Chapter 89 : Implikasi

Bagaimana bisa Fan Xiuwen tidak marah? Orang-orang ini ingin memperbaiki senjata bawahannya yang sudah mati! Namun, sebagai pecundang, dia tidak punya suara dalam hal ini. Jika dia telah dikalahkan oleh orang-orang dari Jalan Mulia, dia masih bisa mengejek mereka. Namun, ini adalah Paviliun Evil Sky. Bahkan jika Mingshi Yin merobek tendon dan tulang Chen Zhonghe, tidak ada yang bisa dia katakan tentang itu. Dia hanya bisa memelototi orang-orang ini tanpa daya. Dia mencoba mengedarkan Primal Qi-nya lagi, tetapi dia menemukan Dantiannya masih kosong.

Fan Xiuwen adalah orang yang berpengetahuan luas. Dia telah melakukan perjalanan jauh dan luas dan telah melihat semua jenis metode dan teknik kultivasi dari sekte yang berbeda. Namun, ini adalah pertama kalinya dia menghadapi Teknik Binding Cage. Semakin dia tidak terbiasa dengan sesuatu, semakin sulit baginya untuk mempertahankannya.

Lu Zhou duduk dengan punggung tegak di singgasananya saat dia melihat pisau itu. Akhirnya, dia berkata tanpa emosi, “Berikan padaku.”

“Ya tuan.” Mingshi Yin senang di dalam hati. Dia mengambil pisau berharga itu dengan kedua tangannya dan memberikannya kepada Lu Zhou dengan hormat sebelum dengan patuh mundur ke samping.

Senjata tingkat surga sangat langka. Banyak kultivator bahkan tidak akan bertemu satu sama lain sepanjang hidup mereka. Selain itu, bahkan jika mereka memiliki senjata tingkat surga, jika basis kultivasi mereka tidak, setidaknya, di ranah Nascent Divinity Tribulations, mereka tidak akan berani mengungkapkannya begitu saja. Bagaimanapun, akan sulit bagi mereka untuk berjaga-jaga terhadap kultivator yang lebih kuat yang mendambakan senjata tingkat surga. Oleh karena itu, banyak kultivator puas dengan memiliki senjata kelas atas bumi. Itu bisa ditempa dan disempurnakan menjadi senjata tingkat surga di masa depan. Namun, sangat sulit untuk memperbaiki senjata. Mustahil untuk menyempurnakan senjata tanpa menghabiskan beberapa dekade untuk prosesnya. Meski begitu, banyak kultivator yang mau mencobanya karena iming-iming senjata tingkat surga terlalu kuat.

Lu Zhou mengambil pisaunya dan menaksirnya. Desain pisaunya bukan yang terbaik. Faktanya, itu sedikit di sisi yang lebih buruk. Dia mengangkat tangan kanannya dan Unnamed muncul dari udara tipis di tangannya. Dia menggunakan Unnamed untuk menebas pisau itu.

Semua orang tercengang dan bingung dengan tindakan Lu Zhou. Dari sudut pandang mereka, sepertinya Lu Zhou telah menarik jarinya ke seberang pisau. Pisau itu adalah senjata kelas atas bumi, mereka pikir tidak masuk akal bahwa Lu Zhou mencoba mematahkan pisau dengan tangan kosong. Meskipun mereka semua memiliki pemikiran yang sama, secara alami, tidak ada dari mereka yang berani mengungkapkan pikiran mereka.

Fan Xiuwen berkata dengan suaranya yang dalam, “Seperti yang diharapkan dari seorang penjahat, mendambakan kepemilikan orang mati… Bagaimana kamu tidur di malam hari?

Mingshi Yin memutar matanya dan berkata, “Jika kami hidup sesuai standarmu, mereka yang memperebutkan senjata di dunia kultivasi tidak akan bisa tidur di malam hari.”

Fan Xiuwen tidak bisa membalas. Memang biasa bagi orang untuk memperebutkan senjata.

Lu Zhou menggelengkan kepalanya setelah memeriksa senjata itu. Sebelumnya, ketika dia menggunakan Unnamed untuk melawan Pedang Kembar Pria dan Wanita, pedang kembar itu tidak terluka. Saat ini, senjata kelas bumi puncak ini juga tidak terpengaruh oleh Unnamed. Apakah ini berarti Unnamed bahkan tidak berada di tingkat kelas bumi?

Lu Zhou membuang pisaunya, dan Mingshi Yin segera menangkapnya. Mingshi Yin sangat senang. Namun, begitu dia menangkap pisaunya, dia mendengar retakan lembut sebelum dia melihat retakan halus muncul pada pisaunya. Tidak butuh waktu lama sebelum itu patah menjadi dua dan jatuh ke tanah.

Mingshi Yin tidak bergerak seperti ayam kayu saat dia menatap pisau yang patah dengan ekspresi tertegun. Pisau itu dipotong rapi seperti tahu.

Fan Xiuwen mengerutkan kening.

Meskipun ekspresi Lu Zhou tenang, dia terkejut di dalam hati. Sepertinya Unnamed lebih kuat dari senjata kelas bumi puncak. Itu sangat mirip dengan Unnamed yang merupakan senjata tingkat surga. Senjata tingkat surga yang bisa berubah menjadi berbagai bentuk jelas merupakan harta yang tak ternilai harganya.

Ekspresi tertegun Mingshi Yin dengan cepat berubah menjadi pahit. Dia telah berusaha keras untuk mendapatkan senjata ini, tetapi gurunya telah menghancurkannya dengan tangan kosong! Dia meratap dalam hati, ‘Guru, bukankah aku sudah bekerja cukup keras?’

Akhirnya, Lu Zhou berkata, “Senjata kelas bumi belaka tidak cocok untuk memasuki Paviliun Evil Sky-ku.”

“…” Mingshi Yin tertegun terdiam. ‘Senjata kelas bumi belaka …’ Lalu, apakah ini berarti ada senjata yang lebih baik di Evil Sky Pavilion?

Little Yuan’er terkikik dan berkata, “Kakak Senior Keempat, lihat senjata di tangan Kakak Senior Ketiga. Itu Tombak overlord! Bukankah itu keren? Kakak Senior Ketiga bertarung melawan dua lawan dengan senjata itu! ”

Mingshi Yin berbalik untuk melihat Tombak Overlord di tangan Duanmu Sheng.

Panjang Tombak Overlord dan ukiran naga yang dililitkan di sekitar poros memberinya udara yang canggih. Dia ingat ketika sepuluh elit mengepung Gunung Golden Court, dia telah mendesak Duanmu Sheng untuk pergi, tetapi Duanmu Sheng tidak mau pergi karena Overlord Spear ada di sini. Dia tidak menyangka guruny akan memberikan senjata yang begitu berharga kepada Duanmu Sheng! Hatinya terasa berat ketika dia memikirkan betapa tidak adilnya itu! Dibandingkan dengan senjata tingkat surga, senjata tingkat bumi puncak benar-benar mirip dengan sampah.

“Guru, kekuatan agung Anda tidak mengenal batas. Sampah ini bahkan tidak bisa menerima satu pukulan pun dari Anda. Itu jelas senjata kasar! ” Mingshi Yin akhirnya berkata sebelum dia menendang pisau yang patah itu. Setelah menendang pisaunya, dia tersenyum sinis sebelum dia bertanya, “Guru, kapan aku bisa memiliki senjata yang cocok untukku?”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan berkata, “Lakukan tugasmu dengan baik.”

Mingshi Yin sangat senang dengan kata-kata ini. Itu setara dengan janji bahwa dia akan diberi senjata tingkat surga. Meskipun gurunya tidak menentukan kapan dia akan diberi senjata itu, gurunya adalah orang yang memegang kata-katanya. Dia tidak ragu-ragu saat dia berlutut dan bersujud dengan tulus. “Terima kasih guru! Aku akan terus bekerja keras, dan aku tidak akan mengecewakanmu! ”

Loyalitas + 2%.

Lu Zhou mengangguk ringan. Ini jauh lebih baik dibandingkan dengan saat dia baru saja pindah ke sini. Loyalitas Mingshi Yin jauh lebih stabil dibandingkan sebelumnya. Seperti yang diharapkan, sulit untuk hanya mengandalkan intimidasi dan kekuatan kasar untuk mendapatkan kesetiaan seseorang.

Pada saat ini, dua kultivator wanita dari Derived Moon Palace berteriak serempak.

“Kepala Istana!”

“Palace Master, kamu baik-baik saja?”

Dua kultivator wanita dari Derived Moon Palace membantu Ye Tianxin, yang pingsan, bangun.

Little Yuan’er dengan cepat berlari dan memeriksa Ye Tianxin sebentar. Dia berkata, “Dia baik-baik saja. Kau akan menakuti guruku dengan membuat keributan seperti ini! ”

“…” Mingshi Yin tidak bisa berkata-kata. ‘Little Junior Sister menyebut guru di setiap kesempatan. Aku pasti tidak bisa dibandingkan dengannya.’

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, “Kunci dia di paviliun selatan sehingga dia dapat terus merenungkan tindakannya.”

“Ya guru!” Little Yuan’er membawa Ye Tianxin dan dua kultivator wanita dari Derived Moon Palace keluar dari aula besar Evil Sky Pvilion.

Pada saat yang sama, Lu Zhou menemukan bahwa kebencian Ye Tianxin menurun dengan cepat. Sepertinya kebenciannya yang berasal dari insiden di Desa Naga Ikan telah menghilang. Awalnya, dia hanya ingin Fan Xiuwen menjelaskan alasan di balik kejadian tersebut. Namun, sikap keras kepala Fang Xiuwen dalam menyembunyikan insiden itu hanya menarik minatnya. Selain itu, masalah ini juga sangat mungkin terkait dengan ingatannya yang hilang. Setelah memikirkannya sejenak, dia berkata dengan acuh tak acuh, “Segel basis kultivasinya dan kunci dia.”

“Ya guru!” Duanmu Sheng meraih bahu Fan Xiuwen.

Fan Xiuwen seperti anak ayam setelah diikat oleh Teknik Binding Cage. Dia dibawa ke aula besar oleh Duanmu Sheng dengan satu tangan.

Karena Lu Zhou tidak yakin kartu Binding Cage akan bertahan, dia segera memerintahkan muridnya untuk menyegel basis kultivasi Fan Xiuwen. Dia punya waktu luang jadi dia akan menggunakan berbagai trik di gudang senjatanya untuk membuat Fan Xiuwen berbicara.

Lu Zhou masih tersesat dalam pikirannya ketika seorang kultivator wanita masuk ke aula besar. “P-pavilion Master, Black Knights di kaki gunung membuat keributan, menolak untuk pergi.”

Wajar jika Black Knight menolak untuk pergi sejak Fan Xiuwen, pemimpin mereka, telah ditangkap. Ketika Lu Zhou mempertimbangkan hubungan istana dengan mereka, dia berkata dengan acuh tak acuh, “Fan Xiuwen tinggal di Evil Sky Pavilion. Beri tahu mereka yang tidak punya urusan di sini untuk pergi. ” Dia telah menggunakan kata, ‘tinggal’, untuk memberitahu orang-orang itu bahwa Fan Xiuwen masih hidup.

Kultivator wanita memandang Lu Zhou dengan takut-takut saat dia bertanya, “T-tapi bagaimana jika mereka masih menolak untuk pergi?”

“Serahkan pada Mingshi Yin.”

“Dimengerti. Aky akan memberi tahu Tuan Keempat tentang ini.”

Di kaki Gunung Golden Court, beberapa ratus meter di luar penghalang.

Lusinan ksatria hitam sedang memandangi Paviliun Evil Sky. Karena penghalang, mereka hanya bisa menginjak kaki mereka tanpa daya karena frustrasi.

Sementara itu, tersembunyi di dekat hutan, seorang pria anggun berjubah hijau diam-diam mengamati ini.

Seseorang berpakaian serba hitam berdiri di belakang pria berpakaian hijau itu. Pria berpakaian hitam itu bertanya dengan hormat, “Senior, apakah kita akan menyerang orang-orang ini?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *