Chapter 63 : Brahman Lullaby

Jiang Aijian bahkan tidak punya waktu untuk berbalik ketika dia melihat beberapa kultivator berjubah hitam ditolak oleh cahaya keemasan. Mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melakukan pukulan.

Ekspresi dari para kultivator Righteous sedikit berubah.

Orang-orang dari Kuil Iblis mendongak. Lima orang yang mereka kirim memiliki basis kultivasi di ranah Divine Court. Mereka juga merupakan kekuatan utama Kuil Iblis pada kesempatan ini. Mereka tidak berharap Kong Xuan mengusir mereka semua dengan satu gerakan.

Kursi Ketiga Kuil Iblis, Duan Xing, adalah satu-satunya yang tetap tidak terpengaruh. Dia duduk di kursinya dengan tenang saat dia menatap Kong Xuan di alun-alun. Kilatan niat membunuh bisa dilihat di matanya.

Seorang kultivator dari Clarity Sect berkata, “Untuk berpikir bahwa Kong Xuan memiliki basis kultivasi yang tinggi … Aku bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi jika Kepala Biara Kong Yuan ada di sini.”

Berdasarkan ingatan Lu Zhou, memang benar bahwa Kuil Great Emptiness menjauh dari urusan dunia. Selama kejadian masa lalu di dunia kultivasi, Kuil  Great Emptiness hampir selalu menahan diri darinya. Desas-desus mengatakan bahwa kepala biara Kuil Great Emptiness adalah seorang jenius kultivasi dari Sekte Zen Buddha. Dia begitu bersemangat tentang Sekte Zen sehingga dikatakan bahwa dia segera menjadi biksu Buddha. Namun, rumor itu hanyalah rumor. Saat itu, Zhao Yue telah menemukan Temple of Great Emptiness ‘Kong Ming. Mereka bertengkar, dan Zhao Yue telah membunuh Kong Ming. Jika dia benar-benar seorang kultivator Ranah  Mysterious Heaven Saint, Zhao Yue tidak akan mengalahkannya. Karena Kuil Great Emptiness telah memilih untuk menghentikan upacara akbar kali ini,

Sementara itu, Kursi Ketiga Kuil Iblis, Duan Xing, melirik bawahannya yang kalah sebelum dia berkata dengan acuh tak acuh, “Kong Xuan, orang yang jujur ​​tidak harus menggunakan skema. Kaulah yang menjauhkan para elder dari Clarity Sect dan Righteous Sect, kan? “

Kong Xuan menggelengkan kepalanya. “Kuil Great Emptiness adalah institusi yang terbuka dan tegak. Mengapa kita perlu menggunakan metode seperti itu? ”

“Terbuka dan tegak? Bukankah kamu yang menempatkan biksu tongkat di luar altar suci? ” Kata Duan Xing sambil mencibir.

“Sepertinya kamu salah paham tentang Kuil Great Emptiness, dermawan terkasih… Jika kamu bersikeras untuk menghentikanku, Tuan Duan, aku akan bermain game denganmu.”

Kedua belah pihak menunggu dengan pedang terhunus dan busur diikat.

Di saat yang sama, Jiang Aijian terkekeh pelan sambil berkata, “Pak Tua, bukankah sudahku beri tahu? Pedang aneh itu, Chen Wenjie, selalu memiliki pendirian yang ambigu. Dia telah membunuh banyak elit dari Clarity and Righteous Sect. Jika dia melangkah maju sekarang, kedua sekte pasti akan senang mengubahnya menjadi abu. “

Lu Zhou bingung. “Chen Wenjie ambigu dengan pendiriannya?”

“Pak Tua, pikirkanlah. Jika kamu menjual pedang kepadaku, aku akan memberitahumu semua yang ingin kamu ketahui, “Jiang Aijian menggunakan tangannya untuk menutupi mulutnya saat dia berkata dengan nada berbisik,” Aku bahkan tahu siapa istri Master Zhang Yuanshan dari Sekte Righteous. melihat… ”Dia mengedipkan mata pada Lu Zhou saat dia berbicara, ekspresinya sepertinya mengatakan tidak ada apa pun di bawah langit yang tidak dia ketahui.

Lu Zhou sekali lagi tidak bisa berkata-kata oleh Jiang Aijian, tapi wajahnya tetap lurus. ‘Pria bodoh itu, Zhang Yuanshan, telah mengutukku berkali-kali. Apakah istrinya berselingkuh adalah hukuman? ‘ Dia terbatuk sebelum menepis pemikiran tidak masuk akal ini dan memusatkan perhatiannya pada alun-alun.

Pada saat ini, Kursi Ketiga Kuil Iblis, Duan Xing, bangkit perlahan. Dia mengangkat kedua lengannya dan seorang bawahan yang berdiri di belakangnya menangkap jubah hitamnya dengan hormat.

Para penonton melihat dengan jelas penampilan Duan Xing saat ini. Dia adalah seorang pemuda berwajah masam dengan bibir tipis dan mata dingin.

“Monyet botak… aku tidak akan setuju jika kamu membawa pergi Zhao Yue,” kata Duan Xing sebelum dia menghilang dari tempatnya. Ketika dia muncul kembali, dia berdiri di depan Kong Xuan.

“Ranah Nascent Divinity Tribulations!” Hanya butuh satu pandangan untuk melihat bahwa Duan Xing adalah seorang elit. Ekspresi mereka berubah drastis. Mereka tidak berharap untuk melihat ahli Ranah Nascent Divinity Tribulations dalam upacara agung kecil-kecilan di altar suci.

Jelas bahwa Kuil Iblis memberi banyak beban pada Zhao Yue sejak Zhuo Xinchan mati. Tidak heran jika Duan Xing menolak untuk menyerah! Zuo Xinchan adalah satu-satunya ahli ranah Nascent Divinity Tribulations yang berhasil menumbuhkan Fiend Zen ke tahap Empat Daun Teratai Emas. Namun, dia meninggal di dalam Evil Sky Pavilion. Bagaimana mungkin mereka tidak marah tentang ini?

Tubuh Emas Arhat! Kong Xuan mengaktifkan Tubuh Emasnya lagi. Kasaya berkibar tertiup angin karena energinya melonjak.

Pada saat berikutnya, tubuh Duan Xing tampaknya telah terbelah menjadi 10, 100, 1.000… Mereka mengepung Kong Xuan dan menyerang pada saat yang bersamaan.

Para penonton tercengang. Teknik apa ini? Mengapa mereka belum pernah melihat ini sebelumnya?

Bahkan bawahan dari Kuil Iblis menggelengkan kepala dan berseru dengan heran. Mereka belum pernah melihat teknik yang begitu mempesona sebelumnya.

Para kultivator dari Jalan Lurus atau Jahat jarang mengembangkan teknik ketangkasan. Bayangan-bayangan ini diciptakan dengan bergerak dengan kecepatan yang luar biasa cepat.

“Teknik Daois, Dao Gaib,” kata Lu Zhou sambil mengelus jenggotnya.

Jiang Aijian sedikit terkejut. “Pak Tua, Kamu tahu teknik ini?”

“Teknik ini berasal dari Masyarakat Taois. Itu menyebar ke Fuyu sebelum akhirnya menjadi seni yang hilang, ”kata Lu Zhou.

“Fuyu? Suku-suku Lain… ”Mata Jiang Aijian membelalak. Dia melihat ke Kursi Ketiga Kuil Iblis dan siluet mempesona yang dia tinggalkan di seberang alun-alun.

Di dunia di mana Great Yan memegang dominasi, tidak ada tempat bagi Suku Lain.

Ribuan siluet mendaratkan pukulan di Tubuh Emas Arhat.

Kong Xuan merasa sangat tertekan, menyebabkan dia mengerutkan kening. “Seperti yang diharapkan dari Kursi Ketiga Kuil Iblis … Biksu tua ini memang telah meremehkan basis kultivasi ranah Nascent Divinity Tribulations.”

Bang! Bang! Bang!

Pukulan bayangan menghantam Tubuh Emas dengan semburan udara saat energi membentuk jaringan bersilangan di udara di atas alun-alun.

Mereka yang lebih dekat mundur beberapa langkah agar tidak terjebak dalam baku tembak.

Kong Xuan menggerakkan tangannya saat dia berkata, “Kalau begitu, biksu tua ini tidak akan menahan diri.” Primal Qi mengelilinginya saat dia menyatukan kedua telapak tangannya. “Melihat Sifat Seseorang.” Hatinya jernih dan cerah. Dia sekokoh Gunung Tai.

Dhyana Mudra dari Sekte Zen!

Ribuan siluet segera dibubarkan oleh Dhyana Mudra.

Duan Xing berhenti di udara seolah-olah dia telah membeku di tempat.

Selama momen singkat ini, Kong Xuan menggerakkan tangannya lagi. Dhyana Mudra menghilang saat dia mengarahkan segel tangan ke arah Duan Xing.

Tanda Tangan Roda Vajra Besar?

Bzzt!

Duan Xing sedikit mengernyit. Dia mengangkat tangannya, memblokir serangan kuat itu. Avatar Empat Daun Teratai Emas!

Seolah-olah vajra telah membentur dinding yang kokoh saat ia memantul kembali.

Para kultivator tersebar untuk menghindari serangan itu.

Tanda tangan membentur serambi altar suci, dan 48 pintu bergetar hebat. Gelombang kejut dari energi itu membuat pintu terbuka seperti angin kencang.

Pintu utama di tengah adalah yang paling suci. Itu juga merupakan pintu tertinggi dan terbesar. Dengan ledakan keras, Zhao Yue terungkap.

Para kultivator dari Jalan Lurus dan Jahat pada melihat.

“Putri Suci!”

Sebuah mimbar bulat kecil bisa dilihat di dalam pintu. Zhao Yue diikat ke tiang di mimbar. Dia memiliki ekspresi marah di wajahnya, tetapi dia tidak berjuang. Teratai merah cerah bisa dilihat di antara alisnya.

“Zhao Yue, penjahat wanita itu!” Kerumunan berteriak kaget.

Lu Zhou mendongak dan melihat Zhao Yue. Dia tidak bisa merasakan aura apa pun di sekitar Zhao Yue. Seperti yang dia duga, basis kultivasinya telah disegel.

Kong Xuan mempertahankan Tubuh Emas Arhatnya dan berkata dengan angkuh, “Dermawan, mengapa Kamu harus berusaha keras untuk mempersulitku?”

“Bhikkhu yang malang … Jika hanya ini yang kamu punya, aku menyarankan kamu untuk membawa gerombolan keledai botakmu pergi bersamamu sebelum kamu lari untuk hidupmu!” Duan Xing berteriak dengan marah. Di bawah pengaruh Avatar Teratai Emas Empat Daunnya, auranya jauh lebih mendominasi dibandingkan sebelumnya.

Kong Xuan menyatukan kedua telapak tangannya. “Karena kamu bersikeras untuk menghalangi jalanku, biksu tua ini tidak akan menahan lagi.”

Ledakan!

Tubuh Emas Arhat menghilang, dan Kong Xuan menopang dagunya dengan satu tangan saat dia duduk di tanah. Proyeksi Tubuh Emas Arhat dapat dilihat saat ini.

Bzzt.

Para biksu di sekitar altar suci membuang tongkat mereka dan menyatukan telapak tangan mereka. Selain itu, para bhikkhu di sekitar kereta terbang di udara juga telah pindah ke formasi baru. Sekali lagi, nyanyian berdengung bergema di altar suci.

Meskipun ekspresi Lu Zhou tenang, dia dalam hati terkejut. ‘Brahman Lullaby? Ini buruk! Bagaimana aku bisa menahan ini dengan basis kultivasiku di tahap tengah Alam Sense Condensing? ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *