Chapter 77 : Mengikat Kandang

Lu Zhou tidak menjawab pertanyaan Little Yuan. Sebagai gantinya, dia melambaikan tangannya dan pergi ke kamar sendirian. Yang lain menunggu di luar karena mereka tidak berani mengikutinya.

Beberapa kultivator wanita dari Derived Moon Palace berlutut di pintu, khawatir sakit.

Duanmu Sheng, Pan Zhong, dan Zhou Jifeng datang ketika mereka mendengar tentang masalah tersebut.

Duanmu Sheng menyeret rantainya saat dia berjalan, tapi sepertinya itu tidak menghalangi kecepatannya. Sepertinya lukanya hampir sembuh total. Dia bertanya, "Bagaimana kabar adik perempuan?"

Mingshi Yin menggelengkan kepalanya dan berkata, "Segalanya tidak terlihat terlalu baik."

Duanmu Sheng mengerutkan kening dan bertanya, "Adik keempat, apa yang terjadi?" Dengan kata lain, dia bertanya tentang apa yang terjadi antara Lu Zhou dan Ye Tianxin.

Begitu Duanmu Sheng selesai berbicara, semua orang berpaling untuk melihat Mingshi Yin.

Mingshi Yin menghela nafas dan berkata, “Yang aku tahu adalah Saudari Junior Keenam dibawa kembali dari Desa Ikan Naga, di selatan sungai Great Yan. Sejak saat itu, dia tinggal di gunung. " Dia tidak berani membocorkan banyak informasi tentang gurunya. Dia bergidik hanya memikirkan konsekuensi dari berbicara terlalu banyak.

Pan Zhong menimpali, "Di selatan sungai Great Yan ... Itu adalah wilayah Sekte Yun, Tian, ​​dan Luo."

Begitu ketiga sekte disebutkan, suasana yang mencekik sepertinya turun di tempat itu.

Namun, Little Yuan'er jelas tidak memperhatikan suasana aneh itu. Dia berkata dengan bingung, "Kakak Senior Keempat, Kakak Senior ketiga, aku tidak mengerti ..."

Mingshi Yin berkata dengan nada berbisik, “Semua tanah di bawah langit adalah milik Yang Mulia. Beberapa tahun yang lalu, ada Suku Lain di dekat Sungai Measure Heaven. Mereka terus-menerus berkelahi dengan para kultivator. Tak lama setelah guru membawa kembali Adik Muda, Desa Naga Ikan lenyap. "

Duanmu Sheng mengerutkan kening. “Jadi, apakah ini berarti guru itu…”

Mingshi Yin memulai dan dengan cepat menyela, "Ssst!"

Segera setelah Mingshi Yin membungkam Duanmu Sheng, sebuah suara yang dalam terdengar dari ruangan. “Sudahkah kamu mengatakan cukup?”

Hati Duanmu Sheng dan Mingshi Yin tenggelam. 'Kami sudah mati.'

“Saling menampar 30 kali dan renungkan tindakanmu di Cave of Reflection selama tiga hari.” Lu Zhou berkata dengan nada yang tidak berat atau ringan.

Duanmu Sheng dan Mingshi Yin merasa ingin menangis tetapi tidak ada air mata yang keluar.

Mingshi Yin terus menembaki Duanmu Sheng.

Yang lainnya tidak berani berbicara atas nama mereka. Mereka bahkan tidak berani bernapas dengan berat.

Seorang rekan setim yang berkepala dingin bisa melakukan lebih banyak kerusakan daripada lawan yang tangguh.

Duanmu Sheng dan Mingshi Yin hanya bisa membungkuk ke arah ruangan dengan ekspresi muram di wajah mereka. "Kami menerima hukuman kami."

Zhou Jifeng dan Pan Zhong dulu bangga dan sombong. Namun, sejak mereka tiba di Gunung Golden Court, mereka telah dipaksa untuk menjadi rendah hati dan tidak menonjolkan diri. Menjadi usil di sini datang dengan konsekuensinya sendiri.

Di dalam ruangan.

Ye Tianxin telah sadar kembali setelah meninggalkan Gua Refleksi. Karena basis kultivasinya telah dinonaktifkan, dia tidak dapat menyembuhkan lukanya. Dia melakukannya dengan baik karena bisa bertahan sampai sekarang. Dia membuka matanya dengan linglung, ruangan itu cukup terang. Begitu dia melihat Lu Zhou, dia secara naluriah menyusut kembali.

Setelah melihat ini, Lu Zhou tidak bisa berkata-kata. Di antara sembilan muridnya, Little Yuan'er  adalah satu-satunya yang tidak takut padanya.

"Gu-Guru?" Ye Tianxin memanggil, sedikit ketidakpercayaan bisa terdengar di suaranya. Seolah-olah dia tidak percaya gurunya akan mengirimnya ke sebuah ruangan.

Ekspresi wajah Lu Zhou menjadi dingin saat dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku tidak memiliki murid sepertimu."

Ye Tianxin secara naluriah menyebut Lu Zhou sebagai guru. Dia menyadari bahwa dia telah salah bicara begitu dia mendengar kata-kata Lu Zhou. Dia menatapnya dan dengan keras kepala berkata, "Aku pantas berada dalam kondisi ini."

“Ya, benar,” jawab Lu Zhou.

"..." Ye Tianxin tidak bisa berkata-kata. Dia tidak tahu bagaimana dia harus bereaksi. Dia tidak berani membalas dengan bahasa yang lebih kuat, takut dia akan menyeret saudara perempuannya di Derived Moon Palace ke dalam masalah ini.

Ruangan itu sunyi senyap cukup lama.

Ketika Ye Tianxin mengingat apa yang dikatakan oleh Kakak Senior Keempatnya di dalam gua, dia ragu sejenak sebelum dia bertanya, "Karena Anda mampu memusnahkan seluruh Desa Naga Ikan, mengapa Anda tidak membunuhku juga?" Sedikit cemoohan bisa terdengar di suaranya.

Lu Zhou bingung saat mendengar ini. Bagaimanapun, dia tidak ingat untuk memusnahkan seluruh Desa Naga Ikan. Dia melihat Ye Tianxin menjadi emosional saat dia berbicara. Selain itu, kebenciannya sedikit meningkat dari 40%. Jelas kebenciannya berasal dari kehancuran desa yang tampak olehnya. Dia tidak bisa memastikan apakah dia adalah pelaku di balik itu. Namun, berdasarkan ingatan yang dapat dia akses, Ji Tiandao bukanlah tipe yang akan membantai orang yang tidak bersalah meskipun dia adalah penjahat paling kuat di dunia, keterlaluan dengan tindakannya, dan tegas serta kasar terhadap murid-muridnya.

Lu Zhou menghela nafas. Ingatannya yang hilang terbukti menjadi masalah. 'Mengapa aku kehilangan mereka? Apakah ini akibat perpindahan?' Dia tahu tidak ada gunanya memikirkan masalah ini terlalu banyak, dia hanya bisa perlahan mencari jawabannya. Setelah beberapa saat, dia melihat ke arah Ye Tianxin dan bertanya, "Apakah kamu melihat aku menghancurkan desa?"

Ye Tianxin sedikit tertegun, ekspresinya tidak benar. Akhirnya, dia menjawab, "Ini sama dengan menyaksikannya secara pribadi."

Lu Zhou menggelengkan kepalanya dan berkata, “Orang yang paling mengenalku di bawah langit adalah kalian yang bersembilan. Apakah aku pernah bertindak diam-diam? ”

Ye Tianxin tidak bisa berkata-kata.

Memang. Lu Zhou adalah penjahat terbesar yang pernah dikenal dunia. Dia nomor satu di setiap daftar hitam. Apakah dia perlu menyembunyikan atau menutupi tindakannya?

"Ye Tianxin," teriak Lu Zhou dengan lembut, menyebabkan Ye Tianxin bergidik dalam hati, "Jika kamu pernah mencoba memfitnahku ..." Dia tidak menyelesaikan kalimatnya, menyerahkannya pada imajinasi Ye Tianxin.

Makna Lu Zhou jelas. Dia bukan lagi Ji Tiandao yang dulu. Meskipun dia melakukan apa yang dia inginkan, dia tidak akan membiarkan siapa pun memfitnahnya.

“Ding! Mendisiplinkan Ye Tianxin. Mendapatkan 100 poin prestasi. "

Lu Zhou melambaikan lengan bajunya dan keluar dari kamar. Dia tidak mengungkit identitas Ye Tianxin sebagai Bai juga tidak mendesaknya tentang hal itu.

Ye Tianxin tercengang. Pada saat ini, dia mendengar permohonan dari saudara perempuannya dari Derived Moon Palace di luar ruangan.

Sayangnya, Lu Zhou tidak tergerak. Dia kembali ke Paviliun Evil Sky.

Little Yuan'er gemetar ketakutan di sepanjang jalan. Dia bahkan tidak berani berbicara. Setelah mereka memasuki Evil Sky Pavilion, dia dengan cepat membawakan guruny secangkir teh dalam upaya untuk menenangkannya. Dia berkata, “Guru, tolong jangan marah. Jika tidak ada cara lain, aku akan membunuh pengkhianat kecil itu untukmu. "

Lu Zhou tidak marah. Sebaliknya, dia tenang. Dia bahkan merasa ceria. Setidaknya, dia telah memperoleh beberapa informasi dasar. "Yuan'er, kirim pesan ke Jiang Aijian."

Little Yuan'er  mengangguk dan berkata, "Aku akan mengambil pena dan kertas."

“Katakan padanya untuk menyelidiki insiden Desa Naga Ikan Sungai Surgawi Ukur. Katakan padanya untuk kembali kepadaku secepat mungkin, ”kata Lu Zhou sebelum dia kembali ke ruang tersembunyi.

Awalnya, Lu Zhou berencana untuk melanjutkan membaca Heaven Writing. Namun, ketika dia mengingat bagaimana Brahman Sea nya membuka delapan meridiannya, dia merasa berkonflik. Dia tidak berharap avatarnya akan membatasi basis kultivasinya. Dia mengira itu adalah hal yang baik bahwa dia bisa langsung membeli avatarnya. Bagaimanapun, ini berarti dia tidak akan menemui hambatan saat berkultivasi. Banyak kultivator menghabiskan seluruh hidup mereka mencoba untuk menerobos kemacetan tetapi tidak berhasil.

Saat ini, Lu Zhou juga tidak memiliki poin prestasi yang cukup.

"210 poin."

'Apa yang dapat aku lakukan dengan poin pahala yang sedikit ini?'

"Undian."

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Mendapatkan Binding Cage x3. "

"Binding Cage: 30% kemungkinan membelenggu target."

Mata Lu Zhou cerah. Sistem itu tiba-tiba bersikap baik padanya. Dia akhirnya mendapatkan keberuntungan.

"Undian."

“Ding! Menghabiskan 50 poin prestasi. Terima kasih telah mencoba. Keberuntungan +1. ”

Seperti yang diharapkan. Dia punya firasat buruk tentang ini.

Dia memilih undian tiga kali berturut-turut, dan dia hanya berterima kasih atas usahanya. Pada akhirnya, dia memiliki 10 poin prestasi dan 3 poin keberuntungan tambahan. 'Baiklah. Aku tidak perlu terus mengundi. '

Lu Zhou mengalihkan perhatiannya ke Binding Cage. “30% kemungkinan. Bukankah itu terlalu rendah? ” Dia bisa membayangkan betapa memalukan dan memalukan jika penjahat terbesar di dunia meleset ketika mencoba menangkap targetnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *