Chapter 86 : Murid Terus Menjadi Ganas

Li Qing membeku di udara. Dia memegang Busur Utama di tangan kirinya saat dia menarik tali busur dengan tangan kanannya sebelum dia membentuk panah dengan energinya. Tindakannya menunjukkan betapa terampilnya dia. Gerakannya alami dan tepat.

Sangat disayangkan bahwa tidak ada cara untuk menghentikan Great Seal of Fearlessness.

Panah Li Qing hanya meninggalkan riak kecil pada segel sebelum menghilang. Anak panahnya sepertinya telah diserap oleh segel.

“Bagaimana itu mungkin?” Mata Li Qing membelalak. Matanya yang awalnya dipenuhi rasa percaya diri telah digantikan oleh ketakutan dan keputusasaan.

Energi kuat dari segel yang padat dan panas seperti magma mendarat di tubuh Li Qing.

Tidak ada yang bisa melihat dengan jelas bagaimana Li Qing dikalahkan. The Great Seal of Fearlessness telah menghalangi pandangan mereka. Mereka hanya melihat Great Seal of Fearlessness muncul sebelum ditembakkan dan menghilang.

Tempat di udara tempat Li Qing pernah berdiri saat ini kosong. Dia tidak terlihat di mana pun.

Udara sepertinya berhenti saat ini.

Fan Xiuwen bahkan tidak punya waktu untuk mengaktifkan avatarnya untuk menyelamatkan bawahannya. Li Qing adalah salah satu bawahannya yang paling setia dan membantu. Bagaimana dia bisa kehilangan bawahannya begitu saja? Usahanya untuk memblokir dan menghentikan segel dengan energinya tidak berpengaruh sama sekali. Dia hanya bisa menyaksikan tanpa daya saat segel terbang menuju bawahannya. Dia sangat terguncang oleh perasaan tidak berdaya dan tidak berdaya ini. Sepertinya master Evil Sky Pavilion, Ji Tiandao, mantan lawannya, semakin kuat. Dia tercengang dan sulit menerimanya.

Pada saat ini, suara dari pertempuran Duanmu Sheng dan dua Dark Knight mencapai telinga semua orang.

‘Apakah ini kekuatan sebenarnya dari Evil Sky Pavilion? Namun, mendekati batas umurnya, kemerosotan basis kultivasinya … ‘Fan Xiuwen bingung. ‘Dia membunuh Li Qing, seorang pemanah yang terampil di ranah Nascent Divinity Tribulations, hanya dengan satu serangan. Sepertinya kekuatan Ji Tiandao masih di puncaknya! ‘

“Guru, kekuatanmu tak tertandingi dan luar biasa!” Little Yuan’er berseru kaget saat dia bertepuk tangan, menghancurkan kesunyian di aula besar. Dia menunjuk Fan Xiuwen dan berkata, “Guru, ada orang lain yang kamu lewatkan!”

Zhou Jifeng dan Pan Zhong terpesona. Mereka tidak terkejut seperti Fan Xiuwen karena mereka telah menyaksikan pemandangan yang lebih sulit dipercaya sebelumnya. Apakah itu avatar Sembilan daun, teknik pamungkas Ji Tiandao yang tampaknya tak ada habisnya yang dapat membunuh lawannya hanya dengan serangan atau kekuatannya yang tampaknya masih di puncaknya, mereka lebih menakutkan dan mengejutkan dibandingkan dengan Segel Besar Ketidaksabaran.

Ye Tianxin, di sisi lain, mundur satu langkah. Tubuhnya yang lemah membuatnya sulit untuk berdiri sehingga dia mengambil tempat di kursi. Jika bawahannya tidak mendukungnya, tidak ada orang lain yang akan membantunya karena mereka tidak ingin mendekatinya.

Ekspresi Fan Xiuwen tidak terlihat di balik topeng hitamnya. Namun, kesunyian dan punggung lurusnya sepertinya menunjukkan bahwa dia sangat marah dan tidak menyerah. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan gigi terkatup, “Aku tidak akan menganggapmu bertanggung jawab atas pembunuhan Ksatria Hitam lainnya. Namun, siapapun yang menyentuh Empat Dark Knight adalah musuhku. ”

Semua orang bisa melihat dengan jelas perubahan 180 derajat dalam tingkah laku Fan Xiuwen. Dia tidak lagi menghormati saat berbicara. Dia tidak memanggil Lu Zhou dengan hormat seperti yang dia lakukan sebelumnya dan mulai memanggil Lu Zhou ‘kamu’. Ini jelas menunjukkan betapa marahnya dia.

Lu Zhou terus melihat pertempuran yang terjadi di luar aula besar.

Duanmu Sheng bertempur dengan gagah berani saat pertempuran berlanjut. Selain itu, afinitasnya dengan Overlord Spear juga meningkat. Beberapa saat yang lalu, kedua Dark Knight itu berada di atas angin, tapi mereka secara bertahap dipukul mundur. Pada saat ini, sepertinya mereka serasi. Jelas bahwa Duanmu Sheng pada akhirnya akan muncul sebagai pemenang.

Adapun Mingshi Yin, Lu Zhou sama sekali tidak khawatir. Di antara empat Dark Knight, orang yang mendapatkan ujung tongkat yang lebih pendek adalah Chen Zhonghe, atau Old First.

Gunung Golden Court adalah wilayah Evil Sky Pavilion. Penghalang biasanya naik. Dengan guru mereka membatasi mereka, para murid tidak berani keluar dari ikatannya. Karenanya, mereka menghabiskan hari-hari mereka menjelajahi gunung dan tahu setiap sudut dan celah seperti punggung tangan mereka.

Lu Zhou tahu bahwa Mingshi Yin bermaksud mempermainkan lawannya dengan menggunakan keakrabannya dengan medan untuk keuntungannya.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan menatap Fan Xiuwen. “Leng Luo, pada akhirnya, kamu terlalu melebih-lebihkan dirimu …”

Fan Xiuwen mengepalkan kedua tangannya. Primal Qi-nya menjadi gelisah saat ini.

Yang lainnya mundur selangkah. Mereka tahu Fan Xiuwen akan segera bergerak.

“Jika Evil Sky Pavilion tidak bertanggung jawab atas kematian Li Qing dan memberi kami penjelasan, saudara-saudaraku di Ksatria Hitam dan istana tidak akan pernah membiarkan masalah ini berlalu!” Energi Fan Xiuwen melonjak dengan setiap kata yang dia ucapkan. Energinya terus tumbuh lebih kuat dan lebih padat.

Sementara itu, Lu Zhou tetap tenang seperti biasa. Dia tidak langsung menyerang Fan Xiuwen. Dia ingin melihat apa yang dimiliki mantan lawannya, yang pernah berada di daftar hitam teratas, di lengan bajunya. Dia ingin tahu mengapa Fan Xiuwen begitu percaya diri untuk datang ke sini.

Pada saat ini, Primal Qi Fan Xiuwen melonjak ke segala arah sebelum avatar kolosal muncul.

Jika struktur Evil Sky Pavilion tidak stabil atau tidak dilindungi dengan Formasi khusus, kemunculan avatar tersebut akan membuat paviliun tersebut runtuh.

“E-delapan daun …” Zhou Jifeng sedikit mengernyit. Dia sedikit terkejut dengan ini.

Jika mereka tidak melihat Avatar Sembilan Daun Lu Zhou secara pribadi, mereka akan lebih takut.

Bahkan di antara Avatar Delapan Daun, ada perbedaan dalam kekuatannya.

Ji Tiandao telah memiliki avatar Delapan daun 300 tahun yang lalu ketika dia berada di puncak daftar hitam. Saat ini, dia memiliki avatar Sembilan daun.

Lu Zhou terus mengelus jenggotnya, dia sama sekali tidak menganggap Fan Xiuwen sebagai ancaman. Dia berkata dengan sembrono, “Leng Luo, apakah hanya ini yang kamu punya?”

Fan Xiuwen berbicara dengan suara yang dalam, “Beberapa abad yang lalu, kami seimbang … Aku tidak berpikir aku akan bisa mengalahkanmu sekarang, tapi itu masih akan berakhir imbang!” Begitu dia selesai berbicara, dia mulai bergerak, memenuhi ruangan dengan bayangannya.

Semua orang tersandung ke belakang.

Target Fan Xiuwen, Lu Zhou, master Paviliun Evil Sky, berdiri di tempatnya. Dia menjentikkan lengan bajunya. Jaring besar yang dijalin dari segel energi ditembakkan dari lengan bajunya, melindunginya. Dia berpikir sendiri sambil mengelus janggutnya, ‘Teknik Gaib Dao?’ Dia pikir dia harus menyia-nyiakan Kartu Tanpa Cela, tetapi tampaknya Kartu Binding Cage sudah cukup. ‘Tingkat keberhasilannya 30%. Apakah itu akan memukulnya? Yah, bahkan jika itu tidak mengenainya, itu masih cukup untuk mengalihkan perhatian dan mengusirnya, kan? ‘

Jaring itu berkilauan dengan kilauan keemasan dan ukurannya bertambah!

“Apa teknik ini?” Semua orang dikejutkan oleh pemandangan yang belum pernah dilihat sebelumnya ini. Tidak ada teknik di Great Yan yang mirip dengan ini.

Fan Xiuwen berteriak, “Bukankah kamu melebih-lebihkan dirimu sendiri? Menurutmu ini cukup untuk menghentikan Teknik Dao Gaib dari avatar Delapan daun? ”

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Fan Xiuwen bergerak secepat kilat menuju net.

Sepuluh meter, tiga meter, satu meter…

Dentang!

Sebelum Fan Xiuwen mencapai Lu Zhou, jaring itu tiba-tiba bergeser ke lantai, dan sangkar besar yang juga bersinar dengan cahaya emas tiba-tiba muncul, menempati sebagian besar ruang di aula besar.

Bam!

Fan Xiuwen yang menggunakan Teknik Dao Gaib menyerbu ke dalam sangkar, tidak dapat menghentikan momentumnya.

“Ding! Menangkap ahli ranah Nascent Divinity Tribulations Delapan Daun. Dihadiahi dengan 200 poin prestasi. ”

The Binding Cage telah mendarat!

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk. ‘Yah, bagaimanapun juga, ada kata sangkar dalam namanya. Itu tidak mungkin hanya menjadi jaring. Item ini lebih berguna dari yang aky harapkan.’ Dia bertanya-tanya berapa banyak poin prestasi yang akan dia dapatkan jika dia membunuh target Delapan daun. Menangkap target memberinya poin lebih sedikit dibandingkan dengan menangkap murid Paviliun Evil Sky. Jika Binding Cage Card tidak menangkap Fan Xiuwen, dia akan mengalami kerugian.

Fan Xiuwen menabrak jeruji tipis kandang yang dibentuk oleh energi khusus, mencoba membebaskan dirinya.

Lu Zhou berdiri dengan tangan di punggungnya saat dia bertanya, “Leng Luo, aku akan bertanya lagi. Siapa dalang di balik insiden Desa Naga Ikan?”

Di saat yang sama, kandang mulai menyusut. Sebelumnya, itu menghabiskan hampir seluruh ruang aula besar. Itu mulai menyusut ke tengah.

Fan Xiuwen mundur, tapi dia tidak menjawab pertanyaan Lu Zhou. Dia melihat sekeliling sangkar sebelum berkata dengan suara yang dalam, “Kamu pikir kamu bisa menahan aku di sini?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *