Chapter 84 : Bahkan Jangan Berpikir Tentang Pergi

Terlepas dari betapa rendahnya nada suara Fan Xiuwen atau betapa hormatnya sikapnya, siapa pun dengan setengah otak akan dapat mendengar ancaman mendasar yang tersembunyi dalam kata-katanya.

Paviliun Evil Sky mungkin membuat ketakutan di hati orang-orang. Apakah itu karena Lu Zhou atau sembilan muridnya, bahkan jika mereka mengabaikan Yu Zhenghai dan Yu Shangrong, tidak ada kekuatan yang berani meremehkan Paviliun Evil Sky. Apa yang memberi Fan Xiuwen kepercayaan diri untuk mengucapkan kata-kata seperti itu atau menghentikan Paviliun Evil Sky untuk ikut campur dalam urusan Keluarga Kekaisaran jika mereka menginginkannya? Apa maksudnya itu?

Fan Xiuwen bangkit dan menangkupkan kedua tangannya lagi. “Karena Anda mengetahui rahasia identitasku, senior Ji, mengapa Anda menempatkanku dalam posisi yang sulit? Leng Luo telah menghilang 300 tahun yang lalu bersama dengan rahmat dan dendam masa lalu. Kamu lebih tua dariku jadi aku harus memanggilmu sebagai kakak. Sejujurnya, masuk dalam daftar hitam bukanlah sesuatu yang aku banggakan. Faktanya, itu telah menjadi noda yang tak bisa dihilangkan dalam hidupku.” Dia berbicara dengan penuh semangat dengan rasa percaya diri yang sedemikian rupa sehingga membuat orang merasa ngeri ketika mendengar kata-katanya.

Orang yang pernah berada di daftar hitam teratas dan telah melakukan setiap tindakan jahat yang dapat dibayangkan dan tidak terbayangkan di bawah langit ini berkata bahwa dia malu akan masa lalunya dan telah beralih ke jalan kebenaran? Bukankah itu lucu?

Fan Xiuwen terus berkata, “Untuk mengancammu, Ksatria Hitam tidak akan berani melakukan hal seperti itu. Kami hanya menyampaikan pesan istana. Tidak ada yang dapat aku lakukan bahkan jika Anda memilih untuk menolak permintaan ini. ”

Keheningan menyelimuti aula besar itu lagi.

Mingshi Yin mendengus, memecah keheningan lagi, dan berkata, “Jika kamu tahu permintaanmu akan ditolak, bukankah kamu hanya membuang-buang napas dengan mengatakannya?”

Duanmu Sheng berbicara terus terang, “Kamu meminta Paviliun Evil Sky untuk tidak ikut campur dalam urusan istana … Menurut logikamu, jika kami menyetujui permintaanmu, bahkan jika seseorang dari istana akan membelahku, aku akan harus menanggungnya dan menahannya? ”

“…”

“Basis kultivasi Saudara junior Kelima Zhao Yue disegel oleh seseorang dari istana sebelum dia dikirim ke altar suci untuk aliansi pernikahan. Siapa yang akan menjawabnya? Siapa yang akan menjawab untuk kehancuran Desa Ikan Naga? ” Duanmu Sheng bertanya.

Semua orang terkejut dengan kefasihan Duanmu Sheng. Bagaimanapun, dia adalah pria yang tidak banyak bicara.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Leng Luo, apakah kamu mendengar itu?” Sepertinya dia setuju dengan kata-kata Duanmu Sheng.

Ini memberi murid-murid Lu Zhou ledakan kepercayaan diri. Bagaimanapun, situasi seperti itu tidak mungkin terjadi di masa lalu. Jika mereka berbicara tidak pada gilirannya, mereka akan membawa bencana bagi diri mereka sendiri.

Fan Xiuwen menangkupkan tangannya dan berkata, “Aku tidak bisa menentang perintah istana. Senior tua, kau tidak perlu menurunkan dirimu ke level istana.”

“Tidak, kamu tidak mengerti.” Lu Zhou bangkit dan mulai menuruni tangga dengan tangan di punggung.

Tindakan sederhana ini menyebabkan Fan Xiuwen berdiri juga, jelas waspada.

Pada saat ini, empat bawahan Fan Xiuwen juga merasa sedikit khawatir.

Ji Tiandao adalah penjahat yang dikenal karena temperamennya yang berapi-api dan perubahan suasana hati yang tidak dapat diprediksi. Tidaklah mengherankan jika Ji Tiandao kehilangan kesabaran karena perselisihan.

Lu Zhou bertanya lagi, “Apakah Ksatria Hitam bertanggung jawab atas penghancuran Desa Naga Ikan?” Matanya yang penuh pengertian tertuju pada Fan Xiuwen. Dia memegang Kartu Serangan Mematikan di tangannya saat dia menunggu dalam diam untuk jawabannya.

Pertanyaannya bergema di seberang aula.

Ketika Ye Tianxin yang lemah dan bingung mendengar pertanyaan ini, matanya membelalak. Dia memandang gurunya dengan tidak percaya sebelum melihat Fan Xiuwen yang berdiri di seberang gurunya. Dia merasakan jantungnya berdebar kencang ketika dia berpikir, ‘Apakah benar ada sisi lain dari cerita Desa Naga Ikan?’

Suasana menjadi tegang dan berat.

Fan Xiuwen tidak menjawab pertanyaan Lu Zhou secara langsung. Sebaliknya, dia berkata, “Suku Lain tidak akan pernah diizinkan untuk hidup di tanah Great Yan. Ada terlalu banyak dari mereka di Measure Heaven River. ” Saat dia berbicara, dia dengan santai melirik Ye Tianxin. Ini sama baiknya dengan penerimaan langsung.

Fan Xiuwen cerdas. Dia tahu bahwa berdebat tentang masalah atau menyangkal kebenaran tidak ada artinya dalam situasi ini. Paviliun Evil Sky tidak akan memanggilnya ke sini jika mereka tidak memiliki alasan dan bukti yang cukup.

Setelah mendengar kata-kata Fan Xiuwen, semua orang bertukar pandangan.

“Apakah kamu merusak catatan di istana dan arsip lokal?”

“Aku melakukannya.” Fan Xiuwen tidak membantah tuduhan tersebut. Sebaliknya, dia berkata, “Tidak banyak yang memiliki akses ke arsip istana … Senior Ji, apakah Anda memiliki informan di istana?”

Lu Zhou tiba-tiba berbalik, mengabaikan pertanyaan Fan Xiuwen. “Jadi, kaulah yang memfitnahku?”

Ji Tiandao telah melakukan banyak hal buruk. Namun, bahkan perbuatan jahat dari sembilan muridnya akan ditempatkan padanya oleh orang-orang di dunia kultivasi. Seiring waktu berlalu, dia menjadi semakin terkenal, dan banyak orang akan memaksakan kejahatan mereka padanya. Lagipula, dia sudah melakukan begitu banyak perbuatan jahat, apa lagi? Ketika kejahatannya, apakah dia melakukannya atau tidak, tumbuh, dia tidak menjelaskan dirinya sendiri. Bagaimanapun, akan memakan banyak waktu untuk membersihkan namanya.

Namun, Lu Zhou tidak bisa mentolerir hal seperti ini.

Fan Xiuwen dengan cepat berkata, “Ksatria Hitam hanya mengikuti perintah! Kami bukan dalang di balik ini … Selain itu, dari apa yang aku tahu, murid keenam Paviliun Evil Sky adalah pengkhianat. Mengapa kamu mengadu domba dirimu dengan istana hanya untuk pengkhianat, senior? ”

Setelah mendengar ini, Ye Tianxin memaksa dirinya untuk berdiri. Dengan tubuh fana, dia meraih pedang yang dibawa oleh salah satu kultivator wanita dari Derived Moon Palace.

Semangat!

Bilahnya bersinar dengan dingin saat Ye Tianxin mengarahkan pedang ke arah Fan Xiuwen.

Bang!

Fan Xiuwen tidak bergerak. Tangannya tetap di punggungnya. Dia seperti patung yang terbuat dari batu. Pedang itu retak dan hancur saat mendarat di atasnya.

Semua orang kaget.

Mata Ye Tianxin memerah. Dia berkata dengan nada marah, “Siapa dalangnya? Siapa itu?”

Suara mendesing!

Fan Xiuwen melepaskan gelombang energi yang mendorong Ye Tianxin menjauh. “Senior Ji, Ksatria Hitam tidak ingin menjadi musuh dengan Paviliun Evil Sky. Aku sudah menjawab semua pertanyaanmu. Adapun dalang, maafkan aku karena tidak bisa menjawabmu. Karena aku sudah menyampaikan pesan istana kepada Anda, terserah Anda apa yang Anda putuskan untuk lakukan, senior Ji … ”Begitu dia selesai berbicara, dia berbalik dan berjalan menuju pintu.

Setelah melihat ini, empat bawahan Fan Xiuwen berdiri dan menangkupkan tangan sebelum pergi bersama pemimpin mereka.

Fan Xiuwen mengambil dua langkah ke depan sebelum tiba-tiba berhenti. “Namun, sebagai junior, aku punya dua nasihat untukmu, senior. Pertama, Lebih baik tidak melawan istana. Lagipula, 10 tahun akan berlalu hanya dalam sekejap mata. Kedua, meskipun Ksatria Hitam tidak bisa dibandingkan dengan Paviliun Evil Sky, kami juga bukan pemaksa. Kami akan pergi sekarang. ”

Sejak mereka tiba di Evil Sky Pavilion sampai sekarang, mereka terus-menerus diabaikan dan tidak dihormati. Mereka belum pernah diperlakukan seperti ini sebelumnya. Mereka harus kehilangan harga diri dan martabat mereka di sini. Bahkan Fan Xiuwen telah bertindak dengan rendah hati. Namun, setelah mendengarkan kata-kata perpisahan Fan Xiuwen, mereka merasa sangat segar. Simpul di hati mereka sepertinya telah lenyap dengan kata-katanya. Mereka menganggap pernyataannya sesuai. Bagaimanapun, memang benar bahwa Ksatria Hitam tidak mudah menyerah.

Sebelum lima pengunjung bisa meninggalkan paviliun, Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata dengan suara yang tampak tenang, “Apakah aku mengizinkanmu pergi?”

“Hm?” Fan Xiuwen berhenti di jalurnya. Jantungnya berdegup kencang.

“Saat aku memanggilmu ke sini, aku tidak berniat membiarkanmu pergi.” Lu Zhou melambaikan tangannya.

Duanmu Sheng dan Mingshi Yin sangat ingin bertindak. Mereka mengira guru mereka akan menghindari konflik. Bagaimanapun, Ksatria Hitam dikirim oleh istana. Duanmu Sheng dan Mingshi Yin bukanlah individu yang tidak tahu luasnya langit seperti Zuo Xinchan. Mereka benar-benar tidak mengharapkan lelaki tua itu begitu pantang menyerah!

Suara mendesing! Suara mendesing!

Mingshi Yin dan Duanmu Sheng langsung menembak.

Fan Xiuwen berbalik perlahan dan berkata, “Apakah kamu benar-benar ingin melakukan ini demi pengkhianat?”

Lu Zhou menjawab dengan sembrono, “Aku akan menghukum pengkhianat itu pada waktunya. Ini bukan tempat bagimu untuk menyuruhku berkeliling. Katakan padaku dalang di balik insiden itu, dan aku akan membiarkan mayatmu tetap utuh. ”

Fan Xiuwen mulai sadar. Dia kembali ke kursinya. Dia menangkupkan tangannya dan berteriak, “Empat Dark Knight …”

“Ya, Tuanku,” jawab Empat Dark Knight serentak.

“Karena Evil Sky Pavilion ingin menyaksikan kekuatan Ksatria Hitam, kami akan mengabulkan keinginan mereka.”

Bzzt! Bzzt! Bzzt! Bzzt!

Empat dengungan berdering di udara sebelum dua avatar Teratai Emas Tiga Daun dan dua daun Lotus Emas muncul. Avatar-avatar itu, masing-masing setinggi 30 hingga 40 kaki, menjulang di atas yang lain, diselimuti aura yang mengintimidasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *