Chapter 78 : Pemimpin Ksatria Hitam

Lu Zhou membuka antarmuka Heavenly Writing dan bersiap untuk mempelajarinya lagi. Dia telah menghubungkan delapan meridian Brahma Sea, tetapi itu bukan delapan meridian Brahman Sea yang sebenarnya. Yang dia miliki hanyalah drainase dan bukan sumber air. Avatarnya, Mighty Four Quadrants, telah membatasi asupan Primal Qi. Selain itu, dia tidak punya cara lain untuk mendapatkan poin prestasi dengan cepat. Dia tidak punya pilihan lain selain mempelajari Heavenly Writing.

Setelah beberapa saat, suara Little Yuan terdengar dari sisi lain pintu. “Guru, Aku telah menulis pesan kepada Jiang Aijian.”

Lu Zhou tidak menjawab. Dia yakin menyerahkan penyelidikan kepada Jiang Aijian. Tiba-tiba, dia ingat dia harus memberi Jiang Aijian satu atau dua pedang sebagai hadiah. Berpikir tentang ini, dia menggelengkan kepalanya. Tidak mudah menemukan pedang yang tidak kalah dengan pedang ganda pria dan wanita.

Lu Zhou melihat sekelilingnya sebelum matanya tertuju pada pedang yang Unnamed telah cakar sebelumnya.

“Hm? Lubang?” Lu Zhou tiba-tiba melihat lubang di pedang itu. Dia terkejut dengan penemuan ini. ‘Apakah ini disebabkan oleh Unnamed?’ Dia melepaskan pedang dari rak dan memeriksanya. Kualitas pedang itu bagus. Meskipun itu adalah senjata biasa-biasa saja, itu ditempa dari logam yang bagus. Itu tidak akan mudah pecah.

Lu Zhou berpikir sendiri dengan tidak percaya, ‘unamended begitu kuat? Yah, melihat itu berarti percaya! ‘

Lu Zhou mengangkat lengan kanannya dan Unnamed terwujud di tangannya. Dia memegangnya dan menebas pedangnya tanpa ragu-ragu. Kemudian, dia memeriksa Unnamed dan menemukan itu tidak rusak. Namun, hal yang sama tidak bisa dikatakan untuk pedang itu. Dia menemukan celah halus di pedang tempat Unnamed mendarat.

Lu Zhou sangat terkejut. Dia tidak menganggap Unnamed tidak berguna, tetapi dia juga tidak menganggap Unnamed sangat kuat. Siapa yang tahu Unnamed bisa merusak pedang berkualitas tinggi? Dia merasa puas. ‘Ini bukan sampah, ini harta karun!’ Dia dengan cepat melambaikan tangannya lagi, dan Unnamed menghilang ke udara tipis.

Mungkin, Unnamed telah meningkat seiring dengan basis kultivasinya. Tidak peduli seberapa lemah delapan meridian  Brahman Sea nya, mereka masih jauh lebih kuat dibandingkan dengan ranah Sense Condensing.

Lu Zhou melanjutkan pencariannya untuk pedang lain.

Banyak senjata di rak ditutupi lapisan debu karena kelalaian.

Lu Zhou melambaikan tangannya sedikit, menggunakan Primal Qi untuk membersihkan debu.

“Apa ini …” Lu Zhou menemukan tombak dengan desain yang aneh. Panjangnya kira-kira tiga belas kaki. Ujung dan tiangnya ditempa dari baja murni. Seekor naga melilit tiang.

Lu Zhou mencengkeram tombak, terkejut dengan beratnya. Bobotnya sekitar 100 kati. Untungnya, bobot ini bukan apa-apa bagi seorang kultivator yang telah melalui Body Tempering.

“Ding! Memulihkan senjatanya, Overlord Spear. Pemilik yang disarankan: Duanmu Sheng. ”

Lu Zhou bergumam dengan ragu, “Duanmu Sheng?”

Overlord Spear sangat besar dan berat. Itu tampak megah dan mengesankan. Memang. Itu tidak cocok untuk tulang tua Lu Zhou. Dia lebih suka Unnamed. Apalagi, Unnamed bisa berubah menjadi berbagai jenis senjata. Itu tidak diragukan lagi lebih berguna.

Setelah beberapa saat, Lu Zhou menemukan pedang tergeletak di lantai di sudut. Harta karun biasanya tampak tidak signifikan. Dia mengambil pedang itu dan menariknya dari sarungnya saat suara logam terhadap logam terdengar di udara.

“Pedang yang bagus!” Lu Zhou berseru. Kata-katanya masih bergema di ruangan ketika…

Retak!

Pedang itu patah.

Lu Zhou terbatuk karena malu, dan wajahnya memerah saat dia membuang ‘harta karun’ itu ke samping. Itu rapuh seperti kaca. Itu hancur dengan sedikit sentuhan. Mengapa senjata yang rusak disimpan di ruang tersembunyi?

Lu Zhou tiba-tiba kehilangan minat pada senjata di dalam ruangan. Dia tidak punya waktu untuk memeriksa setiap senjata. Dia memutuskan untuk meminta beberapa muridnya menyortir senjata di masa depan. Pedang Jiang Aijian harus menunggu.

Tak lama kemudian, Lu Zhou kembali ke tempatnya dan duduk bersila sebelum mulai berkultivasi.

Keesokan harinya, pagi-pagi sekali.

Little Yuan’er  melompat dan melompat saat dia berjalan ke Paviliun Evil Sky. “Guru, orang yang tidak tahu malu itu telah menjawab.”

Lu Zhou memandang Little Yuan’er tanpa emosi dan berkata, “Bacakan untukku.”

Little Yuan’er  berdehem. Dia menirukan cara bicara Jiang Aijian saat dia berkata, “Pertama, tidak ada yang dapat ditemukan dari dunia kultivasi tentang penghancuran Desa Ikan Naga di Crossing Heaven River untuk saat ini. Namun, ada sesuatu di arsip istana dan arsip lokal. Investigasi menunjukkan bahwa pelakunya adalah Ji Tiandao. Itu kamu. Kedua, ada tanda-tanda bahwa catatan tersebut telah dirusak. Orang yang paling mencurigakan saat ini adalah petugas dari Ksatria Hitam, Fan Xiuwen. Ksatria Hitam berada di bawah komando langsung kaisar. Mereka adalah pasukan khusus Pengawal Istana. Aku akan menambahkan dua informasi tambahan di sini. Pertama, tidak ada yang mempercayai Zhao Shuo ketika dia memberi tahu mereka tentang identitasmu yang sebenarnya. Kedua, tolong jangan lupakan pedangku, senior tua! Ha ha ha!” Dia bahkan menirukan tawanya,

Jiang Aijian benar-benar berbakat. Dia berhasil sampai ke inti permasalahan dalam waktu sesingkat itu.

Lu Zhou bergumam, “Ksatria Hitam … Fan Xiuwen?”

“Guru… apakah orang ini kuat?”

Lu Zhou tidak menanggapi pertanyaan Little Yuan . Dia sepertinya tidak memiliki ingatan tentang orang ini. Yah, dia pasti karakter kecil. Setelah beberapa saat, dia berkata, “Bawa kakak keempatmu ke sini.”

“Oh.” Little Yuan’er sedikit bingung, tapi dia masih dengan patuh melaksanakan perintahnya.

Beberapa saat kemudian, Mingshi Yin berlari dengan senyum memikat di wajahnya. Apa pun lebih baik daripada harus tinggal di Gua Refleksi. Dia tidak ingin menghabiskan sedetik pun di sana. Dia dengan hormat memberi hormat pada Lu Zhou. “Salam, guru!”

Lu Zhou berkata dengan acuh tak acuh, “Aku punya misi untukmu.”

Ketika Mingshi Yin mendengar ini, dia sangat gembira. Dia dengan cepat berkata, “Yang perlu Anda lakukan hanyalah bertanya, guru!”

Lu Zhou bertanya, “Apakah kamu tahu pemimpin dari Ksatria Hitam, Fan Xiuwen?”

“Tidak juga… Dia sepertinya berasal dari keluarga pejabat. Dia tidak banyak berhubungan dengan dunia kultivasi. ”

“Beri tahu dia bahwa aku ingin bertemu dengannya.” Suara Lu Zhou ringan.

“Dimengerti!” Mingshi Yin menerima perintah itu dengan hormat. Dia sepertinya disegarkan kembali! ‘Aku suka ini! Tidak ada yang lebih baik dari misi sederhana seperti ini! ‘ Dia menuruni gunung seperti anak panah yang telah ditembakkan.

Begitu Mingshi Yin pergi, Little Yuan’er melihat seekor burung pembawa pesan di atas Paviliun Evil Sky.

“Sebuah surat!” Little Yuan’er melambai. Burung pembawa pesan menjatuhkan surat itu dan menghilang dengan kecepatan luar biasa.

Little Yuan’er  berteriak, “Tuan! Ini surat lain dari Jiang Aijian! ”

“Membacanya.”

Little Yuan’er Kecil mulai membaca. “Maaf, aku kehabisan kertas. Bagaimanapun, nama asli Fan Xiuwen adalah Leng Luo. Dia dikenal sebagai Grim Yama. Dia menduduki peringkat teratas daftar hitam 300 tahun yang lalu. Senior, aku pikir kamh mengenal orang ini lebih baik daripadaku jadi tidak perlu aku menjelaskan lebih lanjut. ”

Little Yuan’er mendecakkan lidahnya. Dia meremas kertas itu dengan mencemooh, dan itu berubah menjadi debu di tinjunya. Dia menggaruk kepalanya karena bingung saat mengingat isi surat kedua Jiang Aijian. Dia bahkan belum berusia 16 tahun. Tidak mungkin dia mengenal seseorang dari 300 tahun yang lalu. Namun, jika orang itu telah hidup lama sebelum menjadi pemimpin Ksatria Hitam, basis kuktivasinya pasti sangat dalam.

“Leng Luo …” Tiba-tiba, ingatan tentang orang ini muncul di benak Lu Zhou. “Itu dia?”

“Guru, siapa orang ini? Kami tidak bisa mempercayai kata-kata Jiang Aijian. ”

Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Masalah ini tidak bertentangan dengan kepentingan Jiang Aijian. Tidak ada alasan bagi Jiang Aijian untuk berbohong.

“Di mana kakak keempatmu sekarang?”

“Dengan kecepatan Kakak Senior Keempat, dia seharusnya sudah melampaui penghalang sekarang …”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *