Chapter 60 : Seorang Pecinta Pedang

Pendekar berjubah biru berhenti tersenyum tepat saat sosok tiba-tiba muncul di luar jendela kamarnya.

“Apa masalahnya?” katanya lirih tanpa melihat ke jendela.

“Master Sekte telah memerintahkanku untuk memberi tahu Senior bahwa Sword Freak, Chen Wenjie, telah tiba di Runan dua hari yang lalu, dan dia memintamu untuk berhati-hati terhadap para ahli dari Sekte Clarity dan Sekte Righteous.”

Pendekar pedang itu memandangi sosok itu dan berkata dengan sopan, “Terima kasih.”

“Ada satu hal lagi. Senior Ji Tua dari Paviliun Evil Sky kemungkinan besar telah tiba di Runan juga. Sekte Master ingin tahu apa rencanamu. ” Sosok itu berbicara dengan nada ragu-ragu, seolah-olah dia sedikit takut.

“Itu tidak ada hubungannya dengan dia,” suara pendekar pedang itu semakin pelan saat dia berkata.

Sosok itu secara naluriah mundur selangkah.

Pendekar itu tersenyum lagi saat dia mengambil ketel dari meja dan menuangkan segelas air, “Kamu tidak perlu takut, temanku. Angin kencang di luar sana. Jika tidak ada yang bisa dilakukan, silakan masuk dan minum segelas air. “

“Ini … Junior ini perlu melapor kembali ke Sekte Master! Permisi!”

Sosok itu berkedip dan menghilang di malam hari.

Pendekar pedang itu menggelengkan kepalanya tanpa daya, tapi dia tidak tinggal lama di kamar itu. Setelah istirahat sejenak, dia berbalik dan melompat ke dalam kegelapan, menghilang juga.

Pagi selanjutnya…

Begitu Lu Zhou membuka matanya, dia mendengar suara dari luar kamarnya. Kemudian, dia mendengar ketukan di pintunya, yang membuatnya bangun.

“Tua … Pak Tua …” Itu adalah pemilik penginapan itu.

Lu Zhou turun dari tempat tidur dan membuka pintu dengan curiga, hanya untuk disambut oleh pemilik penginapan dan beberapa petugas.

Wajah pemilik penginapan itu berlumuran keringat, tetapi sebelum dia dapat berbicara, petugas utama sudah menangkupkan tinjunya dan berkata, “Apakah Anda melihat siapa yang membunuh Zhuo Ping, Pak Tua?”

Lu Zhou memiliki ekspresi bingung di wajahnya. Zhuo Ping sudah mati? Dia berbalik untuk melihat ke pintu kamar tempat pria itu tinggal. Dua tentara sedang berhadapan dengan genangan darah di tanah di sana, di sampingnya ada pedang yang patah. Sementara itu, dua petugas lainnya menggeledah ruangan tersebut. Ruangan itu kosong, jadi mereka tidak bisa menemukan apapun.

Zhuo Ping adalah seorang ahli Divine Court, tapi dia dibunuh dengan tenang tanpa melakukan perlawanan. Ini membuktikan bahwa pembunuhnya kemungkinan besar adalah ahli Nascent Divinity Tribulations.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya untuk menunjukkan bahwa dia tidak melihat apapun.

Petugas itu menghela nafas dan berkata, “Zhuo Ping adalah seorang ahli pedang. Siapapun yang bisa membunuhnya pasti juga ahli. Itu normal bagimu untuk tidak melihatnya. “

“Zhuo Ping bermusuhan dengan seseorang?” Lu Zhou bertanya.

Petugas itu mengerutkan kening dan mengamati Lu Zhou sejenak sebelum berbicara dengan nada tidak ramah, “Jangan tanya apa yang tidak seharusnya.”

Meskipun kematian Zhuo Ping tidak ada hubungannya dengan Lu Zhou, fakta bahwa pembunuhnya adalah seorang ahli membuatnya merasa tidak enak. Jika Runan adalah jebakan besar dan dia terlambat mengetahuinya, maka akan sangat sulit baginya untuk melarikan diri.

“Ketika aku mengajukan pertanyaan, Kamu hanya perlu menjawabnya.” Lu Zhou menunjukkan padanya tanda kekaisaran.

Petugas itu memelototinya dan hampir marah ketika dia melihat token itu, dan dia langsung layu. ‘Dia seseorang dari klan kekaisaran!’  Dia gemetar dan berlutut saat dia berteriak, “Ya Tuanku …”

Pemilik penginapan itu menjadi bisu.

Sementara itu, tentara lainnya berlutut tanpa berkata apapun. Ketika mereka melihat tanda itu, wajah mereka membeku dan jantung mereka berdebar kencang saat mereka segera berlutut dengan petugas yang bertanggung jawab.

Saat itulah Little Yuan’er keluar dari kamarnya sambil menguap dan menggosok matanya. Ketika dia melihat orang-orang berlutut di depan kamar Lu Zhou, dia berkata, “Kakek, apakah kamu ingin aku memukuli mereka?”

Begitu pemilik penginapan mendengar dia mengatakan itu, dia pingsan dan duduk.

Lu Zhou melambaikan tangannya, memberi isyarat padanya untuk tidak mengganggu. Kemudian, dia terus bertanya, “Siapa sebenarnya Zhuo Ping?”

“Dia adalah seorang ahli pedang, dan dia telah mengambil Couple Sword dengan membunuh saudaranya sendiri. Karena basis kultivasinya yang dalam, otoritas lokal hampir tidak dapat menyentuhnya. “

“Lalu, kenapa dia ada di Runan?”

“Ini… aku tidak tahu.”

Orang-orang ini hanyalah beberapa perwira dan prajurit tingkat rendah, dan mereka memiliki sedikit akses ke kasus-kasus yang melibatkan ahli Divine Court. Itu normal bagi mereka untuk tidak mengetahui informasi seperti itu.

Little Yuan’er  berlari ke TKP dan melihat sekeliling sebelum berlari kembali. Seolah-olah dia telah membuat penemuan besar, dia berkata dengan semangat, “Dia dibunuh hanya dengan satu serangan pedang, yang memotongnya dari sini ke sini,” dia menunjuk ke tubuhnya sendiri. “Oh, pembunuh itu membunuhnya dari depan.”

Lu Zhou mengangguk. Pembunuhnya haruslah seorang ahli pedang yang memiliki senjata tingkat surga. Dalam ingatannya, sejumlah orang memenuhi kriteria tersebut.

Orang yang membunuh Zhuo Ping bisa jadi Sword Freak Chen Wenjie, Sword Genius Jiang Aijian, Luo Changqing dari Luo Sect, atau murid pengkhianatnya, Yu Shangrong.

Saat Lu Zhou sedang merenung, suara keras terdengar dari luar. Dia dan para perwira dan prajurit yang berlutut semuanya menunjukkan ekspresi bingung dan melihat ke luar penginapan pada saat yang bersamaan.

“Yuan’er, pergi dan lihatlah.”

“Iya.”

Little Yuan’er  melompat langsung dari lantai atas ke lantai dasar sebelum berlari keluar dari penginapan dan kembali beberapa saat kemudian.

“Ada kereta terbang di luar, milik Kuil Great Emptiness,” kata gadis kecil itu.

“Kuil Great Emptiness?”

Bingung, Lu Zhou berbalik dan berjalan ke bawah. Little Yuan’er mengikuti, meninggalkan sekelompok orang yang berlutut dan saling memandang, bertanya-tanya apakah mereka harus bangun atau tidak.

Ketika dia keluar, Lu Zhou melihat ke langit. Kereta terbang besar telah terbang ke pinggir kota, tetapi para biksu botak yang terbang di sekitarnya masih terlihat samar-samar. Dilihat dari simbol di kereta, itu memang milik Kuil Great Emptiness.

“Ayo pergi!” Lu Zhou mengalihkan pandangannya.

“Oh!”

Segera, mereka menuju utara Runan. Begitu mereka keluar kota, Littlr Yuan’er berbisik, “Guru, kami sedang diikuti.”

Lu Zhou tidak mengatakan apa-apa selain mengangguk. Inilah mengapa dia membawa Little Yuan’er  bersamanya. Dia mengkultivasikan Jade Slip Supreme Purity, yang membuat persepsinya jauh melebihi para kultivator di ranah yang sama. Selain itu, dia cerdas, dan dia bisa melindungi dirinya sendiri bahkan jika mereka bertemu musuh yang kuat, menghemat energi Lu Zhou.

Lu Zhou telah merencanakan untuk menaiki tunggangannya ke altar suci, tetapi sekarang setelah mereka diikuti, dia harus menghadapinya terlebih dahulu.

“Mohon tunggu sebentar, Pak Tua!” Penguntit akhirnya kehilangan kesabarannya.

Lu Zhou dan Little Yuan’er berbalik perlahan dan melihat seorang pemuda yang tampak berusia kurang dari tiga puluh tahun.

“Apa yang kamu inginkan?”

“Aku ingin membeli sesuatu darimu, Pak Tua.”

Little Yuan’er berkata dengan marah, “Kami tidak menjual apapun! Pergi!”

Pemuda itu tidak memperhatikan Yuan’er dan hanya menatap Lu Zhou.

“Fakta bahwa pedang pendekmu bisa menghancurkan Couple Sword membuktikan bahwa itu adalah pedang yang sangat bagus. Aku bersedia membelinya dengan harga tinggi, ”ujarnya.

Lu Zhou bertanya dengan tenang, “Kamu ada di sana kemarin?”

Pria muda itu mengangguk. “Betul sekali. Aku bermaksud untuk mendiskusikan ini dengan Pak Tua kemarin, tetapi seorang ahli hadir, dan aku harus menghindarinya. “

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Kamu suka pedang?”

“Aku menganggap pedang sebagai hidupku, dan aku sangat menyukainya,” kata pria itu perlahan. “Aku akan membunuh Zhuo Ping dan mengambil Couple Sword, tapi aku tidak menyangka seseorang membunuhnya sebelum aku bisa melakukan apapun. Sayang sekali ahli itu menghancurkan pedang itu juga… Sayang sekali… ”Kata-katanya dipenuhi dengan penyesalan atas pedang itu.

“Siapa ahli itu?”

“Aku tidak melihatnya. Namun, identitas aslinya tidak sulit ditebak. Di dunia ini, hanya ada tiga orang yang bisa menggunakan pedang sampai level ekstrim. ” Untuk sesaat, pemuda itu sepertinya telah melupakan tujuannya saat dia melanjutkan, “Salah satunya adalah  villain patriark  Evil Sky Pavilion, Ji Tiandao, yang juga merupakan orang yang paling aku takuti …”

Little Yuan’er menutupi senyumnya dengan tangan dan berkata, “Kalau begitu, kamu harus lari sekarang!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *