Chapter 56 : Semuanya Di Bawah Kendali-Nya

Lu Zhou tidak peduli apa yang dipikirkan oleh Kuil Iblis, dia juga tidak perlu peduli.

Menurut situasi pada saat itu, tidak ada seorang pun di Evil Sky Pavilion yang dapat menahan Zuo Xinchan. Tidak apa-apa jika dia hanya ingin memamerkan kehebatannya dengan para kultivator wanita dari Derived Moon Palace sebagai alasan, tetapi dia telah bertindak terlalu jauh dengan menantang Villainous Patriarch.

Jika dia tidak mencari kematian, dia tidak akan mati.

Hanya masalah waktu sebelum Lu Zhou menyerang, dan dia tidak punya waktu atau perlu memikirkan apakah Zuo Xinchan didukung oleh suatu kekuatan atau jika ada skema.

Lu Zhou melirik dua ribu enam ratus sembilan puluh poin prestasi pada panel sistem.

Dia tahu bahwa dia sedang dalam keberuntungan, jadi setelah menggunakan kartu pembalikan yang dia dapatkan dari undian terakhir dan menambahkan tiga ratus hari untuk sisa hidupnya, dia membuang pikiran untuk menarik hadiah lain dari benaknya.

Dia perlu fokus pada basis kultivasinya, karena itu adalah fondasinya.

Setelah itu, dia membeli kartu serangan mematikan lainnya dan menyimpan sisa poin sehingga dia bisa membeli avatar dengan level yang lebih tinggi nanti.

“Menyelesaikan tugas masih merupakan cara terbaik untuk mendapatkan poin prestasi, dan murid adalah kekuatan utama yang melakukannya untukku …”

Lu Zhou memikirkan murid keenamnya, Ye Tianxin, murid yang membencinya. Jika dia masih Ji Tiandao, dia akan membunuh murid pengkhianat itu. Namun, dia bukanlah yang lain, dan dia tidak memilih untuk melakukan itu.

“Apa masalahnya?” dia tenggelam dalam pikirannya.

Jawabannya ada di dalam ingatan yang hilang. Lu Zhou sedikit mengernyit. Dia mengira itu hanya gejala sementara yang disebabkan oleh perjalanan dimensi, dan dia akan segera mengingat semua kenangan itu. Namun, dalam beberapa hari terakhir, dia pada dasarnya telah mendapatkan kendali penuh atas tubuh, namun ingatan yang hilang itu tidak kembali padanya.

Setelah mengingat untuk waktu yang sangat lama dan tidak mendapatkan apa-apa selain pusing, dia menyerah mencari ingatan itu.

“Baiklah, jika aku tidak dapat mengingat apapun, itu berarti ini adalah takdirnya…” Lu Zhou menghentikan semua pikiran yang mengganggu dan mulai mempelajari Heaven Writing lagi.

Mingshi Yin mondar-mandir di Gua Refleksi, menggelengkan kepalanya dan mendesah dari waktu ke waktu ketika dia melihat wajah Ye Tianxin, yang semakin pucat dan pucat.

“Aku sudah memberitahumu bahwa Derived Moon Palace akan dilanda bencana ini. Jika bukan karena Guru, bawahanmu pasti sudah mati sekarang, ”kata Mingshi Yin.

Menyandarkan punggungnya ke dinding batu yang dingin, Ye Tianxin berkata dengan tidak meyakinkan, “Mereka hanyalah makhluk jahat yang memanfaatkan orang lain dalam situasi yang tidak berdaya. Jika aku bersama mereka, Zuo Xinchan tidak akan memiliki kesempatan untuk menyakiti mereka. ”

“Bagaimanapun, bagaimana dengan sekte Yun, Tian, ​​dan Luo? Kamu mungkin lebih kuat dari Zuo Xinchan, tapi bisakah Anda menahan amarah mereka? ” Mingshi Yin bertanya.

Ye Tianxin tidak bisa berkata-kata.

Ada banyak ahli di tiga sekte di wilayah selatan Great Yan, yang membuat mereka jauh lebih kuat daripada banyak sekte, termasuk sekte miliknya.

“Tianxin … Aku tidak bisa banyak membantumu,” Mingshi Yin menghela napas. “Aku pikir Guru akan takut pada Kuil Iblis dan memberi mereka seluruh Derived Moon Palace, tapi …” Dia berhenti dan tertawa sebelum melanjutkan, “… Guru mengubah Zuo Xinchan menjadi abu hanya dengan satu gerakan.”

“Satu… langkah?”

“Ya, kamu mendengarku dengan benar! Selain itu, langkah tersebut adalah Great Seal of Fearless dari ajaran Zen. “

“Apakah dia tidak takut menyinggung Kuil Iblis? Mereka yang bersembunyi di baliknya bukan hanya beberapa kultivator jahat … “

“Aku juga sudah memikirkannya. Junior Sister Tianxin… kamu masih terlalu muda, ”kata Mingshi Yin dengan acuh tak acuh.

“Apa Maksudmu?”

“Semuanya di bawah kendali Guru…” Mingshi Yin berkata sambil mengangguk.

Untuk sesaat, Ye Tianxin terdiam, dan kemudian dia berkata, “Tidak peduli apa, aku akan mengingat kebaikan Kakak Senior.”

Tidak lama setelah dia menyelesaikannya, dia mulai batuk hebat. Mingshi Yin mengerutkan kening dan membungkuk di atasnya, mengumpulkan energi di jarinya dan mengarahkannya ke titik akupunturnya. Itu meredakan batuknya, tapi wajahnya semakin pucat.

“Rambutmu …” Mingshi Yin memperhatikan warna perak di rambut hitamnya.

“Tinggalkan aku sendiri. Dengan basis kultivasiku hancur, aku tidak dapat lagi mengisi energi di Dantianku. Ini hanya masalah waktu sebelum aku mulai membusuk … “Kata Ye Tianxin acuh tak acuh.

“Dengarkan aku, kamu harus meminta pengampunan dari Guru. Mungkin dia akan menyelamatkan hidupmu setelah mempertimbangkan hubungan yang mengikatmu sebagai guru dan murid, ”Mingshi Yin menasihati.

Ye Tianxin menggelengkan kepalanya. Melawan rasa sakit di tubuhnya, dia menatap Mingshi Yin dan berkata, “Kakak Senior, pernahkah kamu bertanya-tanya mengapa Kakak Tertua dan Kedua pergi?”

“Aku tidak tahu, dan aku tidak ingin tahu,” kata Mingshi Yin sambil menggelengkan kepalanya. Ketika dia melihat bahwa Ye Tianxin hendak berkata lagi, dia melambaikan tangannya dan berkata, “Aku akan meninggalkanmu di sini untuk merenungkan dirimu sendiri. Beri tahu aku jika kamu telah memikirkannya, dan aku akan menengahimu dengan Guru untuk mengeluarkanmu. “

Ketika dia selesai, dia berkedip dan menghilang dari gua, tidak memberi Ye Tianxin kesempatan untuk berbicara dengannya lagi.

Di luar Gua Refleksi, dia menarik napas dalam-dalam dan bergumam dengan suara rendah, “Aku tidak seperti kalian semua … Aku masih sangat menghormati Guru.” Dengan tangan tergenggam di belakang punggungnya, dia mulai menuju bagian belakang gunung.

Untuk kembali ke Evil Sky Pavilion dari Cave of Reflection, seseorang harus melewati bagian belakang gunung. Tempatnya bersih, tenang, dan kosong sangat cocok untuk tempat latihan.

Mingshi Yin melihat Pan Zhong dan Zhou Jifeng berlatih di sana saat dia lewat. Dia telah berpikir untuk memberi mereka beberapa nasihat, tetapi ketika dia mengingat apa yang terjadi di antara mereka di masa lalu, dia menyerah.

“Mohon tunggu sebentar, Tuan Keempat!” Pan Zhong tiba-tiba memanggil.

“Apa yang kamu inginkan?” Mingshi Yin bertanya dengan curiga.

Sambil membungkuk, Pan Zhong berkata, “Aku ingin tahu apakah Tuan Keempat dapat membantuku dengan satu hal?”

“Tidak,” Mingshi Yin berbalik untuk pergi.

Pan Zhong, “…”

Di lain waktu, Pan Zhong tidak akan berani menghentikan Mingshi Yin untuk pergi, tetapi dia memiliki hal yang sangat penting yang membutuhkan bantuan, jadi dia mengumpulkan keberaniannya dan berkata, “Tolong dengarkan aku, Tuan Keempat! Rasa dingin di tubuhku mencapai puncaknya baru-baru ini, dan itu membunuhku. Jika ini terus berlanjut, akuc khawatir aku tidak bisa bertahan selama tiga bulan. Lord Pavilion berjanji kepadaku bahwa dia akan memberiku Teknik Enam Yang… Aku harap Tuan Keempat dapat… membantuku… ”kepercayaan dirinya semakin melemah saat dia berkata.

“Itu saja?” Mingshi Yin memelototinya.

“Iya.”

“Karena Guru telah berjanji kepadamu, dia tidak akan menarik kembali kata-katanya. Tiga bulan… masih jauh. Ada banyak orang di luar sana yang tertidur tanpa mengetahui apakah mereka dapat melihat matahari keesokan harinya. ” Setelah meninggalkan ucapan yang agak emosional, Mingshi Yin berkedip dan menghilang.

“…”

Pan Zhong tampak bingung. Sementara itu, Zhou Jifeng menyingkirkan pedangnya sambil menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku sudah memberitahumu bahwa meskipun Tuan Keempat terlihat baik, selalu ada duri tersembunyi dalam kata-katanya. Aky sarankan kamu berbicara dengan Nona Kesembilab. Dia tidak bersalah, sederhana, dan baik hati, dan Lord Pavilion menyayanginya. Aku yakin dia akan membantumu jika kamu berbicara dengan baik padanya. ”

“Itu masuk akal.” Pan Zhong mengangguk.

Setelah membaca Heaven Writing tiga kali lagi, Lu Zhou menemukan bahwa itu tidak berubah kecuali dua baris karakter tambahan. Memahami mereka adalah pekerjaan yang sangat membosankan dan membosankan, jadi dia menutup antarmuka setelah beberapa saat.

“Guru!” Suara Little Yuan’er datang dari luar.

“Silahkan masuk.”

Gadis kecil itu melompat dari luar dan berkata dengan gembira, “Guru, aku mendapat informasi tentang Kakak Senior Zhao yue!”

“Beritahu aku tentang itu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *