Chapter 7 : Kelompok Gagal

Youjitsu Vol 1 - Chapter 7 : KELOMPOK GAGAL
Penerjemah : yukkimura.blogspot.com

Ini adalah akhir pekan pertama bulan Mei. Ike dan yang lainnya mulai mendengarkan para guru tanpa suara. Hanya Sudou yang terus tidur di kelas, tapi tidak ada yang mencoba menghentikannya. Karena tidak ada yang bisa menemukan cara yang pasti untuk meningkatkan poin kita, kebiasaan Sudou tidak teratasi.

Namun, Sudou masih mendapat kemarahan banyak teman sekelasnya setiap hari.

…aku mengantuk juga Karena waktu memang tepat sebelum makan siang, sulit untuk tetap terjaga. Aku juga begadang menonton film. Akan lebih bagus lagi jika aku bisa tertidur sekarang…

"W-whoah !?"

Saat aku mengangguk, lengan kanan ku mengalami rasa sakit yang parah.

"Ada apa, Ayanokouji, kau tiba-tiba berteriak, apa ini umurmu yang mulai memberontak?"

"T-tidak. Maaf, Chiyabashira-sensei Beberapa debu masuk ke mataku …"

Biasanya, para siswa sudah mulai berbisik, tapi mereka tetap diam dan mengirimiku sebuah lirikann, masih mewaspadai pokok-pokok itu. Sambil mengusap bagian lenganku yang sakit, aku melotot pada tetanggaku. Dalam pandanganku, aku melihat Horikita memegang jarum jangka di tangannya.

Ini bukan situasi yang normal. Kenapa dia bahkan memiliki jangka di tangan? Aku bahkan tidak berpikir ada alasan untuk menggunakannya di kelas. Begitu kelas berakhir, aku mendekati Horikita.

"Ada hal-hal yang baik untuk dilakukan dan hal-hal yang tidak baik! Jangka itu berbahaya! "

"Apa kau marah padaku?"

"Kau membuat lubang di lenganku! Lubang!"

"Apa yang kau bicarakan? Kapan aku menusuk Ayanokouji-kun dengan jarum jangka?"

"Kau memegang senjata berbahaya di tanganmu."

"Apa kau mengatakan bahwa aku menusuk mu hanya karena aku memegang sesuatu di tanganku?"

Aku terbangun bukan karena kelas, tapi karena rasa sakit.

"Hati-hati, jika mereka melihat mu tertidur, poin kita akan dikurangi."

Horikita mulai waspada terhadap hal-hal semacam itu agar bisa mengeluarkan kita dari kelas D. Memprotes ke sekolah tidak menghasilkan apa-apa baginya. Ah, itu sakit. Sialan, jika Horikita tertidur di kelas, aku akan melakukan hal yang sama padanya.

Saat semua orang berdiri untuk pergi makan siang, Hirata mulai berbicara.

"Tes yang Chiyabashira-sensei katakan akan segera dimulai. Semua orang mengerti bahwa mereka harus putus sekolah jika mereka menerima tanda gagal. Jadi, aku pikir akan lebih baik jika kita membentuk kelompok belajar."

Sepertinya pahlawan kelas D memutuskan untuk memulai sebuah proyek amal.

"Jika kau mengabaikan studimu, kau akan segera menerima nilai yang gagal dan putus sekolah. Aku ingin menghindari situasi itu.. Belajar bukan semata-mata untuk menghindari situasi itu, karena ada juga kemungkinan tinggi bahwa nilai tes kita tercermin pada kita. Jika kita mendapatkan nilai tinggi, penilaian kelas kita mungkin akan naik. Aku meminta kepada beberapa orang yang mendapat nilai bagus untuk membantu. Jadi, aku ingin orang-orang yang khawatir tentang nilai mereka untuk ikut berpartisipasi dalam studi ini. Tentu saja, semua orang dipersilahkan untuk bergabung. "

Hirata menatap Sudou saat dia berpidato.

"… Tch."

Sudou mengalihkan tatapannya, menyilangkan tangannya, lalu memejamkan mata.

Sejak Sudou menolak undangan Hirata untuk melakukan pengenalan diri, hubungan mereka buruk.

"Dari jam 5 sore sampai hari ujian, aku berencana untuk belajar setiap hari selama 2 jam di kelas ini. Jika kau memiliki pemikiran untuk berpartisipasi, silahkan datang. Tentu saja, tidak masalah jika kau harus pergi di tengah jalan. Itu saja."

Begitu dia mengatakan itu, beberapa siswa dengan tanda gagal berdiri dan mendatangi Hirata.

Sudou, Ike, dan Yamauchi adalah satu-satunya yang tidak mendekati Hirata. Ike dan Yamauchi ragu sesaat, tapi akhirnya mereka tidak mendekatinya.

Aku tidak yakin apakah mereka takut pada suasana hati Sudou yang buruk, atau apakah mereka hanya cemburu pada popularitasnya.

"Apa kau sibuk saat makan siang? Apa kau ingin makan bersama?"

Selama waktu istirahat, Horikita mendatangiku dan bertanya.

"Undangan dari mu tidak biasa, aku merasa takut karena alasan tertentu."

"Tidak ada yang perlu ditakutkan, aku bisa membelikanmu set sayuran, kalau kau tidak masalah dengan itu."

Bukankah itu makanan gratis …?

"Hanya bercanda, aku serius akan membelikan apapun yang ingin kau makan."

"Pasti menakutkan, apakah ada jenis perangkap?"

Melihat bagaimana Horikita mengundang ku untuk makan bersamanya, aku tidak bisa tidak merasa curiga.

Aku akan curiga jika aku diundang keluar dari jalur. Aku ingat Horikita mengatakannya sebelumnya.

"Jika kita selalu meragukan niat sejati orang lain, masyarakat tidak akan berfungsi, bukan?"

"Yah, itu benar, tapi …"

Aku tidak punya rencana apa-apa, jadi aku mengikuti Horikita ke kafetaria.

Aku memilih salah satu makanan yang lebih mahal, menemukan tempat duduk, dan duduk bersama Horikita.

"Baiklah, ituadakimasu?"

Horikita menatapku seolah sedang menungguku makan.

"Ada apa, Ayanokouji-kun kenapa kau tidak makan?"

"O-oh."

Mengerikan. Pasti ada perangkap di suatu tempat. Tidak mungkin ini gratis. Meski begitu, aku tidak bisa bertahan selamanya. Itu akan sia-sia jika aku membiarkannya menjadi dingin. Dengan ragu aku mengambil satu gigitan kroketku.

"Ini tiba-tiba, tapi dengarkan aku."

"Aku punya firasat buruk tentang ini …"

Saat aku bangkin dan kabur, tanganku tergapai.

"Ayanokouji-kun, aku akan mengatakannya lagi, maukah kau mendengarkan ku?"

"Fua …"

"Sejak nasihat Chiyabashira-sensei, jumlah pelanggaran di kelas sudah pasti menurun. Tidak salah jika mengatakan bahwa lebih dari setengah alasan poin-poin yang dikurangkan telah dihapus."

"Ya, itu benar, itu bukan masalah yang sangat sulit untuk dipecahkan."

Ini mungkin tidak berlangsung lama, tapi setidaknya beberapa hari terakhir jauh lebih baik dari sebelumnya.

"Sekarang, hal berikutnya yang harus kita lakukan adalah memperbaiki skor tes untuk ujian tengah dalam dua minggu. Sebelumnya, Hirata-kun juga mulai mengambil tindakan."

"Kelompok belajar, ya, baiklah … aku kira itu akan membantu. Tapi-"

"Tapi, bagaimana? Sepertinya kau menyiratkan sesuatu? Apa kau memiliki masalah dengan kelompok belajar?"

"Tidak, jangan khawatir, aneh rasanya melihatmu khawatir dengan orang lain."

"Awalnya, aku bahkan tidak bisa membayangkan mendapatkan skor yang gagal. Namun, memang benar ada siswa di dunia yang pasti gagal dalam ujian mereka."

"Apa kau berbicara tentang Sudou dan teman-temannya? Kata-kata kejam seperti biasa, aku mengerti."

"Aku hanya mengatakan yang sebenarnya."

Karena tidak ada siswa yang bisa meninggalkan sekolah, menghubungi siapa saja di luar, atau mendapat dukungan sekolah, tidak ada pilihan lain kecuali untuk diajar oleh siswa lain. "

"Aku agak lega karena Hirata-kun secara proaktif memulai sebuah kelompok belajar. Namun, Sudou-kun, Ike-kun, dan Yamauchi-kun tidak ikut bergabung, kan? Aku masih merasa tidak nyaman."

"Oh, orang-orang itu, mereka tidak sesuai dengan Hirata, mereka tidak akan berpartisipasi."

"Dengan kata lain, orang-orang itu mungkin akan gagal, dan untuk bisa mencapai kelas A, kita harus menghindari titik negatif dan fokus untuk tetap positif, bukan? Aku juga berpikir ada kemungkinan tinggi bahwa nilai tes bagus terkait dengan Mendapatkan poin positif. "

Adalah hal wajar untuk berpikir bahwa para siswa akan mendapatkan hasil yang sebanding dengan usaha yang mereka lakukan.

"Bagaimana jika, kau juga memegang kelompok belajar seperti Hirata? Sehingga kita bisa membantu Sudou, Ike, dan Yamauchi."

"Ya, aku tidak keberatan dengan itu, mungkin kau pikir itu mengejutkan, ya?"

"Keseluruhan sikapmu mengejutkan bagiku."

Aku tidak benar-benar terkejut. Dia masih melakukan ini untuk dirinya sendiri, dan aku juga tidak pernah menganggapnya sangat dingin.

"Baiklah, aku mengerti bahwa kau ingin pindah ke kelas A. Namun, sejujurnya aku tidak pernah berpikir bahwa kau akan menggunakan metode biasa seperti mengajar mereka. Bagaimanapun, orang-orang seperti itu membenci belajar. Kau juga menjauh dari yang lain sejak hari pertama, kan? Terpuji, seseorang seperti mu yang tidak menginginkan teman-teman menawarkan untuk mengajari mereka. "

"Itulah mengapa aku berbicara dengan mu, bukan? Untungnya, mereka orang-orang yang dekat dengan mu, benarkan?"

"Ha? … Hei, apa kau benar-benar-"

"Ini akan lebih cepat jika kau berbicara dengan mereka. Tidak ada masalah karena mereka temanmu, bukan? Bawa mereka ke perpustakaan, aku bisa membantu mereka belajar."

"Kau mengatakan beberapa hal yang tidak masuk akal Ap kau bahkan berpikir bahwa seseorang seperti ku yang menjalani kehidupan yang tenang dan tidak mengganggu kehidupan, dapat melakukan itu?"

"Ini bukan masalah 'bisa dilakukan' atau 'tidak bisa'. Lakukan saja."

Apa aku anjingmu atau sesuatu?

"Ini adalah kebebasan mu untuk meraih kelas A, tapi jangan melibatkan aku dalam rencanamu."

"Kau makan, bukan? Teraktiranku. Makanan siang. Itu sangat indah, rasa spesial yang lezat."

"Yang aku dapatkan hanyalah kehendak baik yang jujur ​​dari manusia lain."

"Sayang sekali, tapi itu bukan karena kebaikan."

"Aku tidak bisa mendengarmu … Ini, aku akan memberimu beberapa poin, bahkan sekarang juga."

"Aku tidak akan membungkuk serendah itu menerima hadiah dari orang lain, aku akan menolak tawaranmu."

"Aku mulai merasa marah kepadamu untuk pertama kalinya …"

"Bagaimana dengan ini? Maukah kau bekerja sama denganku? Atau apakah kau akan menjadikanku musuh?"

"Sepertinya kau menunjuk pistol ke kepalaku dan mengancamku …"

"Bukan 'seperti', akubenar-benar mengancammu."

Apa ini kekuatan dari kekerasan? Ini sangat efektif.

yah… Kalau hanya mengumpulkan mereka, aku kira tidak ada masalah bekerja sama, bukan?

Poin paling lemah dari Horikita adalah dia tidak akan berteman.

Juga, Sudou, Ike, dan yang lainnya adalah semua orang yang aku jadikan teman dengan setelah banyak masalah. Aku tidak bisa membiarkan mereka putus sekolah cepat ini.

Saat aku ragu-ragu, Horikita semakin mendesakku.

"Kau juga tidak berpikir bahwa aku akan memaafkanmu karena berkerja sama dengan Kushida-san untuk memanggil ku keluar,kan?"

"Kau bilang tidak akan menyalahkannya. Membawanya sekarang tidak adil."

"Kukatakan itu pada Kushida-san, tapi aku tidak ingat pernah mengatakannya padamu."

"Wow, kau kotor …"

"Jika kau ingin aku memaafkan mu, bekerja samalah dengan ku."

Sepertinya tidak ada jalan keluar untukku sejak awal.

Kupikir dia hanya akan menarik topik pembicaraan, tapi kurasa itu hanya mungkin dengan mendengarkan permintaannya sekarang.

"Tidak ada jaminan bahwa mereka akan datang. Apa kau masalah dengan itu ?"

"Aku percaya bahwa kau bisa mengumpulkan semua orang, ini nomor teleponku jika ada sesuatu yang terjadi, hubungi aku."

Meski dengan cara yang tidak biasa, untuk pertama kalinya di SMA, aku mendapat info kontak seorang gadis.

Ini Horikita, meskipun… Yah, aku tidak terlalu senang dengan itu.

⁰ₒ⁰

Aku melihat sekeliling kelas. Lalu, apa yang aku cari?

Jika aku bertanya "Apa kau ingin belajar bersama sepulang sekolah?", apakah seseorang akan datang?

Aku, Sudou, dan Ike hanya cukup dekat untuk sesekali makan bersama. Bagaimanapun, mereka tinggal jauh dari pelajaran.

…Aku tidak akan rugi. Aku akan mencoba sekali lagi.

"Sudou, kau sibuk?"

Aku berbicara dengan Sudou, yang sedang berjalan kembali ke kelas saat istirahat makan siang. Dia berkeringat dan terengah-engah.

Dia mungkin pergi bermain bola basket saat istirahat makan siang.

"Apa yang sedang kau rencanakan untuk menjalani ujian tengah semester?”

"Itu, yah… aku tidak tahu, aku belum pernah belajar dengan serius sebelumnya."

"Oh, sungguh, aku punya sesuatu yang bagus untukmu, aku sedang berpikir untuk belajar sepulang sekolah mulai hari ini, kau ingin bergabung?"

Sudou memikirkannya sebentar, mulutnya sedikit terbuka.

"Apa kau bertanya dengan serius? Jika pelajaran sekolah menyusahkanku, aku tidak berpikir aku bisa belajar sepulang sekolah. Juga, aku memiliki aktivitas di klub. Tidak mungkin, tidak mungkin. Apa kau yang akan mengajar? Skormu tidak bagus, kau tahu. "

"yah, Horikita akan mengajar."

"Horikita, aku tidak tahu banyak tentang dia, sepertinya mencurigakan, jadi aku menolak, aku akan mengaturnya dengan menyelip waktu sebelum ujian, Kau bisa pergi sekarang."

Seperti dugaanku, Sudou menolak ajakanku. Dia tidak mengerti maksudnya.

Sialan, itu tidak bagus. Jika aku menekan lebih jauh, dia mungkin benar-benar memukulku. yah, itu tidak bisa membantu. Mari kita mulai dengan seseorang yang lebih mudah. Aku memanggil Ike yang sedang bermain dengan teleponnya sendiri.

"Hei Ike"

"Pass, aku dengar kau berbicara dengan Sudou, kelompok belajar? yah, bukan aku."

"Kau tahu, kau harus drop out jika kau gagal, bukan?"

"Aku memang mendapat tanda merah sebelumnya, tapi sekarang aku lebih baik, aku akan melakukan yang terbaik sambil mencuri waktu malam sebelumnya dengan Sudou."

Apa dia benar-benar mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja dengan itu? Dia bahkan tidak merasakan bahaya yang akan terjadi.

"Jika tes singkat terakhir itu tidak mengejutkan, aku akan mendapat setidaknya 40 poin."

"Aku tahu apa yang ingin kau katakan, tapi ada beberapa hal yang tersisa untuk kebetulan, kau tahu?"

"Setelah sekolah adalah waktu yang sangat berharga bagi siswa SMA, aku tidak akan menghabiskan waktuku untuk belajar."

Dia melambaikan tangannya, menyuruhku pergi. Chatting dengan seorang gadis di atas pesan, dia terlalu bersemangat. Sejak Hirata mulai berkencan dengan seseorang, Ike juga sangat ingin mendapatkan pacar. Aku menjatuhkan bahuku dan kembali ke tempat dudukku. Menarik untuk Horikita, aku mencoba membuatnya menyerah.

"Tidak ada gunanya."

"… aku dengar, tapi apa yang kau katakan?"

"Aku bilang, 'tidak ada gunanya'. Kau tidak berpikir bahwa kau tidak berhubungan dengan itu, bukan?"

Sialan. Betapa kurang ajarnya untuk menolak permintaanku.

"Tidak, tentu saja tidak, aku masih punya 425 taktik lagi."

Aku melihat sekeliling kelas lagi. Jauh dari merasa gugup, seluruh kelas memiliki suasana santai.

Sebuah metode untuk membuat siswa yang membenci belajar belajar. Juga, cara untuk membuat siswa memanfaatkan waktu luang mereka, bukan waktu kelas untuk belajar. Biasanya, aku juga menolak, tapi karena mereka dalam bahaya kegagalan…

Aku pikir Sudou yang menolak tawaranku, akan berpartisipasi dalam belajar pada kesempatan pertama yang dia dapatkan.

Aku tidak punya pilihan selain menyiapkan semacam inisiatif. Buat dia percaya bahwa akan ada hadiah jika mereka belajar. Dan jika memungkinkan, buatlah agar mudah dimengerti; Maka, rencananya akan sukses.

-Aku mengerti!

Menerima wahyu ilahi dari para dewa, aku berpaling ke Horikita dengan mata melebar.

"Meskipun ini adalah peranmu untuk membantu mereka belajar, tidak mudah mengundang mereka untuk belajar. Namun, aku membutuhkan kekuatanmu untuk itu. Bisakah kau membantu?"

"Kekuatan apa? Aku akan mendengarkan… tapi apa yang harus aku lakukan?"

"Bagaimana dengan sesuatu seperti ini? Kau akan menjadi pacar mereka jika mereka mendapatkan skor sempurna dalam tes ini. Mereka pasti akan menggigit jika kita menambahkan insentif itu. Motivasi untuk anak laki-laki selalu perempuan."

"Kau ingin mati?"

"Tidak, aku ingin hidup."

"Aku mendengarkan karena aku pikir kau serius menemukan sesuatu, aku bodoh karena mempercayainya."

Tidak, aku benar-benar berpikir itu akan berhasil. Ini mungkin akan menjadi motivasi terbesar mereka untuk belajar. Namun, Horikita jelas tidak mengerti hati anak laki-laki.

"Baiklah, kalau begitu, ciuman, kau akan memberi mereka ciuman jika mereka mendapatkan nilai sempurna."

"Kau benar-benar ingin mati, ya?"

"Aku ingin hidup lebih lama lagi."

Sebuah tangan cepat menabrak bagian belakang leherku. Sialan, Horikita tidak menunjukkan tanda-tanda akan menyetujui hadiah yang aku usulkan. Ini akan sangat efektif. Sepertinya aku kembali ke titik awal.

Seperti yang aku pikir, aku melihat kehadiran yang mencolok di tengah kelas. Bukan Hirata, tapi orang lain yang populer di kelas. Itu adalah Kushida Kikyou.

Dia terlihat cerah dan bersemangat, seperti biasa. Sosok ramah yang dapat berbicara baik dengan anak laki-laki maupun anak perempuan. Memang, Ike sangat mencintai Kushida, sedangkan Sudou dan yang lainnya tidak memiliki kesan buruk padanya. Juga, nilai tesnya akan tergolong tinggi. Dia penting untuk rencanaku.

"Hei-"

Begitu aku memanggilnya untuk mengundangnya, aku mempertimbangkan kembali dan menyerah.

"Apa itu?"

"Tidak … bukan apa-apa."

Dia tidak suka terlibat dengan orang lain. Terakhir kali, saat aku bekerja dengan Kushida saat Operasi menjadi teman, Horikita jadi marah.

Untuk kelompok studi ini, Horikita mungkin tidak akan menerima Kushida, yang tidak mendapat tanda merah.

Untuk saat ini, aku akan menunggu sampai Horikita kembali ke asrama sebelum merencanakan rencanaku.

Persis seperti itu, sepulang sekolah. Horikita cepat meninggalkan kelas dan kembali ke asrama, seperti biasa. Waktunya merencanakan rencanaku. Aku harus mendapatkan Kushida di atas kapal.

"Apa kau tidak sibuk?"

Aku memanggil Kushida yang sedang bersiap untuk pulang. Dengan suara tak terduga, dia menoleh.

"Tidak biasa Ayanokouji-kun untuk berbicara dengan ku, apa kau membutuhkan ku untuk melakukan sesuatu?"

"Ya, jika itu tidak masalah untuk mu, aku ingin berbicara dengan mu di luar."

"Aku akan pergi bersama teman-temanku, jadi aku tidak punya banyak waktu tapi … tentu saja."

Tanpa perasaan negatif, dia mengikutiku sambil tersenyum.

Sesampainya di sudut lorong, Kushida menungguku bicara.

"Selamat, Kushida, kau telah terpilih sebagai duta besar. Tolong berikan bantuanmu untuk kebaikan kelas."

"E-eto? Maaf, apa maksudmu?"

Aku menjelaskan kepadanya tentang kelompok studi yang ingin kami lakukan untuk membantu Sudou.

Tentu saja, aku juga menyebutkan fakta bahwa Horikita akan mengajar.

"Aku pikir kau bisa menggunakan kelompok belajar ini untuk lebih dekat dengan Horikita."

"Aku ingin mendekatinya … tapi aku tidak mengkhawatirkan hal itu sekarang, kau tahu? Bagaimanapun, wajar jika membantu teman, jadi aku akan membantu."

Gadis ini, dia terlalu baik … Sepertinya dia ingin mencegah Ike, Sudou, dan yang lainnya diusir.

"Apa kau benar-benar tidak masalah dengan itu? Jika kau tidak mau, aku tidak ingin memaksa mu."

ilustrasi youjitsu vol 1 chapter 7

"Ah, maaf, aku tidak diam sebentar bukan karena aku tidak mau membantu, melainkan aku bahagia."

Kushida bersandar ke dinding dan dengan ringan menendang lorong.

"Ini kejam untuk menendang orang keluar karena nilai jelek, setelah semua orang menjadi teman yang sangat sakit, bukankah menyedihkan jika kita harus mengucapkan selamat tinggal? Ketika Hirata-kun memutuskan untuk memulai sebuah kelompok belajar, aku merasa sangat kagum. Tapi Horikita -san telah mengamati lingkungannya lebih baik daripada aku. Dia melihat Sudou-kun dan teman-temannya, lagipula Horikita-san mulai melihat kelas sebagai teman-temannya, aku akan melakukan apapun untuk membantu semua orang! "

Sambil memegang tanganku, Kushida menyuruhku tersenyum. Uwa, dia terlalu imut!

Tapi bukan situasi dimana aku harus bahagia. Berusaha terlihat normal, aku berpura-pura tenang.

"Kalau begitu, aku akan bergantung pada mu, Kau sangat membantu."

Tidak ada orang yang tidak jatuh cinta padanya setelah melihatnya tersenyum.

"Oh, tapi bisakah aku meminta bantuan? Aku juga ingin ikut serta dalam kelompok belajar."

"Ha? Kau benar-benar ingin?"

"Aku juga ingin belajar bersama dengan semua orang."

Semuanya berjalan seperti yang kuinginkan. Jika Kushida ada di sana, kelompok studi mungkin akan terhibur oleh kehadirannya. Namun, karena Kushida memiliki nilai bagus, dia tidak punya alasan untuk berada di sana.

"Kalau begitu, kapan kita mulai?"

"Merencanakan untuk memulai besok, kurang lebih."

Aku menambahkan "Horikita, setidaknya" dalam pikiranku.

"Begitukah? Kalau begitu aku kira aku harus berbicara dengan semua orang sampai akhir hari ini, aku akan menghubungi mu lagi nanti, oke?"

"Oh, haruskah aku memberi tahu alamat kontak Sudou dan yang lainnya?"

"Tidak apa-apa ~ aku sudah memiliki kontak mereka, satu-satunya yang tidak aku miliki adalah alamat Horikita-san dan alamat kontakmu …"

Aku tidak tahu itu … maksudku bagian kedua.

"Apa kalian berdua sudah berkencan?"

"D-darimana pertanyaan itu datang? Horikita dan aku berteman… tidak, hanya tetangga saja."

"Ini sudah menjadi rumor besar di antara anak-anak perempuan, kau tahu? Horikita selalu sendiri, bukan? Ayanokouji-kun ikut dengannya. Kalian berdua juga makan bersama."

Umu, jadi gadis-gadis yang melihat kita bersama sudah mulai bersuara tentang kita, begitu.

"Ini terlalu buruk, tapi cerita manis semacam itu antara aku dan Horikita tidak ada."

"Kalau begitu tidak ada masalah, kan? Tolong bertukar alamat kontak dengan ku."

"Tentu."

Dengan itu, aku mendapat alamat kontak perempuan lain.

⁰ₒ⁰

Pada tengah malam, saat aku bermalas-malasan di kamarku, aku menerima pesan teks. Itu dari Kushida.

"Yamauchi-kun dan Ike-kun berkata OK ~ (^ · ω · ^) b"

"Terlalu Cepat!"

Ike langsung menolakku dengan gelombang tangannya saat aku bertanya padanya … Kehadiran seorang gadis jelas merupakan faktor besar mengenai laki-laki. Ini seperti mereka memegang kekuatan tak terbatas.

"Aku baru saja menghubungi Sudou-kun juga, dan aku pikir dia akan setuju juga (^ ω ^)"

Aku menerima surat lain. Oh ~. Dengan kecepatan seperti ini, semua orang akan benar-benar bertemu besok.

Pada perkembangan yang lebih cepat dari perkiraan ini, aku menghubungi Horikita dengan berita tersebut. Aku mengiriminya pesan tentang bagaimana aku bekerja sama dengan Kushida, bahwa Ike dan Yamauchi setuju untuk datang, dan bagaimana Kushida juga akan berpartisipasi dalam kelompok belajar. "

"Nah, waktunya mandi."

Begitu aku bangun dari tempat tidur, aku mendapat telepon dari Horikita.

"Moshi moshi?"

"… aku tidak mengerti pesanmu."

"Apa maksudmu, kau tidak mengerti? Bukankah itu ringkas dan sederhana? Sepertinya ketiganya akan datang besok."

"Bukan itu. Bagian dimana kau mengatakan Kushida-san membantu. Ini adalah pertama kalinya aku mendengarnya."

"Aku bertanya padanya sebelumnya. Untuk seseorang seperti Kushida yang berusaha keras untuk membantu teman-teman sekelasnya, dia ingin berpartisipasi terlepas dari apakah aku mengundangnya atau tidak, Sudou, Ike, dan Yamauchi akan datang Ok?"

"Aku tidak ingat membiarkan itu, bahkan dia juga tidak mendapatkan skor buruk."

"Hei… dengan mengenalkan Kushida ke dalam rencana kita, peluang kesuksesan berjalan dengan baik. Aku hanya mengambil ukuran paling sederhana untuk meningkatkan probabilitas kesuksesan."

"…Aku masih belum senang dengan itu, bukankah seharusnya kau melakukannya setelah meminta persetujuanku?"

"Aku tahu bahwa kau membenci seseorang yang proaktif seperti Kushida. Namun, ini untuk memastikan tidak ada yang gagal. Atau apakah kau ingin mencoba mengumpulkan semua siswa yang gagal sendirian?"

"Itu…"

Sepertinya Horikita mengerti bahwa menepatkan Kushida di papan adalah hal yang baik.

Karena dia terlalu bangga pada dirinya sendiri, sulit baginya untuk setuju.

"Kita juga tidak punya banyak waktu sampai ujian. Tidak masalah?"

Omong-omong, Horikita tidak memiliki banyak ruang bernapas untuk rencananya bekerja. Tapi tetap saja, dia terjebak pada sesuatu dan tidak mengatakan apapun. Diam untuk sementara waktu.

"… Baiklah. Kita tidak bisa melakukan apapun tanpa melakukan pengorbanan, namun Kushida-san hanya akan membantu mengumpulkan siswa yang gagal, aku tidak bisa setuju dia akan berpartisipasi dalam kelompok belajar."

"… Tidak, kenapa begitu? Itulah kondisi yang membantu. Kau tidak beralasan.”

"Aku tidak akan menerima dia berpartisipasi dalam kelompok belajar, itu tidak akan berubah."

"Apa ini tentang itu? Apa kau mencoba membalasnya saat kita menipu mu?"

"Itu tidak berhubungan, dia tidak gagal dalam ujian. Memiliki orang tambahan hanya akan menghasilkan usaha ekstra dan kebingungan."

Penjelasannya cukup masuk akal, tapi aku tidak mengerti alasan mengapa dia menolak untuk membiarkan Kushida bergabung dengan kelompok belajar.

"Apa kau membenci Kushida?"

"Apa kau tidak merasa tidak nyaman saat berada di samping seseorang yang kau benci?"

"Hah?'

Aku tidak mengerti apa maksudnya.

Kushida mencoba memahami dan mengenal Horikita lebih dari siapapun, dan mencoba menjadi temannya.

Aku tidak pernah berpikir bahwa Horikita benar-benar membenci Kushida.

"Bagaimana jika mereka memutuskan untuk tidak datang karena Kushida tidak datang?"

"… Maaf, meninjau materi tes memakan waktu lebih lama dari perkiraanku, aku akan mengakhiri telepon karena sudah lama memakainya, selamat malam."

"H-hey!"

Dia cepat-cepat menutup teleponnya. Seorang antisosial mungkin akan melakukan hal yang sama. Namun, untuk bangkit ke kelas A, perlu kompromi.

Aku melepaskan telepon ku, meletakkannya di atas meja, lalu berbaling di tempat tidurku.

Aku mengingat kembali hari-hari sejak upacara masuk.

"Produk cacat, ya."

Pada hari pertama sekolah, itulah yang senpai tahun kedua kami katakan.

Dalam bahasa Inggris, itu adalah "produk cacat".

Itulah yang mereka gunakan untuk menertawakan siswa kelas D. Horikita yang sempurna mungkin memiliki beberapa masalah juga. Entah bagaimana aku bisa mengerti apa yang dia katakan hari ini.

"Apa yang harus aku lakukan…"

Haruskah aku mencoba memaksanya? Namun, Horikita mungkin akan pergi dalam kasus terburuk.

Jika Horikita tidak mengajar, waktu setiap orang akan menjadi sia-sia belaka.

Merasa berat, aku menelepon nomor Kushida.

"Moshi moshi ~"

Awalnya, aku bisa mendengar angin kencang di latar belakang. Dengan cepat itu punah.

"Ngomong-ngomong, apa kau mengeringkan rambutmu?"

"Oh, apa kau mendengarnya? Aku baru saja selesai, jadi tidak masalah."

Kushida baru saja keluar dari bak mandi, ya … tunggu, bukan waktunya untuk mengalami khayalan ini.

"Tidak, eh, aku punya kabar buruk … Bisakah kau memelakukannya seperti aku yang tidak pernah meminta mu mengumpulkan siswa yang gagal?"

"… Um, kenapa?"

Dia menjawab setelah terdiam beberapa saat. Sepertinya dia ingin tahu alasannya, daripada langsung marah.

"Maaf, aku tidak bisa membicarakannya panjang lebar, bagaimanapun, ini agak sulit."

"Begitukah … aku mengerti. Horikita-san benar-benar tidak menyukaiku."

Aku sama sekali tidak berpikir aku bersiasat sama sekali, tapi sepertinya Kushida mengangkatnya melalui telepon.

"Ini tidak ada hubungannya dengan dia, itu salahku."

"Tidak apa-apa jika kau tidak mencoba menyembunyikannya ~ Aku tidak akan marah, aku pikir dia akan menolak ku karena sepertinya dia tidak menyukai ku, hal itu terjadi seperti yang aku kira."

Aku kira kau bisa menyebutnya intuisi wanita.

"Bagaimanapun, aku bodoh karena aku meminta bantuanmu."

"Uun, tidak perlu minta maaf, tapi … aku tidak berpikir bahwa Horikita-san bisa mengumpulkan Sudou dan yang lainnya sendirian."

Aku tidak bisa menyangkal hal itu.

"Hei, apa yang Horikita-san bilang? apa dia menyuruhku untuk mengumpulkan yang lain? Atau apakah dia menentangku berpartisipasi dalam kelompok belajar?"

Dia melakukannya dengan benar, seolah dia juga sedang mendengarkan pembicaraan.

"… Yang terakhir, Maaf karena merusak mood."

"Ahahaha, ya, kau tidak perlu meminta maaf, dia punya aura yang 'jangan mendekat denganku', jadi aku harapkan hal itu akan terjadi."

Meski begitu, kau benar-benar tanggap.

"Tapi semua orang setuju untuk bergabung karena aku bilang aku juga akan berpartisipasi … Sebelum mengundang ku, tidak bisakah kau berbohong bahwa aku tidak bisa berpartisipasi? Jika kau memberi tahu mereka sekarang, semua orang mungkin akan membenci Horikita-san …"

Aku merasa sedikit takut terhadap Kushida. Dia mengerti semuanya.

"Bisakah kau menyerahkan yang ini kepadaku?"

"Menyerahkan yang ini kepadamu?"

"Besok, aku akan membawa semua orang ke Horikita-san. Tentu saja, aku juga ikut."

"Itu-"

"Tidak apa-apa, kan? Atau bisakah kau memecahkan masalah? Apakah ada cara untuk mengumpulkan semua orang tanpa ku, atau cara untuk meyakinkan Horikita? "

Ini terlalu buruk, tapi itu tidak mungkin.

"… Aku mengerti, aku akan menyerahkannya kepadamu, aku tidak akan tahu apa yang akan terjadi."

"Tidak apa-apa, kau tidak akan bertanggung jawab atas semua itu, tolong, sampai jumpa besok."

Panggilan telepon berakhir. Aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan lebih lelah daripada saat aku menelepon Horikita. Dia bilang itu baik-baik saja, tapi apa itu benar?

Horikita akan menghina dan mengejek apapun yang tidak dia sukai, tidak masalah siapa yang menerima. Sudah jelas bahwa situasi genting ini akan berakhir dalam nyala api. Merasa cemas, aku menuju kamar mandi.

Mari kita berhenti memikirkan hari esok - itu hanya akan membuatku semakin depresi.

Tak peduli betapa khawatirnya aku, besok akan datang dan pergi. Hal-hal akan berhasil entah bagaimana.


Horikita cemberut di pagi hari. Akan lebih bagus lagi jika dia dengan imut mengelembungkan pipinya dan dengan manja memukul dada anak laki-laki saat dia cemberut.

Aku mengatakan itu, tapi dia benar-benar tanpa ekspresi dan diam. Dia bahkan tidak mengakui keberadaan ku.

Tapi jika aku berbalik kepadanya, dia mungkin akan mengambil jangkanya… Sekolah berakhir dan kemudian pulang sekolah.

"Apa semua orang berkumpul untuk kelompok belajar?"

Kata-kata pertama yang dia katakan kepadaku adalah tentang kelompok belajar. Dia juga berbicara dengan cara yang menyiratkan sesuatu.

"… Kushida akan membawa mereka, aku ingin tahu apa mereka akan berpartisipasi."

"Kushida membawa mereka, huh, apa kau mengatakan kepadanya bahwa dia tidak diizinkan untuk berpartisipasi?"

Horikita menuju perpustakaan dengan kata-kata yang percaya diri itu. Saat aku hendak keluar dari kelas, aku menatap Kushida yang kembali mengedipkan mata lucu.

Mengamankan sudut meja panjang di dekat tepi perpustakaan, kami menunggu murid lainnya

"Aku membawa mereka ~!"

Kushida datang ke tempat kami menunggu. Di belakangnya ada-

"Kami mendengar tentang kelompok belajar dari Kushida-chan, aku tidak ingin segera dikeluarkan dari sekolah, mohon bantuannya."

Ike, Yamauchi, dan Sudou. Namun, ada satu pengunjung yang tak terduga. Seorang anak bernama Okitani.

"Okitani, kau juga punya tanda merah?

"Ah, uh, tidak, aku khawatir karena aku berada tepat di perbatasan… apa aku… tidak diijinkan untuk bergabung? Agak sulit untuk bergabung dengan kelompok Hirata-kun…"

Okitani menatapku dengan pipi yang agak merah. Tubuh ramping, rambut biru, dan gaya rambut bob pendek. Seorang anak laki-laki yang lemah terhadap anak perempuan akan segera berteriak "Aku sedang jatuh cinta ~!" Jika dia bukan anak laki-laki, itu akan berbahaya.

"Tidak apa-apa kalau Okitani-kun bergabung, kan?"

Tanya Kushida pada Horikita. Skornya adalah 39 setelah semua, jadi wajar baginya untuk khawatir.

"Jika seorang siswa khawatir mendapat tanda merah, maka itu bagus, tapi kau harus rajin."

"B-baik."

Okitani duduk dengan gembira. Kushida mencoba duduk di sampingnya, tapi Horikita menyadarinya.

"Kushida-san, apa Ayanokouji-kun tidak memberitahumu? Kau-"

"Sejujurnya, aku juga khawatir mendapat nilai buruk."

"Kau… kau tidak mendapatkan tes buruk pada tes terakhir itu."

"yah, itu keberuntungan. Ada banyak pertanyaan pilihan ganda Jadi sekitar setengah dari mereka, aku menebak, sebenarnya, aku sedikit melewatkan."

Kushida dengan kasar menggaruk pipinya sambil berkata "Ehehe".

"Aku pikir, kira-kira aku sama dengan Okitani-kun, jika tidak lebih buruk, jadi aku ingin berpartisipasi dalam kelompok belajar untuk menghindari nilai jelek. Tidak masalah, kan?"

Aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku pada rencana Kushida yang berani dan tak terduga. Setelah memastikan bahwa Okitani bisa bergabung, dia membalikkan meja. Horikita tidak bisa tidak membiarkannya bergabung.

"… Baik."

"Terima kasih!"

Kushida membungkuk pada Horikita sambil tersenyum. Membawakan Okitani mungkin juga bagian dari rencananya. Dia menggunakan dia sebagai pembenaran baginya untuk bergabung.

"Di bawah 32 adalah tanda merah, lalu 32 poin juga nilai gagal?"

"Kalau itu 'di bawah', maka 32 poinnya aman. Sudou, bisakah kau membuat itu?"

Bahkan Ike khawatir dengan Sudou. Tentu saja orang-orang ini ingin tahu apakah itu "di bawah" atau "sampai".

"Tidak masalah, tujuan ku adalah membuat semua orang di sini mendapatkan setidaknya 50 poin."

"Geh, bukankah itu terlalu sulit bagi kita?"

"Ini berbahaya jika hanya bertujuan untuk minimum, Kalian yang bahkan tidak pada sasaran, benar-benar mengganggu."

Atas argumen suara Horikita, kelompok kegagalan dengan enggan menyetujuinya.

"Aku dapat meringkas sebagian besar topik yang akan dibahas dalam tes ini, aku berencana untuk membahas secara menyeluruh topik ini dalam dua minggu ke depan. Jika kau memiliki pertanyaan yang tidak kau mengerto, tanyakan kepadaku."

"… Hei, aku bahkan tidak mengerti masalah pertama."

Sudou merengut menatap Horikita. Aku juga membaca pertanyaannya.

"A, B, dan C memiliki 2150 yen secara kolektif A memiliki 120 yen lebih banyak dari B… Setelah C memberi B 2/5 uangnya, B sekarang memiliki 220 yen lebih banyak dari A. Berapa banyak uang yang dimiliki oleh A?"

Masalah yang melibatkan sistem persamaan. Bagi siswa SMA, itu harus menjadi poin bebas.

"Coba gunakan otak mu, jika kau menyerah sejak awal, kau tidak akan bisa kemana-mana."

"Bahkan jika kau mengatakan itu… aku bahkan tidak tahu bagaimana caranya belajar."

"Semua orang di sekolah sudah melewatkannya."

Sekolah tidak memutuskan penerimaan hanya berdasarkan skor. Sudou mungkin diterima karena kemampuan fisiknya yang tinggi. Jika kau memikirkannya, bukankah dia akan segera dikeluarkan karena nilai jeleknya?

"Ugh, aku juga tidak tahu…"

Ike juga bingung saat dia menggaruk kepalanya.

"Okitani-kun, apa kau tahu bagaimana cara menyelesaikan pertanyaan ini?"

"Um … A + B + C sama dengan 2150 yen, dan A sama dengan B + 120 …"

Okitani yang entah bagaimana menghindari gagal dalam ujian terakhir, mulai menuliskan persamaannya.

Kushida melihat dari balik bahunya.

"Un un, itu benar, itu benar, lalu?"

Kushida pasti berani. Meskipun dia mengatakan bahwa dia khawatir mendapat tanda gagal, dia sedang mengajari Okitani.

"Jujur saja, masalah ini bisa dengan mudah dipecahkan oleh siswa sekolah menengah pertama dan kedua. Jika kau gagal di sini, kau tidak akan bisa melakukan apapun.”

"Apa kita ini murid sekolah dasar…?"

"Seperti yang dikatakan Horikita-san, sangat buruk jika kau tidak dapat menyelesaikan masalah ini. Beberapa masalah matematika pertama dalam ujian sekuat ini, tapi aku pun tidak tahu bagaimana cara menyelesaikan masalah terakhir."

"Aku bisa mengajarimu bagaimana melakukan sistem persamaan jika kau mau."

Horikita mengambil penanya tanpa ragu-ragu. Ini menyedihkan, tapi satu-satunya yang mengerti bagaimana cara menyelesaikan masalah soal adalah Kushida dan Okitani.

"Pertama, apa yang sama dari 'sistem persamaan' ini …?"

"… Apa kau serius?"

Wow, orang-orang ini benar-benar hidup tanpa belajar sama sekali. Sudou melemparkan pensil mekanisnya ke mejanya.

"Tidak, berhenti, ini tidak akan berhasil."

Sebelum memulai, Sudou sudah menyerah.

Melihat keadaan menyedihkannya, Horikita menjadi marah.

"S-semuanya, tunggu, mari kita coba yang terbaik. Jika kau belajar menyelesaikan masalah ini, kau bisa menerapkan pengetahuanmu pada pertanyaan-pertanyaan yang sedang diuji.

"… yah, kalau Kushida-chan bilang begitu, kita akan mencoba yang terbaik, tapi… kalau Kushida-chan mengajarkannya kepada kita, mungkin aku akan bekerja lebih keras lagi."

"U-um …"

Horikita tetap diam ketika Kushida menanyainya. Ini buruk ketika dia tidak berbicara apapun. Bagaimanapun, dia tetap diam, yang lain mungkin akan berhenti belajar. Kushida memutuskan dan mengambil pensil mekanis.

"Ini, seperti yang dikatakan Horikita-san, sebuah masalah yang menggunakan sistem persamaan. Aku akan menuliskan apa yang aku katakan sebagai ungkapan."

Saat dia mengatakan itu, dia menuliskan tiga persamaan. Sepertinya mereka mencoba yang terbaik, tapi kalaupun dia menuliskan persamaan dan menunjukkannya kepada mereka, mereka mungkin tidak mengerti. Alih-alih sebuah kelompok belajar, ini lebih seperti penghambat. Mereka tidak mengerti penjelasannya.

"Jadi, jawabannya adalah ¥ 710. Apa kau mengerti?"

Merasa puas, Kushida tersenyum dan menatap Sudou.

"… Uh, lalu bisakah kau menjawab pertanyaan ini? Kenapa?"

"Uu …"

Akhirnya dia sadar. Mereka tidak mengikuti penjelasannya.

"Aku tidak berusaha menyangkalmu, tapi kalian terlalu bodoh dan tidak kompeten."

Horikita yang diam berbicara.

"Aku takut pada masa depan jika kau tidak bisa menyelesaikan masalah ini."

"Jadi apa, ini tidak ada hubungannya denganmu."

Merasa jengkel mendengar kata-kata Horikita, Sudou menabrak meja.

"Itu tidak ada hubungannya denganku. Tidak peduli seberapa banyak kau menderita, itu tidak mempengaruhiku. Ini hanya karena aku merasa kasihan kepadamu… aku pikir aku telah melarikan diri dari hal-hal yang menyakitkan sepanjang hidupku.

"Katakan apa yang ingin kau katakan dengan jelas. Belajar juga tidak akan berguna di masa depan."

"Belajar tidak akan berguna di masa depan? Argumen yang menarik. Apa yang membuat mu mengatakan itu?"

"Bahkan jika aku tidak tahu bagaimana memecahkan masalah seperti ini, aku tidak akan mengalami masalah. Belajar itu tidak perlu, Alih-alih menempelkan buku catatan, mengincar untuk menjadi pemain bola basket jauh lebih bermanfaat untuk masa depan."

"Itu salah. Jika kau belajar menyelesaikan masalah itu, seluruh hidupmu akan berubah. Dengan kata lain, jika kau belajar, kau akan memiliki lebih sedikit masalah, itu adalah hal yang sama untuk basket. Aku ingin tahu apa kau sudah bermain? Bola basket sesuai peraturanmu sendiri. Apa kau melarikan diri dari hal-hal sulit seperti yang kau lakukan saat belajar? Dari kelihatannya, sepertinya kau tidak berlatih dengan serius. Itulah tipe kepribadian yang kau miliki. Jika aku adalah penasihat klub, aku tidak akan membiarkanmu menjadi biasa. "

"Tsu!"

Sudou berdiri dan meraih kerah Horikita.

"Sudou-kun!"

Bahkan lebih cepat dari yang bisa aku respon, Kushida berdiri dan meraih lengan Sudou.

Horikita mengangkat alisnya dan tetap tenang.

"Aku tidak tertarik denganmu, tapi aku bisa mengerti tipe orang sepertimu. Kau ingin menjadi pemain bola basket? Apa menurutmu keinginan kecil seperti itu bisa menjadi kenyataan di masyarakat ini? Orang setengah hati sepertimu, Siapa yang menyerah dengan mudah tidak akan pernah menjadi seorang profesional. Selanjutnya, bahkan jika kau menjadi seorang profesional, aku rasa kau tidak akan bisa mendapatkan penghasilan tahunan yang cukup. Kau bodoh karena mengarahkan pandanganmu pada pekerjaan ideal seperti itu. . "

"Kau…!"

Sudah jelas bahwa Sudou sudah hampir kehilangan kendali. Jika dia mengangkat tinjunya, aku juga harus melompat keluar dan menahannya.

"Bisakah kau berhenti belajar, tidak, sekolah? Dan kemudian kau bisa melepaskan impianmu untuk menjadi seorang pemain bola basket profesional dan menjalani kehidupan yang menyedihkan dengan pekerjaan paruh waktu."

"Ha… tidak apa-apa, aku menyerah, bukan karena terlalu sulit bagiku, aku mengambil cuti dari aktivitas klubku, tapi itu buang-buang waktu saja. Selamat tinggal!"

"Kau mengatakan beberapa hal yang aneh. Belajar itu sulit."

Horikita menembaknya pukulan terakhir. Jika Kushida tidak ada di sana, Sudou mungkin pasti sudah memukul Horikita. Tidak menyembunyikan kesinggungannya, ia memasukkan buku catatan itu ke tasnya.

"Hei, apa ini tidak masalah?"

"Tidak masalah, untuk seseorang yang acuh tak acuh … tidak ada gunanya peduli dengan orang seperti itu, meski pengusiran sudah dipertaruhkan, dia tidak punya tekad untuk tetap bersekolah."

"Aku pikir aneh bagi seseorang sepertimu yang tidak memiliki teman untuk mengundang orang ke kelompok belajar. Paling tidak, kau membawa kami ke sini hanya untuk memanggil kami bodoh. Jika kau bukan seorang perempuan, aku akan memukulmu."

"kau tidak memiliki keberanian untuk memukulku, bukan? Jangan gunakan genderku sebagai alasan."

Kelompok belajar itu mulai beberapa saat yang lalu, tapi sudah runtuh.

"Aku juga berhenti, meski sebagian kecil bagian dari itu karena aku tidak bisa belajar… Sebagian besar karena aku jengkel, Horikita-san mungkin pintar, tapi bukan berarti kau berada di atas kita."

Kehilangan kesabarannya, Ike juga menyerah.

"Aku tidak peduli apa kau putus sekolah atau tidak, jadi lakukan sesukamu."

"Baiklah, aku akan belajar ngebut satu malam untuk itu."

"Menarik, bukankah kau di sini karena kau tidak bisa belajar?"

"Tsu …"

Bahkan untuk Ike yang biasanya optimis, kata-kata berduri Horikita membuatnya kaku. Dan Yamauchi juga mulai berkemas. Akhirnya, Okitani yang khawatir juga berdiri, tidak bisa melawan arus.

"S-semuanya … apakah ini baik-baik saja?"

"Ayo pergi, Okitani."

Ike meninggalkan perpustakaan dengan Okitani yang ragu.

Satu-satunya yang tersisa adalah aku dan Kushida. Bahkan Kushida mungkin akan segera pergi.

"… Horikita-san, kenapa kau tidak menghentikan mereka pergi …?"

"Aku salah, bahkan jika aku berhasil melewati orang-orang ini, situasi ini akan terulang, kemudian mereka menyerah lagi. Akhirnya aku menyadari bahwa ini buang-buang waktu dan tenaga.

"Apa maksudmu…?"

"Aku bilang bahwa ada baiknya membuang semua sampah yang tidak perlu sekarang."

Jika siswa dengan nilai rendah tidak ada di sini, maka tidak akan ada tenaga kerja yang dibutuhkan untuk mengajari mereka, dan rata-rata juga akan meningkat. Dia sampai pada kesimpulan itu.

"Jadi begitulah … H-hei, Ayanokouji-kun, apa kau juga berpikir dengan cara yang sama?"

"Jika Horikita menyimpulkan itu, apa itu tidak masalah?"

"A-ayanokouji-kun, apa menurutmu itu?"

"Yah, aku tidak ingin mereka berhenti, tapi karena aku bukan yang mengajari mereka, aku tidak dapat melakukan apapun tentang hal itu, akhirnya aku memiliki pendapat yang sama dengan Horikita."

"… Aku mengerti."

Dengan ekspresi gelap, Kushida mengambil tasnya dan berdiri.

"Aku akan melakukan sesuatu tentang hal ini, aku tidak ingin semua orang berpisah begitu cepat."

"Kushida-san, apa itu niatmu yang sebenarnya?"

"… apa itu buruk? Aku tidak bisa begitu saja meninggalkan Sudou-kun, Ike-kun, dan Yamauchi-kun."

"Tidak masalah apa kau mengatakan itu adalah niat sejatimu, aku tidak berpikir kau benar-benar ingin membantu mereka."

"Apa yang kau bicarakan? Aku tidak tahu apa maksudmu, kenapa kau membuat musuh dengan kata-kata dinginmu tanpa ragu? Itu … itu menyedihkan."

Kushida menggantung kepalanya.

"… Sampai jumpa besok."

Setelah kata-kata pendek itu, Kushida juga pergi. Dalam sekejap, kami kembali pada kami berdua. Perpustakaannya benar-benar sunyi.

"Itu mengganggu. Dengan itu, kelompok belajar selesai."

"Sepertinya begitu."

Keheningan perpustakaan terasa tak menyenangkan.

"Hanya kau yang mengerti aku, aku pikir kau sedikit lebih baik daripada orang bodoh yang tidak berharga. Jika kau membutuhkan aku untuk mengajarimu sesuatu sekarang, aku bisa melakukannya."

"Aku akan menolaknya."

"Apa kau mau kembali ke rumah?"

"Sudou dan yang lainnya menuju ke sana. Aku akan pergi mengobrol dengan mereka."

"Tidak ada gunanya berbicara dengan orang-orang yang akan segera keluar seperti mereka."

"Aku hanya mencoba untuk berbicara dengan teman-temanku."

"Sangat egois. Memanggil mereka teman saat kau hanya duduk dan melihat mereka diusir. dari sudut pandangku, itu terlihat seperti hal paling kejam yang dapat kau lakukan."

Yah, aku tidak bisa menyangkalnya. Dia tidak mengatakan sesuatu yang salah.

Pada akhirnya, belajar adalah tentang seberapa baik seseorang dapat memotivasi diri mereka sendiri.

"Aku tidak akan mengatakan bahwa kau salah. Aku juga mengerti mengapa kau memanggil seseorang yang tidak suka belajar itu bodoh seperti Sudou, Tapi Horikita, bukankah penting membayangkan keadaan Sudou? Hanya ingin menjadi pemain basket, maka tidak banyak yang bisa dia dapatkan di sekolah ini. Tidakkah kau ingin tahu mengapa dia memilih sekolah ini? "

"… Tidak tertarik."

Sambil menyingkirkan kata-kataku, Horikita terus memandang buku catatannya.

Meninggalkan perpustakaan, aku mengejar Kushida. Aku ingin berterima kasih padanya dan meminta maaf kepadanya tentang kelompok belajar tersebut. Lagi pula, aku ingin berteman dengan perempuan imut, kau tahu?

Dengan mengeluarkan teleponku dengan antusias, aku melihat-lihat buku alamatku mencari mana Kushida. Ini baru kedua kalinya, jadi aku merasa gugup untuk menghubunginya. Kudengar telepon berdering dua, tiga kali.

Namun, tidak ada tanda-tanda bahwa dia menjawab. Apa dia tidak menyadarinya? Atau apa dia mengabaikan aku?

Dia berasa di jangkauan, jadi aku berlari berkeliling, mencarinya. Di dalam gedung sekolah, aku melihat seseorang yang tampak seperti Kushida dari belakang. Saat itu sekitar pukul 06.00, jadi tidak ada yang lain selain anggota klub. yah, ada juga kemungkinan Kushida bertemu salah satu temannya yang ada di klub.

Aku akan mengejarnya; Jika dia bertemu dengan seseorang, aku bisa berbicara dengannya di kemudian hari. Waktunya masuk ke dalam.

Mendapatkan sepatu dari rak, aku menuju lorong, tapi tidak melihat Kushida. Apa aku melupakannya? Kupikir begitu, tapi kudengar suara sepi sepatu seseorang.

Aku sampai di tangga menuju lantai dua. Masih mengikutinya. Aku mendengar langkah kaki di atasku, pergi ke lantai tiga. Lantai berikutnya adalah atapnya, bukan? Ini buka saat makan siang, tapi aku yakin itu sudah terkunci sepulang sekolah. Merasa penasaran, aku menaiki tangga. Aku menyembunyikan kehadiranku jika dia bertemu dengan seseorang. Lalu aku berhenti di tengah tangga.

Aku bisa melihat garis besar seseorang di atas sana.

Sambil bersandar di pegangan, aku mengintip melalui celah di pintu. Saat aku melihat melalui bukaan, aku melihat sosok Kushida. Tidak ada orang lain. Apa dia menunggu seseorang di sini?

Jika dia menunggu seseorang di tempat sepi… mungkin, apa Kushida bertemu dengan seorang pacar? Dalam kasus itu, ada kemungkinan aku akan terpojok dari kedua belah pihak. Saat aku bertanya-tanya apakah sebaiknya aku pergi, Kushida meletakkan tasnya di lantai.

Lalu-

"Ah-sangat menyebalkan."

Suaranya sangat rendah sehingga aku tidak menyangka jika itu adalah Kushida.

"Ini benar-benar menjengkelkan, menjengkelkan, Lebih baik jika dia baru saja mati…"

Dia menggerutu pada dirinya sendiri seolah dia mengatakan semacam mantra atau kutukan.

"Aku benci perempuan-perempuan yang menganggap mereka imut. Kenapa dengannya wanita jalang? Seorang perempuan seperti dia tidak mungkin bisa mengajari aku bagaimana cara belajar."

Apa Kushida kesal dengan … Horikita?

"Ah-yang terburuk, dia benar-benar yang terburuk, yang terburuk, yang terburuk. Horikita menyebalkan, menjengkelkan, sangat menyebalkan!"

Aku merasa seperti gambar seorang gadis kelas yang paling populer telah terbakar habis. Itu adalah sosok yang tidak ingin dilihatnya oleh orang lain. Otakku mengatakan kepadaku bahwa berbahaya untuk tetap tinggal di sini.

Namun, sebuah pertanyaan muncul. Terlepas dari kenyataan bahwa dia menyembunyikan perasaan sejatinya, kenapa dia setuju untuk membantuku jika dia membenci Horikita? Kupikir dia cukup tahu tentang kepribadian dan sikap Horikita. Dia bisa saja menolak untuk membantu, meninggalkan kelompok belajar kepada Horikita, atau telah melakukan banyak tindakan lain untuk melepaskan tangannya dari masalah ini.

Kenapa dia memaksakan diri untuk berpartisipasi dalam kelompok belajar? Apa dia ingin berteman dengan Horikita? Atau apakah dia ingin lebih dekat dengan seseorang yang berpartisipasi?

Tak satu pun dari mereka yang masuk akal. Dengan banyak tekanan, jika tidak ada alasan yang berbeda kenapa dia ikut berpartisipasi, aku tidak bisa menjelaskannya.

Tidak … Dia mungkin sudah menunjukkan tanda-tanda ini sejak awal.

Aku tidak pernah memikirkannya, tapi melihat keadaan dia yang sekarang, Aku memiliki sebuah pemikiran. Bagaimanapun, Kushida dan Horikita-

Bagaimanapun, aku harus pergi dari sini. Kushida mungkin tidak ingin orang lain melihatnya seperti ini. Menyembunyikan kehadiranku, aku mencoba untuk segera pergi.

Duar!

Di sekolah saat senja, suara menendang pintu terdengar lebih keras dari pikiranku. Tanpa diduga. Kushida juga mendengar suaranya, langsung tegang dan berhenti bernapas. Seakan seseorang memanggilnya, Kushida berbalik dan melihatku.

"… Apa yang kau lakukan di sini?"

Setelah diam sejenak, Kushida bertanya dengan suara dingin.

"Aku tersesat, ini kesalahanku, aku akan pergi sekarang."

Kushida terus menatapku, melihat kebohonganku yang jelas. Dia memiliki tatapan tajam yang belum pernah kulihat sebelumnya.

"Apa kau mendengarnya…?"

"Maukah kau mempercayaiku jika aku mengatakan bahwa aku tidak mendengarnya?"

"Aku mengerti…"

Kushida cepat-cepat berjalan menuruni tangga. Dia meletakkan lengan kirinya ke leherku dan mendorongku ke dinding.

Nada suaranya dan tingkah lakunya ini bukan Kushida yang kukenal.

Kushida sekarang memiliki tatapan menakutkan sehingga aku tidak bisa tidak membandingkannya dengan Horikita.

"Apa yang kau dengar sekarang… jika kau mengucapkan sepatah kata pun kepadanya, aku tidak akan memaafkanmu."

Itu terdengar seperti ancaman.

"Dan kalau aku melakukannya?"

"Kalau begitu aku akan menyebarkan gasip bahwa kau memperkosa aku di sini."

"Itu tuduhan palsu, kau tahu."

"Tidak apa, karena ini bukan tuduhan palsu."

Ada perasaan kuat pada kata-katanya.

Kushida kemudian meraih pergelangan tangan kiriku dan perlahan membuka telapak tanganku. Dia memegangi punggung tanganku dan meletakkan telapak tanganku di dadanya.

Perasaan payudaranya yang lembut disebarkan ke seluruh telapak tanganku.

ilustrasi youjitsu vol 1 chapter 7

"… Apa yang sedang kau lakukan?"

Atas tingkah lakunya yang tak terduga, aku mencoba menarik diri, tapi dia mendorongku kembali ke tanganku.

"Sidik jarimu ada di pakaianku, ada bukti, aku serius, mengerti?"

"… aku mengerti, aku mengerti, jadi lepaskan tanganku."

"Aku akan meninggalkan seragam ini di kamarku tanpa mencucinya. Jika kau memberi tahu seseorang, aku akan memberikan ini ke polisi."

Untuk beberapa saat, aku melotot pada Kushida saat ia memegang tanganku di payudaranya.

"Jangan lupa."

Memastikan bahwa aku mengerti, Kushida melangkah menjauh dariku.

Entah bagaimana aku tidak bisa mengingat perasaan itu meskipun saat itu aku pertama kali menyentuh payudara seorang perempuan.

"Hei, Kushida, mana yang 'sebenarnya' darimu?"

"… Itu tidak ada hubungannya denganmu."

"Apa begitu… tapi, melihatmu membuat ku menyadari sesuatu Jika kau membenci Horikita, maka kau tidak perlu melibatkan diri dengan dia, bukan?"

Aku tidak bermaksud menanyakan itu. Aku tahu bahwa dia mungkin tidak akan menjawabnya. Tapi aku penasaran kenapa dia pergi sejauh ini untuk berteman dengannya.

"Apa itu aneh untuk dicintai oleh semua orang? Apa kau mengerti betapa sulitnya itu? Kau tidak mengerti, bukan?"

"Aku tidak punya banyak teman, jadi tidak, aku tidak bisa bilang begitu."

Sejak hari pertama, Kushida tentu saja berusaha untuk diajak berbicara, bertukar alamat kontak dan mengundang perempuan pesimis dan negatif. Siapa pun bisa membayangkan betapa menyita waktu dan susah melakukannya.

"Seperti Horikita… aku ingin setidaknya terlihat seperti aku berhubungan dengan Horikita-san."

"Tapi kau stres, huh."

"Ya, itulah cara hidupku, dengan begitu, aku bisa merasakan signifikansi diriku sendiri."

Dia menjawab tanpa ragu. Kushida memiliki perasaan dan aturan yang hanya dia sendiri yang tahu. Itulah yang dia katakan. Mengikuti peraturannya sendiri, dia dengan panik berusaha berulang-ulang kali untuk menyamai Horikita.

"Aku mengatakan hal ini karena kenyataannya, tapi aku benar-benar membenci anak laki-laki yang suram dan polos sepertimu."

Bayanganku tentang Kushida yang imut telah hancur, tapi aku tidak benar-benar terkejut. Orang cenderung memiliki gambaran publik dan pribadi.

Namun, jawaban Kushida terasa seperti kebenaran dan kebohongan.

"Ini hanya intuisi ku, tapi apa kau dan Horikita itu kenalan? Sebelum datang ke sekolah ini."

Saat aku mengatakan itu, bahu Kushida tersentak sepersekian detik.

"Apa… aku tidak tahu apa maksudmu. Apa Horikita-san mengatakan sesuatu tentang aku?"

"Tidak, aku pikir itu pertama kalinya kau bertemu dengannya. Lucu sekali."

"… Lucu?"

Aku teringat saat pertama Kushida berbicara denganku.

"Ketika aku memperkenalkan diri, kau langsung ingat namaku, bukan?"

Kushida bertanya sebagai jawaban, "Jadi apa?"

"Dari mana kau mendengar nama Horikita? Pada saat itu, dia tidak memberitahukan namanya kepada siapa pun. Satu-satunya yang tahu adalah Sudou, tapi aku ragu kau pernah bertemu dengan Sudou."

Dengan kata lain, dia seharusnya tidak memiliki kesempatan untuk mengetahui namanya.

"Juga, kau mungkin sudah dekat dengan aku sehingga kau bisa mengawasinya, bukan?"

"Diam saja, aku mulai kesal karena mendengarkan mu berbicara, aku hanya ingin mengatakan satu hal, apa kau bersumpah bahwa kau tidak akan mengatakan sepatah kata pun dari apa yang kau lihat di sini?"

"Aku berjanji, bahkan jika aku memberi tahu siapa pun, tidak ada yang akan mempercayaiku, bukan?"

Kushida benar-benar dipercaya oleh kelas. Perbedaannya antara langit dan bumi di antara kita.

"… OK, aku percaya padamu."

Meskipun dia tidak mengubah ekspresinya, Kushida memejamkan mata dan menarik napas dalam-dalam.

"Adakah orang yang percaya padaku?"

Tanpa sengaja aku mengucapkan kata-kata itu.

"Jenis Horikita-san tidak biasa, kan?"

"Yah, menurutku dia benar-benar tidak biasa."

"Dia tidak terpengaruh oleh siapapun, juga tidak melibatkan dirinya dengan orang lain. Kebalikannya dari aku."

Kushida dan Horikita benar-benar dua katub yang berlawanan.

"Kau tahu, dia hanya membuka dirinya untukmu."

"Tunggu, biar aku melakukan revisi dengan cepat, dia tidak membuka diri, sama sekali tidak."

"… Mungkin, meski begitu, dia sangat mempercayaimu. Dari semua orang yang aku tahu, dia paling percaya diri dan paling waspada terhadap orang lain. Dia tidak akan mempercayai orang yang tidak berharga dan bodoh."

"Kau mengatakan bahwa dia memiliki mata yang bagus pada orang lain, bukan?"

"Itulah alasan aku mengatakan bahwa aku percaya padamu. Bagaimanapun, kau cukup acuh tidak acuh terhadap orang lain, bukan?"

Aku tidak ingat menunjukkan Kushida perilaku seperti itu, tapi sepertinya dia percaya pada kata-katanya.

"Bukannya aneh untuk dikatakan, kau sama sekali tidak menunjukan tanda-tanda untuk memberikan kursimu kepada wanita tua, benarkan?"

Aku mengerti, itulah yang dia bicarakan. Dia melihat kami di bus. Dan kemudian dia menyadari bahwa kami bahkan tidak berpikir untuk melepaskan kursi kami.

"Jika kau mempercayaiku, maka jangan menyebarkan rumor yang tak berarti seperti itu."

"Jika kau memiliki kepercayaan diri seperti itu sebelumnya, kau tidak akan memiliki kesempatan untuk merasakan payudaraku."

"Itu, aku benar-benar bingung disana, aku panik…"

Ekspresi wajahnya melembut, dan berubah menjadi ketidaksabaran.

"Jadi, bisakah aku menganggapmu menyebalkan yang membiarkan anak laki-laki menyentuh payudaramu tanpa ragu?"

Dia menendang pahaku dengan segenap kekuatannya. Dengan panik, aku memegang pagar itu.

"Berbahaya! Aku bisa saja terluka!"

"Itu karena kau mengatakan sesuatu yang bodoh!"

Dengan wajah memerah (dari amarah, bukan malu-malu), Kushida membentakku.

"Hei, tunggu sebentar."

Aku mengangguk kecil.

Sambil menaiki tangga, Kushida segera mengambil tasnya dan kembali. Dia menyeringai lebar di wajahnya.

"Bagaimana kalau kita kembali bersama?"

"T-tentu."

Aku bertanya-tanya apakah ini mimpi buruk karena sikapnya yang berbeda 180 derajat. Kushida yang biasa. Pada akhirnya, aku tidak bisa membedakan mana dia yang sebenarnya.

⁰ₒ⁰

Aku bertanya-tanya bagaimana kelas D akan dimulai besok. Rasanya seperti sedang menonton variety show. Pesan dari obrolan grup datang.

Bunyinya, "Satou telah bergabung dengan grup ini." Dia salah satu gadis hiper di kelas kami.

"Yahoo ~ Ike-kun mengundang ku saat aku berbicara dengannya sebelumnya."

Tidak ada yang perlu dikatakan, aku tidak melakukan apa pun dan terus melihat obrolan itu.

"Aku dengar tentang apa yang terjadi hari ini ~ Bukankah Horikita benar-benar menjengkelkan?"

"Aku kesal padanya dan aku juga sangat marah padanya, sepertinya dia akan memukulnya."

"Jika aku bertemu dengannya besok, aku akan memukulnya, aku benar-benar marah hari ini."

"Ahahaha, itu akan menjadi masalah besar jika kau memukulnya LOL itu hanya berlebihan"

"Hei, sementara kita membahas topik itu. Mau mengabaikannya mulai dari besok?"

"yah, kita selalu mengabaikannya (lol)"

"Aku harus segera kembali padanya, kita bisa menggertak dia dan membuatnya menangis, seperti menyembunyikan sepatunya."

"Aku akan tertawa jika aku masih kecil, tapi aku benar-benar ingin melihatnya menderita."

Entah bagaimana, Horikita menjadi topik utama obrolan grup.

"Ayanakouji-kun, mau ikut juga? Menggertak dia haha"

"Tidak, dia terlalu keras."

"Hei, kau berada di sisi siapa?"

Sudah cukup jelas bahwa semua orang akan kesal pada Horikita. Pengalaman mereka selalu negatif. Namun, aku tidak setuju dengan memukul atau menggertak dia. Keduanya sama-sama tidak memiliki niat baik.

"Kau sedang membaca ini, kan? Hei, aku mengajukan pertanyaan: kau berada di sisi siapa?"

"Aku tidak berada di pihak manapun, aku tidak akan benar-benar menghentikan kalian."

"Tetap netral Jawaban yang paling licik mungkin lol"

"Kau bisa memikirkannya sesuai keinginanmu, tapi ini adalah kerugianmu jika kau memikirkannya. Jika sekolah mengetahui masalah ini, itu akan menjadi masalah bagimu. Ingatlah hal itu."

"Apa kau mencoba untuk melindunginya? Haha"

Karena aku tidak bisa melihat wajah mereka saat mengobrol, itu membuat mereka lebih agresif dari biasanya. Jika Ike ada di depanku, mungkin dia tidak akan mengucapkan kata-kata itu.

Namun, semua orang hanya menginginkan rasa aman dan solidaritas dengan menggunakan Horikita.

Hanya buang-buang waktu saja kalau terus ngobrol. Waktunya menyelesaikan percakapan ini.

"Jika Kushida tahu ini, dia akan membencimu. Lol"

Setelah mengirim pesan itu, aku menutup teleponku. Itu berdering, tapi aku membiarkannya sendiri. Mereka mungkin tidak akan melakukan hal bodoh. Satou tidak akan melakukan hal bodoh tanpa kerja sama dengan yang lain.

Sambil berjalan ke sisi ruangan, aku membuka jendela. Aku bisa mendengar serangga dari pohon terdekat. Apa Kubikirigisu yang membuat kebisingan itu? Angin malam mengguncang jendela bolak-balik.

Aku bertemu dengan Horikita pada hari pertama sekolah, ditempatkan di kelas yang sama, dan mendapat tempat duduk di sampingnya. Aku berteman dengan Sudou dan Ike. Selanjutnya, aku jatuh karena jebakan sekolah dan kelas kami diberi label sebagai yang terburuk. Horikita yang mencoba memperbaiki situasi kita, mendapatkan kemarahan siswa lain karena kepribadiannya.

Aku yang paling dekat dengan situasi ini, tapi aku merasa seperti mengambang.

Tidak, itu pilihan kata yang buruk. Ini bukan perasaan nyaman. Namun, aku merasa seperti sedang mengamatinya dari luar. Karena aku tidak merasakan perasaan mendesak yang sama seperti yang Sudou dan yang lainnya lakukan, aku pikir situasi saat ini tidak berhubungan denganku dan mengabaikannya sebagai gantinya.

"Hanya orang bodoh yang tidak menggunakan kekuatan yang mereka miliki."

Aku tidak ingin mengingat kata-katanya, tapi mereka terjebak di kepalaku.

"Bodoh… aku ingin tahu apa itu aku."

Menutup jendela, aku bisa mendengar tawa keras yang datang dari televisi.

Sepertinya aku tidak bisa tidur, jadi aku bangun dan keluar dari kamarku.

Di lobi, aku membeli beberapa jus dari mesin penjual otomatis dan kembali ke lift.

"Hmm?"

Lift berada di lantai 7. Merasa penasaran, aku melihat monitor CCTV di bagian dalam lift. Horikita ada dengan seragam sekolahnya.

"… Yah, tidak perlu menyembunyikan diri, tapi …"

Aku tidak ingin menghadapinya, jadi aku menyembunyikan diri di belakang mesin penjual otomatis. Lift mencapai lantai satu.

Saat waspada terhadap lingkungannya, Horikita keluar dari gedung. Setelah dia menghilang ke dalam kegelapan, aku mengejarnya.

Namun, aku tanpa sadar menyembunyikan diri lagi setelah berbelok di tikungan.

Horikita berhenti bergerak. Ada sosok orang lain.

"Suzune, aku tidak berpikir kau akan mengikuti ku sepanjang perjalanan ke sini."

Apa dia pergi pada jam ini untuk bertemu dengan seorang anak laki-laki?

"Mou, kau berbeda denganku yang tidak berguna yang kau kenal. Aku datang ke sini untuk mengejarmu."

"Menangkap aku, ya."

Nii-san? Aku tidak bisa melihat orang yang dia ajak bicara, tapi sepertinya itu adalah kakak laki-laki Horikita.

"Aku mendengar bahwa kau berada di kelas D, sepertinya tidak ada yang berubah dalam 3 tahun terakhir. Karena kau selalu melihat punggungku, kau tidak pernah bisa melihat kekuranganmu sendiri. Memilih untuk datang Ke sekolah ini salah satu kesalahanmu. "

"Itu-itu salah, aku akan naik ke kelas A. Dan kemudian-"

"Itu tidak mungkin, kau tidak akan pernah sampai di kelas A. Sebaliknya, kelasmu akan hancur sebelum itu. Sekolah ini tidak semudah yang kau kira."

"Aku akan benar-benar mencapai kelas A…"

"Aku sudah bilang itu tidak mungkin, kau adalah seorang adik perempuan yang benar-benar tidak beralasan."

Kakak Horikita maju selangkah. Dari tempat persembunyianku, aku bisa melihat wujudnya lebih jelas.

Itu adalah presiden dewan mahasiswa.

Tidak ada emosi dalam ekspresinya, seolah-olah dia melihat eksistensi yang sama sekali tidak menarik perhatiannya.

Dia meraih pergelangan adik perempuannya dan mendorongnya ke dinding.

"Tidak peduli berapa banyak aku menghindar darimu,Kau masih menjadi adik perempuanku. Jika orang mulai tau tentangmu, akulah yang akan dipermalukan. Tinggalkan sekolah ini segera."

"T-tidak … tsu, aku akan, aku benar-benar akan naik ke kelas A…!"

"Bodoh, sungguh, apa kau ingin menghidupkan kembali pengalaman menyakitkan dari masa lalu?"

"Nii-san-aku akan-"

“Kau tidak memiliki kekuatan atau kualifikasi untuk meraih kelas A. Pahami itu."

Tubuh Horikita terangkat ke depan, seolah-olah hendak mengambil tindakan. Situasinya terlihat berbahaya.

Mengundurkan diri dari kemarahannya, aku melangkah keluar dari tikungan dan mendekati kakak laki-laki itu.

Sebelum aku sadar, aku meraih lengan kanannya.

"-Apa? Siapa kau?"

Melihat lengannya sendiri, dia menatapku dengan kilatan tajam di matanya.

"A-ayanokouji-kun !?"

"Kau, kau mencoba untuk menjatuhkannya ke tanah, bukan? Benar, di sini, kau tahu, hanya karena kau saudara kandung bukan berarti kau bisa melakukan apapun yang kau inginkan."

"Tidak sopan jika kau menguping."

"Lepaskan saja tangannya."

"Itu yang seharusnya aku katakan."

Diam saat kami saling melotot.

"Hentikan, Ayanokouji-kun …"

Dia berkata dengan suara tegang. Aku belum pernah melihatnya seperti itu sebelumnya.

Dengan enggan, aku melepaskan lengannya. Pada saat itu, dia untuk wajahku dengan backhand cepat.

Merasa bahayanya, aku secara alami bersandar ke belakang. Serangan jahat dengan tubuh kurus. Selanjutnya, ia mengincar daerah vitalku dengan tendangan tajam.

"Ha!"

ilustrasi youjitsu vol 1

Aku mengerti bahwa itu memiliki kekuatan untuk membuatku kehilangan kesadaran dalam satu pukulan. Dengan tatapan bingung, dia mengeluarkan napas dan mengulurkan lengan kanannya ke arahku.

Jika aku meraih tangannya, dia mungkin akan melemparkan aku ke tanah. Sebagai gantinya, aku menepuk lengannya dengan tangan kiri.

"Refleks yang bagus, aku tidak berpikir kau akan menghindari setiap orang. kau juga mengerti apa yang sedang aku coba lakukan. Apa kau pernah berlatih dengan cara tertentu?"

Akhirnya dia menghentikan serangannya, dia mengajukan sebuah pertanyaan.

"Ya, aku pernah bermain piano dan kaligrafi. Di sekolah dasar, aku bahkan pernah mengikuti kejuaraan dalam kompetisi musik."

"Apa kau juga kelas D? Anak yang unik, Suzune."

Sambil melepaskan lengannya, dia perlahan menatapku.

"Suzune, kau punya teman? aku benar-benar terkejut."

"Dia … dia bukan temanku, dia hanya teman sekelas."

Menyangkal kata-katanya, dia menatap adiknya.

"Seperti biasa, kau salah mengartikan isolasi Dan kau, Ayanokouji Denganmu, sepertinya hal-hal akan menjadi menarik."

Berjalan melewatiku, dia menghilang dalam malam. Presiden dewan mahasiswa yang percaya diri. Sepertinya Horikita bertingkah aneh karena dia bertemu kakaknya.

"Aku akan merangkak naik ke kelas A bahkan jika aku mati. Itulah satu-satunya cara."

Setelah dia pergi, malam itu diliputi keheningan. Horikita duduk di dinding, kepalanya menggantung karena malu. Aku bertanya-tanya apakah aku melakukan sesuatu yang tidak perlu. Saat aku berbalik untuk kembali ke asrama, Horikita memanggilku.

"Apa kau mendengar semuanya … atau kebetulan?"

"Tidak, itu seperti keberuntungan 50% aku melihatmu saat aku pergi untuk membeli jus dari mesin penjual otomatis. Aku mengikutimu hanya karena aku penasaran, namun aku benar-benar tidak bermaksud untuk mengganggu."

Horikita terdiam sekali lagi.

"Kakakmu cukup kuat, dia tidak segan-segan menyerang."

"Dia … 5 tahun di karate dan 4 tahun dan di aikido."

Oho, jadi dia kuat sekali. Jika aku tidak menariknya kembali, pasti akan ada bencana.

"Ayanokouji-kun, kau juga melakukan sesuatu, kan? Kau juga pemegang peringkat."

"Aku sudah mengatakannya, bukan? Aku bermain piano dan melakukan upacara minum teh."

"Kau pernah mengatakan kaligrafi sebelumnya."

"…Aku juga melakukan kaligrafi."

"Kau dengan sengaja mendapat nilai rendah dalam tesmu, dan kau mengatakan bahwa kau bermain piano dan kaligrafi, aku masih belum mengerti dirimu dengan baik."

"Mendapatkan skor itu hanya kebetulan, dan aku benar-benar bermain piano, upacara minum teh, dan kaligrafi."

Jika ada piano di sini, setidaknya aku bisa bermain Fur Elise.

"Aku membiarkanmu melihat sisi anehku."

"Sebaliknya, aku selalu berpikir bahwa kau adalah gadis normal-tidak."

Dia merengut padaku.

"Mari kita kembali, jika ada yang melihat kita di sini, pastilah ada kesalahpahaman."

Pasti. Pasti ada gosip aneh tentang seorang gadis dan seorang anak laki-laki sendirian di tengah malam.

Belum lagi, hubungan kami masih rapuh.

Perlahan bangun, Horikita berjalan menuju pintu masuk asrama.

"Hei … apa kau baik-baik saja dengan bagaimana kelompok belajar itu pergi?"

Berpikir bahwa aku tidak akan mendapat kesempatan lagi, aku memanggilnya dengan tegas.

"Kenapa kau bertanya itu? Aku yang pertama mengusulkan kelompok belajar. Bukannya kau sangat mempedulikannya, apa aku salah?"

"Aku punya firasat buruk atau harus aku katakan, siswa lain sepertinya sedang merencanakan sesuatu."

"Aku tidak keberatan, aku sudah terbiasa dengan hal itu, juga sebagian besar siswa dengan tanda merah bersama Hirata-kun. Dia pandai belajar, berteman dengan orang lain, dan bisa mengajar orang lain dengan baik, tidak sepertiku. Kali ini, mereka seharusnya bisa hampir tidak memperjelas batasnya. Namun, aku menilai perlu membuang waktu untuk membantu mereka sendiri. Sampai lulus, mereka harus berulang kali mencoba untuk tidak gagal. Itu akan sangat bodoh. Untuk terus berusaha menutupi kekurangan mereka setiap saat. "

"Sudou dan kelompoknya agak jauh dari Hirata, kurasa mereka tidak akan ikut dalam kelompok belajarnya."

"Itu yang mereka putuskan untuk dilakukan, itu tidak ada hubungannya denganku. Jika mereka tidak mendekati Hirata-kun, mereka akan segera keluar cukup cepat. Tentu saja, tujuan ku adalah untuk mencapai kelas A. Namun, Itu untuk kepentingankusendiri, dan bukan untuk orang lain, aku tidak peduli dengan apa yang orang lain lakukan. Sebaliknya, jika mengurangi orang pada semester tengah berikutnya, hanya orang-orang yang diperlukan yang tersisa. Akan lebih mudah untuk sampai ke Kelas A. Situasi pemenang. "

Aku tidak berpikir dia salah. Pertama, krisis ini buruk bagi siswa yang mendapat nilai merah. Namun, aku tidak bisa tidak meneruskan percakapan dengan Horikita, yang anehnya banyak bicara.

"Horikita, bukankah itu cara berpikir yang salah?"

"Salah? Katakan bagian mana yang salah? kau tidak berusaha mengatakan bahwa tidak ada masa depan bagi orang yang meninggalkan teman sekelas mereka, bukan?"

"Tenanglah, aku tahu cukup baik bahwa kau tidak akan mengerti apa yang aki katakan."

"Lalu kenapa? Tidak ada manfaat dalam menyelamatkan kegagalan."

"Tentu tidak banyak manfaatnya. Namun, ini membantu mencegah kerugian."

"…Kerugian?"

"Apa menurutmu sekolah itu belum memikirkannya? Mereka adalah siswa yang mengumpulkan poin negatif dari berbicara di kelas atau selalu terlambat. Katakanlah mereka putus karena tidak ada yang membantu mereka. Kau pikir berapa banyak poin negatif yang akan kita dapatkan? "

"Itu-"

"Tentu saja, sebelum mendapatkan informasi, tidak ada yang pasti. Namun, bukankah menurutmu ada kemungkinan yang cukup tinggi? Seratus? Seribu? Bahkan ada kemungkinan 10.000 atau 100.000 poin dikurangkan. , kau akan sulit mendapatkan kelas A. "

"Poin negatif kita terlambat dan berbicara di kelas tidak bisa berjalan di bawah 0 saat ini. Sementara kita berada di 0 poin, akan lebih baik menyingkirkan semua siswa yang tidak dapat belajar. Apa itu sama dengan tidak menerima kerusakan? "

"Tidak ada jaminan bahwa itu akan terjadi. Mungkin ada beberapa poin negatif yang belum kita ketahui sebelumnya. Apa kau benar-benar berpikir baik-baik saja untuk mengabaikan risiko berbahaya semacam itu? Baiklah… bagi seseorang yang secerdas dirimu, ada Tidak mungkin kau tidak memikirkannya. Jika bukan itu masalahnya, tidak ada alasan bagimu untuk melakukan kelompok belajar. Kau pasti sudah meninggalkannya sejak awal. "

Aku mulai untuk bekerja. Itu mungkin karena aku mulai menganggapnya sebagai teman. Aku tidak ingin dia menyesali keputusannya.

"Bahkan jika ada minus yang tak terlihat, lebih baik untuk kelas jika kita menyingkirkan kegagalan. Ketika kita mulai meningkatkan poin kita, akan buruk jika kita menyesal tidak memotongnya. Pada saat ini, ini adalah risiko. Itu harus diambil. "

"Apa kau berpikir begitu?"

"Ya, sungguh, aku khawatir denganmu, siapa yang berusaha menyelamatkan mereka dengan keras?"

Aku meraih pergelangan tangan Horikita saat hendak naik lift.

"Apa? Apa kau memiliki sanggahan? Masalah ini bukanlah sesuatu yang bisa diatasi oleh kita berdua. Satu-satunya yang tahu jawabannya adalah sekolahnya, jadi kita akan ditinggalkan di sini untuk berdebat selamanya. Itu seperti yang aku suka, dan kau akan melakukan hal yang sama. Itu hanya akan berarti, bukan? "

"Kau benar-benar banyak bicara, aku tidak pernah menyangka kau adalah tipe orang yang banyak bicara."

"Itu … itu karena kau keras kepala”

Horikita yang normal tidak akan pernah mendengarkanku.

Jika aku menghentikannya seperti ini, tidak aneh jika mendapat pukulan tajam. Namun, dia tidak melakukannya, ini adalah bukti bahwa Horikita juga berpikir dengan cara yang sama. Karena itulah dia tidak melepaskan tanganku. Tentu saja, dia sendiri mungkin tidak menyadarinya.

"Hari kita bertemu, apa kau ingat apa yang terjadi di dalam bus?"

"Maksudmu saat kita menolak memberi kursi kepada wanita tua itu?"

"Ya, pada saat itu, aku memikirkan maknanya di balik melepaskan tempat dudukku, melepaskan kursiku, atau tidak melepaskan tempat dudukku, mana jawaban yang benar?"

"Aku sudah memberikan jawabanku, aku tidak melepaskan tempat dudukku karena aku merasa tidak ada gunanya. Tidak ada gunanya memberinya tempat dudukku, tapi buang-buang waktu dan tenaga."

"Sungguh? Yang kau pikirkan hanyalah keuntungan dan kerugian sampai akhir."

"Apa itu buruk? Manusia terhitung makhluk. Jika kau menjual barang, kau mendapatkan uang, dan jika kau membantu seseorang, itu akan dikembalikan. Aku akan menerima hal ini yang disebut 'sukacita' dari kontribusiku kepada masyarakat jika aku meninggalkan kursiku, tidak? "

"Tidak, itu tidak salah, aku juga berpikir itu wajar."

"Kemudian-"

"Dengan pola pikir itu, pastikan untuk memiliki pandangan hidup yang luas. Saat ini, kau terlalu dibutakan oleh kemarahan dan ketidakbahagiaan sehingga kau tidak dapat melihat apapun."

"Apa kau seseorang yang penting? Apa kau bahkan memiliki kemampuan untuk menemukan kesalahanku?"

"Apapun kemampuanku, aku hanya bisa melihat satu hal yang tidak dapat kau lihat. Inilah satu-satunya kesalahan pada orang yang terlihat sempurna yang dikenal dengan Horikita Suzune."

Dia mendengus, seolah-olah dia berkata "Katakan padaku jika kau punya tulang untuk bisa bersamaku."

"Izinkan aku memberi tahu kesalahanmu, kau menemukan hambatan orang lain dan kau tidak membiarkan orang lain mendekatimu. Bukankah kau di kelas D karena kau selalu menganggap dirimu lebih unggul dari orang lain?"

"… Sepertinya kau mencoba mengatakan bahwa aku setara dengan Sudou-kun dan kelompoknya."

"Kalau begitu, apa kau mencoba mengatakan bahwa kau lebih unggul dari orang-orang itu?"

"Sudah jelas jika kau melihat skor tesnya. Itu adalah bukti nyata bahwa mereka hanya bagasi berat untuk kelas."

"Tentu, jika kau mengukur dengan skor, mereka dua, tiga kali di bawah levelmu. Bahkan jika mereka berusaha sangat keras, mereka tidak akan mampu melampauimu. Namun, itu hanya benar jika di atas meja. Tidak hanya melihat kecerdasan. Kali ini, jika sekolah melakukan semacam pemeriksaan fisik, hasilnya tidak akan sama. Apa itu salah? "

"Itu-"

"Kemampuan fisikmu juga bagus, setelah melihat kau berenang, kau pasti adalah salah satu gadis yang lebih baik, namun kau dan aku tahu kemampuan fisik Sudou melebihi kemampuanmu. Ike memiliki kemampuan komunikasi yang tidak kau miliki. Adalah tes yang didasarkan pada kemampuan komunikasi, Ike tentu akan sangat membantu, mungkin kau akan terseret jatuh di kelas begitu saha, maka apa kau tidak kompeten? Tidak, bukan begitu. Semua orang memiliki poin kuat dan lemah. Itulah manusia.”

Horikita mencoba menjawab, tapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

"… Kau tidak memiliki dasar untuk kata-katamu. Semua kata-katamu hanya tebakan murni."

"Jika tidak ada dasar, maka kita harus menebak dari apa yang kita miliki. Pikirkan kata-kata Chiyabashira-sensei dengan saksama. Di ruang bimbingan, dia berkata, ’Siapa yang memutuskan bahwa orang pintar adalah orang-orang yang masuk ke Kelas unggul?’ Jadi, kesimpulannya adalah ada beberapa faktor selain kemampuan akademis yang mempengaruhi rangking."

Dengan cepat aku memotong jalan keluar Horikita saat dia melihat ke kiri dan ke kanan untuk melepaskan diri dari argumen tersebut. Jika aku tidak melakukan itu, argumen kami pasti menggelikan.

"Kau mengatakan bahwa kau tidak akan menyesal meninggalkan siswa yang gagal, tapi itu tidak benar. Akan ada banyak hari di mana kau merasa menyesal jika mereka putus sekolah."

Aku menatap lurus ke mata Horikita. Dia tidak hanya memahami kenyataan situasinya, tapi juga mengikatnya dengan kesadarannya. Aku mendapat kesan itu darinya.

"Kau benar-benar banyak bicara hari ini juga. Tidak sesuai dengan prinsipmu untuk menghindari masalah."

"Ya, mungkin."

"Ini benar-benar membuat frustrasi, tapi kata-katamu benar, kau memiliki cukup kekuatan persuasif untuk membuatku berpikir, aku akan mempelajari itu, namun aku tetap tidak dapat mengerti satu hal, maksud kau sebenarnya Apa di sekolah ini? Untukmu? Kenapa kau berusaha keras membujukku? "

"… aku mengerti, itulah yang kau pikirkan."

"Jika seseorang tidak memiliki kekuatan persuasif, teori mereka tidak akan dipercaya."

Dia ingin tahu kenapa aku mencoba membujuknya jika membiarkan Sudou dan yang lainnya putus sekolah adalah hal yang buruk.

"Tanpa fakta apapun, aku ingin tahu alasan sebenarnya, untuk poin? Naik ke kelas A? Atau, untuk membantu temanmu?"

"Karena aku ngin tahu, apa itu 'seseorang yang pantas'? Apa itu kesetaraan?"

"sungguh?, kesetaraan …"

"Aku datang ke sekolah ini untuk mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini."

Meski tidak tertata rapi di kepalaku, kata itu keluar dengan jelas dengan kata-kata.

"Tanganmu, bisakah kau melepaskannya?"

"Ah, aku salah."

Setelah aku melepaskan tanganku, Horikita berbalik dan menatapku.

"Aku tidak akan tumbang karena omonganmu yang lembut, benarkan?"

Mengatakan itu, Horikita mengulurkan lengannya ke arahku.

"Aku akan mengurus Sudou-kun dan yang lainnya untuk kepentinganku sendiri. Mulai sekarang, aku akan memastikan mereka tidak drop out sebagai investasi masa depan. Apa itu masalah?"

"Jangan khawatir, aku tidak berpikir kau akan bertindak sebaliknya. Itu jenis orang sepertimu."

"Jadi, Ini janji."

Aku meraih tangan Horikita.

Namun, baru pada saat itulah aku mengetahui bahwa ini adalah kontrak yang di lakukan dengan iblis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *