Chapter 82 : Guru Telah Berbicara

Hati Lu Zhou sedikit bergerak. ‘Mingshi Yin ini! Dia tidak berhenti membuatku khawatir. Karena kamu sudah menyampaikan pesannya, kamu bisa kembali dengan damai. Kamu hanya harus berkonflik dengan anak buah Fan Xiuwen. Jika kamu memprovokasi Fan Xiuwen dan membuat dirimu terbunuh, kamu hanya akan menyalahkan dirimu sendiri! ‘

Mingshi Yin masih cukup jauh dari Paviliun Evil Sky. Meskipun Lu Zhou bisa menyelamatkannya dengan Kartu Bentuk Puncak, masih butuh waktu bagi Lu Zhou untuk menghubunginya bahkan jika dia melepaskan semua tekniknya untuk bergegas. Jika Mingshi Yin berhasil melarikan diri tanpa cedera dari Ksatria Hitam, dia yakin Mingshi Yin akan dapat melindungi dirinya dengan lebih baik di Great Yan di masa depan.

Jalan kultivasi penuh dengan bahaya. Lu Zhou tidak menginginkan apapun terjadi pada Mingshi Yin. Meskipun muridnya ini sulit diatur, dia yakin Mingshi Yin memiliki potensi untuk menjadi seseorang yang hebat dengan pendidikan yang tepat. Selain itu, dia juga berharap mendapatkan poin prestasi melalui Mingshi Yin. Saat ini, dasbor sistem menunjukkan dia memiliki 1.710 poin prestasi.

Lu Zhou berpikir, ‘Aku punya dua Kartu Serangan Mematikan yang tersisa. Mereka seharusnya cukup. Rasio hit Binding Cage terlalu rendah. Aku harus membeli dua lagi.’ Ketika dia membuka tab kartu item, dia melihat Binding Cage telah dibuka. Harganya masing-masing 200 poin prestasi, dan dia membeli tiga sekaligus.

‘Aku punya enam Kartu Binding Cage sekarang, ini sudah cukup, kan? Aku akan pergi untuk undian lain kali. Ini akan sia-sia jika aku berhasil mendapatkan avatar. Aku hanya akan membuat dua kali seri.”

Dua hari kemudian.

Lu Zhou akhirnya memutuskan untuk berhenti memahami Heaven Writing untuk saat ini. Setelah terus mempelajarinya, dia menemukan bahwa dia telah membuat kemajuan. Semakin dia memahaminya, semakin baik kondisi mentalnya. Peningkatan itu tampak muncul dengan sendirinya ketika sesuatu yang tidak terduga terjadi. Contoh yang baik adalah ketika dia bertemu dengan Buddha Brahman Lullaby dan ketika murid keempatnya, Mingshi Yin, mendekati ruang tersembunyi. Dia berhasil tetap tidak terpengaruh oleh Brahman Lullaby dan mengusir Mingshi Yin. Dia bergumam pada dirinya sendiri, “Mungkinkah proses pemahaman memungkinkan aku memperoleh kekuatan luar biasa?” Tampaknya inilah satu-satunya penjelasan yang masuk akal, untuk saat ini.

Lu Zhou menutup antarmuka Heavenly Writing. Dia merasa bahwa dia terlalu tenggelam dalam memahami dan mempelajarinya selama dua hari terakhir.

Pada saat ini, suara Little Yuan terdengar dari luar, “Guru, Kakak Keempat sudah kembali!”

“Baik.” Lu Zhou meninggalkan ruang tersembunyi dan berjalan menuju paviliun. Dia melihat Mingshi Yin berlutut di aula.

Wajah Mingshi Yin penuh dengan kotoran, dan dia terlihat sangat babak belur.

Lega hati Lu Zhou, kesetiaan Mingshi Yin tidak berkurang. Nyatanya, tampaknya jauh lebih baik dari sebelumnya.

Mingshi Yin berkata, dengan sengaja berbicara dengan keras, “Salam, guru!”

Lu Zhou berjalan dengan tangan di punggungnya, “Berdiri dan bicara. Dimana Ksatria Hitam sekarang? ”

“Ksatria Hitam pergi lebih awal… Mereka kurang dari 10 mil jauhnya dari Gunung Golden Court. Mereka akan tiba kapan saja, ”jawab Mingshi Yin.

Little Yuan’er berseru kaget, “Begitu cepat ?!”

Pada saat ini, senyum yang tidak wajar muncul di wajah Mingshi Yin.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berjalan mendekat. Dia berdiri di depan Mingshi Yin dan memandangnya dengan penuh penilaian sebelum berkata, “Pemberani! Kurang ajar!”

Setelah mendengar ini, Mingshi Yin secara naluriah jatuh berlutut. ‘Aku mati. Guru akan marah! ‘

“Kami tidak jelas tentang kekuatan Fan Xiuwen. Kamu baru saja memasuki ranah Nascent Divinity Tribulations, namun, Kamu cukup berani untuk memprovokasi dia? Aku pikir kamu muak hidup, kan? ” Nada suara Lu Zhou mengandung sedikit teguran ketika dia berbicara.

“Aku tidak berani! Aku khawatir dia tidak akan datang jadi aku… melecehkan beberapa anak buahnya! Aku tidak berencana membunuh mereka, tetapi mereka tidak ingin melepaskanku. Aku tidak punya pilihan selain bersembunyi di hutan dan merawat mereka di sana, ”jelas Mingshi Yin.

“Menipu.” Lu Zhou mengevaluasi tindakan Mingshi Yin dengan tenang. “Jika Fan Xiuwen benar-benar membuatmu terluka, dia akan dapat dengan mudah berurusan denganmu. Dia tidak perlu memberimu kesempatan.”

Mingshi Yin ketakutan saat mendengar ini. Dia bertanya dengan suara kecil, “Fan Xiuwen begitu kuat?”

Pada saat ini, Little Yuan’er menimpali, “Nama aslinya adalah Leng Luo. Apa kau tidak membaca surat yang dikirim master padamu? ”

“…” Mingshi Yin duduk di lantai dengan ekspresi tercengang di wajahnya. Dia belum pernah mendengar tentang Fan Xiuwen, tetapi dia tidak asing dengan namanya, Leng Luo. Saat itu, reputasi Leng Luo tidak tertandingi. Jika gurunya tidak memukau dunia dengan membesarkan sembilan murid, reputasi Leng Luo akan bertahan lebih lama.

Leng Luo adalah ahli licik dengan basis kultivasi yang mendalam. Bagaimana mungkin Mingshi Yin tidak merasa takut setelah membunuh Ksatria Hitam di bawah hidung ahli seperti itu?

Mereka semua bertanya-tanya mengapa Fan Xiuwen tidak bergerak…

Pada saat ini, seorang kultivator wanita dari Derived Moon Palace memasuki aula. Setelah membungkuk, dia berkata, “Master Paviliun, Fan Xiuwen meminta bertemu dengan Anda. Dia di luar. ”

‘Ini dia datang.’ Lu Zhou melihat ke luar Evil Sky Pavilion.

Mingshi Yin bangkit, tampak sangat patuh sekarang. Dia bertanya dengan ragu-ragu, “Guru, haruskah aku mengusirnya sekarang? Anda bisa bertemu dengannya lain kali? ” Tuannya sudah tua. Bahkan jika tuannya bisa menekan Fan Xiuwen dengan mudah dengan basis dan kekuatan kultivasinya, dia mungkin tidak ingin melawan elit seperti itu.

Lu Zhou melambaikan tangannya dengan sikap meremehkan dan berkata dengan tenang, “Bawa dia masuk.”

“Aku akan menjemputnya” Mingshi Yin bahkan tidak punya waktu untuk membersihkan dirinya sendiri sebelum dia keluar dari Evil Sky Pavilion.

Yuan’er kecil terkikik dan berkata, “Guru … aku pergi juga!”

Lu Zhou tidak menghentikannya. Bagaimanapun, Fan Xiuwen sudah berada di kaki gunung. Fan Xiuwen adalah orang yang cerdas. Dia tidak akan begitu gegabah untuk menyerang murid-muridnya.

Di luar penghalang, Gunung Golden Court.

Lebih dari 10 Ksatria Hitam menunggu berturut-turut, tampak mengesankan. Hanya satu ksatria yang berdiri di depan, dan dia tidak lain adalah Fan Xiuwen. Bawahannya yang paling tepercaya, Empat Dark Knight, berdiri di tengah.

Fan Xiuwen melihat ke penghalang Gunung Pengadilan Emas yang bersinar dengan kilau emas saat dia berkata dengan suara serak, “Aky tidak berharap Gunung Golden Court memiliki Formasi di tempat yang sempurna …”

Seorang Ksatria Hitam yang berdiri di belakang Fan Xiuwen berkata, “Rumor mengatakan bahwa bahkan sepuluh elit kerajaan Nascent Divinity Tribulations tidak dapat memecahkan penghalang Gunung Golden Court setelah mereka bergabung. Formasi seperti itu benar-benar luar biasa. ”

Fan Xiuwen mengangguk ringan dan berkata dengan acuh tak acuh, “Empat dari kalian akan menemaniku mendaki gunung sementara sisanya akan tinggal di sini dan menunggu.”

“Dimengerti.”

Pada saat ini, sesosok tubuh melesat ke arah mereka dari puncak tangga dengan kecepatan kilat. Itu tidak lain adalah Mingshi Yin. Dia berhenti tidak jauh dari penghalang. Dia melihat orang-orang di luar penghalang untuk memastikan bahwa mereka adalah Ksatria Hitam yang dia lihat di hutan. Orang yang berdiri di depan yang mengenakan baju besi hitam dan topeng harimau hitam dengan tubuh tinggi dan berotot pasti adalah Leng Luo yang terkenal. Dia merasa menggigil di tulang punggungnya ketika dia menatapnya. Dia tidak berani bertindak sembarangan. Dia menangkupkan kedua tangannya dan berkata, “Guru mengundangmu ke atas gunung.”

Fan Xiuwen melirik Mingshi Yin dan berkata dengan suara lembut yang menipu, “Murid keempat Paviliun Evil Sky, Mingshi Yin… Kamu membunuh empat kesatriaku. Namun, karena Guru mu, aku tidak akan menentangmu. ”

“Senior, kamu benar-benar murah hati. Namun, aku hanya membela diri karena mereka terus memburuku… ”kata Mingshi Yin.

Seorang Ksatria Hitam yang berdiri di belakang Fan Xiuwen menjawab dengan dingin, “Bukankah kamu yang pertama kali menyusup ke Markas Ksatria Hitam?”

“Aku hanya khawatir kamu tidak akan menyampaikan pesan tersebut kepada pemimpinmu. Aku tidak akan dapat menanggung akibatnya jika aku gagal dalam tugasku. Kalian semua tahu orang macam apa guruku, kan? ” Mingshi Yin secara efektif menghentikan Ksatria Hitam untuk membalas dengan membawa gurunya.

Fan Xiuwen mengangkat tangan untuk memberi tanda pada bawahannya untuk tidak menyela. Kemudian, dia berkata dengan acuh tak acuh, “Aku tidak akan pernah menolak undangan dari gurumu. Memimpin.” Berdasarkan kata-katanya, dia jelas yakin dengan kekuatannya.

Dibandingkan dengan Fan Xiuwen, Mingshi Yin lebih menyukai Zuo Xinchan. Paling tidak, Zuo Xinchan memanggilnya sebagai Tuan Keempat. Dia menyukai suara itu. Sayangnya, sangat disayangkan Zuo Xinchan telah meninggal.

Mingshi Yin berjalan ke penghalang sebelum melambaikan tangannya, dan sebuah celah muncul di penghalang. “Guru memintamu untuk naik sendiri.”

“Menarik.” Fan Xiuwen mengangguk. Dia berjalan saat Empat Dark Knight mengikutinya.

Ksatria Kegelapan terakhir yang melintasi penghalang berhenti sejenak untuk melihat ke arah Mingshi Yin sebelum dia berkata, “Murid keempat dari Paviliun Evil Sky, jika kita memiliki kesempatan di masa depan, mari bertukar beberapa gerakan.”

Tanpa mengedipkan kelopak mata, Mingshi Yi dengan tenang berkata, “Guru telah mengatakan bahwa aku tidak akan bertarung tanpa alasan …”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *