Chapter 81 : Pembantu yang Kuat

Ekspresi Lu Zhou tetap tidak berubah, tetapi dia merasa senang dalam hati. Muridnya, Duanmu Sheng, tidak sekalkulatif Mingshi Yin meskipun dia beropini. Sejak pengepungan sepuluh elite besar, kesetiaan Duanmu Sheng tetap stabil dan tak tergoyahkan. Dibandingkan dengan bajingan seperti Mingshi Yin dan Zhao Yue, dia lebih menyukai Duanmu Sheng.

Jika Duanmu Sheng dan Mingshi Yin berada di ranah yang sama, Duanmu Sheng bisa dengan mudah menang dalam pertarungan melawan Mingshi Yin. Namun, Mingshi Yin telah mendapat manfaat dari pertempuran di Gunung Golden Court sebelumnya. Mingshi Yin memiliki terobosan dalam Teknik  Bluewood Heart-nya. Meskipun kemajuan Duanmu Sheng lebih lambat, tidak mengherankan jika dia memiliki terobosan di wilayahnya.

"Itu hebat!" Little Yuan'er bertepuk tangan dengan penuh semangat.

Lu Zhou memandang Little Yuan'er dan menegurnya dengan suara rendah, “Kamu yang paling malas dan paling riang di sini. Kamu harus bekerja keras untuk mengejar kakakmu. "

Little Yuan'er menjulurkan lidahnya dan berkata, "Aku tahu."

Sebenarnya, Lu Zhou tidak mengkhawatirkan Little Yuan'er. Dia mungkin yang terakhir bergabung dengannya, tetapi basis kultivasinya meningkat paling cepat. Bahkan Zhou Jifeng, murid agung dari Sekte Heavenly Sword, mengakui bahwa dia tidak dapat dibandingkan dengannya.

Setelah beberapa saat, Duanmu Sheng masuk ke aula, terlihat sangat bersemangat. Rantai yang masih ada di tubuhnya berdenting saat dia masuk.

Zhou Jifeng mengikuti di belakang Duanmu Sheng, ekspresinya menunjukkan kekaguman dan iri hati.

Pan Zhong juga memasang ekspresi serupa di wajahnya.

Sejak mereka berdua memasuki Gunung Golden Court, selain diganggu oleh beberapa murid, mereka, umumnya, senang dengan keadaan mereka saat ini. Paling tidak, mereka bisa fokus pada kultivasi dan tidak terlibat dalam urusan dunia. Bagaimanapun, alasan mereka berjalan di jalur kultivasi adalah untuk menjadi lebih kuat.

Segera setelah Duanmu Sheng memasuki aula besar Paviliun Evil Sky, dia berlutut di tanah dan berkata dengan hormat, “Aku beruntung dan berhasil menerobos ke ranah Nascent Divinity Tribulations. Aku telah berhasil membentuk avatar Hundred Tribulation Insight! ”

Lu Zhou memiliki ekspresi senang di wajahnya saat dia mengelus jenggotnya. Dia mengangguk dan berkata, “Bagus kalau kamu punya terobosan. Jalan kultivasi panjang jadi ingatlah untuk tidak terlalu sombong atau tidak sabar. Pertahankan kerja bagus. " Dia berbicara dengan aura seorang guru dan penatua.

Perilaku Lu Zhou bertentangan dengan kesan milik Pan Zhong dan Zhou Jifeng bahwa ia adalah penjahat terbesar di bawah langit.

“Terima kasih atas ajaran Anda, Guru. Aku akan mengingatnya. " Duanmu Sheng melakukan kowtow dengan tulus. Loyalitasnya naik 1%.

Jelas bahwa semakin tinggi persentasenya, semakin sulit untuk meningkatkannya.

Lu Zhou tiba-tiba teringat Tombak Tuan. Sepertinya pemilik tombak yang ditunjuk adalah Duanmu Sheng. Dia menganggapnya logis. Bagaimanapun juga, Duanmu Sheng mengembangkan Teknik Divine yang mencakup permainan pedang dan tombak. Karakter Duanmu Sheng yang jujur ​​dan galak membuat tombak lebih cocok untuknya dibandingkan pedang. Tombak dan pedang adalah dua senjata yang berbeda, tetapi akan menghasilkan hasil yang sama. Akan bermanfaat baginya juga jika Duanmu Sheng semakin kuat. Setelah memikirkan hal ini, dia bangkit berdiri sebelum berkata, “Tunggu di sini. Aku akan segera kembali."

“Dimengerti.”

Lu Zhou kembali ke ruang tersembunyi. Dia mengangkat lengannya, dan Overlord Spear terbang ke tangannya.

Naga yang diikat di sekitar poros Overlord Spear memberinya udara yang megah.

Setelah Lu Zhou mendapatkan Tombak Tuan, dia kembali ke aula besar. Begitu dia tiba, dia melemparkan Tombak Tuan ke Duanmu Sheng.

Suara mendesing!

Yang lainnya kaget. Mereka mengira Lu Zhou akan menghukum muridnya sehingga mereka tidak mencoba menghentikan tombaknya.

Duanmu Sheng terkejut dan secara naluriah mengangkat tangannya dan menyilangkan rantai di depannya untuk membela diri.

Dentang!

Percikan terbang ketika Overlord Spear bertabrakan dengan rantai Duanmu Sheng sebelum ditembakkan. Setelah melihat ini, dia dengan cepat meraih poros Overlord Spear. Hanya dengan pandangan sekilas, dia sudah terkesan dengan tombak itu. 'Ini senjata yang bagus!'

“Aku memberikan Overlord Spear kepadamu… Gunakan dengan baik, dan jangan biarkan aku jatuh!” Kata Lu Zhou.

Duanmu Sheng sangat gembira saat mendengar kata-kata Lu Zhou. Dia dengan cepat menyingkirkan Tombak Tuan sebelum dia bersujud dengan hormat pada Lu Zhou. "Terima kasih untuk senjatanya, guru!"

Pada saat ini, Little Yuan'er, Zhou Jifeng, dan Pan Zhong akhirnya sadar kembali dan menyadari niat Lu Zhou. Mereka merasa cemburu dan iri!

“Ding! Overlord Spear berhasil mendapatkan pemilik. Nilai yang diaktifkan: Kelas surga. Hadiah: 1.000 poin prestasi. "

Lu Zhou berhasil memikirkan beberapa hal. Sepertinya nilai senjata hanya akan diaktifkan sepenuhnya ketika diberikan kepada pemilik yang paling cocok. Jika itu diberikan begitu saja kepada orang lain yang tidak cocok untuk itu, itu tidak akan bisa mengeluarkan potensi penuhnya. Jika dia tidak salah, Duanmu Sheng akan bisa mematahkan rantai besi dingin dengan senjata tingkat surga. Sungguh hadiah yang bagus! Dia bertanya-tanya berapa banyak senjata yang tertinggal setelah kematian Ji Tiandao. Bagaimanapun, Ji Tiandao telah meremehkan terlalu banyak murid sehingga Lu Zhou harus bersikap adil kepada semua orang sekarang.

Saat Duanmu Sheng mendapatkan senjatanya, loyalitasnya meningkat 1% lagi.

"Guru, aku juga menginginkannya!" Kata Little Yuan'er saat dia berlari ke arah Lu Zhou.

Untungnya, Lu Zhou sudah memikirkan apa yang harus dikatakan. “Basis kultivasimu masih terlalu rendah. Kamu  seharusnya tidak main-main. ”

Seperti kata pepatah, 'Kejahatan satu-satunya orang biasa adalah membawa batu giok'. Bagaimana seorang kultivator ranah Divine Court melindungi senjatanya? Meskipun sangat sulit untuk mengembangkan senjata tingkat surga, para kultivator yang kuat dengan niat buruk masih akan menginginkannya. Ini adalah kejadian yang sangat umum.

"Baiklah ..." Little Yuan'er mengangguk dengan enggan.

Duanmu Sheng tidak akan melepaskan senjatanya yang baru diperolehnya. Semakin dia melihatnya, semakin dia menyukainya. Dia melihat sekeliling, ingin mencari seseorang untuk berdebat. Jelas, gurunya tidak mungkin. Ini berarti hanya Pan Zhong dan Zhou Jifeng yang tersisa.

"Kamu berdua…"

"Tuan Ketiga, apakah kamu memiliki pesanan untuk kami?"

"Berdebat denganku."

Pan Zhong dan Zhou Jifeng tercengang oleh kata-kata Duanmu Sheng.

Duanmu Sheng tidak menunggu mereka menjawab saat dia berkata, "Aku akan menunggu di belakang gunung." Sebelum pergi, dia menangkupkan tangannya ke arah Lu Zhou dan dengan hormat berkata, “Guru, aku akan berlatih dengan senjataku. Aku akan pergi. "

"Lanjutkan." Lu Zhou melambaikan tangannya.

Pan Zhong dan Zhou Jifeng memasang ekspresi pahit di wajah mereka. Mereka keluar dari Paviliun Evil Sky dengan enggan.

Setelah ketiga orang itu pergi, seekor burung pembawa pesan terbang masuk.

Little Yuan'er yang sangat mengetahui pekerjaannya dengan cepat menerima surat dari burung pembawa pesan. "Guru, ini adalah surat dari Kakak Senior Keempat. Aku akan membacakannya untukmu… ”Dia dengan cepat membuka lipatan surat itu dan membacakan,“ Guru, aku telah menyampaikan pesanmu kepada Ksatria Hitam… Mereka akan tiba di Evil Sky Pavilion dalam beberapa hari. Aku akan mengawasi mereka selama ini. "

Setelah Little Yuan'er membaca surat itu, dia berseru kaget, “Fan Xiuwen benar-benar berani. Untuk berpikir dia dengan mudah setuju untuk datang ke sini. Guru! Jangan menunjukkan belas kasihan padanya. Bunuh dia dengan satu tamparan! "

“…”

'Jika aku membunuhnya, siapa yang akan mengungkap kebenaran di balik kehancuran Desa Naga Ikan?' Ekspresi wajah keriput Lu Zhou tetap tenang. Namun, dalam hati, dia tidak bisa menahan perasaan curiga. Fan Xiuwen, atau Leng Luo, selalu licik dan sangat menghargai hidupnya. Dia mirip dengan Jiang Aijian dalam hal ini. Namun, Jiang Aijian adalah karakter yang lincah, tetapi Fan Xiuwen adalah pria yang penuh dengan skema.

'Tidak mungkin orang seperti itu mudah terprovokasi untuk datang ke Paviliun Evil Sky. Fan Xiuwen seharusnya mendengar beritaku mengalahkan sepuluh elit besar. Karena dia tidak takut, aku bertanya-tanya dari mana kepercayaannya berasal? '

Bahkan ketika Lu Zhou mendapatkan avatar Sembilan daun melalui Kartu Bentuk Puncak, tidak ada yang mempercayai rumor tersebut ketika menyebar.

"Little Yuan'er."

"Ya guru?"

"Bagaimana kabar Ye Tianxin beberapa hari ini?"

"Terlepas dari kulitnya yang mengejutkan, dia baik-baik saja," jawab Little Yuan'er.

Lu Zhou mengangguk. Dia berdiri perlahan sebelum memasuki ruang tersembunyi lagi.

"Semoga perjalananmu aman, guru."

Lu Zhou tahu dia perlu mempersiapkan kedatangan Fan Xiuwen. Dia perlu menemukan cara untuk menekan Fan Xiuwen. Selain itu, sepertinya Fan Xiuwen terkait dengan kebenaran di balik kehancuran Desa Naga Ikan yang ada hubungannya dengan ingatannya yang hilang.

Lu Zhou membuka dasbor sistem begitu dia memasuki ruang tersembunyi. Dia memiliki 1.310 poin prestasi. Dia telah kehilangan minat pada Kartu Pembalikan. Kondisinya saat ini tidak diragukan lagi lebih cocok untuk dia kultivasi. Ini berarti satu-satunya pilihannya adalah memilih undian berhadiah.

“Ding! Murid Anda, Mingshi Yin, membunuh dua ksatria hitam dalam perjalanan pulang. Mendapatkan 200 poin prestasi. ”

“Ding! Membunuh dua ksatria hitam. Mendapatkan 200 poin prestasi. ”

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *