Chapter 73 : Meningkatkan Basis Kultivasi (Bagian Satu)

Jiang Aijian terkejut. Dia menatap Lu Zhou dengan tidak percaya. Kakinya terasa lemah karena rasa bersalahnya membebani pikirannya. Setelah beberapa saat, dia terkekeh dan berkata, “Senior Ji, apa yang kamu bicarakan? Apakah kamu bercanda?”

Lu Zhou berkata perlahan, mengucapkan setiap kata dengan jelas, “Kamu dari istana.” Dia berbicara dengan nada yang tidak menimbulkan argumen seolah-olah dia yakin akan hal itu.

Jantung Jiang Aijian berdetak kencang. Dia memaksakan senyum di wajahnya saat dia berkata, “Bagaimana itu mungkin …”

Lu Zhou tidak mau repot-repot menjawab.

Jiang Aijian pintar. Tidak perlu membuang kata-kata saat berbicara dengan seseorang yang pintar. Jiang Aijian telah mengetahui tentang rencana para bhikkhu dari Kuil Greatly Emptiness. Dia tahu tentang upacara akbar. Dia juga tahu Zhuo Ping berasal dari istana. Yang terpenting, ketika dia naik kereta, dia mengatakan seseorang dari istana ada di sekitar. Siapa lagi yang begitu akrab dengan kejadian di altar suci? Siapa lagi yang tahu tentang skema istana?

Lu Zhou mengirim Mingshi Yin dengan Whitzard sementara dia tetap tinggal. Elit dari istana juga tetap ada. Para elit tidak berani bertindak sembarangan karena identitas Lu Zhou telah terungkap. Seseorang juga telah mengiriminya informasi tentang penjahat wanita, Zhao Yue. Yang terpenting, ketika Jiang Aijian mengetahui bahwa dia adalah penguasa Evil Sky Pavilion, dia benar-benar bingung karena rencananya terganggu, dan dia mulai panik. Semua tanda ini menunjukkan bahwa Jiang Aijian berasal dari istana.

“Aku selalu berterus terang dengan kata-kataku… Kamu pintar jadi kamu harus tahu apa yang aku maksud,” kata Lu Zhou dengan tenang.

Jiang Aijian tetap diam. Keheningannya bisa dianggap sebagai pengakuannya. Berbelit-belit hanya akan membuang waktu semua orang. Dia menghela nafas sebelum berkata, “Kamu sangat cerdik, Senior Ji.”

Lu Zhou berdiri dengan tangan di belakang punggung, tetap diam.

Jiang Aijian terus berkata, “Kamu hanya setengah benar, senior tua… Memang, aku dari istana, tapi itu di masa lalu. Aku sudah lama meninggalkan istana. Ada terlalu banyak skema di istana, dan orang sepertiku tidak cocok untuk tempat dan kehidupan seperti itu. ” Dia menghela nafas lagi. Wajahnya yang biasa tersenyum telah diganti dengan ekspresi serius. “Orang-orang dari istana sering bertengkar dan bersekongkol melawan satu sama lain, saling menipu … Senior, apakah kamu akan percaya padaku jika aku memberitahumu ini?” Dia tidak berpikir penjahat tua itu akan mempercayai kata-katanya.

“Aku punya pikiran sendiri tentang ini,” jawab Lu Zhou dengan ambigu.

Jiang Aijian menggelengkan kepalanya tanpa daya dan berkata, “Untuk masing-masing, kurasa. Aku suka dunia luar tempat aku bebas dan tidak terkekang. Namun, teman-temanku lebih suka tinggal di istana. Setiap kali kami bertemu untuk minum-minum, mereka akan berbagi apa yang mereka ketahui tentang istana denganku. ”

Kata-kata Jiang Aijian masuk akal. Jika tidak, tidak mungkin kultivator nakal seperti dia mengetahui rahasia rencana istana. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan menyesal, “Aduh, sudah terlambat bagi beberapa temanku untuk meninggalkan istana sekarang. Beberapa dari mereka bahkan telah meninggal. ”

Lu Zhou berkata, “Hidup mereka tidak ada hubungannya denganku.”

Jiang Aijian mengangguk. Memang benar. Hubungan manusia di istana sangat rumit dibandingkan dengan dunia luar. Dia menarik napas dalam-dalam sebelum bertanya dengan hati-hati, “Senior, karena kamu tahu tentang identitasku … Bisakah kita membatalkan perjanjian kita sebelumnya?”

Jiang Aijian sangat mencintai hidupnya. Dia sangat berhati-hati ketika menanyakan pertanyaan ini karena dia tidak yakin apakah Lu Zhou yang selalu tenang akan menyerangnya.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata dengan acuh tak acuh, “Kamu bisa mencoba.”

“…” Jiang Aijian tidak bisa berkata-kata. “Kurasa aku tidak akan pernah bisa turun dari kapal bajak laut ini.” Dia berkata, “Apakah aku akan aman jika orang mengetahui tentang ini?”

Lu Zhou berkata, “Aku tidak peduli tentang itu.” Dalam hati, dia berpikir dalam hati, ‘aku rasa tidak perlu mengkhawatirkan keselamatanmu karena kamu sangat menghargai hidupmu.’

Lu Zhou menoleh ke Jiang Aijian dan berkata, “Selama kamu tidak bekerja melawan Evil Sky Pavilion, aku tidak akan mengganggu apapun yang kamu lakukan.” Dia, secara alami, bersikap lunak terhadap mereka yang berbakat. Dia menambahkan, “Karena kamu berasal dari istana, aku yakin kau memahami Paviliun Evil Sky dan cara kami bekerja.”

Jiang Aijian mengangguk. Dia menghela nafas dan berkata, “Baik … Tentang pedang yang kau janjikan padaku, senior tua …”

“Aku akan memberikannya padamu.”

Jiang Aijian memeluk pedangnya dan berkata. “Maka itu kesepakatan!”

Lu Zhou mengangguk puas. Dia menjentikkan lengan bajunya dengan ringan sebelum tunggangannya, Bi An, bergegas ke depan. Sebelum dia melompat ke punggung Bi An, dia berkata, “Aku tidak peduli dengan urusan istana, tapi lebih baik mereka tidak menyeret Evil Sky Pavilion ke dalam skema dan perseteruan mereka.”

Little Yuan menarik wajah Jiang Aijian sebelum dia melompat ke Bi An juga.

Jiang Aijian menangkupkan kedua tangannya dan tidak berkata apa-apa lagi.

Bi An naik ke udara sebelum bergegas menuju Paviliun Evil Sky.

Begitu Lu Zhou pergi, Jiang Aijian merosot ke tanah. Dia sangat terkejut penjahat tua itu tidak mendesaknya tentang masalah di istana. Ini bagus. Bagaimanapun, ada banyak hal tentang istana yang tidak berani dia suarakan.

Saat Bi An melakukan perjalanan melintasi langit, Lu Zhou memeriksa dasbor sistem. Poin prestasi sekarang di 5.010. Dia hanya mendapatkan 500 poin prestasi ketika dia mendapatkan seorang informan. Terlepas dari itu, dia pikir itu bagus. Seseorang seperti Jiang Aijian hanya cocok untuk diajak bekerja sama, dia tidak cocok menjadi bawahan.

Little Yuan’er  bertanya dengan suara kecil, “Guru, apakah kita tidak akan pergi ke Ibukota Divine?”

Lu Zhou menegurnya dengan lembut, “Gadis kecil, yang kamu pikirkan hanyalah bermain.”

Little Yuan’er  cemberut dan berkata, “Guru, kita seharusnya tidak mempercayai Jiang Aijian.”

“Aku tahu.”

Little Yuan’er terus berkata, “Dia telah bekerja untuk istana. Mengapa dia menjadi informan Anda? ”

“Cukup.” Lu Zhou mengetukkan buku jarinya di kepala Little Yuan. Namun, dalam hati dia senang bahwa dia memikirkan hal-hal seperti itu. Ini jauh lebih baik dari sebelumnya.

Sedangkan di markas Tiger Ridge.

Orang yang duduk di atas takhta bukanlah Evil King Zhu Honggong, yang namanya membangkitkan rasa takut, tetapi kepala Sekte Darknet, Wuya.

“Kakak Senior Ketujuh, jaringan informasimu mencakup negeri, dan informasimu selalu dapat diandalkan. Namun, tidakkah menurutmu ada yang salah dengan informasi mengenai kejadian di altar suci? Kong Xuan dari Kuil Greatly Emptiness hanyalah ranah Nascent Divinity Tribulations Empat Daun. Apakah dia benar-benar mampu membawa Zhao Yue pergi dengan begitu banyak orang dari Jalan Mulia dan Iblis? Aku merasa tidak mungkin, ”kata Zhu Honggong.

Si Wuya berkata dengan acuh tak acuh, “Kong Xuan tidak membawa Zhao Yue pergi. Dia dibunuh oleh seorang biksu Buddha senior.

“Kong Xuan sudah mati? Mustahil!” Zhu Honggong berseru kaget.

“Informanku selalu bisa dipercaya. Keledai botak dari Temple of Great Emptiness mengaktifkan Brahman Lullaby, menghalangi anak buahku untuk maju, jadi mereka hanya bisa mengamati dari jauh. Namun, berdasarkan apa yang mereka lihat, tidak ada keraguan bahwa hanya biksu Buddha senior yang mampu memasang segel tangan untuk Roda Vajra Agung! ”

“Betapa ironisnya Kong Xuan dibunuh oleh salah satu dari jenisnya sendiri.” Zhu Honggong menggaruk kepalanya.

Saat mereka berdua melanjutkan diskusi mereka, seorang kultivator bergegas masuk dan berlutut sebelum dia berkata, “Melapor kepada master sekte. Sword Freak Chen Wenjie telah dibunuh oleh Senior Sword Devil. ”

“Baik.” Si Wuya sepertinya tidak terkejut, tapi Zhu Honggong tertegun.

“Cult master, aku punya laporan lain.”

“Berbicara.”

“Ren Buping, Master dari Fiend Temple Master(kuil iblis), telah keluar dari pengasingan!”

Si Wuya segera berdiri. “Terobosan?”

“Aku tidak tahu!”

“Apakah Kuil Iblis bergerak?”

“Tidak untuk sekarang.”

“Beri tahu aku segera jika mereka bergerak.”

“Dimengerti!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *