Chapter 91 : Kamu Bukan Muridku

Tak lama kemudian, suara dari pertarungan satu sisi bisa terdengar dari belakang gunung. Bagaimanapun, Duanmu Sheng sudah mampu menekan Mingshi Yin sebelum dia memiliki Tombak Overlord. Sekarang dia memiliki Tombak Overlord, tidak ada pertanyaan tentang hasil pertarungan.

Sementara itu, Lu Zhou hendak mempelajari Heaven Writing lagi ketika Little Yuan'er berlari ke aula besar.

"Guru, Jiang Aijian telah mengirim surat."

"Membacanya."

Little Yuan'er mengambil surat itu dari sakunya dan membacakan dengan lantang, “Itu niat istana untuk melemahkan Black Knights. Tidak perlu takut akan pembalasan dari istana, senior. "

Lu Zhou merasa curiga. Kaisar memiliki komando langsung atas pasukan khusus. Mengapa dia ingin melemahkan mereka?

Little Yuan'er melanjutkan membaca, “Kamu ingin menyelidiki kebenaran di balik insiden Desa Naga Ikan, tapi maaf untuk mengatakan bahwa aku, yang tahu segalanya, tidak tahu apa-apa tentang ini juga. Namun, Kaisar jelas bukanlah dalang. " Dia mengertakkan gigi saat membaca surat itu. “Dikatakan bahwa Desa Ikan Naga di Sungai Surga Ukur menyimpan banyak rahasia. Petugas masih terlihat berpatroli di daerah itu sesekali. Ini adalah arsip sangat rahasia, dan tidak dapat diakses. Ngomong-ngomong, Aku memberikan dua informasi secara gratis. Satu, Sword Freak, Chen Wenjie, telah dibunuh oleh Yu Shangrong. Bukankah aku sudah memberitahumu dia akan segera mati karena bersikap ambigu dengan pendiriannya? Kedua, Ren Buping, Master dari Kuil Iblis, telah keluar dari kultivasi tertutup. Dia telah pergi ke Green Jade Altar untuk bertemu dengan Sekte Righteous. Juga, tolong jangan lupakan pedang yang kamu janjikan padaku. Ha ha ha!"

Lu Zhou hanya tertarik pada Desa Naga Ikan untuk saat ini. Dia tidak peduli dengan hal lain. Dia curiga dengan informasi yang dia dengar. 'Ada petugas yang berpatroli di Desa Naga Ikan Sungai Ukur Surga bahkan sekarang? Jika Jiang Aijian menyebut detail kecil seperti itu sebagai rahasia besar, semuanya jelas lebih rumit daripada yang terlihat. '

"Petugas yang berpatroli di daerah itu?" Little Yuan'er  melihat gurunya tenggelam dalam pikirannya. Dia ingin berbicara tetapi tidak berani.

Lu Zhou mendongak dan melihat Little Yuan'er menelan kata-katanya jadi dia bertanya, "Apakah ada hal lain?"

"Guru, jika aku memberitahumu, kau tidak boleh menyalahkanku ..." Little Yuan'er  memeluk lengan Lu Zhou, mencoba bertingkah seperti anak manja. Jika itu di masa lalu, dia tidak akan berani melakukan ini.

Ini adalah tanda yang jelas bahwa Lu Zhou telah mengubah Little Yuan'er dan memiliki pengaruh atas dirinya. 'Aku akan perlahan mengajarinya. Aku hanya berharap dia tidak salah jalan di masa depan. ' Lu Zhou menggelengkan kepalanya. 'Apa yang aku pikirkan?'

Ketika Little Yuan'er melihat tuannya menggelengkan kepalanya, dia berkata dengan penuh semangat, “Aku tahu kamu tidak akan menyalahkan aku, guru! Aku ingin senjata tingkat surga juga! Sesuatu seperti Tombak Overlord! Aku ingin senjata yang besar dan agung! "

Lu Zhou memukul kepala Little Yuan'er sebelum dia menegur, “Berapa kali aku harus memberitahumu bahwa basis kultivasimu terlalu lemah untuk menangani senjata tingkat surga? Kami akan membicarakan hal ini saat dirimu  berada di ranah Nascent Divinity Tribulations.”

"Betulkah?"

"Aku selalu menepati kata-kata saya."

Yuan'er kecil terkikik dan berkata, “Mhm! Aku akan segera menerobos ke ranah Nascent Divinity Tribulations! "

Dibandingkan dengan murid-murid Lu Zou lainnya, kesetiaan Little Yuan adalah yang tertinggi. Dia juga sering berada di sisinya. Secara alami, dia berharap basis kultivasinya lebih tinggi. Sebelum basis kultivasiny dipulihkan, Little Yuan'er adalah kekuatan terbesarnya. Dia tidak berpengalaman dalam urusan duniawi dan naif. Dibandingkan dengan murid lainnya, dia jauh lebih mudah untuk dididik.

Ketika Lu Zhou memikirkan murid-muridnya, dia menginginkan dewan misi untuk muncul. Misi utamanya masih mendisiplinkan para penjahat ini. Poin loyalitas Duanmu Sheng, Mingshi Yin, dan Zhao Yue tidak terlalu buruk. Dia masih bisa mengatasi kesulitan mendisiplinkan mereka. Masalahnya terletak pada mereka yang telah meninggalkan Paviliun Langit Jahat. Kesulitan itu tampaknya tidak dapat diatasi bagi mereka yang telah pergi.

Basis kultivasi murid kedelapan adalah yang terendah sehingga tidak perlu terlalu khawatir. Dia hanya mengandalkan monikernya, Evil King, untuk mengintimidasi orang-orang di jalanan. Intimidasinya bekerja dengan sangat baik karena dia adalah murid dari Evil Sky Pavilion.

Murid pertama, Yu Zhenghai, murid kedua, Yu Shangrong, dan murid ketujuh, Si Wuya, ketiganya adalah orang-orang yang membuat Lu Zhou pusing. Tidak hanya mereka memiliki senjata tingkat surga yang menakutkan, tetapi basis kultivasi mereka juga sangat dalam. Apalagi mereka tidak sendiri. Mereka memiliki pembantu yang sekuat Ksatria Hitam. Memikirkan hal ini, dia mendapati dirinya kehilangan Kartu bentuk Puncak Ji Tiandao. 'Jika aku memiliki Kartu Bentuk Puncak yang tak terhitung jumlahnya, Aku dapat tanpa rasa takut menjelajahi dunia.'

"Master Paviliun ..." Zhou Jifeng masuk saat ini. Dia menangkupkan kedua tangannya dan berkata, “Tuan Keenam, maksudku, Ye Tianxin sudah bangun. Dia ingin melihatmu. "

Ye Tianxin dipenjara di paviliun selatan. Tanpa perintah Lu Zhou, tidak ada yang berani mengeluarkannya. Bahkan kultivator wanita dari Derived Moon Palace tidak berani melakukan hal seperti itu. Golden Court Mountain kekurangan tenaga baru-baru ini, dan mereka digunakan sebagai pekerja umum. Para kultivator wanita melakukan tugas-tugas ini dengan sukarela juga. Itu adalah pilihan yang jauh lebih baik daripada terkurung di Gua Refleksi yang dingin.

“Aku menolak,” kata Lu Zhou dingin.

“Dimengerti.” Zhou Jifeng menangkupkan kedua tangannya dan pergi.

Dengan janji gurunya, Little Yuan'er tiba-tiba termotivasi untuk bekerja keras sehingga dia pergi untuk berkultivasi juga.

Ketika Lu Zhou melihat bahwa dia akhirnya sendirian, dia fokus untuk memahami Heaven Writing.

Hampir senja ketika Zhou Jifeng masuk ke aula besar lagi. “Master Paviliun, Ye Tianxin berkata bahwa dia akan terus berlutut sampai Anda datang dan melihatnya. Dia berlutut di pintu keluar paviliun selatan. "

"Kalau begitu biarkan dia berlutut."

“Dimengerti.” Zhou Jifeng pergi.

Lu Zhou tidak tinggal di aula besar. Dia pergi ke ruang tersembunyi dan terus fokus belajar. 'Buang pikiran Anda yang mengganggu. Kosongkan hati dan pikiran Anda.'

Saat pagi tiba, Lu Zhou akhirnya berhenti belajar. Dia merasa segar. Kesegaran yang dia alami jauh lebih baik daripada istirahat malam yang nyenyak. Dia berdiri dan menggerakkan anggota tubuhnya, tetapi semuanya tampak normal. 'Mungkin kekuatan luar biasa telah berpengaruh, tetapi Aku belum menemukannya. Bagaimanapun, menjadi semakin jelas bahwa memahami Heaven Writing benar-benar bermanfaat bagiku.'

Pada saat ini, suara lembut terdengar dari sisi lain pintu. "Master Paviliun."

"Apa masalahnya?" Lu Zhou menanggapi saat dia mengklik tombol untuk membuka pintu ruang tersembunyi.

"Ye Tianxin telah berlutut sepanjang malam ..."

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, “Biarkan dia. Tidak perlu melaporkan ini padaku. "

“Dimengerti.” Zhou Jifeng pergi lagi.

“Ding! Menghukum murid jahat, Ye Tianxin. Dihadiahi dengan 100 poin prestasi. "

Lu Zhou memperhatikan bahwa pemberitahuan sistem menggunakan kata 'menghukum' dan bukan 'disiplin'. Meskipun poin kebencian telah lenyap, poin loyalitas tidak memuaskan. Jika dia tidak teliti dalam memberikan hukuman, dia tidak akan cocok untuk menyandang gelar Patriarch of Evil Sky Pavilion.

Ketika Lu Zhou akhirnya memasuki aula besar, Mingshi Yin sudah ada di sana. Dia melihat wajah Mingshi Yin bengkak dan lebam. Dia memutuskan terlalu merepotkan untuk bertanya pada Mingshi Yin apa yang terjadi sehingga dia hanya bertanya, "Bagaimana proses interogasinya?"

Mingshi Yin membungkuk dan berkata, “Fan Xiuwen benar-benar keras kepala. Jika aku tidak mengingat kata-katamu, guru, aku akan menggunakan siksaan! "

“Ksatria Hitam juga ahli dalam penyiksaan. Diharapkan kita tidak bisa mendapatkan apa-apa darinya dengan menginterogasinya. " Lu Zhou tidak terkejut dengan hasilnya.

“Haruskah kita membunuhnya saja? Lagipula dia tidak berguna bagi kita untuk hidup, ”kata Mingshi Yin.

Lu Zhou melambaikan tangannya dan berkata, "Dia Masih ada gunanya."

Ahli ranah Nascent Divinity Tribulations Delapan daun pasti akan memberinya banyak poin prestasu. Namun, jika dia harus memilih antara mencari tahu tentang dalang insiden dan rahasia di balik Desa Naga Ikan, Lu Zhou merasa bahwa yang terakhir jauh lebih berharga.

“Mingshi Yin.”

"Ya guru."

“Dengan ini aku memerintahkanmu untuk menyelidiki Desa Naga Ikan di Sungai Measure Heaven. Ingat, jangan bertindak gegabah, ”kata Lu Zhou dengan tegas.

Dibandingkan sebelumnya, Mingshi Yi tidak terlalu senang. Dia hanya menjawab dengan hormat, "Ya, guru."

Awalnya, Lu Zhou ingin meminjamkannya sebuah tunggangan, tetapi dia pikir itu akan terlalu mencolok dan menarik terlalu banyak perhatian. Karena itulah, dia menepis gagasan tersebut.

Mingshi Yin adalah kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations. Delapan jam yang dia butuhkan untuk mencapai Desa Naga Ikan dari Gunung Golden Court dengan terbang.

Karena Desa Naga Ikan dijaga ketat, bagaimana Ye Tianxin menyelidiki masalah ini ketika dia meninggalkan Gunung Golden Court saat itu?

'Aku harus bertanya pada bajingan itu tentang ini!' Lu Zhou menggelengkan kepalanya. Dia menuruni tangga dan pergi ke paviliun selatan. Ketika dia tiba, dia melihat Ye Tianxin berlutut di tanah dari jauh, terlihat sangat lemah.

Ye Tianxin membuka matanya. Ketika dia melihat Lu Zhou, kekuatan sepertinya melonjak di sekujur tubuhnya. Dia menyesuaikan postur tubuhnya dan menyapanya, "G-Guru ..."

Lu Zhou meliriknya dengan acuh tak acuh sebelum menggelengkan kepalanya. “Kamu bukan muridku.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *