Chapter 85 : Murid Itu Ganas

Yang lain melihat ke empat avatar dengan kaget. Namun, Lu Zhou tidak terkejut.

Pemimpin besar Ksatria Hitam yang pernah berada di urutan teratas daftar hitam, tentu saja, memiliki beberapa trik di lengan bajunya. Karena dia cukup berani untuk datang, itu berarti dia yakin akan kekuatannya dan pasukannya. Empat Dark Knight semuanya adalah ahli ranah Nascent Divinity Tribulations.

Fan Xiuwen meletakkan tangannya di punggungnya saat dia berkata, “Aku mendukung kata-kataku. Aku tidak ingin menjadi musuh dengan Evil Sky Pavilion. ” Kata-katanya diparut di telinga para pendengar. Ini adalah contoh yang bagus untuk bergerak maju dengan mengambil langkah mundur. Dia terus mengatakan dia tidak ingin menentang Evil Sky Pavilion, tetapi tindakannya bertentangan dengan kata-katanya.

Bahkan pengkhianat Evil Sky Pavilion, Ye Tianxin, marah saat mendengar kata-kata Fan Xiuwen.

Sementara itu, Lu Zhou sedang mempertimbangkan pilihannya. Little Yuan’er tidak bisa berbuat apa-apa terhadap empat ahli ranah Nascent Divinity Tribulations. Mingshi Yin dan Duanmu Sheng masing-masing bisa menangani seorang kesatria. Itu meninggalkan dia dengan dua ksatria dan Fan Xiuwen, pemimpin Ksatria Hitam, yang basis kultivasinya sangat dalam. Secara alami, dia bisa menggunakan Kartu Serangan Mematikan dan menyingkirkan Fan Xiuwen segera, tetapi dia belum menemukan dalang sebenarnya dari insiden Desa Naga Ikan. Selain itu, jika dia membunuh Fan Xiuwen, kartu item yang tersisa tidak cukup untuk menangani empat ksatria yang tersisa. Meskipun dia memiliki poin prestasi yang tersisa untuk mendapatkan lebih banyak Kartu Serangan Mematikan, dia ingin menyimpan poin prestasi sebanyak yang dia bisa. Lagipula, poin prestasi sulit didapat.

Sementara Lu Zhou tenggelam dalam pikirannya, salah satu dari empat Ksatria Hitam mulai memprovokasi Mingshi Yin, “Sejak kamu membunuh orang-orang kami, aku sudah gatal untuk berdebat denganmu!”

Mingshi Yin baru saja menerobos ke ranah Nascent Divinity Tribulations. Dia sedikit bingung dengan ini dan mundur beberapa langkah. Dia mengetuk tanah dengan ujung kakinya sebelum melompat ke belakang pada suatu sudut.

Ksatria Hitam ini sangat percaya diri. Dia bermaksud untuk mengalahkan Mingshi Yin sendiri. “Mundur… Kita, Ksatria Hitam, tidak perlu menggunakan kekuatan dalam jumlah!”

Para Dark Knight senang dengan perkembangan ini.

Dan dengan demikian, keduanya bertarung dengan sengit, meninggalkan aula dan membawa pertarungan ke kejauhan.

Lu Zhou berpikir itu juga. Meskipun avatar Mingshi Yin belum memiliki daun, dia telah ditekan untuk waktu yang lama sebelum dia menerobos ke ranah Nascent Divinity Tribulations. Mirip dengan Duanmu Sheng, Mingshi Yin bisa dianggap sedang dipersiapkan. Apalagi, pertempuran seperti ini akan membantu pertumbuhan mereka. Dengan kelicikan Mingshi Yin, dia pasti akan kabur jika tidak bisa mengalahkan lawannya. Dia tidak perlu mengkhawatirkan keselamatan Mingshi Yin.

Di samping itu. Duanmu Sheng bereaksi berbeda. Dia berkata dengan suara yang dalam, “Satu saja tidak cukup. Kalian berdua bisa datang padaku sekaligus! ” Dia mengacungkan Tombak Overlordnya, rantainya berdentang keras dalam prosesnya.

Fan Xiuwen menoleh sedikit untuk melihat Duanmu Sheng. “Senjata tingkat surga?”

Senjata tingkat surga, Tombak Overlord, tampak sangat agung di tangan Duanmu Sheng. Naga itu melingkar dari ujung tangkai tombak ke ujungnya. Duanmu Sheng meraih ekor dan kepala naga itu secara bersamaan dan mengguncang tombaknya. Primal Qi yang kuat dan menakutkan melonjak keluar dari Overlord Spear segera. Dia tidak memberi lawannya waktu untuk berpikir saat dia menyerang, tanpa peringatan, ke arah salah satu Dark Knight.

Ksatria Kegelapan memindahkan avatarnya dan menangkis serangan Duanmu Sheng.

Namun, jarak antara seseorang yang memiliki senjata tingkat surga dan seseorang yang tidak memiliki senjata tingkat surga cukup lebar. Ini adalah pengetahuan umum di dunia kultivasi. Energi dari senjata tingkat surga sangat meningkatkan kekuatan Duanmu Sheng.

Pengguna senjata yang terampil juga dapat mencapai terobosan dalam avatarnya dengan senjata tingkat surga. Namun, tanpa avatar, keuntungan dari ranah Nascent Divinity Tribulation akan hilang.

Bang! Bang! Bang!

Duanmu Sheng menyodorkan Tombak Overlord tanpa ampun. Saat ini, tombak itu tampak seperti naga. Sepertinya dia membuat lawannya kewalahan. Dia bertarung lebih berani saat pertempuran berlanjut. Tidak butuh waktu lama sebelum dia dan lawannya membawa pertarungan mereka keluar dari aula besar juga.

“Aku akan pergi!” Dark Knight ketiga merasa ada sesuatu yang salah sehingga dia dengan cepat memutuskan untuk bergabung dalam pertarungan, membuat pertarungan dua lawan satu.

Dengan senjata tingkat surga, Duanmu Sheng bisa menghadapi avatar dua daun dan avatar tiga daun sekaligus. Dia telah dengan keras menekan lawannya sebelumnya. Namun, ketika lawan lain bergabung, tekanan padanya, secara alami, meningkat.

Kedua Dark Knight bekerja sama dan mengirimkan gelombang energi yang kuat ke Duanmu Sheng.

Duanmu Sheng mengangkat Overlord Spear sebelum dirinya dan membungkusnya dengan rantainya.

Bang!

Duanmu Sheng mundur dengan cepat dan meluncur di atas tanah dengan kakinya. Terselubung oleh energinya, dia menciptakan dua parit panjang dan sempit saat dia meluncur di tanah.

Yang lain menyaksikan dengan mulut ternganga.

Bagaimanapun, Duanmu Sheng tidak tampak seperti seseorang yang baru saja menerobos ke ranah  Nascent Divinity Tribulations. Dia tampak lebih seperti seseorang yang telah berada di dunia ini untuk waktu yang lama. Dia memegang tombaknya dengan terampil juga. Setiap kali dia melepaskan Seratus Serangan dan Seribu Lapisan Gelombang di Lapangan yang Panas, dia akan meninggalkan 100 bayangan sisa dari tombaknya di belakangnya.

Orang bisa melihat betapa menakutkannya senjata tingkat surga. Inilah alasan mengapa banyak kultivator mendambakan senjata tingkat surga.

Fan Xiuwen tidak bisa membantu tetapi bertepuk tangan sebelum dia memuji, “Jika Aku tidak menyaksikan ini dengan mata kepala sendiri, aku tidak akan percaya seorang murid dari Paviliun Evil Sky yang tidak memiliki daun dapat bertahan melawan dua lawan. ! ”

Pada saat ini, Dark Knight yang tersisa di sisinya berkata dengan lembut, “Leader, aku juga ingin ikut berperang.”

Fan Xiuwen mengangkat tangan tapi tidak menjawab. Sebaliknya, dia berbalik dan menatap Lu Zhou yang berdiri dengan ekspresi tenang di wajahnya.

“Empat Dark Knight berada di ranah Nascent Divinity Tribulation. Mereka jarang menunjukkan kekuatan mereka… Orang yang berdebat dengan Mingshi Yin adalah Yang Pertama, Cheng Zhonghe. Yang berdebat dengan Duanmu Sheng adalah Old Second, Yue Zhong, dan Old Fourth, Duan Yanhong. Ksatria yang tersisa ini adalah Old Third, Li Qing. Dia seorang pemanah dengan ketelitian tinggi. ” Fan Xiuwen dengan sengaja menyebutkan ketepatan Li Qing dengan anak panah. Dengan kata lain, Li Qing bukanlah petarung jarak dekat. Dia bisa bergabung dalam pertempuran kapan saja.

Fan Xiuwen terus berkata, “Sangat jarang menemukan senjata tingkat surga… Li Qing tidak seberuntung itu. Yang dia miliki hanyalah Busur Guru tingkat bumi. Namun, dengan busur ini, dia bisa mengenai segala sesuatu dalam jangkauan penglihatannya dengan presisi 100%. ”

Pada saat ini, Busur Utama Li Qing beresonansi dengan avatarnya dan terbang ke tangannya.

Fan Xiuwen menangkupkan tangannya pada Lu Zhou lagi dan berkata, “Aku akan mengatakannya lagi …” Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, dia disela oleh dengungan keras di luar aula besar.

Semua orang juga menoleh untuk melihat sumber suara.

Zhou Jifeng berseru kaget, “Sebuah avatar sedang bertunas!”

Saat avatar menumbuhkan daun, itu akan segera tumbuh. Tingginya, jarak yang ditempuh, cakupan radiasi, aura, dan asupan Primal Qi juga akan meningkat.

“Tuan Ketiga benar-benar berbakat. Dia menumbuhkan daun di tengah pertempuran! ” Menumbuhkan daun berarti basis kultivasinya akan meningkat secara dramatis.

Pada saat yang sama, mereka mendengar teriakan Duanmu Sheng.

Overlord Spear telah didorong ke atas. Pakaian Duanmu Sheng sobek-sobek, memperlihatkan tubuhnya yang tinggi, kokoh, dan berotot. Dia mengulurkan lengannya, rantainya ditarik kencang. Energinya melonjak ke sekitarnya, ini adalah kekuatan seorang kultivator yang telah menumbuhkan daun.

Para Dark Knight, Old Second dan Old Fourth, harus mundur sedikit.

Overlord Spear bergerak turun dengan kecepatan kilat, ujungnya memotong rantai.

Dentang! Dentang!

Rantainya putus!

Pada saat ini, Duanmu Sheng tampak seperti binatang yang sangat berbahaya saat dia memegang Tombak Overlord dengan tangan besarnya. “Rasakan kekuatanku!”

Trio itu sekali lagi terkunci dalam pertempuran. Pertempuran itu lebih ganas dari sebelumnya.

Lu Zhou tidak berharap Duanmu Sheng memiliki terobosan saat ini. Dia mengangguk puas.

Fan Xiuwen melambaikan tangannya. Maksudnya jelas.

“Roger!” Pemanah yang terampil, Li Qing, mengangkat tangannya dan memegang Master Bow. Primal Qi dan energinya melonjak.

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata dengan dingin, “Aku benar-benar membenci orang yang paling sering menyelinap ke orang lain …” Dia mengangkat tangan kanannya sebelum mengarahkannya ke depan. Pecahan miniatur kartu tampak membentuk siklon di telapak tangannya.

Suara mendesing!

Primal Qi di sekitarnya langsung diserap oleh topan.

Lu Zhou melempar benda di tangannya dengan lembut.

Target: Pemanah terampil, Li Qing.

Melihat ini, Fang Xiuwen panik. Dia berteriak, “Dodge it!” Dia tidak berharap Lu Zhou bergerak saat ini. Dia berasumsi Lu Zhou hanya akan terus mengamati pertempuran.

Pada saat ini, segel tangan besar muncul di udara.

“Great Seal of Fearlessness!”

The Great Seal of Fearlessness membuat semua orang dari Evil Sky Pavilion merasa aman dan tak kenal takut.

Fan Xiuwen bisa merasakan bahaya dari segel ini. Dia dengan cepat mengirim Li Qing terbang menjauh dengan serangan telapak tangan.

Li Qing mengencangkan cengkeramannya pada busurnya saat dia terbang keluar dari aula besar.

The Great Seal of Fearlessness terus menembak ke depan, menambah kecepatan.

Fan Xiuwen berusaha dengan paksa memblokirnya dengan energinya yang besar.

Bang!

“Itu sia-sia.” Lu Zhou menggelengkan kepalanya.

Semua orang terikat lidah. Mereka menyaksikan saat Great Seal of Fearlessness berlayar menuju Li Qing.

Ini agak mirip dengan ketika Kong Xuan dibunuh dengan satu serangan di altar suci. Perbedaannya adalah Kong Xuan dibunuh oleh Segel Tangan Roda Vajra Agung.

The Great Seal of Fearlessness tidak hanya besar, tapi juga cepat!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *