Chapter 65 : Biksu Senior yang Tercerahkan?

Lu Zhou berpikir dalam hati bahwa biksu, Kong Xuan, tidak mudah menyerah. Saat Kong Xuan mundur, dia meluncurkan serangan telapak tangan yang tak terhitung jumlahnya yang mengenai Tubuh Emas besar Lu Zhou sebelum menghilang. Dia tidak disakiti juga tidak terpengaruh. Ini semua adalah hasil dari Impeccable Card! Namun, mengapa itu terwujud dengan teknik Sekte Buddha?

Biksu, Kong Xuan, tidak percaya dengan apa yang terjadi. Serangan telapak tangan kecil sepertinya memiliki mata saat mengejarnya. Dia tidak punya pilihan selain mundur dan mundur. Instingnya memberitahunya bahwa serangan telapak tangan kecil ini berbahaya.

Altar suci itu lebar; itu membentang puluhan mil. Tepat ketika Kong Xuan mengira dia telah berhasil menghindari serangan telapak tangan, serangan telapak tangan tiba-tiba bertambah besar hanya dalam sekejap mata. Saat dia mundur lebih jauh, dia tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa ada sesuatu yang salah. Seiring berjalannya waktu, dia melihat serangan telapak tangan semakin besar. Saat ini, ukuran telapak tangannya lebih tinggi dari manusia. Sedikit keputusasaan tumbuh di dalam hatinya saat dia terus mundur, naluri bertahan hidup muncul.

Ketika serangan telapak tangan hanya selebar rambut dari wajah Kong Xuan, itu membesar beberapa kali lagi. Karena ini, dia kesulitan menghindari serangan itu. Serangan telapak tangan mendekatinya seolah-olah tahu dia akan melepaskan beberapa teknik.

Saat ini, ukuran serangan telapak tangan sangat besar. Ukurannya tak terlukiskan. Itu seperti versi besar dari Segel Tangan Roda Vajra Besar!

Sementara itu, kembali ke serambi altar suci, Zhao Yue akhirnya berhasil membuka matanya sekarang setelah Brahman Lullaby agak mereda. Saat dia melihat pemandangan yang mengejutkan di depan matanya, dia bergumam sebelum pingsan lagi, "Gu … Guru?"

Ledakan!

Segel Tangan Roda Vajra Besar yang sangat besar mendarat di Kong Xuan seolah-olah dia adalah lalat yang sedang ditepuk. Segera setelah itu, segel tangan menghilang, dan Kong Xuan telah menjadi debu!

Segera setelah biksu, Kong Xuan, menghilang, lantunan Brahman Lullaby berakhir tiba-tiba, dan para biksu di sekitar altar suci jatuh. Pada saat yang sama, kereta terbang Kuil Greatly Emptiness yang melayang di udara terhuyung-huyung dengan berbahaya. Para biksu berusaha keras untuk mendukungnya dan memperlambat penurunannya.

Keheningan turun di atas altar suci.

Tubuh Emas Buddha Lu Zhou yang tingginya 100 kaki menghilang saat ini.

Semuanya terjadi dalam sepuluh detik. Itu tidak terlalu panjang atau terlalu pendek. Namun, bagi para kultivator dari Jalan Mulia dan Jahat, setiap detik terasa selama satu tahun.

Saat ini, perhatian setiap kultivator terfokus pada Lu Zhou. Orang tua ini berhasil mengalahkan Kong Xuan hanya dengan satu serangan. Orang tua itu mengelus janggutnya dengan santai seolah-olah itu adalah hari yang indah untuk berjalan-jalan. Sebuah pertanyaan muncul di benak semua orang saat ini. 'Siapa kultivator yang melepaskan Segel  Tangan Roda Vajra Besar yang begitu kuat? Apakah dia biksu senior yang tercerahkan dari beberapa Sekte Buddha ?! '

Sementara itu, Lu Zhou melamun, menghitung hasilnya. Dia memutuskan untuk mengejar masalah poin prestasi dan hadiah nanti. Setelah itu, dia mengamati sekelilingnya. Sebagian besar kultivator saat ini tidak dapat bertarung.

Rencana langit menggantikan rencana manusia. Tidak ada yang menyangka Kong Xuan akan menggunakan Brahman Lullaby pada semua orang.

Namun, ini tidak penting bagi Lu Zhou sekarang. Kartu Serangan Mematikan dan Kartu Sempurna yang dia gunakan memiliki efek mengintimidasi yang kuat. Pada saat ini, tidak ada yang akan mengambil risiko menyerangnya. Dia juga tidak mengharapkan ini. Dia terus mengamati sekelilingnya sambil membelai janggutnya. Matanya mengamati ekspresi kaget dan hormat di wajah semua orang. Pada akhirnya, dia mengarahkan pandangannya ke Kursi Ketiga Kuil Iblis, Duan Xing. Dia lebih memperhatikan Duan Xing karena jika ada orang yang masih mampu bertarung, itu adalah Duan Xing. Dia bertanya-tanya apakah Duan Xing akan mengambil risiko dan menyerangnya?

Sedikit rasa hormat dan rasa hormat terhadap yang kuat bisa dilihat di mata Duan Xing saat ini. Setelah hening yang lama, dia perlahan bangkit sebelum menangkupkan kedua tangannya ke arah Lu Zhou. “Junior ini dari Kuil Iblis, Duan Xing, terima kasih tuan atas bantuannya!”

Ekspresi wajah lama Lu Zhou tenang. Dia sudah mengharapkan reaksi ini. Dua teknik yang dia lepaskan adalah teknik Sekte Buddha. Individu yang tidak berkultivasi di Sekte Zen akan merasa sulit untuk mencapai basis kultivasi seperti itu. Bahkan para kultivator elit, Zuo Xinchan, mengembangkan Fiend Zen untuk waktu yang lama dan menanggung kesulitan yang tak terhitung jumlahnya sebelum mencapai avatar Empat Daun. Zuo Xinchan juga satu-satunya orang yang mencapai itu dalam satu abad. Bahkan dia tidak menyangka dia akan bisa melepaskan tanda zen itu.

Para kultivator dari Sekte Lurus menangkupkan tangan mereka dan berkata serempak, "Terima kasih, tuan!"

Orang-orang dari Clarity Sect mengikutinya. "Terima kasih tuan!"

Di mata mereka, Lu Zhou adalah biksu senior yang tercerahkan yang telah menarik diri dari dunia sekuler dan tidak mencampuri urusan duniawi.

Lu Zhou memutuskan untuk mempermainkan kesalahpahaman semua orang tentang identitasnya. Dia mengangkat tangannya dan berkata dengan keras, "Sekte Buddha menghargai belas kasihan di atas segalanya. Aku sangat tertekan karena telah membunuh salah satu kerabatku sendiri hari ini, tetapi aku tidak punya pilihan. "

Setelah mendengar ini, para kultivator dari Jalan Mulia memberinya acungan jempol. Menurut pendapat mereka, perilaku Lu Zhou sesuai dengan biksu senior.

“Tidak perlu khawatir tentang ini, tuan. Kong Xuan tercela dan tidak tahu malu. Dia bermaksud untuk membunuh kita semua dengan Brahman Lullaby dan mengambil Putri Suci! Hasil ini untuk kepuasan semua orang! "

“Orang seperti Kong Xuan tidak pantas menjadi murid dari Sekte Buddha. Tuan, Anda melakukan semua keadilan Sekte Buddha dengan membunuh pria itu. Anda benar-benar biksu senior yang tercerahkan! Dibandingkan dengan botak suci itu… Nah, kamu 10.000 kali lebih baik dari mereka! ” Kultivator Sekte Lurus yang telah berbicara tiba-tiba membuat perubahan tajam di tengah pidatonya. Tampaknya tidak tepat menyebut biksu sebagai keledai gundul di depan tuab ini. Jantungnya berdebar kencang saat memikirkan pelanggarannya.

Namun, Lu Zhou tetap acuh tak acuh. Sepertinya dia tidak keberatan yang lain menyebut biksu sebagai monyet botak.

Pada saat ini, kultivator Sekte Clarity menangkupkan kedua tangannya dan berkata, "Jika bukan karena Anda, tuan, kita semua akan mati! Tuan, Anda memiliki basis kultivasi yang begitu dalam, Aku ingin tahu apa yang membawamu ke altar suci hari ini? "

Lu Zhou melirik orang itu dan menjawab, "Aku baru saja lewat."

"Aku melihat. Aku mendengar bahwa biksu senior yang berkultivasi dengan rambut mereka suka berkeliling dunia dan menganggap empat penjuru dunia sebagai rumah mereka. Aku benar-benar diberkati selama tiga kehidupan untuk bertemu denganmu hari ini, tuan! "

Setiap kultivator lebih baik dalam sanjungan daripada yang terakhir.

Banyak kultivator perlahan-lahan berdiri dengan gerakan yang susah payah.

Di sisi lain, para bhikkhu telah berada di bawah tekanan besar sebelumnya. Gangguan mendadak dari mantera tidak ada gunanya juga. Mereka terengah-engah saat mereka duduk di tanah. Dengan kultivator ranah  Nascent Divinity Tribulations seperti Duan Xing di sini, tidak perlu takut pada biksu yang tersisa. Para biksu ini bahkan tidak berani melangkah ke arahnya.

Lu Zhou tahu bahwa dia tidak bisa tinggal lebih lama lagi. Dia melirik ke arah Little Yuan'er. Sepertinya Yuan'er Kecil… tertidur lelap? 'Gadis kecil ini! Seberapa riang dia? Bagaimana dia bisa tertidur dengan semua keributan di sekitarnya? Ini tidak akan berhasil, aku harus mendidiknya kembali! '

Namun, ini bukan waktunya untuk mendisiplinkan Little Yuan'er  jadi dia tidak punya pilihan selain membiarkannya untuk saat ini. Dia berteriak lembut, "Yuan'er!"

Tubuh Little Yuan'er bergetar sesaat sebelum akhirnya terbangun. Dia segera bangkit. "Gu … Guru?"

"Tidal Sopan!" Lu Zhou memelototinya.

Little Yuan'er dengan cepat pindah ke sisi Lu Zhou. Ekspresi sedih muncul di wajahnya setelah dia dicela.

Setelah melihat ini, seseorang bertanya, "Guru, aku melihat Anda memiliki seorang murid wanita … Apakah Sekte Buddha Anda begitu liberal sehingga bahkan menerima murid wanita sekarang?"

"…" Lu Zhou khawatir akan semakin banyak pertanyaan yang tidak dia jawab jika dia tinggal lebih lama lagi. Siapa yang tahu jika dia harus menggunakan kartu item lain pada saat itu? Ini akan menjadi kerugian besar baginya jika itu terjadi. Yang lain masih linglung saat dia melihat Zhao Yue yang tidak sadarkan diri. Dia berkata dengan jelas, "Tangkap dia."

“Mhm.” Little Yuan'er segera melompat ke arah Zhao Yue.

Setelah melihat ini, ekspresi terkejut muncul di wajah para kultivator.

"Tuan … apa yang kamu lakukan?"

"Tuan, Anda tidak bisa membawanya pergi!"

'Apakah mereka mencoba menghentikanku?' Mata Lu Zhou menyapu para kultivator, dan mereka segera terdiam.

"Apa menurutmu Kong Xuan bertindak sendiri ketika dia dengan berani menyerang tempat ini?"

Semua orang tercengang saat mendengar kata-kata Lu Zhou. Benar. Meskipun biksu, Kong Xuan, memiliki basis kultivasi yang dalam, dia tidak akan bertindak seperti ini sendirian. Kepala Biara Temple of Great Emptiness, Kong Yuan, pasti telah menyetujui tindakan Kong Xuan.

"Sampah seperti itu memalukan bagi Sekte Buddha!"

“Kepala Biara Kong Yuan telah berkultivasi selama seabad, namun dia telah mengambil jalan yang salah!” Kata seorang kultivator. Setelah beberapa saat, dia menambahkan, "Jika Kong Yuan datang, kami meminta Anda untuk membela kami, tuan."

Semua orang dengan cepat membungkuk pada Lu Zhou.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan mengelus janggutnya, tetap diam. Ekspresinya juga acuh tak acuh. Namun, dia berpikir, 'Apa hubungannya denganku jika Kong Yuan datang mencari masalah dengan kalian semua? Lelucon apa! Jika aku tidak ada di sini hari ini, kalian semua pasti sudah mati! '

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *