Chapter 55 : Tolong Tenang

Pendekar pedang melayang di udara dengan ekspresi santai di wajahnya, sepertinya telah menunggu lama. Gumpalan energi samar berputar di sekelilingnya, dan dia dilingkari dengan aura aneh yang tak terkatakan. Sementara itu, pedang di belakang punggungnya bersinar dengan cahaya merah redup.

Bahkan jika kelompok kultivator berpakaian hitam ini belum banyak melihat dunia, mereka masih bisa mengenali aura seorang ahli. Alhasil, kereta naga berwarna tinta itu terpaksa berhenti.

Salah satu kultivator terbang keluar dari barisan dan bertanya dengan sopan, “Bolehkah aku tahu nama tuanku dan alasan menghalangi jalan kita?”

Pendekar pedang itu perlahan berbalik. Wajahnya yang tajam tersenyum, tapi ada perasaan aneh di senyum itu, samar dan sulit dijelaskan. Dengan tangan disilangkan, dia berbicara seperti seorang pria terhormat, “Maafkan aku.”

“Oh, jadi itu kesalahpahaman. Baiklah, kalau begitu, “kultivator menangkupkan tinjunya dan berkata,” Selamat tinggal. “

Sayangnya, pendekar pedang itu tidak menyingkir. Dia masih memasang senyum yang sama saat melihat kereta dan kelompok kultivator.

“Maafkan aku.” Dia mengatakan untuk kedua kalinya, dan suasananya menjadi aneh.

Kemudian, kultivator berpakaian hitam melihat pedang di punggungnya melayang saat aliran energi mengalir keluar dari tubuhnya untuk mengelilingi bilahnya. Saat melihatnya, kultivator yang terbang keluar untuk berbicara melebarkan matanya dan berteriak, “Devil’s Sword? Tinggalkan kereta dan larilah untuk hidupmu! “

Para kultivator berpakaian hitam bergerak secepat kilat ke segala arah. Namun, pedang yang bersinar dengan cahaya merah samar terbagi menjadi dua, empat, dan delapan, masing-masing menembak ke arah satu kultivator.

Hujan pedang menembus kelompok kultivator semudah menghancurkan gulma kering dan menghancurkan kayu busuk. Pendekar pedang itu masih memasang senyuman yang sama dan menyilangkan tangan di depan dada. Setelah pedangnya meninggalkannya, dia berhenti melihat para kultivator itu.

“Maafkan aku.”

Dia mengatakan untuk ketiga kalinya. Setelah itu, sosoknya bergoyang dan menghilang.

Sementara itu, di aula besar Evil Sky Pavilion…

Ketika dia melihat bahwa gurunya sepertinya sedang memikirkan sesuatu, Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Guru, para kultivator Kuil Iblis telah mundur. Apa yang harus kita lakukan dengan kelompok kultivator wanita dari Derived Moon Palace? “

Dia tidak yakin dengan pemikiran gurunya sekarang.

Jika di masa lalu, hukumannya adalah kematian, karena pemimpin mereka, Ye Tianxin, telah meninggalkan sekte dan mengkhianati gurunya.

Bagaimanapun, Lu Zhou tidak segera menjawab pertanyaannya tetapi berbalik untuk melihat Little Yuan’er.

Gadis kecil itu polos dan sederhana, tapi dia akan keluar dengan pikiran berbahaya pada saat itu. Jadi, dia ingin mengujinya. “Menurutmu apa yang harus kita lakukan pada mereka, Yuan’er?”

“Ah?” Untuk sesaat, Yuan’er bingung, lalu dia berkata dengan suara rendah, “Mengapa kita tidak membunuh mereka semua saja?”

“Batuk! Batuk!” Mingshi Yin terbatuk dan menatap dengan rasa bersalah pada adik perempuan kecilnya.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan menepuk kepalanya dengan tangannya.

“Aku tahu, Guru… aku akan membebaskan mereka sekarang,” kata Little Yuan’er sambil tersenyum.

“Kapan aku mengatakan aku akan membiarkan mereka pergi?”

“Ugh…”

Pada titik ini, Mingshi Yin menangkupkan tinjunya dan berkata, “Guru, baru-baru ini aku telah menemukan bahwa banyak bagian di Paviliun Evil Sky telah rusak, dan banyak tempat perlu dibersihkan dan diperbaiki juga. Mengapa kita tidak menjadikan mereka budak dan bekerja untuk kita? ”

Lu Zhou meliriknya dan mempertimbangkan gagasan itu. ‘Apa yang ada di pikiran orang ini? Dia membuatnya terdengar seolah-olah aku adalah supervisor berhati hitam di pabrik ilegal, bukan gurunya. Namun… sebenarnya itu ide yang bagus. ‘

“Baik! Buat mereka memperbaiki Paviliun Evil Sky. Setelah selesai, taruh di Gua Refleksi, jadi mereka akan menderita bersama Ye Tianxin, “kata Lu Zhou.

“Murid ini akan mematuhi perintah Guru.”

Seolah-olah dia telah memikirkan sesuatu, Mingshi Yin mengumpulkan keberaniannya dan bertanya, “Guru, sekarang kita telah memutuskan hukuman untuk seluruh Derived Moon Palace, menurutmu apakah kita harus… Nah, basis kultivasi Ye Tianxin dihancurkan, dan Gua Refleksi dingin. Aku khawatir dia akan mati setelah terlalu lama dikurung di sana … “

Lu Zhou mengangkat tangan dan memotongnya. “Apakah kamu bersimpati padanya?”

“Tidak, aku tidak berani!” Mingshi Yin ketakutan. “Ye Tianxin harus dihukum keras karena meninggalkan sekte dan mengkhianati Guru! Dia pantas mendapatkannya!”

“Aku punya rencanaku sendiri.”

“Aku mengerti, Guru.”

Mingshi Yin tidak berani menyebutkan apapun tentang Ye Tianxin lagi saat dia berbalik dan meninggalkan aula besar. Setelah berjalan keluar dari Evil Sky Pavilion, dia menarik napas dalam-dalam dan berpikir, ‘Untunglah, Little Saudari juniorlah yang menjawab pertanyaan itu … Pemikiran Guru semakin sulit untuk diprediksi sekarang.’  Ketika dia memikirkan akhir menyedihkan Zuo Xinchan, dia mengguncang kepalanya dan memutuskan bahwa dia tidak akan terlalu agresif di masa depan.

“Guru, aku akan pergi sekarang untuk menyembuhkan lukaku,” kata Duanmu Sheng, setelah dia melihat Mingshi Yin berjalan keluar dari aula besar.

“Tahan!”

Lu Zhou perlahan bangkit dan datang ke depan Duanmu Sheng saat dia mengistirahatkan matanya pada rantai itu.

Terbuat dari besi dingin berumur seribu tahun, rantainya tidak mungkin dihancurkan oleh senjata biasa. Itu hanya bisa dipatahkan dengan senjata tingkat surga. Namun, Lu Zhou tidak memiliki senjata tingkat surga yang bisa dia gunakan sekarang, dan dia hanya memiliki dua kartu pemogokan yang mematikan.

Pertanyaannya adalah, bisakah kartu tersebut digunakan pada rantai tersebut? Apakah itu akan menghancurkan Duanmu Sheng bersama-sama?

Duanmu Sheng sangat gembira saat melihat gurunya fokus pada rantai itu. Dia membungkuk dan berkata, “Guru, di bawah kekuatan besarmu, rantai ini seperti tumpukan besi tua atau selembar kertas!”

“…”

Little Yuan’er  melompat dan menyentuh rantai dingin itu dengan tangannya. Dia melihat sederet karakter kecil, dan dia membaca, “Sekte Heavenly Sword …”

Setelah mendengar itu, Zhou Jifeng buru-buru berlutut dan berkata, “Ini … Ini … Ini tidak ada hubungannya denganku!”

Duanmu Sheng meliriknya dan berkata, “Jangan khawatir, Guru dapat dengan mudah menghancurkan sepuluh atau bahkan seratus rantai seperti ini, apalagi hanya satu.”

“…”

Ketika dia selesai melihat rantai itu, Lu Zhou memasang ekspresi tenang yang sama yang menyembunyikan semua pikirannya. Kemudian, dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya saat dia berbalik dan berkata, “Yuan’er, bantu aku kembali ke kamarku.”

“Oh!”

Duanmu Sheng, “???”

Bahkan setelah Lu Zhou dan Little Yuan’er pergi lama, Duanmu Sheng masih tidak tahu apa yang dia katakan salah.

Zhou Jifeng bangkit dan berkata dengan agak memalukan, “Tuan Ketiga … Ini … rantai ini, aku benar-benar tidak bisa memutuskannya!”

“Aku juga,” kata Pan Zhong.

“Pergi dari hadapanku.”

“Iya.”

Kedua pria itu bergegas keluar dari Evil Sky Pavilion.

Duanmu Sheng menggaruk kepalanya. Dia bertanya-tanya apakah gurunya mencoba memberinya beberapa petunjuk setelah melihatnya memblokir banyak pukulan Zuo Xinchan dengan rantai tadi? Atau dia mencoba memberitahunya bahwa memakai rantai itu bermanfaat untuk basis kultivasinya?

‘Guru adalah orang yang sangat bijaksana, lebih baik aku berhenti menebak pikirannya, ‘  pikirnya. ‘Ya, pasti itu. Baiklah, aku akan memakai rantai itu untuk saat ini.’

Di aula besar Kuil Iblis…

“Tuanku, Wakil Kepala, terbunuh selama kunjungannya ke Gunung Golden Court. Orang-orang kami menemukan kereta naga berwarna tinta sekitar delapan puluh mil ke utara dari gunung, bersama dengan seratus lima puluh mayat, yang merupakan anak buahnya. ” Pria itu mengira kepala suku akan menjadi marah setelah mendengar laporan itu, tetapi yang terakhir tidak. “Wakil Kepala telah mencapai kesepakatan dengan Clarity Sect untuk operasi penindasan Gunung Golden Court, dan dia bahkan didukung oleh Yang Mulia. Namun, Villain tua itu… ”

“Diam!” Suara yang dalam milik ketua Kuil itu meledak di telinga pria itu seperti guntur, membuatnya merosot ke tanah karena ketakutan dan wajahnya memucat.

“Mohon tenang, Tuanku!”

“Beri tahu para orang tua di Sekte Clarity bahwa aku tidak akan marah karena ini dan tidak akan menyimpannya dalam hati. Kerja sama antara Kuil Iblis dan Clarity Sect akan tetap sama. Namun, aku berharap mereka dapat menunjukkan kepada kami beberapa ketulusan. “

“Ya-ya… Tuanku. Ad-ada satu laporan lagi… ”

“Katakan padaku.”

“Dua ahli dari Clarity Sect terluka parah dalam pertarungan latihan dengan Sword Freak kemarin. Aku takut… mereka tidak bisa bertemu tuanku hari ini! ”

“Keluar dari sini!”

Suaranya yang bergemuruh membuat pria itu berlari keluar dari aula besar dengan panik dan ketakutan sambil memecahkan kursi yang ditempatkan di kiri dan kanannya.

“Ketika aku telah menyelesaikan kultivasi teknik Divine, aku akan membunuh villain tua itu sendiri!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *