Chapter 83 : Fan Xiuwen

The Dark Knight tidak menjawab dan menyusul yang lainnya. Karena mereka berlima memakai topeng, tidak ada satu pun ekspresi yang terlihat. Mereka meninggalkan Ksatria Hitam yang tersisa di kaki gunung saat mereka menaiki tangga yang menuju ke Paviliun Evil Sky.

Di tengah jalan menaiki tangga, Fan Xiuwen tiba-tiba berhenti dan bertanya dengan acuh tak acuh, “Siapa yang bersembunyi di balik bayang-bayang?”

Kilatan pakaian hitam melayang di antara pepohonan di kanan sebelum melompat dari satu pohon ke pohon lainnya. Little Yuan’er berdiri di dahan. Dia mengerutkan kening dan berkata, “Jelek.” Dia menggambarkan mereka jelek, tidak menakutkan.

Salah satu Dark Knight berbicara dengan kesal, “Tuhanku, Paviliun Evil Sky sepertinya tidak terlalu menghormati kita!”

Fan Xiuwen mengangkat tangan untuk memotongnya. Kemudian, mereka melanjutkan ke atas gunung. Jika dia bisa menerima Mingshi Yin membunuh empat ksatrianya tetapi tidak bisa mentolerir penghinaan ini, bagaimana dia bisa dihormati sebagai pemimpin Ksatria Hitam? Ketika dia berada di puncak daftar hitam, tidak ada kekurangan penghinaan yang dilemparkan padanya. Terlepas dari seberapa buruk penghinaan itu, dia tidak memasukkannya ke dalam hati. Pelatihannya selama bertahun-tahun membuatnya mudah untuk mengabaikan hal-hal seperti itu.

Little Yuan’er melirik wajah Mingshi Yin sebelum dia terbang kembali ke atas gunung. Mungkin, dia satu-satunya yang bisa naik turun gunung dengan bebas karena dia dicintai oleh tuannya.

Mingshi Yin menggelengkan kepalanya tanpa daya dan berkata, “Adik Junior Kecilku selalu seperti ini. Tolong jangan menganggapnya serius. ”

Fan Xiuwen berkata dengan acuh tak acuh, “Itu tidak masalah.”

Sesaat kemudian, mereka tiba di Evil Sky Pavilion dan perlahan berjalan ke aula besar.

Mingshi Yin menyapu pandangannya ke seberang aula. Dia menemukan Zhao Yue dan Ye Tianxin juga hadir. Mereka duduk di kursi, tampak lelah. Sementara itu, Duanmu Sheng, Zhou Jifeng, Pan Zhong berdiri di sebelah kiri.

Fan Xiuwen meletakkan satu tangan di punggungnya yang lurus seperti tongkat. Empat bawahannya berdiri berpasangan di belakangnya.

Aula besar itu sunyi senyap saat ini. Mata semua orang tertuju pada lima pengunjung.

Fan Xiu Wen memandang Lu Zhou, lelaki tua yang duduk di tempat tertinggi di aula. Dia tercengang saat mata mereka bertemu. Rumor mengatakan bahwa hari-hari Ji Tiandao dihitung. Kultivasi 1.000 tahun Ji Tiandao akan kembali ke alam setelah waktunya habis.

Fan Xiuwen selalu memiliki bakat untuk mengukur aura kehidupan seseorang. Memang, lelaki tua ini hanya memiliki sekitar lima belas tahun tersisa dalam dirinya. Namun, dia tidak bisa mengukur basis kultivasi orang tua itu. Jika dia dengan paksa mencoba menyelidiki basis kultivasi lelaki tua itu, itu akan setara dengan provokasi yang terang-terangan. Tentu saja ini bukanlah tindakan yang paling rasional. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan cara yang tidak merendahkan atau mendominasi, “Fan Xiuwen menghormati Senior Ji.”

Pada saat yang sama, empat bawahan Fan Xiuwen menangkupkan tangan sebagai salam juga.

Lu Zhou tidak bisa melihat wajah mereka. Ekspresinya tenang. Seseorang akan merasa sulit untuk membaca pikirannya berdasarkan ekspresinya. Dia berkata dengan merendahkan, “Duduk.” Nadanya mirip dengan nada yang digunakan seseorang dengan status yang lebih tinggi ketika berbicara dengan mereka yang berstatus lebih rendah.

Fan Xiuwen menangkupkan kedua tangannya sebelum duduk. “Kudengar kau ingin bertemu denganku, Senior Ji… Aku tidak berani menunda jadi aku memimpin Ksatria Hitam kemari tanpa berhenti. Aku ingin tahu hal-hal apa yang ingin kamu diskusikan denganku, Senior Ji? ”

Lu Zhou mengelus jenggotnya. Dia menunjuk ke arah Ye Tianxin dan dengan santai berkata, “Aku yakin kamu mengenali orang ini …”

Fan Xiuwen mengalihkan pandangannya dari balik topengnya. Dia melihat Ye Tianxin duduk di kursi di seberangnya. Dia sangat pucat. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sayangnya aku tidak tahu.” Dia terdengar jujur.

Little Yuan’er tiba-tiba terkikik dan berkata, “Ini adalah murid keenam guruku. Dia kakak perempuanku, Ye Tianxin…! ” Dia membuat suara meludah sebelum berkata, “Pengkhianat!”

“Jadi, dia murid keenam Evil Sky Pavilion. Aku minta maaf atas kekasaranku, ”kata Fan Xiuwen lembut.

Lu Zhou mengangguk dan dengan tenang berkata, “Apakah kamu tahu tentang Desa Ikan Naga?”

Tubuh Fan Xiuwen segera berhenti. Namun, armor dan topengnya yang tebal dan berat menyembunyikan ekspresinya. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan. Setelah beberapa saat, dia menggelengkan kepalanya, menunjukkan dia tidak tahu tentang Desa Naga Ikan. Bagaimanapun, desa itu terlalu kecil. Sebagai pemimpin Ksatria Hitam, mengapa dia mengingat sebuah desa kecil? Dia bertanya, “Mengapa Anda bertanya tentang Desa Ikan Naga, senior tua?”

“Ye Tianxin,” kata Lu Zhou dengan tegas.

Ye Tianxin sedikit bergidik. Dia mendukung dirinya sendiri dan berbicara tanpa nada dalam nada suaranya, “Desa Naga Ikan memiliki populasi sekitar 354 penduduk desa. Sekitar 150 tahun yang lalu, itu benar-benar hancur… ”Dia tidak melanjutkan berbicara setelah itu.

Ye Tianxin telah menyelidiki insiden ini setelah dia meninggalkan Gunung Golden Court … Dia mengalami banyak masalah hanya untuk menemukan semua tanda yang menunjuk ke gurunya, Ji Tiandao, yang namanya saja akan mengejutkan tanah.

Fan Xiuwen mengangguk dan berkata, “Begitu. Aku benar-benar menyesal mendengar Desa Naga Ikan telah dihancurkan. Namun … “Dia menoleh ke Lu Zhou dan bertanya,” Apakah ini alasanmu memanggilku ke sini, senior? ”

“Itu benar,” kata Lu Zhou acuh tak acuh.

“Apa hubungannya ini denganku?”

“Catatan istana dan arsip lokal menyatakan bahwa akulah yang menghancurkan Desa Naga Ikan.” Meskipun Lu Zhou tidak dapat melihat ekspresi Fan Xiuwen, tidak luput dari pandangannya bahwa tubuh Fan Xiuwen telah bergerak sedikit begitu dia selesai berbicara. Dia bertanya-tanya apakah ini menunjukkan keterkejutan atau kegugupan Fan Xiuwen.

“Apakah begitu?” Fan Xiuwen bertanya, sedikit keterkejutan bisa terdengar di suaranya.

Ketika Lu Zhou berbicara tentang dirinya yang diduga sebagai pelakunya, semua orang bisa melihat ekspresi tidak wajar di wajah Ye Tianxin.

“Ksatria Hitam adalah pasukan khusus dari Keluarga Kekaisaran Great Yan. Mereka hanya beroperasi dalam bayangan. Wajar jika arsip istana tidak menyebutkan kekuatan itu, ”kata Lu Zhou dengan tenang.

Fan Xiuwen menangkupkan tangannya dan berkata, “Setiap kultivator tahu bahwa Ksatria Hitam adalah kekuatan khusus dari Keluarga Kekaisaran.”

“The Black Knights belum pernah ke Measure Heaven River?” Lu Zhou bertanya.

Ketika Fan Xiuwen mendengar pertanyaan itu, dia bertindak seolah-olah dia mengharapkannya. Dia adalah orang yang cerdas. Begitu Lu Zhou menunjuk Ye Tianxin, dia tahu Lu Zhou akan bertanya tentang masalah ini.

Fan Xiuwen tertawa serak, tawanya bergema di paviliun. “Baiklah, mari kita kesampingkan insiden di Desa Ikan Naga untuk saat ini. Sebenarnya, aku datang ke sini hari ini untuk mendiskusikan masalah tertentu denganmu, senior. ”

“Bicaralah,” kata Lu Zhou singkat.

“Istana memiliki pesan untukmu.” Sikap Fan Xiuwen tiba-tiba berubah menjadi hormat. “Istana tidak akan meminta pertanggungjawaban Evil Sky Pavilion atas berbagai perbuatannya di masa lalu. Ini termasuk pembunuhan empat Ksatria Hitam oleh Mingshi Yin. Istana bersedia untuk membiarkan masa lalu berlalu, tetapi ada satu syarat … “Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan berkata,” Paviliun Evil Sky tidak boleh mengganggu bisnis Keluarga Kekaisaran Great Yan selama sepuluh tahun ke depan. ”

Keheningan turun di aula besar.

Beberapa murid bertukar pandang di antara mereka sendiri.

Bahkan empat bawahan kepercayaan Fan Xiuwen tidak tahu tentang ini. Namun, mereka lega karena misi dari istana hanyalah ini. Permintaan ini sederhana. Ada banyak kultivator di Great Yan. Beberapa ahli mewaspadai kekuatan di dalam istana dan tidak akan ikut campur dalam berbagai urusan istana. Beberapa dari mereka ditawari amnesti dengan mendaftar dan menjadi bagian dari faksi beberapa orang yang berpengaruh.

Setelah sedikit jeda, Fan Xiuwen menambahkan, “Para Ksatria Hitam tidak ingin menjadi musuh dengan Paviliun Evil Sky juga kita tidak memiliki hak atau kekuatan… Aku mengatakan ini atas nama Ksatria Hitam. Aku harap Anda dapat mengabulkan permintaan ini, senior tua. ” Setelah itu, dia tidak lagi berbicara. Bagaimanapun, dia sudah menyatakan alasannya untuk berada di sini.

Semua orang memandang Lu Zhou, menunggu jawabannya.

Namun, Mingshi Yin memecah keheningan terlebih dahulu dengan tawa kecil. Dia berkata, “Orang terakhir di aula ini yang mengoceh dengan sikap benar sendiri telah… terbang dengan derek ke Surga Barat. Apakah Anda mencoba mengikuti jejaknya? ”

Fan Xiuwen menangkupkan kedua tangannya. “Aku tidak berani.”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan akhirnya berkata, “Leng Luo.”

Hati Fan Xiuwen berdebar kencang saat mendengar ini. Tubuhnya tanpa sadar menegang sejenak.

Lu Zhou memandang Fan Xiuwen dengan tatapan tajam dan berkata, “Apakah kamu mencoba mengancamku?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *