Chapter 72 : Ditipu

Tindakan Zhao Shuo juga menarik perhatian Mingshi Yin. Sebagai orang yang cerdas, dia bangkit dan berdiri di depan Lu Zhou saat dia bertanya, “Guru, haruskah aku membunuhnya?”

Ketika Jiang Aijian mendengar ini, dia dengan takut mundur selangkah. Lu Zhou menepuk pundaknya dengan berat, dan dia jatuh ke tanah dengan ekspresi ketakutan di wajahnya. Dia melambaikan tangannya dengan panik sambil berkata, “Kesalahpahaman, ini semua adalah kesalahpahaman… Ini tidak ada hubungannya denganku! Bisakah semua orang membiarkanku pergi dan memperlakukanku seperti kentut? ”

Little Yuan’er  merasa seolah amarahnya telah dilampiaskan saat dia berkata, “Mari kita lihat bagaimana tuanku akan memperlakukanmu, dasar orang yang tidak tahu malu!”

Mingshi Yin berbalik dan memandang Jiang Aijian dengan bingung. Dia bertanya, “Tuan, haruskah aku membunuh orang ini juga?”

“…” Seberapa parahkah Mingshi Yin ingin membunuh orang lain ?!

Perhatian semua orang terfokus pada Lu Zhou saat ini.

Ekspresi Lu Zhou acuh tak acuh seperti biasanya. Dia melirik Mingshi Yin dan perlahan berkata, “Kamu seharusnya tidak pamer seperti ini.”

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Kamu benar, guru.”

Lu Zhou bertanya, “Ada rumor yang beredar bahwa kamu menculik gadis-gadis muda, apakah itu benar?”

Mingshi Yin berlutut lagi. Dia memberi isyarat dengan tangannya saat dia berkata, “Aku telah salah dituduh! Itu adalah perampok berkuda yang menculik gadis-gadis itu. Aku kebetulan lewat, dan aku menyelamatkan mereka! Aku memberikan keadilan untuk surga dan bertindak dengan sopan. Bukan hanya aku tidak melakukan perbuatan jahat, tapi aku berbuat baik! ” Dia menekankan kata-kata, ‘memberikan keadilan bagi surga’ dan ‘bertindak dengan sopan’.

Orang-orang di sekitarnya mengerutkan kening ketika mereka mendengar kata-kata Mingshi Yin.

Jiang Aijian tidak bisa berkata-kata. ‘Penjahat dari Evil Sky Pavilion sama buruknya dengan mereka. Apakah menurutmu orang akan percaya bahwa kamu berbuat baik? ‘

Mingshi Yin melanjutkan, “Jika Anda tidak mempercayaiku, Guru, Anda dapat mengirim seseorang untuk menyelidiki ini! Semuanya akan menjadi jelas setelah diselidiki. ”

Lu Zhou tidak peduli dengan hal-hal ini. Dia tidak peduli jika Mingshi Yin melakukan kebaikan atau melakukan kejahatan. Dia akan senang selama murid-muridnya tidak menimbulkan masalah dan menyebabkan malapetaka kemanapun mereka pergi seperti sebelumnya. Bagaimanapun, dia tidak akan bisa membersihkan kekacauan mereka setiap saat.

“Jenderal Zhao”. Lu Zhou memandang Zhao Shuo.

Zhao Shuo gemetar sebelum dia mengangkat pedang di tangannya. Namun, dia terlambat menyadari bahwa dia telah mengangkat sarungnya sebagai gantinya. Pria ini adalah penjahat paling kuat di dunia, apakah sarung pedang akan melindunginya?

“Apa yang kamu katakan jika kita membiarkan masalah ini apa adanya?” Tatapan tajam Lu Zhou mengirimkan gelombang ketakutan lain ke dalam hati Zhao Shuo.

Pada saat ini, beberapa kultivator ranah Divine Court yang mengejar Mingshi Yin akhirnya tiba. Dengan perbedaan satu ranah, kecepatan mereka, secara alami, sangat berbeda.

“Jenderal Zhao! Kami datang tepat waktu! Di mana biksu Buddha senior? ” Biksu Budha senior dalam imajinasi mereka adalah seorang lelaki tua botak yang mengenakan kasaya. Mereka tidak memperhatikan Lu Zhou yang merupakan satu-satunya lelaki tua yang hadir di tempat itu.

Zhao Shuo terbatuk sebelum berkata dengan lembut, “Mundur.”

“Mundur?” Para kultivator ranah Divine Court tercengang. “Kami tidak bisa! Kami sudah mengejarnya selama ini hanya untuk menghentikannya! Kita tidak bisa melepaskannya dengan mudah. ​​”

Jiang Aijian ingin menangis. Saat dia melihat pada kultivator ranah Divine Court yang bodoh, dia juga teringat akan kebodohannya sendiri.

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Guru, orang-orang ini menolak bersulang hanya untuk dipaksa minum yang hilang … Aku minta agar kita memberi mereka pelajaran.”

Lima kultivator ranah Divine Court tercengang. Sebenarnya, mereka hanya mengulur waktu dengan mengejar. Dengan basis kultivasi mereka, tidak mungkin mereka berani menyerang Mingshi Yin. Bahkan jika basis kultivasi Mingshi Yin tidak berada di ranah Nascent Divinity Tribulations, mereka tetap tidak akan berani melakukan hal seperti itu. Ketika mereka melihat penjahat yang mereka kejar selama setengah hari memanggil lelaki tua ini sebagai guru, mereka langsung tahu siapa lelaki tua itu. Setelah menemukan ini, mereka bahkan lebih ketakutan daripada Zhao Shuo. Wajah mereka bersinar karena keringat.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. “Beri mereka tamparan di pergelangan tangan.”

“Ya guru!” Ketika Mingshi Yin mendongak, dia melihat Zhao Shuo adalah orang pertama yang lari.

Zhao Shuo berlari secepat kakinya membawanya. Lima lainnya tidak punya pilihan selain melarikan diri dengan panik untuk hidup mereka juga.

Mingshi Yin menempuh 300 mil hanya dengan satu langkah, meninggalkan bayangan di belakangnya saat dia mengejar.

Lu Zhou berbalik dan melihat ke arah Jiang Aijian sebelum menepuk bahu Jiang Aijian, terlihat seperti seorang kakek yang menepuk cucunya. Dia berkata, “Jangan gugup.”

“Ma-master… Oh, tidak, Ji, Senior Ji yang Hebat…” Jiang Aijian tergagap setelah dia menelan. Dia secara naluriah mencondongkan tubuh ke belakang saat dia berkata, “Aku … Bolehkah aku melanggar kesepakatan kita …”

“Apakah aku begitu menakutkan?” Lu Zhou ingat bahwa Jiang Aijian pernah berkata bahwa Ji Tiandao adalah orang yang paling dia takuti.

“T-tidak…” Jiang Aijian berkata, bertentangan dengan perasaannya yang sebenarnya.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Aku selalu menghargai janji … Demikian pula, aku membenci mereka yang paling tidak mematuhi kata-kata mereka.”

“Tapi kau tidak memberitahuku siapa dirimu!” Jiang Aijian dengan lemah memprotes, suaranya pecah.

“Apakah kamu bertanya?” Lu Zhou membalas. Dia juga tidak mengatakan bahwa dia adalah biksu senior.

Jiang Aijian memeras otaknya. Memang, sepertinya dia tidak pernah bertanya tentang identitas Lu Zhou. Dia telah ditipu! ‘Oh, ini delapan masa kehidupan dari keberuntungan busuk yang terkumpul! Aku telah naik kapal bajak laut tanpa menyadarinya! ‘ Bahkan jika dia melarikan diri sekarang, dia pasti akan diburu di masa depan. Lebih baik mengabaikan pikiran seperti itu.

Sesaat kemudian, Mingshi Yin kembali. Dia menangkupkan tangannya ke arah Lu Zhou dan berkata, “Guru.”

Lu Zhou mengangguk dan berkata, “Bawa kembali Zhao Yue dan kunci dia di Gua Refleksi.”

“Ya guru.” Mingshi Yin berjalan ke Little Yuan’er dan melirik Zhao Yue. Ketika dia melihat teratai emas di dahi Zhao Yue, dia tampak terkejut. “Sihir?”

Little Yuan’er berkata, “Kakak Senior, basis kultivasi Kakak Senior Kelima telah disegel. Jika guru tidak datang tepat waktu, aku khawatir… ”Dia tidak menyelesaikan kalimatnya.

Bukan untuk pertama kalinya hari ini, Jiang Aijian merasa ingin menangis sambil berpikir, ‘Ternyata, semua masalah ini hanyalah seorang guru yang menyelamatkan muridnya. Kupikir kita akan menghukum penjahat wanita itu. Aku benar-benar berpikir terlalu banyak! ‘

Lu Zhou melambaikan tangannya dengan santai. Whitzard muncul begitu saja.

Ketika dia melihat gunung legendaris itu, mata Jiang Aijian membelalak. Dia tercengang. Dia tidak tertarik dengan tunggangan, tapi dia tahu betapa sulitnya memiliki dua tunggangan legendaris. ‘Seperti yang diharapkan dari Master of Evil Sky Pavilion. Dia benar-benar memenuhi namanya sebagai penjahat terhebat yang mendominasi dunia.’

“Guru, Anda akan membiarkanku kembali dengan Whitzard?” Mingshi Yin bertanya dengan tidak percaya.

“Lanjutkan.” Lu Zhou melambaikan tangannya.

Mingshi Yin sangat gembira. Dia mengangguk terus menerus. “Terima kasih guru.”

Zhao Yue membungkuk pada Lu Zhou dan berkata, “Murid ini tahu bahwa dia telah melakukan kesalahan besar. Dia pasti akan bertobat kembali di Gunung Golden Court. ”

Setelah itu, kedua penjahat itu mengendarai Whitzard dan terbang ke udara sebelum mereka pergi.

Little Yuan’er pindah ke samping Lu Zhou dan bertanya, “Guru, kemana kita harus pergi untuk bersenang-senang selanjutnya?”

Lu Zhou membenturkan kepalanya dan menegurnya, “Aku masih memiliki urusan yang harus diurus.”

“Oh.”

Lu Zhou menoleh untuk melihat Jiang Aijian yang tersenyum pahit. Dia tidak mengatakan apapun dan terus menatap Jiang Aijian. Setelah beberapa saat, dia hanya menggelengkan kepalanya tanpa daya dan berkata, “Sayang sekali.”

Little Yuan’er  bertanya dengan bingung, “Guru, sayang sekali?”

“Orang itu cerdas dan berhati-hati…” kata Lu Zhou sambil menatap Jiang Aijian, “Di mana dia, jika tidak di sini?”

Jiang Aijian segera menyadari kesadarannya. Dia bangkit berdiri dan memutar lingkaran penuh sebelum terbang ke udara untuk melihat sekeliling. Namun, dia tidak menemukan apapun. Setelah dia mendarat, dia bertanya, “Senior Tua, kamu mengatakan orang dari istana telah mengikuti kita?”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Itu hanya tebakan.”

“Baiklah…” Jiang Aijian tertawa canggung.

“Jiang Aijian, kenapa kamu tidak membatalkan aksinya?”

“…”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *