Chapter 58 : Bi An

Mingshi Yin sedikit bingung. Dia tidak mengerti mengapa dia dihukum. Dia telah melakukan semua yang diperintahkan kepadanya dalam beberapa hari terakhir, dan dia melakukannya dengan penuh dedikasi. Dia telah mempertahankan gunung, melawan musuh, dan bahkan menyanjung gurunya. Dia pikir dia telah tampil dengan sangat baik.

Namun, dia tidak berani melanggar perintah gurunya, jadi dia membungkuk dan berkata, “Aku pantas dihukum.” Setelah itu, dia berbalik dan mulai menuju Gua Refleksi seperti anak yang patuh.

Mengapa Lu Zhou menghukumnya? Itu karena dia melihat kesetiaan Mingshi Yin berfluktuasi. Fluktuasinya tidak besar, dan kesetiaannya masih dipertahankan di sekitar tujuh puluh. Namun, selama tidak di atas delapan puluh, ada kemungkinan dia akan mengkhianatinya.

Little Yuan’er  tampak bingung, jadi dia mengambil surat itu dan membacanya. Setelah membacanya, dia menggaruk kepalanya seolah dia tidak mengerti isinya dan berkata, “Ini bukan jebakan? Kakak Senior Kelima dipaksa karena beberapa orang ingin melampiaskan amarah mereka? “

Lu Zhou tidak menjawabnya tetapi berkata dengan dingin, “Ikutlah denganku ke altar suci.”

Ketika dia mendengar bahwa mereka akan keluar, Little Yuan’er mengedipkan matanya yang besar dengan penuh semangat dan berkata, “Guru, Guru … Apakah kita benar-benar akan keluar?”

“Apa yang membuatmu bersemangat?” Lu Zhou berjalan keluar dan melihat ke langit. Saat itu sudah tengah hari, dan cuacanya bagus. Mereka harus bisa mencapai Provinsi Yu sebelum matahari terbenam.

Dia harus tiba di kota Runan terlebih dahulu untuk melakukan beberapa persiapan. Tanpa kartu pengalaman bentuk puncak, dia harus menggunakan otaknya jika dia ingin membawa kembali Zhao Yue.

Dia melirik pakaian Little Yuan’er, yang merupakan pakaian yang dikenakannya untuk mengumpulkan informasi di stasiun. Syukurlah, itu tidak terlalu menarik.

“Guru, apakah kita perlu memberi tahu Kakak Senior?” Little Yuan’er bertanya.

“Tidak dibutuhkan.”

Tidak ada gunanya memberi tahu mereka. Gunung Golden Court akan aman di bawah perlindungan shield, dan beberapa murid yang ditinggalkannya cukup pintar untuk melindungi diri mereka sendiri.

Tiba-tiba, dia memikirkan tunggangan  barunya Bi An dan memutuskan bahwa sudah waktunya untuk melihatnya. Dia mengenal Whitzard dengan cukup baik, tapi dia belum mencoba Bi An. Jadi, dia melambaikan tangannya.

Segera, kekuatan aneh muncul di langit biru cerah.

“Whitzard?” Little Yuan’er  menatap langit dengan curiga. Begitu dia merasakan kekuatannya, dia tahu itu adalah tunggangan legendaris.

Di dunia yang luas ini, ada banyak tempat tak dikenal yang tidak bisa dijelajahi manusia. Tempat-tempat ini penuh dengan makhluk mengerikan, tetapi sangat sedikit dari mereka yang bisa ditangkap dan digunakan sebagai tunggangan.

Tak lama kemudian, sosok yang tampak perkasa terbang. Itu tampak seperti harimau dan memancarkan aura yang mengancam.

MENGAUM!

Little Yuan’er mundur selangkah karena ketakutan. Berdiri di samping Lu Zhou, dia bergumam, “Mengapa … mengapa Whitzard terlihat berbeda sekarang?”

Whitzard agak mirip dengan antelop sementara Bi An lebih mirip harimau: yang satu lembut dan yang lainnya galak. Dia tidak salah.

(TL/n: antelop binatang sejenis kambing/rusa/kirin ato emng masih satu Jenis :v)

Tunggangan itu mendarat dan berjongkok, menyingkirkan tampangnya yang garang. Itu menunjukkan kesetiaannya kepada tuannya.

Lu Zhou juga sedikit terkejut. Bi An ini jelas makhluk yang agresif. Dia bertanya-tanya seberapa kuat itu dan tingkat kultivator apa yang bisa menyaingi.

“Ayo pergi!” dia memberi isyarat.

Little Yuan’er mendekat dengan langkah kecil dan lambat saat dia berkata, “Guru, bisakah aku tidak mengendarainya? Itu terlihat menakutkan! “

“Tidak seseram dirimu.”

“…”

“Jangan takut!”

Lu Zhou berjalan. Benar saja, tunggangan itu merendahkan tubuhnya sedemikian rupa hingga perutnya menyentuh tanah. Saat melihat itu, Little Yuan’er mengumpulkan keberaniannya dan mendekatinya sambil melihatnya dengan baik.

MENGAUM!

Tiba-tiba, Bi An mengeluarkan raungan yang dalam dan kuat. Namun, alih-alih mundur dengan ketakutan, Little Yuan’er melompat ke punggungnya.

“Guru… itu membuatku takut…”

Lu Zhou dengan santai melambaikan tangannya. Melihat isyarat itu, Bi An melompat ke langit dan menghilang ke cakrawala yang jauh dalam sekejap mata.

Yang mengejutkan Lu Zhou, Bi An secepat Whitzard. Namun, perbedaan di antara mereka sangat mencolok. Bi An galak dan agresif tapi tidak secerdas manusia. Adapun seberapa kuat itu, itu masih harus diuji. Whitzard, di sisi lain, tenang dan damai, dan nyaman untuk terbang bersamanya. Tidak diketahui pada saat ini kemampuan lain apa yang dimiliki tunggangan mirip antelop itu.

Setengah hari kemudian, Bi An perlahan turun ke suatu tempat di dekat kota Runan. Ketika dia tidak melihat siapa pun di sekitar mereka, Little Yuan’er tertawa kecil dan berkata, “Aku tahu apa yang Guru inginkan … Kita harus menghindari menarik perhatian.”

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Runan tidak jauh dari Ibukota Divine, tempat para kultivator di dunia berkumpul, termasuk para ahli yang maha kuasa. Kita harus tetap rendah. ”

“Aku mengerti, Guru.” Little Yuan’er mengedipkan matanya yang besar dan berkata, “Guru, apakah kita akan pergi ke Ibukota Divine setelah ini?”

Lu Zhou membenturkan kepalanya dan mengelus jenggotnya, “Tidak.”

“Oh!”

Setelah memasuki kota, Little Yuan’er
hampir tidak bisa menahan suasana hatinya yang gembira. Untungnya, Lu Zhou telah berulang kali menyuruhnya untuk tidak memaksakan diri, jadi tidak ada hal buruk yang terjadi di sepanjang jalan.

“Kakek, ada penginapan di depan. Haruskah kita menemukan kamar untuk menginap? ”

“Baik.”

Tepat ketika mereka sampai di pintu penginapan, sekelompok kultivator terbang melewati langit. Orang-orang biasa di jalanan semua melihat ke atas dan mengeluarkan teriakan kaget. Lu Zhou juga mendongak dan melihat para kultivator berpakaian serba hitam mengelilingi sebuah kereta terbang besar.

“Itu adalah kereta terbang dari sekte jahat! Lihat, spanduk itu milik Kuil Iblis… ”

“Jangan khawatir, perselisihan dunia kultivasi tidak akan mempengaruhi orang biasa.”

“Kapan aku bisa menjadi kultivator yang hebat dan memiliki kereta terbang seperti ini?”

Little Yuan’er mendengarkan obrolan di sekitar mereka dengan tidak setuju dan bergumam, “Apa masalahnya? Kakekku punya kambing sebagai tunggangannya. “

Seorang pria paruh baya di sebelah mereka mendengar itu dan berkata dengan lucu, “Gadis kecil, apakah kambingmu cukup kuat untuk menggendongmu?”

“Hmph! Ia tidak hanya dapat membawaku, tetapi juga terbang keluar dari Great Yan hanya dalam setengah hari! ” Kata Little Yuan’er.

“Kamu terus membual!”

“Kamu tidak percaya padaku?” Little Yuan’er mengerutkan kening.

Pria itu berkata dengan santai, “Apa menurutmu aku akan mempercayaimu, gadis kecil?”

“Aku pikir kamu akan …” Saat dia mengatakan itu, dia menekuk pergelangan tangannya dan meremukkan jari-jarinya.

Jalanan menjadi tenang setelah kereta terbang melewati langit. Saat ini, Lu Zhou sedikit bingung. Dia tidak menyangka sosok perkasa seperti ini akan datang ke Runan juga. Mungkinkah Kuil Iblis menyimpan dendam padanya karena apa yang terjadi pada Zuo Xinchan?

Menilai dari jumlah kultivator dan ukuran kereta, orang di dalamnya harus setidaknya seorang ahli Kesengsaraan Divinity Baru Lahir. Siapa itu, jika bukan kepala Kuil Iblis?

‘Well, tidak ada gunanya memikirkan hal itu sekarang,’  pikir Lu Zhou dalam hati. Kemudian, dia berbalik dan berteriak, “Yuan’er!”

“Aku datang, Kakek!” Little Yuan’er berlari sambil melenturkan tinjunya. “Hehe! Kakek, biarkan aku membantumu… ”

Dia berlari langsung ke penginapan dan berkata kepada pemilik penginapan, “Hei, berikan aku kamar terbaik yang kamu miliki!”

Pemilik penginapan itu berkata dengan sopan, “Maaf, tamuku yang terhormat, penginapan ini penuh. Karena upacara akbar altar suci akan segera diadakan, kami kedatangan terlalu banyak tamu baru-baru ini. Aku harap Anda bisa memaafkanku… ”

“Kamu tidak punya tempat lagi?” Little Yuan’er  menggaruk kepalanya dengan ragu.

“Maafkan aku! Anda mungkin ingin mencari akomodasi di tempat lain. ”

“Baik!”

Little Yuan’er hendak berbalik dan pergi ketika hembusan energi samar bertiup ke penginapan, menyebar ke segala arah sebelum mundur. Itu semua terjadi dalam sekejap.

Pemilik penginapan, Little Yuan’er, dan Lu Zhou, yang baru saja masuk ke penginapan, melihat ke arah sumbernya. Seorang pria dengan dua pedang indah di lengannya berjalan ke dalam dengan ekspresi serius di wajahnya.

Saat melihatnya, pemilik penginapan itu berkata dengan penuh semangat, “Seorang kultivator Divine Court … Tu … Tuanku?”

Mata pria itu sedikit tertutup, dan ada kebanggaan mulia di wajahnya yang tenang. Dengan suara lembut, dia berkata, “Pemilik penginapan, aku akan tinggal di sini.”

“Selamat datang, Tuanku! Merupakan kehormatan bagiku untuk melayani Anda! Aku hanya memiliki dua kamar tingkat surga sekarang, aku harap Tuanku tidak keberatan! ” Suara pemilik penginapan itu sangat keras sehingga bisa didengar bahkan di luar penginapan.

Pria itu berkata dengan lemah, “Aku ingin dua kamar terbaikmu.”

“Tidak masalah!” kata pemilik penginapan itu dengan semangat.

Saat itu, dua pelayan berlari dengan ekspresi menjilat di wajah mereka.

Lubang hidung Little Yuan melebar saat mendengar itu. “Tua, bukankah kamu baru saja mengatakan penginapanmu penuh? Mengapa masih ada ruang untuknya? ”

“Jangan kasar! Ini adalah kultivator yang telah membuka delapan meridian dan melangkah ke ranah Divine Court. Tentu, tamu lain harus memberi jalan kepadanya. “

Jika itu lain waktu, Little Yuan’er pasti akan terserang. Namun, mereka sekarang berada di Runan, dan gurunya telah berulang kali menyuruhnya untuk tidak menimbulkan masalah.

“Mengapa kamu membutuhkan dua kamar? Kamu sendirian!” dia menunjuk pria itu.

“Gadis kecil, kamu…”

Pria itu mengangkat tangan dan menghentikan pemilik penginapan itu. Kemudian, dia berkata dengan suara yang tidak cepat atau lambat, tenang dan lembut, “Izinkan aku menjawab pertanyaan mu …”

“Aku menyimpan dan membawa abu almarhum rekanku bersamaku . Meskipun dia meninggal dalam pertempuran, aku sangat terinspirasi oleh semangat pantang menyerahnya. Dia masih tinggal di hatiku… jadi dia harus diperlakukan sebagai orang yang hidup. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *