Chapter 61 : Meditasi Dharani Besar

Pemuda itu berkata sambil tersenyum, “Mengapa aku harus melarikan diri?”

Little Yuan’er hendak menjawab, tetapi ketika dia tiba-tiba teringat bahwa dia tidak bisa mengekspos dirinya sendiri, dia menelan kata-kata yang tergantung di ujung lidahnya.

Ketika pemuda itu melihat Little Yuan’er  ragu-ragu, dia terus berkata sambil tersenyum, “Aku telah mengamatimu sepanjang malam, kamu tidak bisa membodohiku. Gadis kecil, Kamu dari ranah Divine Court. Tubuh orang tua itu sehat. Basis kultivasinya berada di tahap tengah ranah Sense Condensing. ” Dia memberi isyarat dengan tangannya saat dia berkata, “Tapi bukan itu intinya. Kembali ke topik kita, orang kedua yang mengolah pedang hingga tahap terakhir adalah Yu Shangrong, tuan iblis kedua dari Evil Sky Pavilion. “

“Siapa yang ketiga?”

“Orang ketiga tampak jauh tetapi sebenarnya sangat dekat.”

“Kau Sword Freak, Chen Wenjie?” Lu Zhou bertanya dengan bingung.

“Tidak, tidak… Chen Wenjie terobsesi dengan permainan pedang, tapi dia tidak menyukai pedang. Aku berbeda. Aku suka pedang, dan aku juga suka permainan pedang… Seseorang seperti Chen Wenjie memiliki sikap yang ambigu. Seseorang seperti dia akan mati dengan kematian yang mengerikan cepat atau lambat, ”kata pemuda itu.

Begitu Lu Zhou mendengar ini, dia tahu siapa pemuda itu. Dia mengelus janggutnya sambil berkata, “Orang yang mencintai pedang sampai ke tulang, Jiang Aijian!”

Jiang Aijian telah mengubah namanya untuk mencerminkan cintanya yang dalam pada pedang. Dia pasti satu-satunya orang di dunia kultivasi yang melakukannya. Mengejar pedang hampir menjadi obsesi. Dia juga seorang rouge kultivator sejati. Dia diadaptasi untuk bertahan hidup di jalur berbahaya dunia kultivasi. Keterampilannya jelas tinggi berdasarkan bagaimana dia berhasil melarikan diri dari elit yang membunuh Zhuo Ping. Dia punya dua obsesi; satu kecintaannya pada pedang, dan kedua, menjauhi masalah. Obsesi keduanya memainkan peran besar dalam menjaganya, seseorang yang tetap netral, hidup selama bertahun-tahun.

(TL/n: rouge kultivator => solo ga join sekte manapun ato kurang kebih pengembara, sering disebutnya kultivator nakal)

“Kamu melebih-lebihkan,” kata Jiang Aijian sambil tersenyum.

Lu Zhou mengangkat kepalanya sedikit saat Unnamed terwujud di tangannya. Itu pendek dan indah.

Jiang Aijian tampak tercengang. Matanya membelalak saat dia menatapnya. Benar-benar indah. Panjang dan desain bilahnya sesuai dengan keinginannya. Suaranya mengandung tanda-tanda kegembiraan saat dia berkata, “P-pak tua …”

Lu Zhou melambaikan tangannya, dan Unnamed menghilang. Dia berkata tanpa emosi, “Jika kamu ingin hidup, kamu sebaiknya tidak menginginkan pedang ini.”

Dong! Dong! Dong!

Pada saat ini, dentang bel terdengar dari altar suci.

Lu Zhou sedikit mengernyit.

Altar suci adalah tempat upacara akbar dari Jalan Benar dan Jahat dirayakan. Mengapa ada lonceng Buddha di sana?

Jiang Aijian berseru kaget, “Tuan Tua, altar suci dipenuhi dengan orang-orang aneh! Para kultivator dari Jalan Benar dan Jahat berkumpul di sana sehingga ini adalah tempat yang sangat berbahaya. Aku sarankan kamu menahan diri untuk tidak pergi ke sana. Kudengar Putri Suci yang mereka pilih kali ini adalah villain kelima dari Paviliun Evil Sky Gunung Golden Court. ” Dia tertawa sambil terus berkata, “Ironis sekali! Seorang iblis dipilih sebagai Putri Suci. “

Lu Zhou mengabaikannya.

Jiang Aijian berbicara lagi, “Namun, jika kamu benar-benar berencana pergi dan membuat dirimu terbunuh, aku akan bisa mendapatkan pedangmu, Pak Tua. Pada saat itu, aku akan mengumpulkan mayatmu dan menguburkanmu di tanah yang berharga di mana elemen-elemennya selaras. “

Begitu Jiang Aijian selesai berbicara, Little Yuan’er kehilangan kesabaran. “Biar aku yang berurusan dengannya!” Tubuhnya seringan burung layang-layang, dan keagungannya bisa menyaingi langit. Primal Qi ganasnya segera berdesir.

Jiang Aijian menangkis gelombang energi yang masuk saat dia mundur. Dia tidak bisa berkata-kata untuk sesaat. “Sungguh gadis muda yang pemberani … Kamu tidak tampak seperti kultivator Alam Divine Court.”

Little Yuan’er  mengejek. “Aku akan memukulmu begitu keras hingga kamu akan mencabut gigimu dari tanah…”

“Gadis kecil, jangan paksa aku menggunakan pedangku.” Jiang Aijian mundur lagi.

Dong! Dong!

Bel berbunyi lagi dari altar suci. Itu berdentang dengan urgensi yang meningkat.

Lu Zhou melirik Jiang Aijin dengan acuh tak acuh. ‘Dia hanya seorang rouge kultivator yang menyukai pedang … Tidak perlu menyia-nyiakan kartu item padanya.’ Dia menunjuk ke Little Yuan’er  saat dia berkata, “Yuan’er, kita akan pergi!”

Tiba-tiba, suara gemuruh terdengar dari hutan terdekat.

Tunggangan kolosal, Bi An, melesat ke arah mereka. Raungannya membuat takut binatang buas di hutan menjadi berlari-lari. Aura King of the Beasts mengirimkan rasa dingin di tulang punggung seseorang.

Jiang Aijian dikejutkan oleh pemandangan tunggangan legendaris itu. Dia dengan cepat menarik lengannya ke belakang dan melakukan flip sebelum dia mendarat di ujung jari kakinya. Dia bergerak mundur dengan kecepatan kilat, menghindari serangan Little Yuan. “Jadi, kamu adalah seorang elit…”

Mereka yang memiliki tunggangan legendaris tidak diragukan lagi adalah elit yang namanya saja akan mengejutkan massa. Pak Tua mungkin memiliki basis kultivasi yang lemah, tetapi jelas latar belakangnya tidak sesederhana kelihatannya.

Meskipun Jiang Aijian menyukai pedang, dia lebih mencintai hidupnya. Dia menangkupkan tinjunya saat dia melayang di udara. “Pak Tua … Altar suci adalah tempat yang berbahaya … Mengapa kamu tidak pergi ke tempat lain saja?”

“Aku dapat menjaga diriku sendiiri.” Lu Zhou melompat ke Bi An dengan gerakan ringan.

Bi An memamerkan taringnya.

Little Yuan’er melirik Jiang Aijian dan mengejek sebelum dia melompat ke Bi An juga.

Jiang Aijian hanya bisa melihat saat keduanya melaju menuju altar suci. Dia mengelus dagunya, melamun. “Haruskah aku mengejar? Bagaimana jika aku bertemu dengan villain tua itu? ” Dia berada dalam dilema. Dia merenungkan masalah ini selama beberapa waktu sebelum akhirnya membuat keputusan. “Aku tidak akan melibatkan diriku dalam pertengkaran mereka. Baik. Itulah yang akan aku lakukan. Aku hanya akan mengambil jenazahnya saat dia meninggal. ” Kemudian, dia mengikuti keduanya dari jauh.

Dong! Dong! Dong!

Di altar suci.

Kereta terbang besar dari Kuil Great Emptiness melayang di udara saat lusinan biksu melantunkan sutra dengan telapak tangan menyatu. Suara nyanyian mereka bergema di udara.

Lu Zhou dan Little Yuan’er masih jauh, dan nyanyian terdengar seperti dengung nyamuk di telinga mereka. Mereka tidak berhasil menemui para biksu, sebaliknya, mereka mendaratkan seseorang di dekat altar suci.

Bangunan di altar suci menempati ruang yang sangat luas. Teras di bagian bawah membentuk lingkaran di sekeliling area dengan 48 pintu. Alun-alun itu membentang beberapa mil ke segala arah. Orang biasa tidak diperbolehkan berada di sekitar tanpa alasan yang sah.

Ketika Lu Zhou menginjakkan kaki di atas altar suci, dentang lonceng menjadi gelisah.

Itu menyebalkan.

Lu Zhou mengangkat tangannya sedikit. “Dharani Meditasi Agung Buddha.”

“Apa yang dilakukan sekelompok biksu di sini?” Little Yuan’er bergumam pelan.

Meditasi Dharani yang Agung memiliki efek yang kuat dan mengintimidasi musuh. Ini dicapai dengan pengucapan komunal sutra. Hanya keledai botak di Kuil  Great Emptiness yang bisa melakukan ini.

“Tetap tenang dan tunggu. Meditasi Besar Dharani hanya dapat diucapkan lima kali berturut-turut… ”Lu Zhou berdiri diam saat dia melihat kereta terbang di udara. Ini mungkin terbukti bagus.

Meditasi Agung Dharani dapat mengintimidasi kebanyakan kultivator. Ini memecahkan kekhawatiran Lu Zhou tentang Kartu Serangan Mematikannya yang tidak dapat mencapai beberapa target sekaligus. Namun, dia benar-benar penasaran mengapa Kuil Great Emptiness muncul di sini padahal mereka biasanya tidak menyibukkan diri dengan urusan dunia sekuler?

Bel berbunyi sekali lagi.

Meditasi Agung Dharani terdengar seolah-olah sekumpulan lalat sedang mengadakan pesta.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia bertanya-tanya apakah ada orang yang akan senang mendengarkan Meditasi Dharani?

Setelah beberapa saat, dengungan Meditasi Besar Dharani akhirnya memudar.

Altar suci itu jatuh ke dalam keheningan yang mematikan.

“Ayo pergi,” kata Lu Zhou saat dia dan Little Yuan’er  berjalan ke tengah altar suci.

Bahkan ketika mereka mendekati alun-alun, sepertinya tidak ada yang memperhatikan mereka. Mereka berhasil membaur dengan orang banyak.

Little Yuan’er  menunjuk ke kereta terbang di dekatnya dan berkata, “Itu kereta terbang dari Kuil Iblis!”

Selain Kuil Iblis, ada juga bendera dari Sekte Righteous dan Sekte Clarity di sekitar alun-alun altar suci.

Seperti yang diharapkan, para kultivator dari Jalan Benar dan Jalan Jahat di sekitar keduanya memiliki ekspresi masam di wajah mereka. Mereka praktis terengah-engah saat mereka melihat ke atas.

Lu Zhou menyapu matanya ke seberang altar suci. Dengan Eye of Truth, semua orang tampak seperti musuh. Dia tidak berani memikirkan apa yang akan terjadi padanya jika identitasnya terungkap. Tiga Kartu Sempurna dan Tiga Kartu Serangan Mematikan lebih dari cukup baginya untuk melarikan diri dengan hidupnya yang utuh, tetapi akan sulit baginya untuk membawa Zhao Yue pergi.

Pada saat ini, seorang bhikkhu muncul dari kereta terbang di atas altar suci dan turun perlahan. Telapak tangannya disatukan, dan kasaya-nya berkilau dengan emas.

Seseorang berteriak karena terkejut, “Kong Xuan dari Kuil Great Emptiness?”

Saat Kong Xuan perlahan turun, dia memproyeksikan suaranya, “Kepala biara telah memutuskan bahwa Putri Suci dari upacara akbar saat ini, Zhao Yue, akan dibawa pergi oleh Kuil Great Emptiness. Aku meminta pengertian dan pengampunan kalian, para dermawan terkasih. “

Seorang pria berjubah panjang menunjuk ke arah Kong Xuan saat dia berkata dengan marah, “Keledai botak! Bagaimana kami bisa membiarkan kamu membawa Putri Suci pergi hanya karena kamu mau? Kamu  anggap apa  Sekte Righteous kami? “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *