Chapter 70 : Di Dalam Tas

Meskipun Little Yuan’er benar-benar ingin tertawa saat ini, dia menahan tawanya saat dia mencuri pandang ke arah gurunya.

Ekspresi Lu Zhou setenang danau air yang tenang. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan. Dia terus mengelus jenggotnya.

Little Yuan’er  memandang gurunya dengan curiga. Dia berpikir, ‘Guru tidak pernah terlalu sering mengelus janggutnya. Mengapa dia tiba-tiba memiliki kebiasaan ini? ‘

Ketika Zhao Shuo melihat Lu Zhou tidak membalasnya, dia berkata, “Guru, tolong bantu kami!”

Pada akhirnya, Lu Zhou hanya berkata dengan acuh tak acuh, “Aku punya rencana sendiri. Yuan’er, lihat mereka. ”

Little Yuan’er mengangguk. Dia melompat ke arah Zhao Shuo dan memberi isyarat agar mereka pergi.

Zhao Shuo merasa tidak berdaya. Dia tidak punya pilihan selain pergi.

Lu Zhou tidak bisa berkata-kata. Sebagai guru, apakah dia harus mengibarkan panji keadilan untuk berurusan dengan muridnya sendiri? Selain itu, Mingshi Yin hanya membunuh perampok berkuda, tidak menculik gadis-gadis muda. Jelas bahwa masyarakat umum memiliki pendapat bias tentang Paviliun Evil Sky. Tidak peduli apa yang dilakukan Evil Sky Pavilion, mereka akan dianggap menyebabkan masalah.

Jiang Aijian tidak pergi. “Tuan… Tuan?”

Lu Zhou yang masih duduk memandang Jiang Aijian dan berkata, “Jiang Aijian.”

Jiang Aijian dengan cepat berlari ke arah Lu Zhou dan berkata sambil menyeringai, “Aku tahu kamu tidak akan menahanku dalam jarak dekat, tuan.”

Wajah keriput Lu Zhou kehilangan sedikit ketidakpeduliannya saat dia berkata, “Aku menghabiskan hari-hariku bersembunyi di gunung, dan aku terputus dari dunia luar. Jika kamu bersedia menjadi mata dan telingaku, aku tidak akan memperlakukanmu dengan tidak adil. ” Dia ingin membuat dirinya tampak seramah mungkin. “Jangan menakuti orang ini.” Bagaimanapun, wajar jika orang yang penakut menjadi pengecut.

Jiang Aijian berkata dengan sikap merendahkan diri, “M-master? Tolong jangan bercanda! Anda adalah seorang guru Buddha, tentunya Anda tidak membutuhkan orang seperti aku untuk menjadi mata dan telinga Anda. ”

“Kamu tidak mau?” Lu Zhou bertanya.

Perilaku Lu Zhou mengejutkan Jiang Aijian. Sepertinya jika dia tidak menyetujui permintaan ini, Lu Zhou tidak akan lagi berinteraksi dengannya. Dia mengelus dagunya saat memikirkan ini. Akhirnya, dia berkata, “Tuan, dengan posisi dan kedudukan Anda, Anda akan memberiku semacam kompensasi, bukan? Aku tidak bisa melakukan ini tanpa bayaran. ”

Lu Zhou ingat bahwa ada banyak pedang berharga di ruang tersembunyi Evil Sky Pavilion. Dia belum pernah menilai nilai mereka sebelumnya, tetapi dia tidak mengira nilai mereka rendah. ‘Setidaknya, pedang itu cukup bagus. Ini dicocokkan secara merata dengan Unnamed. Itu mungkin senjata tingkat surga.’ Akhirnya, dia bertanya, “Apakah kamu suka pedang?”

“Hah?” Jiang Aijian bingung dengan non sequitur.

“Lupakan …” Lu Zhou bangkit dan berdiri dengan tangan di punggung. Dia berkata perlahan, “Pedangku telah mengenaliku sebagai pemiliknya, tetapi jika kamu menjadi mata dan telingaku, aku bisa memberimu satu atau dua pedang yang bagus.”

Jiang Aijian menyeringai lebar begitu pedang bagus disebutkan, sepertinya dia telah kehilangan sebagian dari kecerdasannya segera setelah pedang disebutkan. Dia bertanya dengan mata cerah, “Seberapa bagus itu?”

“Tidak lebih lemah dari pedang ganda pria dan wanita!”

Jiang Aijian menepuk pahanya dan berteriak tanpa ragu-ragu, “Setuju!”

“…” Lu Zhou tidak bisa berkata-kata oleh perilaku Jiang Aijian, tapi dia mempertahankan ekspresi tenang di wajahnya.

Jiang Aijian sangat gembira saat ini. Dia telah mengumpulkan banyak pedang bagus dalam hidupnya. Ada pedang dengan desain dan pola aneh dari berbagai tingkatan dalam koleksinya. Namun, senjata tingkat surga selalu yang paling berharga. Bagaimanapun, senjata tingkat surga hanya bisa ditemukan, bukan dicari. Dia selalu memiliki bakat bawaan untuk mengumpulkan informasi, pekerjaan ini tidak akan sulit baginya. Setelah beberapa saat, dia melihat sekeliling ruangan sebelum bertanya, “Tuan, di mana Anda meletakkan penjahat wanita itu?”

Lu Zhou menyalak, “Pergilah!”

“Tersesat sekarang.” Sebelum Jiang Aijian meninggalkan penginapan, dia meninggalkan Lu Zhou dengan cara menghubunginya.

Ketika dia meninggalkan penginapan, dia merasa segar. Dia meregangkan tubuhnya dan tersenyum. Namun, sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya. ‘Berapa lama aku harus melakukan ini? Sepertinya kita tidak membahas jangka waktunya! Bukankah buruk jika aku harus melakukan ini seumur hidup? Ini buruk, apakah aku telah ditipu? Apakah aku akan dipukuli jika aku kembali bernegosiasi dengannya sekarang? ‘

Di dalam ruangan.

Little Yuan’er berkata dengan jijik, “Benar-benar orang yang tidak tahu malu!”

Lu Zhou berkata dengan tenang, “Dia berguna.”

Little Yuan’er tahu bahwa guruny lelah. Dia setengah bangkit dari kursinya dan berkata, “Aku akan pergi.”

Setelah Little Yuan’er pergi, dia tidak segera pergi tidur. Dia mengeluarkan dasbor sistem dan menelusuri mal. Di bawah kolom avatar, tidak ada perubahan. Avatar satu-satunya yang dia buka adalah Mighty Four Quadrants. Di alam basis kultivasi, hanya ada memahami Heaven Writing. Dia hanya bisa perlahan-lahan memperbaikinya, tidak ada jalan pintas untuk ini. Dia memeriksa lagi untuk melihat apakah dia telah membuka kunci senjata atau metode kultivasi. Dia menginginkan antarmuka untuk berubah dan menemukan senjata dan kolom metode kultivasi masih merah.

Lu Zhou bertanya-tanya apakah ini karena basis kultivasinya terlalu rendah untuk membuka kunci senjata dan teknik. Dia menghela nafas dalam pengertian, bagaimanapun, Ji Tiandao masih dalam masa prima ketika dia menerima muridnya. Dia harus berhati-hati agar tidak mengikuti jejak Ji Tiandao.

Lu Zhou bertanya-tanya apakah Ji Tiandao telah meninggal karena hidupnya telah mencapai akhir dan basis kultivasinya telah mundur. Namun, karena Lu Zhou memiliki Kartu Pembalikan, dia tidak berpikir dia akan memiliki masalah Ji Tiandao. Dia tidak akan mengulangi kesalahan Ji Tiandao. Mengatakan itu, dia memiliki satu masalah. Dia berpikir dengan cemberut di wajahnya, ‘Apa yang akan terjadi jika aku terus menggunakan Kartu Pembalikan? Apakah aku harus merangkak kembali ke dalam rahim ibuku? Itu tidak berbeda dengan bunuh diri! ‘

Namun, mood Lu Zhou berubah menjadi lebih baik. Jika dia menggunakan Kartu Pembalikan setiap tahun saat dia menua, bukankah itu berarti dia akan mendapatkan kehidupan kekal? Dia berpikir, ‘Logika ini sempurna!’

Setelah itu, Lu Zhou menarik antarmuka Heavenly Writing dan melanjutkan pencariannya untuk memahaminya. Waktu terus berlalu saat dia membenamkan dirinya dalam teks, dan fajar datang tanpa dia sadari.

Lu Zhou tertidur di tengah jalan membaca. Ketika dia bangun, dia merasa seolah-olah dia telah kembali ke masa muridnya. Saat dia hendak turun dari tempat tidur, dia mendengar langkah kaki tergesa-gesa di luar pintu.

Nada suara Zhao Shuo tampak lebih tinggi saat dia berkata dengan mendesak, “M-master! Tolong bantu kami! Penjahat Evil Sky Pavilion telah tiba di Kota Runan. Dia menghujani bencana ke publik! ”

Lu Zhou berkata dengan santai melalui pintu, “Biarkan dia. Dia tidak akan melakukan kejahatan apa pun. ” Karena dia telah mempercayakan misi kepada Mingshi Yin, Mingshi Yin akan sangat berani jika dia berani melakukan tindakan jahat pada saat ini.

“Tuan… Penjahat itu pada dasarnya jahat, dan dia terkenal karena tindakan jahatnya. Penjahat itu memasuki kota pagi-pagi sekali dan menggantung dua kepala di gerbang kota. Warga terlalu ketakutan untuk keluar dari rumah mereka! Penjahat memiliki basis kultivasi yang dalam. Kecepatan dan gerakannya bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan orang biasa. Aku khawatir Anda satu-satunya orang di Kota Runan yang mampu mengalahkan penjahat, tuan! ”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan turun dari tempat tidurnya. Setelah melakukan beberapa peregangan sederhana, dia merasa jauh lebih baik. Akhirnya, dia membuka pintu.

Ketika Zhao Shuo melihat Lu Zhou muncul dari ruangan, dia diliputi emosi sehingga dia kesulitan merangkai kalimat. Setelah beberapa saat, dia akhirnya berkata, “Tuan, tolong lakukan sesuatu! Aku mohon atas nama warga Kota Runan! ”

Lu Zhou tetap diam saat dia menatap Zhao Shuo.

Pada saat ini, Little Yuan’er  dan Zhao Yue muncul. “Guru!”

Zhao Yue mengenakan jubah putih polos, berbeda dari yang dia kenakan di altar suci.

“Ayo pergi.” Lu Zhou melambaikan tangannya.

Zhao Shuo memanggil dengan ragu-ragu, “Ma-master?”

“Ayo.” Lu Zhou meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan menuruni tangga.

Ketika Zhao Shuo mendengar ini, dia sangat gembira. Dia buru-buru mengejar Lu Zhou. Dia yakin ini adalah tanda persetujuan Lu Zhou untuk membantu.

Setelah Zhao Shuo kembali ke kediamannya kemarin, dia telah mendengarkan laporan rinci bawahannya tentang insiden di altar suci. Ketika dia mendengar tentang bagaimana Lu Zhou tidak terpengaruh oleh Kuil Greatly Emptiness ‘Brahman Lullaby, mengalahkan biksu, Kong Xuan, dan menaklukkan penjahat wanita, dia dipenuhi dengan rasa hormat terhadap Lu Zhou. Dia sama sekali tidak ingin menyinggung perasaan Lu Zhou. Oleh karena itu, dia mengirim pesan ke istana dan memberi tahu mereka bahwa tanda kerajaan itu dimiliki oleh seorang biksu Buddha senior. Dia juga memberi tahu istana bahwa dia tidak berdaya untuk mengambil token itu.

Ketika mereka meninggalkan penginapan, Zhao Shuo menoleh untuk melihat Little Yuan’er dan Zhao Yue ketika dia berpikir dalam hati, ‘Gadis dengan teratai emas di antara alisnya pasti adalah penjahat Paviliun Evil Sky.’ Dia mengangguk pada dirinya sendiri saat dia melanjutkan alur pikirannya, ‘Basis kultivasi master sangat dalam. Dengan dia di pihak kita, tidak perlu takut pada penjahat keempat Evil Sky Pavilion. Kemenangan ada di tas! ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *