kapten, apakah ada yang lain?”

"Tidak." Melihat mata Klein yang tidak percaya, Dunn menggelengkan kepalanya dan tersenyum. Dia menekankan lagi, "Sungguh, tidak ada."

Baru kemudian Klein berjalan melewati pembatas partisi. Dia mengucapkan selamat tinggal kepada Rozanne dan Nyonya Orianna dan pergi ke Klub Menembak untuk latihan.

Setelah semua ini selesai, dia pergi ke Klub Ramalan dan melihat Angelica yang cantik berdiri di sana membaca koran dengan santai.

“Rumah”… Klein membaca dalam diam. Dengan tongkat di tangan, dia berjalan dan menyapa sambil tersenyum,

"Selamat siang, Madam Angelica."

"Selamat siang, Tuan Moretti." Tanpa terburu-buru, Angelica meletakkan majalahnya. Dia berdiri dan berkata, “Tidak lama setelah Anda pergi kemarin, Tuan Glacis datang. Dia baru saja sembuh dari penyakit parah. "

Klein menghela nafas lega saat dia tersenyum.

"Itu pasti sesuatu yang pantas dirayakan."

Setelah mendengar ini, Angelica, yang diam-diam mengamatinya, merendahkan suaranya dan bertanya karena penasaran,

"Tuan. Glacis berkata bahwa Anda adalah dokter yang sangat, sangat, sangat ajaib. Apakah benar?"

"Apa?" Klein menatap wanita di depannya, curiga jika dia mendengar sesuatu.

Apa yang membuatnya mengira aku seorang dokter?

Bahkan aku tidak tahu ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *