Chapter 8: Era Baru

Catatan admin
Untuk Chapter 8 sampai dengan 40an TL mungkin sedikit berantakan, karena ane waktu itu TLnya (ngebut) sekalian baca, tapi dijamin hasil TL lebih enak dibaca daripada hasil translate google hehe. akan mimin perbaiki kalo udah tamat terjemahinnya/ lagi senggang + ga ngeTL :D.

Untuk chapter seterusnya udah pasti TL lebih baik, dan ini ane udah Selesai TL Volume 1 tinggal post ke Blog aja (Volume 2 sedang proses). Bantu admin biar semangat TL novel dengan cara share blog CANovel.org ini ea ...

Silahkan lanjut menikmati


Suara mendesing!

Angin menderu disertai hujan lebat. Perahu layar tiga tiang itu diombang-ambingkan oleh puncak dan palung gelombang yang datang, seolah-olah sedang dipermainkan oleh raksasa.

Cahaya merah di mata Alger Wilson memudar. Dia menemukan dirinya masih tersisa di geladak dan sepertinya tidak ada yang berubah.

Hampir seketika, botol kaca berbentuk unik di telapak tangannya pecah dan embun beku di dalamnya meleleh menjadi hujan. Dalam hitungan detik, tidak ada lagi jejak tersisa yang menunjukkan keberadaan barang antik yang menakjubkan.

Kepingan salju seperti kristal heksagonal muncul di telapak tangan Alger. Itu kemudian memudar dengan cepat sampai tampaknya diserap oleh daging, menghilang sepenuhnya dalam prosesnya. Alger menganggukkan kepalanya dengan cara yang hampir tidak terlihat, seolah dia sedang memikirkan sesuatu. Dia tetap diam dan diam selama lima menit penuh.

Dia berbalik dan menuju kabin. Saat dia hendak masuk, seorang pria yang mengenakan jubah serupa bersulam pola petir muncul dari dalam.

Pria yang berambut pirang lembut ini berhenti sejenak dan memandang Alger. Dia meletakkan tangan kanannya di dada dan berkata, "Semoga Badai menyertaimu."

Alger menjawab dengan kata-kata dan sikap yang sama. Tidak ada emosi di wajahnya yang kasar yang memiliki struktur yang terdefinisi dengan baik.

Alger memasuki kabin setelah menyapa dan melanjutkan ke kabin kapten yang terletak di ujung koridor.

Anehnya, dia tidak menemui satupun pelaut di jalan. Seluruh tempat itu sepi kuburan.

Di balik pintu kabin kapten, karpet cokelat lembut menutupi lantai. Rak buku dan rak anggur berada di sisi berlawanan dari dinding ruangan. Buku-buku dengan sampul kekuningan dan botol anggur dengan warna merah tua tampak aneh di bawah cahaya lilin yang berkedip-kedip.

Di atas meja dengan lilin, ada sebotol tinta, pena bulu, sepasang teleskop metalik hitam, dan sekstan yang terbuat dari kuningan.

Di belakang meja duduk seorang pria paruh baya pucat yang mengenakan topi kapten dengan tengkorak di atasnya. Saat Alger mendekatinya, dia berkata dengan nada mengancam, "Aku tidak akan menyerah!"

"Aku yakin kau dapat melakukannya," kata Alger tenang, begitu tenang sehingga rasanya seperti sedang mengomentari cuaca.

“Kau…” Pria itu sepertinya tertegun oleh jawaban yang tidak terduga.

Pada saat ini, Alger sedikit mencondongkan tubuh ke depan dan tiba-tiba berlari ke seberang ruangan sampai mereka hanya dipisahkan oleh meja.

Pa!

Alger mengencangkan bahunya dan mengulurkan tangan kanannya untuk mencekik pria itu.

Sisik ikan ilusi muncul di punggung tangannya saat dia dengan gila-gilaan mengumpulkan lebih banyak kekuatan untuk mencekik pria itu, tidak memberinya waktu untuk merespons.

Retak!

Di tengah suara retakan yang tajam, mata pria itu melebar saat tubuhnya terangkat.

Kakinya bergerak-gerak cepat sebelum segera menjadi tidak bergerak. Pupilnya mulai melebar saat dia menatap tanpa tujuan. Ada bau busuk di antara kedua kakinya saat celananya berangsur-angsur menjadi lembab.

Sambil mengangkat pria itu, Alger menurunkan punggungnya dan melangkah ke arah dinding.

Bang! Dia menggunakan pria itu sebagai perisai dan menabrak dinding ke depan. Lengannya yang sangat berotot sangat mengerikan.

Sebuah lubang retak terbuka di dinding kayu, dan hujan turun, disertai dengan aroma laut.

Alger melemparkan pria itu keluar dari kabin, langsung menuju ombak raksasa yang menyerupai pegunungan.

Angin terus menderu dalam kegelapan saat alam yang maha kuasa melahap segalanya.

Alger mengeluarkan saputangan putih dan menyeka tangan kanannya dengan hati-hati sebelum melemparkannya ke laut juga.

Dia melangkah mundur dan menunggu dengan sabar untuk ditemani.

Dalam waktu kurang dari sepuluh detik, pria pirang sebelumnya bergegas masuk dan bertanya, "Apa yang terjadi?"

"'Kapten' telah melarikan diri," jawab Alger kesal sambil terengah-engah. "Aku tidak tahu dia masih memiliki sebagian dari kekuatan Beyonder-nya."

"Sial!" pria pirang itu mengutuk pelan.

Dia pergi ke tempat terbuka dan menatap ke kejauhan. Namun, tidak ada yang terlihat kecuali ombak dan hujan.

“Lupakan, dia hanya rampasan ekstra,” kata pria pirang itu, sambil melambaikan tangannya, “Kita masih akan diberi hadiah karena menemukan kapal hantu dari Era Tudor ini.”

Bahkan jika dia adalah Penjaga Laut, dia tidak akan terburu-buru menyelam ke laut dalam kondisi cuaca seperti ini.

“ 'Kapten' tidak akan bisa bertahan lebih lama jika badai terus berlanjut. ” Alger berkata, sambil mengangguk setuju. Dinding kayu sedang memperbaiki dirinya sendiri dengan kecepatan yang terlihat.

Dia menatap ke dinding dan tanpa sadar menoleh ke arah kemudi dan layar.

Dia sangat menyadari apa yang terjadi di balik semua papan kayu itu.

Kepala pasangan, pasangan kedua, kru, dan pelaut tidak ada. Tidak ada orang yang hidup di dalamnya!

Di tengah semua kehampaan, kemudi dan layar bergerak dengan sendirinya.

Alger kembali membayangkan "The Fool" yang diselimuti kabut putih keabu-abuan dan mendesah.

Dia berbalik dan melihat ke luar pada ombak yang besar dan berbicara seolah-olah dalam lamunan sambil dipenuhi dengan antisipasi dan kekaguman, "Era baru telah dimulai ..."

Empress Borough, Backlund, ibu kota Kerajaan Loen.

Audrey Hall mencubit pipinya karena tidak percaya akan pertemuannya beberapa waktu lalu.

Di meja rias di depannya, cermin perunggu tua telah pecah berkeping-keping.

Audrey mengalihkan pandangannya ke bawah dan melihat "merah tua (crimson)" yang berputar-putar di punggung tangannya; itu seperti tato yang menggambarkan bintang.

"Crimson" secara bertahap memudar dan menghilang ke dalam kulitnya.

Hanya pada saat inilah Audrey yakin bahwa itu bukan mimpi.

Matanya berbinar saat dia menyeringai. Dia tidak bisa membantu tetapi berdiri sebelum membungkuk untuk mengangkat ujung gaunnya.

Dia membungkuk ke arah udara tipis dan mulai menari dengan hidup. Itu adalah "Tarian Elf Kuno", tarian paling populer di kalangan bangsawan saat ini.

Dia memiliki senyum cerah di wajahnya saat dia bergerak dengan anggun.

Ketukan! Ketukan! Seseorang tiba-tiba mengetuk pintu kamar tidurnya.

"Siapa ini?" Audrey segera menghentikan tariannya dan bertanya sambil merapikan gaunnya agar terlihat lebih elegan.

“Nyonya, bolehkah aku masuk? Kau harus mulai mempersiapkan upacaranya," pelayan Audrey bertanya dari luar pintu.

Audrey melihat ke cermin di atas meja rias dan dengan cepat menghapus senyum dari wajahnya, hanya menyisakan sedikit senyuman.

Dia menanggapi dengan lembut setelah dia memastikan semuanya rapi, "Masuk."

Kenop pintu berbalik dan Annie, pelayannya, mendorong masuk.

"Oh, itu retak ..." kata Annie saat dia langsung melihat hasil dari cermin perunggu tua itu.

Audrey berkedip dan berkata perlahan, "Erm, Ya! Susie baru saja di sini. Aku yakin kau tahu dia suka mendatangkan malapetaka! "

Susie adalah anjing golden retriever yang bukan ras murni. Itu adalah hadiah yang diberikan kepada ayahnya, Count Hall, ketika dia membeli anjing pelacak. Meski begitu, Audrey menyukainya.

"Kamu harus melatihnya dengan baik," kata Annie, sambil mengambil pecahan cermin perunggu dengan cekatan dan hati-hati, jangan sampai itu menyakiti majikannya.

Saat dia selesai merapikan, dia bertanya pada Audrey sambil tersenyum, "Gaun mana yang ingin kamu pakai?"

Audrey berpikir sejenak dan menjawab, "Aku suka gaun rancangan Bu Guinea untuk ulang tahunku yang ke-17."

"Tidak, Kamu tidak bisa memakai gaun yang sama dua kali untuk upacara formal atau orang lain akan bergosip dan mempertanyakan kemampuan keuangan keluarga Hall," kata Annie, menggelengkan kepalanya karena tidak setuju.

“Tapi aku sangat menyukainya!” Audrey bersikeras dengan lembut.

“Kamu bisa memakainya di rumah atau saat kamu menghadiri acara yang tidak terlalu formal,” kata Annie dengan tegas, menunjukkan bahwa itu tidak bisa ditawar.

"Maka itu harus menjadi salah satu dengan desain lotus di sepanjang lengan yang diberikan oleh Tuan Sades dua hari lalu," kata Audrey sambil menarik napas dengan tidak mencolok, mempertahankan senyum manisnya.

"Kamu selalu memiliki selera yang bagus," kata Annie saat dia melangkah mundur dan berteriak ke arah pintu, "Ruang ganti keenam! Ah, lupakan saja, aku akan mengambilnya sendiri. "

Pelayan mulai bekerja. Gaun, aksesori, alas kaki, topi, riasan, dan gaya rambut — semuanya harus dirawat dengan baik.

Ketika hampir siap, Count Hall muncul di pintu dengan mengenakan rompi coklat tua.

Dia memiliki topi dengan warna yang sama dengan pakaian dan kumis yang bagus. Mata birunya dipenuhi dengan kegembiraan, tetapi otot-ototnya yang mengendur, pinggang yang melebar, dan kerutan jelas menghancurkan masa mudanya yang tampan.

"Permata paling cemerlang di Backlund, sekarang saatnya kita berangkat," kata Count Hall, mengetuk pintu dua kali.

"Ayah! Berhenti memanggilku begitu," protes Audrey saat dia bangun dengan bantuan para pelayan.

"Baiklah, saatnya untuk berangkat, putri kecilku yang cantik," kata Count Hall sambil menekuk lengan kirinya, memberi isyarat kepada Audrey untuk menahan lengannya.

Audrey menggelengkan kepalanya sedikit dan berkata, "Itu untuk ibuku, Ny. Hall, Countess."

"Lalu sisi ini," Count Hall menekuk lengan kanannya sambil tersenyum dan berkata, "Ini untukmu, harga diriku yang terbesar."

Pangkalan Angkatan Laut Kerajaan, Pelabuhan Pritz, Pulau Oak.

Ketika Audrey meraih lengan ayahnya dan berjalan menuruni gerbong, dia tiba-tiba dikejutkan oleh raksasa di depannya.

Di pelabuhan militer tidak jauh dari sana, ada sebuah kapal besar yang berkilau dengan pantulan logam. Ia tidak memiliki layar, hanya menyisakan satu dek observasi, dua cerobong asap yang menjulang tinggi, dan dua menara di ujung kapal.

Itu begitu megah dan besar sehingga armada layar di dekatnya seperti kurcaci yang baru lahir berkerumun di sekitar raksasa.

"Holy Lord of Storms ..."

Oh, Tuanku.

"Sebuah kapal perang yang kokoh!"

Di tengah kehebohan itu, Audrey juga dikejutkan oleh keajaiban yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diciptakan oleh umat manusia. Itu adalah keajaiban laut yang belum pernah terlihat sebelumnya!

Butuh beberapa saat bagi bangsawan, menteri, dan anggota parlemen untuk menenangkan diri. Kemudian, titik hitam di langit mulai membesar hingga menempati sepertiga dari langit dan memasuki pandangan semua orang. Suasana tiba-tiba menjadi khusyuk.

Itu adalah mesin terbang raksasa dengan desain ramping yang indah melayang di udara. Mesin berwarna biru tua memiliki kantung udara yang terbuat dari kapas yang didukung oleh struktur paduan yang kuat namun ringan. Bagian bawah struktur paduan memiliki bukaan yang dipasang dengan senapan mesin, peluncur proyektil, dan moncong. Suara dengungan yang berlebihan dari mesin uap pengapian dan bilah ekor menghasilkan simfoni yang membuat semua orang terkesima.

Keluarga Raja tiba dengan pesawat mereka, memancarkan otoritas yang tinggi dan tak terbantahkan.

Dua pedang, masing-masing dengan mahkota batu delima di gagangnya, mengarah ke bawah secara vertikal dan memantulkan sinar matahari di kedua sisi kabin. Itu adalah lambang "Pedang Penghakiman" yang melambangkan keluarga Augustus dan telah diturunkan dari zaman sebelumnya.

Audrey belum berusia delapan belas tahun, jadi dia belum menghadiri "upacara perkenalan," yang merupakan acara yang dipimpin oleh Permaisuri yang menandai debut seseorang ke dunia sosial Backlund, untuk mengumumkan status dewasanya. Oleh karena itu, dia tidak bisa lebih dekat ke pesawat dan harus tetap diam di belakang untuk menonton seluruh acara.

Namun demikian, itu tidak masalah baginya. Bahkan, dia lega karena dia tidak perlu berurusan dengan para pangeran.

'Keajaiban' yang digunakan umat manusia untuk menaklukkan langit mendarat dengan lembut. Yang pertama menuruni tangga adalah penjaga muda tampan yang mengenakan seragam upacara berwarna merah dengan celana panjang putih. Dihiasi dengan medali, mereka membentuk dua baris dengan senapan di tangan. Mereka sedang menunggu kemunculan Raja George III, ratunya, serta pangeran dan putri.

Audrey bukanlah orang baru untuk bertemu orang-orang penting jadi dia tidak menunjukkan minat sama sekali. Sebaliknya, dia memusatkan perhatiannya pada dua kavaleri lapis baja hitam seperti patung yang mengapit raja.

Di era besi, uap, dan meriam ini, sungguh mengejutkan bahwa masih ada seseorang yang tahan mengenakan baju besi lengkap.

Kilau logam yang dingin dan helm hitam kusam menunjukkan kesungguhan dan otoritas.

"Mungkinkah mereka Paladin Disiplin tingkat tinggi ..." Audrey mengingat potongan percakapan biasa di antara orang dewasa. Dia penasaran tapi tidak berani mendekat.

Upacara dimulai dengan kedatangan keluarga raja. Perdana Menteri yang sedang menjabat, Lord Aguesid Negan, naik ke depan.

Dia adalah anggota Partai Konservatif dan non-bangsawan kedua yang menjadi Perdana Menteri hingga hari ini. Dia diberi gelar Lord atas kontribusinya yang luar biasa.

Tentu saja, Audrey tahu lebih banyak. Pendukung utama Partai Konservatif adalah Adipati Negan yang sekarang, Pallas Negan, yang merupakan saudara dari Aguesid!

Aguesid adalah seorang pria kurus dan hampir botak berusia lima puluh tahun lebih dengan tatapan tajam. Dia mengamati daerah itu sebelum berbicara.

“Hadirin sekalian, aku yakin kalian telah menyaksikan kapal perang berbaju besi yang membuat sejarah ini. Ini memiliki dimensi 101 kali 21 meter. Ini memiliki desain pelabuhan dan kanan yang luar biasa. Sabuk pelindung itu tebalnya 457 milimeter. Perpindahannya adalah 10060 ton. Ada empat meriam utama berukuran 305 milimeter, enam meriam cepat, 12 meriam enam pon, 18 senapan mesin enam barel, dan empat peluncur torpedo. Bisa mencapai kecepatan 16 knot!

"Itu akan menjadi hegemon yang sebenarnya! Itu akan menaklukkan lautan!"

Kerumunan itu terbangun. Deskripsi belaka sudah cukup untuk menanamkan gambaran menakutkan di dalamnya, apalagi fakta bahwa hal yang sebenarnya ada tepat di depan mereka.

Aguesid tersenyum dan berbicara beberapa baris lagi sebelum memberi hormat kepada raja dan meminta, "Yang Mulia, tolong beri nama!"

“Karena akan berlayar dari Pritz Harbour, itu harus diberi nama“ The Pritz (penjara), ”jawab George III. Ekspresinya menunjukkan kegembiraannya.

Pritz!

Pritz!

Kata-kata menyebar dari Menteri Angkatan Laut dan Laksamana Angkatan Laut Kerajaan ke semua prajurit dan perwira di dek. Mereka semua berseru serempak, "The Pritz!"

George III memerintahkan Pritz untuk berlayar untuk uji coba di tengah penghormatan senjata dan suasana perayaan.

Membunyikan!

Asap tebal keluar dari cerobong asap. Suara dari mesin terdengar samar-samar di bawah suara klakson kapal.

Juggernaut itu berangkat dari pelabuhan. Semua orang terkejut ketika dua meriam utama di haluan kapal menembaki pulau tak berpenghuni yang dilewatinya.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Tanah bergetar saat debu melonjak ke langit. Gelombang kejut menyebar, menghasilkan gelombang di laut.

Puas, Aguesid kembali ke kerumunan dan mengumumkan, “Mulai hari ini, hari kiamat akan menimpa tujuh bajak laut yang menyebut diri mereka Laksamana dan empat yang menyebut diri mereka Raja. Mereka hanya bisa menggigil ketakutan!

“Ini adalah akhir dari era mereka. Hanya kapal perang berbaju besi yang akan berkeliaran di lautan tidak peduli apakah para bajak laut memiliki kekuatan Beyond, kapal hantu, atau kapal terkutuk. "

Sekretaris utama Aguesid dengan sengaja bertanya, "Tidak bisakah mereka membangun kapal perang berbaju besi mereka sendiri?"

Beberapa bangsawan dan Anggota Parlemen mengangguk, merasa kemungkinan seperti itu tidak bisa dihilangkan.

Aguesid segera tersenyum dan menggelengkan kepalanya perlahan sambil menjawab, “Mustahil! Itu tidak akan pernah mungkin! Membangun kapal perang berbaju besi kami membutuhkan tiga amalgamator batu bara dan baja besar, skala lebih dari dua puluh pabrik baja, 60 ilmuwan dan insinyur senior dari Backlund Cannon Academy dan Pritz Nautical Academy, dua galangan kapal kerajaan, hampir seratus pabrik untuk suku cadang, sebuah Angkatan Laut, sebuah komite pembangunan kapal, sebuah Kabinet, seorang raja yang gigih dengan pandangan ke depan yang sangat baik, dan sebuah negara yang hebat dengan produksi baja tahunan sebesar 12 juta ton!”

"Para bajak laut tidak akan pernah mencapainya."

Setelah mengatakan itu, dia berhenti dan mengangkat tangannya sebelum berteriak dengan gelisah, "Hadirin sekalian, era meriam dan kapal perang telah menyingsingkan kita!"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *