Chapter 75 : Kekuatan Aneh

‘Apa yang akan dipikirkan orang lain jika ada Dick, Tom, atau Harry yang bisa menerobos masuk ke Evil Sky Pavilion yang megah? Aku harus menanggung konsekuensinya jika guru menyalahkanku untuk ini! ‘

Mingshi Yin tahu dia sangat beruntung bahwa dia tidak disalahkan ketika penghalang Gunung Golden Court pecah sebelumnya, memberikan kesempatan kepada Zhou Jifeng yang licik untuk menyelinap ke arah guru. Namun, jika itu terjadi lagi, dia akan merasa kesal pada dirinya sendiri bahkan jika gurunya tidak menyalahkannya.

Mingshi Yin secara tidak sengaja melewati bagian belakang gunung.

Zhou Jifeng pernah menjadi murid agung dari Sekte Heavenly Sword. Dia adalah seorang kultivator ranah Divine Court dan terkenal di kalangan kultivator. Dia juga merasakan denyut aneh dari Evil Sky Pavilion. Ketika dia melihat Mingshi Yin melesat lewat, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak, “Tuan Keempat?”

“Pergilah… Aku akan menghajarmu jika kamu berani kembali!” Mingshi Yin mengutuk.

Zhou Jifeng kaget hingga melompat. Telinganya mati rasa karena getaran gelombang suara dari Primal Qi, menyebabkan dia tersandung beberapa langkah ke belakang. Kemudian, dia berdiri diam seperti ayam kayu. ‘Aku tidak berpikir aku telah menyinggung perasaanmu, bukan? Apakah tidak ada orang normal di Evil Sky Pavilion? ‘

Ketika Mingshi Yin akhirnya tiba di Paviliun Langit Jahat, dia melihat Little Yuan’er. Dia berjalan ke arahnya dan bertanya, “Little Junior Sister, apakah kamu melihat ada orang luar yang menyelinap ke Evil Sky Pavilion?”

Little Yuan’er  menjawab dengan ekspresi bingung, “Aku tidak. Apa yang salah?”

Mingshi Yin melaju melalui paviliun, tampak seperti hantu saat dia meninggalkan bayangan di belakangnya.

Little Yuan’er menemukan pemandangan itu mempesona. Dia bertepuk tangan dan berkata, “Kakak Senior, Teknik  Bluewood Heart kamu benar-benar luar biasa!”

Suara mendesing!

Mingshi Yin muncul di hadapan Little Yuan’er  lagi, bayangan setelahnya menghilang. Dia memandang Little  Yuan’er  dengan serius saat dia bertanya, “Kamu yakin kamu tidak melihat siapa pun?”

“Aku yakin …” Little Yuan’er  mengetukkan ujung jari telunjuk kirinya dengan ujung jari telunjuk kanannya bersamaan saat dia melihat ke arah Mingshi Yin dengan bingung.

“Dimana guru?”

“Dia sedang beristirahat …” Little Yuan’er  menunjuk ke arah ruang tersembunyi.

Ruang tersembunyi adalah tempat Lu Zhou beristirahat. Namun, dia menghabiskan sebagian besar waktunya di paviliun timur dan jarang mengunjungi ruang tersembunyi.

“Kamar tersembunyi?” Mingshi Yin melihat ke arah ruang tersembunyi dengan ekspresi bingung di wajahnya sebelum berjalan mendekat.

Little Yuan’er  menghalangi jalan Mingshi Yin dan berkata, “Kakak senior, guru berkata bahwa dia tidak ingin diganggu!”

Mingshi Yin mengangkat tangan dan memberi isyarat agar Little Yuan’er  tetap diam. Kemudian, dia berkata dengan nada berbisik, “Aku hanya akan melihat-lihat. Bagaimana jika ada penyusup di sini? ” Dia melanjutkan dengan hati-hati berjalan menuju ruang tersembunyi. Dia yakin sumber aura sebelumnya berasal dari ruang tersembunyi.

Saat Mingshi Yin beringsut mendekati ruang tersembunyi, dia berpikir, ‘Mungkinkah seseorang mencoba mencuri sesuatu dari ruang tersembunyi guru? Mungkin guru tidak ada di ruang tersembunyi sama sekali. Apakah ada alasan lain untuk ini? ‘

Sementara itu, Lu Zhou benar-benar fokus pada gulungan itu dan tidak peduli dengan apa yang terjadi di luar.

Ruang tersembunyi itu sepi perpustakaan. Semburan aura berasal dari saat Lu Zhou Primal Qi melonjak melalui delapan meridiannya. Ia tergelitik saat mengetahui bahwa delapan meridian itu tidak sekuat sebelumnya meski telah dihubungkan oleh Ji Tiandao saat ia masih hidup. Rasanya seolah-olah saluran air telah digali, tetapi Primal Qi yang diperolehnya hanya senilai seember.

Menurut urutan kultivasi normal, meridian pertama yang dihubungkan adalah meridian Ren dan Du, diikuti oleh meridian Chong, Dai, Yangwei, Yinwei, Yangqiao, dan Yinqiao. Basis kultivasi Lu Zhou harus berada pada tingkat tertentu sebelum dia dapat menghubungkan kedelapan meridian. Setiap meridian membutuhkan basis kultivasi yang lebih dalam daripada yang sebelumnya.

Lu Zhou justru sebaliknya. Level avatarnya terlalu rendah, yang membatasi jumlah Primal Qi yang dia serap. Di ranah Brahma Sea, dua meridian yang terhubung akan memungkinkannya untuk menumbuhkan Alam Semesta Lima Energi, empat meridian yang terhubung akan memungkinkannya untuk menumbuhkan Enam Garis Trigram Rekombinan sementara delapan meridian yang terhubung, keadaan puncak, akan memberinya avatar, Seven Stars Soul. Ranah besar memiliki tiga avatar, dan perbedaan kekuatan mereka sangat besar. Avatarnya hanya Mighty Four Quadrants!

Lu Zhou tidak berhenti berkultivasi. Dia melanjutkan membaca Heaven Writing. Seperti biasa, ketika dia fokus pada membaca, dia akan membenamkan dirinya begitu dalam ke dalam teks sehingga sulit untuk menghilangkannya. Meskipun teksnya kering dan membosankan, dan dia jelas tidak bisa memahaminya, dia tetap menikmati perasaan itu.

Tak lama kemudian, Lu Zhou merasakan sensasi dingin yang samar lagi. Itu berasal dari lautan Qi dantiannya dan menyebar melalui delapan meridian luar biasa miliknya. Hatinya setenang danau yang tenang, dan pikirannya jernih dan waspada.

Pada saat ini, Lu Zhou mendengar suara Mingshi Yi. “M-master?”

Mingshi Yin, saat ini, berdiri di depan pintu kamar tersembunyi. Dia mencoba mengintip ke dalam melalui celah di pintu. Namun, pintu ruang tersembunyi itu, secara alami, berbeda dari pintu biasa. Itu benar-benar tersegel, dan dia tidak bisa melihat satu hal pun. Untuk alasan ini, dia memutuskan untuk memanggil gurunya. Tak lama setelah itu, dia mendengar geraman dari sisi lain dinding yang mencapai telinganya dengan gelombang suara yang kuat dari Primal Qi.

Bang!

Mingshi Yin terhuyung-huyung karena benturan, jatuh ke tanah. Ekspresinya salah satu ketakutan saat dia menatap ke langit. Bahkan dengan basis kultivasi ranah Nascent Divinity Tribulations, dia telah jatuh karena gelombang suara. Dia bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi. ‘M-Mustahil!’

Little Yuan’er menatap kakak laki-lakinya dengan kaget. Dia telah terbang kembali beberapa puluh meter sebelum dia jatuh ke tanah.

Meskipun Mingshi Yin bisa saja mematahkan kejatuhannya, dia tidak berani melakukannya. Dia menerima pukulan yang paling berat sebelum dia berlutut dan berkata dengan nada memohon, “Murid ini salah! Aku curiga seseorang telah menyusup ke Gunung Golden Court … Maafkan aku, guru! ”

Keheningan menyelimuti Evil Sky Pavilion.

Lu Zhou terkejut dengan kekuatan gelombang suara. Itu pasti bukan sesuatu yang mampu dilakukan oleh seorang kultivator yang baru-baru ini memasuki ranah Brahman Sea.

Ranah  Brahma Sea dan ranah Nascent Divinity Tribulations adalah dua ranah yang terpisah. Bagaimana mungkin dia bisa mengusir Mingshi Yin?

Lu Zhou berdiri perlahan. Dia punya kecurigaan. ‘Apakah dia sedang berakting?’

Mingshi Yin berlutut di tanah saat dia terus melirik ke ruang tersembunyi. Dia benar-benar kagum dengan kekuatan luar biasa gurunya, tapi dia penasaran kenapa guruny tidak keluar. Pada saat yang sama, dia merasakan sekelilingnya. Tidak ada musuh atau tanda pergerakan lainnya. Aneh sekali! Tiba-tiba, dia mendengar suara mesin yang bergerak.

Bzzt!

Pintu batu dari ruang tersembunyi perlahan bergeser ke samping, dan Lu Zhou berjalan keluar dengan tangan di punggung. Ekspresinya menyembunyikan emosinya.

Mingshi Yin buru-buru memuji Lu Zhou, “Kekuatanmu benar-benar tak tertandingi, guru! Aku sama sekali bukan tandingan teknik suaramu! ”

Sementara itu, Little Yuan’er  berlari dan mendukung Lu Zhou. “Guru, Anda sudah keluar!”

Pandangan Lu Zhou tertuju pada Mingshi Yin dan berkata, “murid keempat”.

“Hm?”

“Pertunjukan yang bagus,” kata Lu Zhou dengan sadar.

Mingshi Yin tercengang. ‘Pertunjukan yang bagus?’

Lu Zhou berkata dengan dingin, “Karena kamu sangat suka berakting, pergilah ke Gua Refleksi dan tinggallah di sana selama tiga hari …”

Mingshi Yin benar-benar bingung. Dia mencoba menjelaskan, “Guru, aku mengatakan yang sebenarnya. Aku tidak memakai … ”

Ekspresi Lu Zhou dingin saat dia menyela, “Apakah kamu menanyai gurumu?” Apakah seorang guru membutuhkan alasan untuk menghukum muridnya? Tentu saja tidak!

“Aku tidak berani! Aku akan menerima hukuman! Aku akan pergi ke Gua Refleksi sekarang… ”Mingshi Yin dengan patuh menerima hukumannya.

Lu Zhou mengira dia akan mendapatkan poin prestasi dari mendisiplinkan Mingshi Yi, tetapi dia tidak mendengar pemberitahuan dari sistem. Dia berpikir, ‘Tidak puas? Aku akan memberikan hukuman yang lebih berat lain kali! ‘…

Mingshi Yin terus menggelengkan kepalanya sampai dia mencapai Gua Refleksi. Dia tidak bisa menahan nafas. “Aku pikir Guru berbeda dari sebelumnya. Sepertinya aku terlalu banyak berpikir. Guru masih tidak dapat diprediksi seperti biasanya! ” Dia menggaruk kepalanya, benar-benar bingung. Pertunjukan yang bagus?

Mingshi Yin dengan cepat pergi ke Gua Refleksi. Sangat dingin dan tidak nyaman di sana. Begitu dia masuk, dia melihat Zhao Yue menggigil di sudut. ‘Basis budidaya Zhao Yue telah disegel. Bagaimana dia bisa menahan dingin? ‘

Mingshi Yin menyingkirkan ketidakpuasannya dan berkata, “Adik Perempuan, jangan salahkan aku karena tidak membantumu.”

“Kakak senior, kamu melakukan lebih dari cukup dengan mengunjungiku. Aku tidak mungkin meminta lebih banyak, “kata Zhao Yue sebelum berbalik untuk melihat Ye Tianxin,” Aku hanya khawatir bahwa Adik Perempuan Tianxin tidak akan bisa bertahan lebih lama lagi. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *