Chapter 59 : Pedang Tertajam

“Pedangku telah bertarung denganku selama bertahun-tahun dan membunuh musuh yang tak terhitung jumlahnya. Ini harus memiliki ruangan sendiri. Namun, karena aku tidak pernah berpisah dengan pedangku, dua kamar sudah cukup untuk saat ini. ”

Lu Zhou tampak tenang, tetapi dia tidak tahu di dalam hatinya apakah harus menangis atau tertawa. Dia tidak percaya ada orang yang neurotik di dunia ini. Namun, yang mengejutkan, dia melihat Yuan’er menyentuh dagunya dengan serius. Kemudian, dia mengangguk setuju dan berkata, “Aku setuju bahwa kamu memang membutuhkan dua kamar.”

“Maafkan aku, tamuku yang terhormat!” Ketika pemilik penginapan itu melihat bahwa ahli Divine Court tidak marah, sikapnya menjadi lebih ramah dan lebih sopan.

“Tahan!” Lu Zhou berkata tiba-tiba.

Hal itu membuat pria dan pemilik penginapan itu berhenti sejenak, dan mereka berdua menoleh untuk menatapnya, yang tampaknya hanyalah lelaki tua lemah yang bisa mereka dorong dengan mudah ke tanah.

“Ada apa, Pak Tua?” pemilik penginapan itu bertanya.

“Aku ingin kamar kelas surga.”

“Tapi…”

Lu Zhou melambaikan tangan dan berkata, “Yuan’er.”

Begitu suaranya terdengar, Little Yuan’er  mengerti isyaratnya. Gelombang energi meledak keluar dari dirinya pada saat berikutnya dan berputar di sekitar mereka. Kemudian, energi, yang seharusnya kembali padanya, tiba-tiba menyebar ke segala arah seperti riak.

Semua yang ada di penginapan — meja, kursi, dan bahkan lantai atas — berguncang pada saat bersamaan. Jika gelombang energi sedikit lebih kuat, penginapan itu mungkin telah jatuh ke tanah.

Divine … Divine Court? Pemilik penginapan itu gemetar, dan jantungnya berdebar kencang.

Tampaknya ada terlalu banyak tokoh perkasa yang mengunjungi penginapannya hari ini, pikir pemilik penginapan itu. Untuk sesaat, dia tidak tahu harus berkata apa, dan dia hanya ingin menangis karena menyinggung seorang ahli.

Mata pria itu berkedip dengan sedikit keterkejutan. “Saudaraku menghormati para ahli ketika dia masih hidup, dan dia bercita-cita menjadi kultivator Nascent Divinity Tribulations,” katanya dengan suara tenang. “Aku menghormati apa yang dia hormati. Aku akan berbagi satu kamar dengan saudara laki-lakiku. Pemilik penginapan, berikan kamar lain untuk Pak Tua ini. “

Pemilik penginapan itu sangat gembira saat mendengar itu. “Baik sekali! Baik sekali!” Kemudian, dia buru-buru memerintahkan para pelayan untuk membereskan kamar-kamar di lantai atas.

Namun, Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Itu tidak cukup.”

“Apa?”

“Aku ingin dua kamar.”

“Ini… Ini… sama sekali bukan masalah…” Pemilik penginapan itu hampir menangis.

Alasan Lu Zhou menginginkan dua kamar sangat sederhana. Meskipun Little Yuan’er adalah gadis yang sederhana dan polos, dia hampir berusia enam belas tahun dan bukan lagi anak-anak. Tidak nyaman bagi mereka untuk tinggal di kamar yang sama.

Lu Zhou perlahan menaiki tangga sementara Yuan’er mengikutinya dengan ekspresi penuh kemenangan. Ketika dia berjalan melewati pria itu, dia melihat ke dua pedang di tangannya.

“Couple Sword (Pedang Pasangan)?”

(TL/n: binging ane mending di terjemahin ato ga, tapi klo gak rada aneh dengernya :v)

Pria itu sedikit terkejut dan bingung. “Kau memiliki sepasang mata yang tajam, Pak Tua!”

“Salah satunya panjang dan diukir dengan naga, dan yang lainnya pendek dan diukir dengan burung phoenix. Mereka berdua adalah senjata puncak tingkat bumi, hampir tidak menyentuh tingkat surga … “kata Lu Zhou sambil mengelus jenggotnya.

“Karena kamu mengenal mereka, kamu harus berhati-hati tentang caramu berbicara denganku. Jika itu terjadi di waktu lain, aku pasti akan menggunakannya untuk memberi pelajaran bagi mereka yang menghina pedangku . ” Sambil menjaga wajah lurus dan mengawasi Little Yuan’er, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Pedang ini telah membunuh musuh yang tak terhitung jumlahnya dan telah ditempa selama puluhan tahun, yang membuat mereka menjadi senjata kelas surga sejak lama. Mereka bukan senjata kelas bumi seperti yang baru saja kamu katakan. “

Lu Zhou mengelus janggutnya dan tidak membantah, dan pria itu melanjutkan, “Menurut pendapatku, tidak ada senjata di dunia ini yang lebih tajam daripada Couple Sword.”

Saat itu, Little Yuan’er berkata dengan rasa ingin tahu dari samping, “Apakah kamu sendiri menggunakan kedua pedang itu?”

Pria itu menggelengkan kepala. “Aku menggunakan pedang panjang dan saudara saya menggunakan pedang pendek.”

‘Oh, jadi kamu dan saudara laki-lakimu adalah sepasang … Nah, bagaimana orang neurotik sepertimu bisa mencapai ranah  Divine Court?’  Lu Zhou berpikir sambil mengelus jenggotnya. Tentu saja, dia menjaga wajah tenang, sehingga tidak ada yang bisa mengetahui emosinya.

“Pedang itu tajam?” Lu Zhou bertanya dengan ragu.

Pria itu tidak mengatakan apapun. Sebagai gantinya, dia menghunus pedang pendek, yang ujungnya memantulkan sinar dingin begitu pedang itu meninggalkan sarungnya. Kemudian, sambil memegangnya secara horizontal dengan tangan kanannya, dia mencabut sehelai rambut dari kepalanya dengan tangan kirinya dan dengan lembut meniupnya. Rambut itu jatuh tanpa beban ke tepi dan diiris menjadi dua.

Pedang itu terbukti sangat tajam.

Pria itu tampak bangga saat dia berkata, “Seperti yang aku katakan, tidak ada senjata di dunia ini yang lebih tajam dari Couple Sword. Apakah kanu memiliki pertanyaan lain, Pak Tua? ”

Lu Zhou tiba-tiba teringat senjata ‘Unnamed’ dan berpikir dia mungkin juga mencobanya. Sangat jarang memiliki senjata tingkat surga yang siap baginya untuk mencoba senjatanya. Jika dihancurkan, itu berarti Unnamed hanyalah sepotong sampah, dan dia tidak akan merasa kasihan membuangnya.

Saat memikirkan itu, Lu Zhou perlahan mengangkat tangannya. Dalam sekejap mata, dia sudah memegang pedang yang sangat indah dan kecil. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, dan saat dia membawanya ke pedang pendek, pria itu buru-buru berkata, “Jangan lakukan itu, Pak Tua!”

“Mengapa?”

“Aku tahu kau memiliki pedang yang bagus, dan aku akan merasa tidak enak jika dihancurkan,” kata pria itu.

“Tidak masalah.” Saat dia mengatakan itu, Lu Zhou menebas pedang pendek pria itu dengan Unnamed.

Sebuah suara keras pada logam berdering dan percikan api terbang ke segala arah. Lu Zhou memandang Unnamed: Tidak rusak, juga tidak ada goresan. Kemudian, dia melihat pedang pendek dari Couple Sword dan menemukan bahwa pedang itu masih utuh.

Itu membuatnya bingung. Hasilnya berarti bahwa Unnamed setidaknya memiliki kelas yang sama dengan Couple Sword. Masalahnya adalah mengapa itu tidak bisa merusak potongan besi tua di ruang rahasia. Mungkinkah itu lebih cocok untuk mengambil bentuk perisai, karena bisa berubah menjadi semua jenis senjata?

Sementara itu, pria itu menatap Unnamed dengan terkejut dan berkata, “Aku tidak percaya ada senjata di dunia ini yang bisa menahan ketajaman Couple Sword!”

Little Yuan’er bergumam, “Itu karena kamu bodoh. Apakah kamu percaya bahwa Kakekku dapat mematahkan senjata kasarmu menjadi dua hanya dengan tangan kosong? ”

Untuk beberapa alasan, pemandangan yang dilihat Lu Zhou di kehidupan sebelumnya muncul di benaknya. Itu adalah klip video dua gadis yang memamerkan kakak laki-laki mereka satu sama lain, membandingkan saudara laki-laki siapa yang lebih baik dalam makan kotoran. Dia menemukan bahwa Little  Yuan’er  menunjukkan tanda-tanda akan turun di rute yang sama, jadi dia dengan cepat mencelanya, “Diam!”

Setelah mengatakan itu, dia berbalik dan berjalan menuju kamar kelas surga di sisi lain. Melihat punggungnya, pria itu berkata dengan ringan, “Namaku Zhuo Ping … Aku harap aku dapat bertemu lagi denganmu, Pak Tua.”

Kedengarannya cukup aneh, tetapi Lu Zhou mengabaikannya dan pergi ke kamarnya.

Dengan Couple Sword di pelukannya, Zhuo Ping pergi ke kamarnya sendiri. Begitu berada di dalam, dia meletakkan pedangnya, dan saat itulah dia mendengar suara retakan yang jelas. Karena bingung, dia menarik pedang pendek dari sarungnya.

Yang membuatnya ngeri, dia melihat potongan bersih di tengah bilah, yang membelah pedang menjadi dua seperti sepotong tahu!

“Bagaimana ini mungkin?” Dia kaget, dan hatinya sakit. Dia telah menganggap pedang itu sebagai nyawanya, namun sekarang pedang itu hancur! “Apakah ini pekerjaan orang tua itu?”

Seorang pendekar pedang menghargai pedangnya di atas segalanya. Saat pedang kesayangannya dihancurkan, dia akan melakukan apapun untuk membalasnya!

Zhuo Ping berdiri dengan marah saat dia mengambil pedang yang lebih panjang dan membuka pintu, berjalan keluar dengan amarah yang menjulang.

Dia baru saja mencapai tikungan pertama ketika seorang pria berjubah biru menghalangi jalannya. Pria itu tersenyum dengan tangan disilangkan di atas dadanya, dan auranya biasa saja. Tidak ada yang aneh sama sekali tentang dia.

“Tolong biarkan aku lewat!” Kata Zhuo Ping sambil mengerutkan kening.

Pria berjubah biru itu tetap tersenyum sambil berkata, “Maafkan aku.”

“Beri jalan!”

Tidak lama setelah Zhuo Ping mengatakan itu, pria itu mengangkat tangan kanannya, mencabut pedang dari punggungnya, mengayunkannya secepat kilat, dan memasukkannya kembali ke sarungnya. Gerakannya alami, halus, dan selesai dalam sekejap mata. Seolah-olah dia telah mempraktikkannya lebih dari puluhan ribu kali.

Setelah itu, dia berjalan menuju ruang kelas surga bahkan tanpa melihat ke belakang.

Zhuo Ping sedang memegang pedang panjangnya dengan ekspresi terkejut di wajahnya. Dia berdiri di sana, tidak bergerak, seolah-olah dia telah berubah menjadi batu.

Beberapa saat kemudian, pedang panjang itu retak dan patah, jatuh ke tanah.

Celepuk!

Kemudian, Zhuo Ping juga jatuh ke tanah, dengan darah mengucur dari lehernya.

Di dalam ruangan, pendekar berjubah biru duduk tanpa ekspresi di samping meja. Dengan senyuman di wajahnya, dia berkata pada dirinya sendiri, “Di mana Anda … Guru?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *